Wow!! Kedua Sungai Ini Tiba-Tiba Berwarna Merah Darah!

Wow!! Sungai di Beirut Lebanon Tiba-Tiba Berwarna Merah Darah!

Sungai Beirut secara misterius berubah menjadi berwarna merah darah pada pertengahan bulan Februari 2012 lalu, setelah aliran cairan merah tak dikenal itu mulai mengucur dari tepi selatan sungai di Furn al-Shubbak. Sumber cairan berwarna merah itu belum diketahui, maka sungai tersebut terus mengalirkan air berwarna merah darah tersebut ke Laut Mediterania.

Pemerintah dan pejabat lokal bergegas ke tempat kejadian di persimpangan Chevrolet Furn al-Shubbak dalam upaya untuk menemukan saluran limbah yang membuang air berwarna merah tetapi mereka tidak dapat menemukan sumber tersebut. Tuduhan diperdagangkan antara pejabat dari kota di Hadath, Hazmieh, Sin al-Fil, Furn al-Shubbak dan Shiyah.

Saksi mata yang bekerja di daerah tersebut mengatakan kepada The Daily Star  bukan pertama kalinya sungai telah berubah warna yang berbeda. Beberapa pemilik usaha di sekitar persimpangan Chevrolet mengatakan bahwa air berwarna mengalir ke sungai kira-kira setiap dua bulan tapi tidak ada yang memperhatikannya.

Itu adalah jumlah dan kecerahan cairan merah yang menarik perhatian banyak orang lewat dan juga para warga yang melewati jembatan yang berbeda di dalam kota. Menteri Lingkungan Nazem Khoury mengatakan bahwa sumber air itu mungkin dari wilayah Hazmieh atau Baabda.

“Saya menyerukan kepada kotamadya Hazmieh dan Baabda untuk bekerja sama dengan cepat untuk menemukan sumber dari polusi dan jenisnya itu,” kata Khoury dalam sebuah pernyataan.

Sungai di Beirut Libanon yang tiba-tiba berwarna merah darah dan sumbernya masih tak diketahui (pict:dailystar.com)

Sebelumnya pada hari itu, Khoury mengirimkan tim lingkungan ke daerah itu untuk memeriksa air. Tim yang dipimpin oleh pejabat kementerian Bassam Sabbagh, mengambil sampel air untuk menentukan komposisi dan apakah terdapat polutan berbahaya.

Sampel akan diperiksa, karena laboratorium negara sudah ditutup pada saat sampel itu diambil. “Sampel yang kami ambil akan diperiksa besok (Kamis) pagi … dan kami akan tahu apakah itu darah dicampur dengan air atau beberapa jenis zat warna yang dicampur di dalamnya, “kata Sabbagh.

Kejadian serupa pernah terjadi di Cina, yaitu sungai Jian pada Desember 2011 lalu, setelah pabrik membuang pewarna merah ke sungai, yang terletak di provinsi Cina utara Henan.

Beberapa kota menggunakan pewarna non-toksik untuk mewarnai sungai pada acara-acara khusus. Di Chicago, sungai diberikan pewarna hijau setiap tahun dalam perayaan Hari St Patrick.

Menurut Sabbagh, hasil tes akan membantu menentukan apakah ada substansi yang merupakan polutan kimia atau darah dari rumah pemotongan di dekatnya.

“Pertama kami pikir itu darah, tetapi tampaknya seperti jenis pewarna yang dibuang oleh pabrik,” kata Sabbagh, yang juga mengatakan bahwa tes untuk menentukan jenis kimia akan diambil hasilnya dalam seminggu.

Sabbagh mengatakan kotamadya dan departemen lain harus membantu Kementerian Lingkungan Hidup dalam penyelidikan. “Kita perlu bantuan dari pejabat lokal untuk memiliki gagasan yang jelas dari jaringan limbah di kawasan itu,” katanya.

(pict:dailystar.com)

Menurut Sabbagh, yang memimpin kementerian Polusi Lingkungan dan  Pengendalian, peta dari jaringan limbah akan membantu pejabat menemukan sumber air berwarna merah itu.

“Setelah menemukan sumber, itu akan menjadi hitungan jam untuk sampai ke pabrik dan daerah dimana air berwarna itu berasal,” kata Sabbagh menambahkan bahwa tindakan cepat akan diambil terhadap mereka yang bertanggung jawab untuk itu.

Saad Elias, penasihat menteri lingkungan, tidak menutup kemungkinan bahwa rumah jagal mungkin berada di balik warna merah.

“Setelah melalui beberapa fase menyembelih di rumah pemotongan hewan, mereka menyimpan sejumlah besar bagian darah dan hewan dalam wadah dan mereka mungkin telah membuangnya ke dalam kanal pembuangan kotoran, “kata Elias.

“Kementerian pasti akan menyelidiki hal ini karena peran kami adalah untuk mencegah polusi,” tambahnya.

(pict:dailystar.com)

Sementara itu, pejabat lokal di daerah ini menyatakan bahwa sebuah pabrik cat bisa bertanggung jawab atas insiden tersebut. “Ada beberapa pabrik cat di Hadath,” kata seorang pejabat dari kota Shiyah.

