Sejarah dan Misteri Wilayah Ancol Jakarta

Sejarah dan Misteri Pantai Ancol

Saat Batavia diserang endemi malaria sekitar 1700-1800an, pemerintah Belanda lalu menggeser pusat kota menjauh dari pesisir Antjol, kondisi ini berlangsung selama ratusan tahun.

Mansion mewah dan sarana wisata nomor satu terus dibangun di kawasan Ancol, Jakarta Utara. Mengusung jargon Jakarta Bay City, Ancol menjadi andalan wisata pantai warga Jakarta.

Ancol yang kini digugat karena tiketnya dinilai kemahalan punya sejarah panjang. Tak sekejap mata mengubah Ancol dari hutan dan rawa menjadi tempat wisata.

Bahkan hingga Indonesia merdeka, kawasan ini masih menjadi kawasan liar yang tak terurus. Kemudian kawasan Ancol baru dibangun periode 1960an dan alat-alat berat merambah hutan kawasan Ancol untuk mulai dibangun.

Zaman Kolonial Belanda

Kawasan Ancol pernah menjadi tempat wisata para meneer Belanda di abad 17. Kala itu pusat pemerintahan VOC berada di sekitar Pelabuhan Sunda Kelapa dan Kota Tua Jakarta. Jaraknya tak terlalu jauh dari Ancol.

Saat itu sebagian kawasan Ancol sudah tertata dengan baik, pantainya pun bersih. Sementara sisanya merupakan hutan dan rawa.

Tapi saat Batavia diserang endemi malaria sekitar 1700-1800an, pemerintah Belanda lalu menggeser pusat kota menjauh dari pesisir. Ancol pun ikut ditinggalkan para meneer yang takut terserang malaria. Dia tidak lagi jadi primadona.

Sejak itu, kawasan Ancol jarang sekali dikunjungi orang. Masyarakat setempat lalu membuat empang untuk memelihara ikan dan udang. Kondisi ini berlangsung ratusan tahun.

Tempat Yang Sepi dan Gelap

“Dulu Ancol nggak kaya sekarang rame begini. Dulunya cuma empang, nggak ada apa-apanya. Sepi banget. Masih hutan, makanya sering dibilang tempat jin buang anak,” kata Tarmiji (60), warga Ancol saat berbincang beberapa waktu lalu.

“Waktu saya kecil, masih tahun 60an. Inget ada proyek, segala macam alat berat yang aneh-aneh ada. Ada bule juga. Anak-anak pengen liat tapi ga boleh. Bahaya kata mandornya,” beber pria yang sehari-hari berjualan rokok ini.

Dalam buku “Jejak Soekardjo Hardjosoewirjo di Taman Impian Jaya Ancol” yang ditulis Sugianto Sastrosoemarto dan Budiono dan diterbitkan Kompas, sejarah masa lalu Ancol digambarkan tak jauh beda.

Soekardjo adalah orang yang memimpin proyek Taman Impian Jaya Ancol. Dialah yang membuka hutan belantara untuk dibangun kawasan Ancol mulai tahun 1962.

Mencuci baju di Kali Ancol

“Pantai Ancol yang masih berupa rawa-rawa, semak dan masih belum tersentuh merupakan kawasan yang menyeramkan. Orang menganggap kawasan itu tak layak ditempati. Bahkan dianggap sebagai tempat jin buang anak.”

“Di kawasan yang sangat luas itu benar-benar sangat sepi. Tidak ada akses yang memadai, belum ada pemukiman dan gelap karena belum ada listrik,” kenang Soekardjo dalam bukunya. Namun tak disangka pula jika Ancol akan dapat menjadi sebesar dan semegah sekarang.

Mbah Kondor si penguasa hutan Ancol

Sebelum tahun 1960an, kawasan Ancol dulunya merupakan hutan dan rawa-rawa. Manusia yang tinggal di sana hanya beberapa orang. Umumnya cuma nelayan dan pemilik tambak yang mau tinggal di Ancol.

Dulu di sana bertahta Mbah Kondor, sang penguasa Ancol. Mbah Kondor adalah raja monyet yang memimpin kelompok monyet di Ancol. Cerita soal Mbah Kondor itu dikisahkan Soekardjo Hardjosoewirjo.

Macaca fascicularis atau monyet mekak (macaque)

Soekardjo adalah orang yang memimpin proyek Taman Impian Jaya Ancol. Dialah yang membuka hutan belantara untuk dibangun kawasan Ancol mulai tahun 1962.

Ada istilah yang turut menyumbang konotasi seramnya kawasan tersebut yaitu Mbah Kondor.

