Misteri Dibalik TV Yang “Membius” Otak Manusia

Tahukah Anda, Misteri Dibalik TV Yang Dapat “Membius” Otak Manusia?

“Alam Bawah Sadar” memang seperti namanya adalah alam yang sangat unik. Ia mampu mengerakkan jiwa manusia tanpa disadari manusia tersebut.

“Jangan kebanyakan nontonin ‘kotak bego’..!”. Begitu kiranya jika seorang tua menyindir yang berusis masih muda di zaman informasi yang sudah global ini jika ada orang yang selalu ‘nongkrongin kotak bego’ tersebut selama berjam-jam setiap harinya.

Televisi dapat menyedot perhatian dan mencuci otak anda (television suck and brainwashed your mind)

Anda mungkin akan terkejut mendapat penjelasan mengenai TV ini yang dipergunakan sebagai sebuah ALAT untuk mempengaruhi pikiran, dan akan menyertakan beberapa alasan:

1). Hampir setiap orang nonton TV, dan
2). Perangkat utama teknologi yang dipergunakannya dalam bentuk yang lebih maju untuk program kendali pikiran.

Oleh karena itu T.V merupakan contoh yang sangat baik sekali bagaimana perangkat ini mempengaruhi pikiran Anda sebagai akibat pengaruh yang ditimbulkannya kepada otak.

Pengaruh TV Terhadap Otak Anda
1. Hypnotic States. Menyaksikan TV menuntun penontonnya seperti masuk ke dalam sebuah keadaan yang sangat dapat tersugesti untuk tidur, keadaannya seperti terhipnotis. Hal tersebut merupakan jalan mudah yang tersedia untuk masuk ke alam bawah sadar.

*

2. Lack of Critical Analysis, ketika Anda menonton TV, aktivitas otak pindah dari otak kiri Anda yang bertanggungjawab atas pemikiran logis, ke sisi kanan, untuk analisa kritis.

Hal ini penting karena dari otak sebelah kiri lalu ke otak sebelah kanan (shortcut) yang tidak secara baik dapat menganalisa informasi logis yang datang.

Sebaliknya otak kanan justru akan merespon secara emosional. Hal ini berarti hanya sedikit atau tidak ada analisa sewaktu datangnya informasi.

3. Physical Addiction. Aktifitas otak kanan menyebabkan badan mengeluarkan kimia yang membuatnya merasa baik, yang disebut kelenjar endorphin, sejenis obat penenang alami yang serupa sifatnya dengan heroin!

Oleh karena itu tidak saja memungkinkan, akan tetapi mungkin sekali menjadi ketagihan nonton TV.

Hal ini memastikan secara tetap bahwa otak kanan setiap harinya terbuka, sebuah faktor penting yang dibutuhkan untuk memprogram pikiran.

4. Reduction in Higher Brain Function. Mengurangi banyak aktivitas otak, menyebabkan menurunnya aktifitas di bagian bawah otak.

Dengan kata lain hal tersebut dipastikan dapat menurunkan kecerdasan Anda dan berperilaku lebih menyerupai seekor binatang, hanya menyerupai, bukan berarti seperti layaknya binatang secara fisik. (banyak bukti).

5. TV Rots Your Brain. Otak anda lebih aktif pada saat anda tidur dibanding sedang menonton TV.

Oleh karenanya, menonton TV terlalu banyak akan memiliki efek yang merugikan pada kesehatan otak anda.

Untuk informasi selengkapnya mengenai otak primitif dan tingkah laku manusia, ada artikel menganai Welcome To Your 3 Brains.

Untuk keterangan lebih lanjut mengenai bagaimana TV merubah gelombang otak, lihat artikel di bawah ini.

“TV Merubah Gelombang Otak”
TV Sebuah Alat Yang Sempurna Untuk Memprogram Pikiran.
Sebagaimana Anda dapat melihatnya, TV merupakan sebuah alat yang sangat bagus untuk memprogram pikiran.

Ia menyediakan segala sesuatunya untuk dengan mudah masuk kedalam alam bawah sadar pemirsanya.

Mengurangi kemampuan untuk menganalisa terhadap informasi yang datang serta memastikan secara tetap setiap harinya untuk terbuka melalui badan yang ketagihan. Jadi mengapa saya tidak merekomendasikannya untuk memprogram pikiran Anda?

Alasan utamanya adalah: bahwa Anda tidak mempunyai kendali terhadap apa yang datang ke dalam pikiran Anda sendiri, sesuatu itu mungkin saja baik, yang lainnya buruk.