Sebagaian peneliti mencoba menentukan sumber dan sifat substansi di sungai, jaksa Beirut menugaskan Pasukan Keamanan Internal untuk memulai penyelidikan atas masalah tersebut.

Menteri lingkungan diberitahu pada Kamis bahwa hasil tes di tingkat pusat Hadath laboratorium telah keluar dan negatif untuk jejak darah.

Karena keterbatasan teknis di laboratorium Hadath, sampel telah dikirim ke laboratorium American University di Beirut (AUB) di mana tes bisa memakan waktu hingga seminggu, akan membantu menentukan apakah sumber dari warna merah adalah industri atau organik.

Namun para ahli dan pejabat keamanan masih mencoba untuk mengidentifikasi sumber yang tepat dan sifat dari zat yang mengubah sungai Beirut menjadi berwarna merah darah, meskipun penyelidikan awal menunjukkan pewarna menjadi pelakunya.

Sementara kontaminasi berlangsung lebih dari dari 24 jam, pemerintah dan pejabat setempat tidak dapat menemukan sumbernya, meninggalkan substansi merah untuk bercampur dengan air sungai dan kemudian mengalir ke Laut Mediterania.

Menurut sumber keamanan, penyelidikan atas insiden ini akan menantang dan akan sulit untuk menemukan sumber yang tepat dari dumping tersebut. “Pewarna merah itu mungkin dibuang oleh pabrik yang memproduksi kulit,” kata sumber itu kepada The Daily Star.

Setelah bagian dari proyek pembangunan kota, Sungai Beirut telah semakin menjadi rute kosong untuk limbah pembuangan setelah bertahun-tahun diabaikan oleh para pejabat.

Selama musim panas, orang dapat melihat air hanya beberapa inci, penuh dengan limbah. Tapi ketika musim hujan tiba setiap tahun, beberapa pabrik mengambil keuntungan dari air mengalir untuk membuang limbah industri tahunan mereka, kata seorang pejabat dari American University di Departemen Kesehatan Lingkungan Beirut.

“Industri menunggu musim dingin untuk melepaskan residu industri mereka ke laut Mediterania hingga aktifitas mereka berjalan terus tanpa diketahui ,” kata Mey Jurdi, profesor dan ketua di Departemen Kesehatan Lingkungan AUB itu.

Jurdi berpendapat bahwa berdasarkan kepadatan cairan yang terlihat di sungai, jelas bahwa limbah tersebut tidak menjalani pengobatan untuk menetralisir apapun. “Kontaminasi ini mungkin menjadi tinggi dan itu bisa memiliki konsekuensi bencana bagi lingkungan sekitarnya,” kata Jurdi.

Dia mengatakan bahwa setiap industri harus memiliki pengobatan penetralisir produk limbah sebelum membuangnya. Meskipun Jaksa Beirut menugaskan Pasukan Keamanan Internal untuk melakukan investigasi atas insiden yang berlangsung awal pekan itu, upaya pemerintah untuk mencari biang polusi mungkin telah terlalu lama.

Namun sampai saat ini misteri dari mana atau siapa yang membuat air berwarna merah di sungai Beirut tersebut, masih belum dapat diketahui.

Ada Juga Sungai ‘Darah’ di Cina!

Sebuah fenomena alam yang cukup mencengangkan kembali terjadi pada sebuah sungai di Huizhou, Cina. Sungai yang awalnya dikenal dengan kejernihan airnya tiba-tiba saja berubah warna menjadi merah darah!

red river china 1

Sungai di Huizhou, Cina yang awalnya dikenal dengan kejernihan airnya tiba-tiba saja berubah warna menjadi merah darah.

Lalu apakah warna ini berubah secara alami? Sayangnya tidak. Air sungai ini berubah warna menjadi merah darah karena adanya pencemaran polusi, padahal sebelumnya daerah ini dikenal sebagai objek wisata para turis.

red river china 2

Sungai di Huizhou, Cina ini juga pernah berubah warna menjadi biru pekat.

Perubahan warna ini awalnya terjadi pada 11 Mei 2014 lalu, di mana setelah terjadi hujan, seorang fotografer tak sengaja melihat air sungai yang awalnya jernih ini tiba-tiba saja berubah menjadi merah darah, kemudian ia mengunggahnya ke internet.

Pemerintah setempat pun hingga kini kabarnya meminta bantuan kepada para spesialis peneliti lingkungan untuk meneliti alasan kemungkinan perubahan warna sungai tersebut.

Menurut dugaan sementara, buangan limbah pabrik yang bereaksi dengan air hujan lah yang membuat warna merah darah tersebut terjadi.

Dan yang paling menyedihkan, kejadian ini ternyata bukan yang pertama kalinya terjadi. Sebelumnya, sungai ini juga pernah berubah warna menjadi biru pekat, yang lagi-lagi diduga karena polusi. (dailystar/dreamersradio/icc.wp.com)

*****

http://wp.me/p1jIGd-1s3

((( IndoCropCircles.wordpress.com | fb.com/IndoCropCirclesOfficial )))

Pos ini dipublikasikan di Misteri Dunia. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s