Mbah Kondor adalah raja kera di kawasan itu tutur Soekardjo dalam buku Jejak Soekardjo Hardjosoewirjo di Taman Impian Jaya Ancol yang ditulis Sugianto Sastrosoemarto dan Budiono dan diterbitkan Kompas.

Nah, tahun 1962 sebelum proyek Ancol dimulai, banyak kawanan monyet di sana. Soekardjo pun beberapa kali memergoki Mbah Kondor dan anak buahnya. Tapi ketika para pekerja mulai menyemprotkan lumpur serta pasir untuk memperkuat tanah, semua monyet tiba-tiba menghilang secara misterius.

Soekardjo mendapat laporan dari mantri polisi yang ikut menjaga kawasan Ancol. Monyet-monyet itu ternyata dapat berenang menyebrang laut ke arah Pulau Seribu. Nelayan sempat tidak bisa melaut akibat migrasi monyet tersebut.

Macaca fascicularis atau monyet mekak

Soekardjo dan timnya sempat bertanya-tanya. Belakangan diketahui monyet-monyet itu pindah menghuni satu pulau sehingga pulau itu dinamakan pulau monyet.

Namun di masyarakat cerita seram soal hilangnya kera-kera itu pun beredar dalam berbagai versi. Sebagian menambah-nambahi bumbu sehingga cerita Mbah Kondor dan kawasan Ancol tambah seram. Apakah Mbah Kondor dan monyet-monyet itu benar-benar sakti sehingga bisa menyeberang laut?

Kawasan penyebaran monyet macaca fascicularis

“Jenis monyet macaca fascicularis atau monyet mekak yang berekor panjang memang adaptatif dengan lingkungan,” kata aktivis penye-lamatan primata Ipan Juanda.

“Jadi tidak menutup kemungkinan karena tinggal di pesisir mereka bisa berenang sebagai bentuk adaptasi dengan lingkungan,” jelas Ipan Juanda.

Ipan menambahkan tentunya dalam migrasi itu tidak semua monyet selamat menyeberang ke pulau terdekat.

Sebagian besar yang lemah akan mati tenggelam. Hanya yang kuat yang bisa bertahan hidup. Hal ini ilmiah, bukan mistis. “Monyet ekor panjang lebih bisa bertahan hidup. Beda dengan lutung atau owa yang hanya bisa hidup di pucuk pohon,” tambahnya.

Si Manis Jembatan Ancol

Untuk menuju kawasan pantai ancol yang dibelah oleh kali Ancol, dulunya ada sebuah jembatan goyang. Bukan karena keunikan bentuk bangunan atau ukuran jembatan ini, melainkan cerita di balik jembatan ini.

Dulu di daerah ini sangat sepi dan jarang penduduk, membuat kriminalitas sangat tinggi. Dikisahkan, pada masa lalu di zaman kolonial Belanda, ada seorang wanita diperkosa lalu dibunuh di daerah ini, kemudian jasadnya dibuang ke kali Ancol. Seiring dengan berjalannya waktu, peristiwa ini pun terkubur dan terlupakan.

Di tahun 60-an ketika daerah Ancol masih berupa empang-empang (tambak), seorang pendayung perahu pernah bertemu dengan Si Manis, julukan untuk sosok perempuan ini dan diyakini bernama asli Maryam.

Perempuan itu naik perahu malam-malam dan membayar pendayung tersebut, setelah tak berapa lama uang yang diberikan berubah menjadi daun dan wanita tersebut menghilang. Cerita ini didapat dari seorang fotografer keliling di Ancol yang sudah puluhan tahun disana.

Lukisan Si Manis jembatan Ancol

Pada suatu malam di tahun 1995, seorang pelukis di Ancol pernah didatangi seorang perempuan yang meminta dilukis.

Ketika itu sudah larut malam dan sang pelukis memang tidur di gelanggang seni Ancol dan di hari itu rintik gerimis pun mulai turun di daerah tepi pantai tersebut.

Sesuai permintaan perempuan itu maka sang pelukis mulai menyapukan kuasnya pada permukaan kanvas.

Namun, tak lama saat sang pelukis baru menggambar setengah bagian tubuhnya, perempuan itu menghilang.

Sang pelukis pun terperanjat heran, ia masih hafal sekali penampilan dan wajahnya, maka diteruskanlah melukis sebelum sosok wanita tersebut menghilang dari ingatannya, akhirnya lukisannya pun selesai. Sang pelukis dan banyak warga percaya bahwa perempuan yang minta dilukis itu adalah Si Manis Jembatan Ancol.