Saya juga prihatin apakah segala sesuatu yang saya sadari, apakah semuanya itu memang yang dapat dilihat. Sebagai contoh …

Multi media king, Rockefeller.

– Apakah sugesti subliminal disembunyikan di dalam iklan? (seperti kata RATS yang digunakan oleh Bush), kampanye terhadap advertensi Al-Gore.

– Apakah kata-kata dan ungkapan yang dipergunakan secara khusus dengan cara yang ahli bertujuan untuk mempengaruhi pemikiran Anda? (waspada terhadap teror, jujur dan adil.. seimbang dan lainnya, apakah memang benar adanya?)

– Apakah TV menciptakan sejenis perasaan takut di dalam alam bawah sadar, mempengaruhi dan menyembuhkan badan kita? (cure), seperti membuka informasi kepada kematian, kerusuhan dan pembunuhan, seperti di dalam berita-berita.

– Apakah TV membuat rakyat pada umumnya lemah dan selalu tidak cukup? (seperti selalu merasa tak mampu, merasa mahal, atau bahkan ingin dikelilingi gadis cantik dan selebriti kaya, yang kemudian mereka membandingkannya sendiri)

Sayang sekali jawaban terhadap permasalahan ini ya, ya, ya dan ya.

Sementara terdapat banyak contoh yang dapat saya kemukakan, namun yang penting adalah mengetahui bahwa TV merupakan sebuah alat yang ideal dalam memprogram pikiran manusia.

Namun siapakah yang melakukan pemrograman? Dan apakah mereka menaruh perhatian besar terhadap kepentingan kita?

Untuk informasi yang lebih jauh terhadap TV yang digunakan sebagai pemrograman pikiran manusia dan video dari contoh-contoh di atas, dapat dilihat pada pencarian di google: What Are Subliminal Messages.

Untuk informasi yang lainnya mengenai iklan di TV, lihat video ini

Otak Mengira Bahwa TV Nyata
Anda akan berpikir bahwa TV tidak membahayakan karena Anda tahu bahwa hal itu tidak nyata.

Akan tetapi tahukah Anda bahwa alam bawah sadar Anda mempercayainya bahwa hal itu nyata?

Sebagai contoh: oleh karena itu mengapa ketika Anda menonton film horor, jantung Anda berdeba-debar dengan cepat.

TV dan Tentara
Setelah berakhirnya Perang Dunia II, Angkatan Bersenjata Amerika Serikat menyadari akan perlunya menciptakan tentara yang siap untuk membunuh.

Hal ini mendorong dimulainya menterapkan Effects Of TV On The Brain setelah menerima laporan bahwa banyak anggota tentara akan dengan sengaja menembak ke bawah atau ke tempat lain ketika menembak musuh.

Itu karena para tentara tidak ingin membunuh, dan ketika mereka melakukannya mereka akan merasa banyak penyesalan yang mendalam.

Untuk memperbaiki hal ini, sebuah metoda yang sudah dipergunakan, salah satunya adalah nonton film kekerasan dan/atau film patriotik, terutama sekali sebelum pergi ke medan perang.

Dimaksudkan pengaruhnya untuk mengurangi perasaan sensitif para prajurit dalam melakukan kekerasan, dengan demikian keberanian mereka untuk membunuh pasti bertambah.

Tengoklah 50 tahunan ke belakang dan bandingkan dengan perang Iraq, lalu apa yang Anda lihat?

Mereka mengatakan “Hi 5’s” dan bersorak sorai setelah menembak atau membom musuh. Misal juga mayat musuh pun ditembak berkali-kali walau sudah mati, bahkan ada yang sampai dikencingi mayatnya.

Itulah pemrograman untuk Anda. Dan situasi seperti itu tidak menutup kemungkinan berlaku juga bagi semua pihak di dalam peperangan.

Sebagian orang sekarang masih merasakan pengaruh negatif dari kekerasan yang ditayangkan TV yang disajikan kepada anak-anak muda, yang seringkali menirukan apa yang mereka lihat di layar TV.

Itulah yang menyebabkan kualitas sumber daya manusia khususnya para generasi muda di seluruh dunia semakin lama secara dominan atau rata-rata terus menurun, namun di sisi lain yaitu di sisi minoritas mereka ada yang justru jauh lebih pintar.

Namun tetap saja yang mempunyai psikologi yang lebih dominan yaitu turunnya kualitas moral manusia pada generasi muda akibat TV dan semua media moderen, akan dominan dan akan dapat lebih menguasai dunia..!

5-6 Jam Pemrograman Setiap Hari
Pada rata-rata orang nonton TV antara 5-6 jam sehari. Dengan jumlah tersebut akan membuat Anda hampir tidak mungkin untuk melakukan program ulang pikiran Anda kembali. (kecuali mengurangi atau sama sekali menghentikan nonton TV)

Gambaran tersebut hanya secara pukul rata, karena banyak orang terutama anak-anak nonton TV lebih dari rata-rata orang dewasa.

Dengan nonton TV tersebut anak-anak sebenarnya sedang diprogram pikirannya sejak usia dini, akan tetapi juga mungkin akan merusak otaknya yang akan menyebabkan tumbuh dewasa dengan berakhlak lebih menyerupai seekor binatang daripada manusia.

Akhlak yang mirip binatang itu salah satu contohnya berupa dorongan yang mendasari hawa nafsunya terhadap seks, kekerasan atau anarkis bahkan makanan, namun pada umur yang jauh lebih muda dari seharusnya atau biasanya.

Manusia diberi otak yang sedemikian luar biasa kemampuannya. Namun, ini barulah potensi. Potensi ini harus dikembangkan. Meskipun memiliki jumlah sel otak yang sangat banyak, bukanlah jaminan seseorang dapat menjadi makhluk yang cerdas.

Di dalam kepala manusia terdapat tiga macam otak yang berkembang secara bertahap. Yaitu:

  1. Otak Reptil,
  2. Otak Mamalia, dan
  3. Neo Cortex.

Jika Anda ingin mengetahui lebih lanjut informasi tersebut, yaitu mengenai akibat-akibat yang ditimbulkan TV terhadap otak kita, bacalah artikel tentang ini: Triggers Of The Reptilian Brain: Mengapa Bagi Zionist dan Satanic, Simbologi Begitu Penting?

Yakinkan Bahwa Andalah Yang Memprogram Otak, Bukan TV Anda!
Jika Anda mau memprogram alam bawah sadar Anda dengan berhasil artinya Anda harus yakin bahwa ANDA yang melakukan pemrograman, bukan orang lain! (eruptingmind.com/icc.wp.com)

Artikel Terkait Lainnya:

Ilmu Psikologi: Terkuak! Mengapa Bagi Zionist & Satanic, Simbologi Begitu Penting?

Tayangan Hiburan di Indonesia Yang Menampilkan Simbol Illuminati Group

Misteri Bola Cahaya Listrik Dapat Terlihat Akibat Pengaruh Otak

[Test Your Brain] Hebat! Misteri & Manipulasi Otak Saat Relax

Hantu Menurut Ilmuwan: Dapat Terlihat Jika Otak Terkena Frekuensi Sangat Rendah

Illuminati Symbolism In Movies

Film “The Lone Gunman”, Pesawat Tabrak WTC (Tayang FOX on March 4, 2001) 6 Bulan Sblm 9/11 

PART-1 – How Television Affects Your Brain Chemistry PART-2

How Television Affects Children

TV is Mind Control

Artikel ini juga di forward oleh forum viva.co.id

ARTIKEL BAHASA INDONESIA PERTAMA DI INTERNET*****

((( IndoCropCircles.wordpress.com )))

Iklan
Pos ini dipublikasikan di Konspirasi Gila, Supernatural dan tag , . Tandai permalink.

24 Balasan ke Misteri Dibalik TV Yang “Membius” Otak Manusia

  1. Fadly berkata:

    artikel2 nya bagus dan membuka pikiran
    blog nya udah lama sy bookmark tp baru kali ini komentar

    mw tanya nich
    klo isi blog nya sy copy bisa g ??
    sy share ke forum2 contohnya kaskus
    gmn tanggapan saudara ??

    • spedaonthel berkata:

      Silahkan pak, asal dgn mencantumkan sumbernya dari blog ini. Blog ini bukan utk suatu kepentingan kelompok atau sepihak, tapi membuka semua rahasia, misteri, konspirasi, kontroversi dan sejenisnya disamping science tentunya. Bahkan sudah ada radio swasta yg selalu membahas tentang artikel dan info dari sini utk diudarakan. Juga dgn memberitaukan asalnya, dari blog kecil ini.

      Dan memang lebih baik jika semua bangsa semakin tau tentang misi terselubung nyaris tak kentara para “elit” dunia ini. Dan memang beberapa sudah pula dibuat artikelnya di kaskus, juga sdh ada di blog2 lainnya.

      Untuk lebih mudahnya, silahkan ke halaman Site Map.

      Salam.

      • Fadly berkata:

        Terima Kasih banyak
        Saya juga merasa perlu untuk menyebarkan isi Blog ini karena berisi dengan informasi yang sangat jarang di dapatkan dari Blog bahkan Forum-forum lain

        Saya juga baru tahu kalau ada radio swasta yang mengambil info dari Blog ini
        Berarti info-info di Blog ini memang sangat layak untuk disebarkan
        Beruntunglah orang-orang yang membaca bahkan mem’bookmark’ (seperti saya, hehehe….) Blog ini
        Terima kasih lagi untuk info-infonya dan semoga Blog nya makin Sukses..

        Salam..

  2. Firdaus Simbolon berkata:

    Bahayanya, pas kita lelah, biasanya kita nonton tv, pas keadaan otak sedang lelah dan menonton TV, itulah saatnya TV MEMPENGARUHI OTAK ANDA.

    Hampir sulit untuk membuat anda sulit untuk keluar dari pengaruh negatif TV… Terutama mereka yang menginginkan tontonan yang menghibur…

    Tapi emang pengaruh TV terhadap otak kita nggak selamanya kok negatif. Banyak tayangan agamis (dakwah, ceramah, dsb.) yang biasanya ada di pagi hari itu cukup mempengaruhi pemikiran anda…

  3. guntur berkata:

    sippppppppppppppppppppp…………………
    I LIKE

  4. mando berkata:

    bener juga, baru sadar skarang! thank’s info-nya

  5. luar biasa blog ini…
    terus up date ya gan..

  6. Djoem berkata:

    Apakah blog ini gantinya situslakalaka… isinya sangat berbobot!

  7. Gem berkata:

    mantap…!!!! jangan bosan up date terus ya pak bos…!!!

  8. Jauhar berkata:

    WTF!?!?!?!?! untung ae aku males ndelok TV saiki tiba’no ngono toh efek’e??

  9. Anonymous666 berkata:

    azzz @jauhar bahasa planet, orang daerah ente aja yg bisa bacanya,,,,,,,,
    nice info bang,,,,,,memang bener acara tv kebanyakan efek negatif ny di banding yg positif,,,,,,
    semua itu mempengaruhi otak kita pastinya dan tersave k otak,,,,,,karena udah ketagihan memang berat(gak bisa) ngilangin kebiasaan nonton tv,,,,apalagi klo gk ada kerjaan pasti nonton tv yang pertama2 ada d pikiran buat ngilangin bosan,,,,,,,,,,,,,,,

  10. Andri Cieunteung berkata:

    Untung aku gak suka nonton TV

  11. tidzi berkata:

    keren nih..
    barakallah alaik
    membuka pikiran kami.

  12. aku berkata:

    yg menjadi pertanyaan apakah skrng media lainnya seperti internet/youtube/bioskop juga sama degn tv?

    • soyabean berkata:

      menurut saya beda.. media internet dan youtube siarannya kita yang pilih. Kita in control dalam melakukan pilihan yang mau kita tonton.. kita juga bisa mencari fakta dari berbagai sumber. Jadi engga di cekokin informasinya seperti TV..

    • Fikri Jaeger berkata:

      ane rasa klo internet/youtube itu bisa difilter, jadi dampak negatifnya lebih mudah untuk dihindari. beda dengan televisi

      • Asep kesbol berkata:

        Sama aja kalo yang dicarinya bokep, k pop, dan dunia pop yang memabukan akan pembelian prodak yang tentunya isinya sampah, karena sebenarnya kita membeli karena iklan bukan kebutuhan,

        Kalo bisa difilter mungkin, ngefilter diri sendiri tuh, dan itu gak gampang

  13. zee berkata:

    bisa minta tolong yg video berisi suara b.ing, di tulis lirik kalimatnya juga atau sekalian diterjemahin… biar pembaca selanjutny paham ,,,
    terimakasih

  14. kireina hito berkata:

    pengaruh TV terhadap otak itu.. menggunakan teori apa klu boleh saya tau. mungkin bisa dijadikan refrensi… terimaksih

  15. Allief berkata:

    Izin kopas ya..

  16. Blog yang sarat akan ilmu pengetahuan! mantap sekali…

  17. keren gan iji copas ya , nnti sumbernya saya centangin kok 🙂

  18. Muhammad Haiekal Akbar berkata:

    Setelah membaca artikel anda saya memutuskan untuk tidak menonton TV lagi kecuali menonton yang bermanfaat

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s