Sebenarnya siapakah Si Manis Jembatan Ancol tersebut? Berdasarkan tradisi lisan yang berkembang di masyarakat sekitar, Si Manis tersebut bernama Mariyam, namun ada juga yang mengatakan gadis itu bernama Siti Ariah atau juga Halimah yaitu seorang gadis manis kembang desa yang meninggal di kawasan jembatan Ancol dan jasadnya dibuang setelah sebelumnya diperkosa.

Karena kematian yang tidak wajar, akhirnya Mariyam menjadi ‘penunggu’ jembatan Ancol yang beberapa kali menampakkan diri pada orang-orang tertentu. Seperti yang pernah dialami oleh Anshori, penjual rokok di dekat pintu keluar Ancol. Anshori mengaku pernah melihat Siti Ariah dari dekat. Ia membuka pertama kali kios rokoknya di sini pada 1990, tepatnya di samping jembatan goyang.

pelukis si manis jembatan ancol

Saat itu malam Jumat, Anshori sedang menunggui kiosnya, agak gerimis. Sekitar pukul 1 pagi, lewat seorang perempuan.

Ketika sudah agak jauh, perempuan itu berbalik arah menghampiri kios Anshori sembari tersenyum. Anshori menyapa perempuan yang dikiranya calon pembeli dagangannya itu. Jarak Anshori dengan perempuan itu sangat dekat.

Menurut Anshori, perempuan itu berwajah manis, serta memakai kemeja kuning dan rok abu-abu. Setelah ditanya hendak belanja apa, perempuan itu menghilang. Meski tidak memakai pakaian serba putih, Anshori yakin perempuan itu adalah Si Manis Jembatan Ancol.

Dulu di kawasan ini ada Hotel Horizon Ancol, yang juga terletak di kawasan Ancol, pun tak lepas dari cerita. Di hotel ini sering terlihat wanita cantik yang melintas di depan mata tapi saat diperjelas wanita tersebut hilang entah kemana.

Hotel Horizon Ancol yang kini telah berganti manajemen dan nama menjadi Hotel Mercure adalah hotel paling tua di kawasan Ancol

Konon wanita tersebut tak lain adalah sang tokoh legendaris ‘Si Manis Jembatan Ancol’. Kabarnya management hotel membuat kamar khusus untuk si hantu manis ini. Tidak percaya datang saja sendiri.

Masih dari kawasan Ancol, Jakarta Utara. Selain Hotel Horison, Putri Duyung Ancol juga memiliki cerita. Disalah satu bangunan putri duyung Ancol pernah ada suatu kejadian di mana seorang wanita simpanan terbunuh secara mengenaskan.

Selain jembatan Ancol, kali sunter Ancol juga dianggap angker oleh masyarakat sekitar. Dahulu, di kali ini pernah ada kejadian yang menewaskan banyak orang, yaitu terperosoknya metro mini ke dalam kali sunter. Sehingga sebagian besar penumpangnya tenggelam.

Jalan RE Martadinata Amblas di Depan Jembatan Ancol

Pada tahun 2009, Jalan Martadinata tiba-tiba amblas sepanjang 100 meter pas didepan jembatan Ancol yang dulu terkenal Si Manis jembatan ancol. Kejadian ini menambah misteriusnya Jembatan ini karena saat jalanan itu amblas dan sedang ada syuting film Si Manis Jembatan Ancol.

Banyak kisah spiritual di Jembatan ini sejak dari dulu, jalan dekat jembatan yang amblas ini banyak pengemudi melempar koin atau membunyikan klakson kalau kendaraan mereka lewat jembatan si manis ini.

Sampai ada yang menyarankan untuk memotong kepala kerbau sebagai syarat ketika jalanan itu dibangun/perbaiki,tetapi tidak menghiraukan. Yang menjadi aneh tapi nyata justru kejadian amblasnya jalan tersebut ketika tidak dilalui satu kendaraanpun,  dan air laut sedang surut.

Padahal jika dilihat beberapa jam sebelumnya atau di bawah pukul 21:00 hingga siang harinya jalan itu dilalui ribuan kendaraan berat seperti trailer dan mobil pribadi serta motor, tapi tidak amblas. Justru saat pagi buta pukul 03:00 jembatan itu amblas.

“Kerugian ditaksir mencapai Rp. 2,8 miliar,” kata Direktur Wilayah II Bina Marga saat ditemui di lokasi kejadian, Jalan RE Martadinata, Jakarta Utara.

Sebagaimana diberitakan, penyebab ambruknya jalan RE Martadinata ke arah Pelabuhan Tanjung Priok masih diselidiki. Dugaan awal, intrusi air laut sebagai pemicu amblesnya jalan sepanjang sekitar 200 meter arah Ancol menuju Tanjung Priok, Jakarta Utara, itu. Jalan itu ambles sedalam sekitar tujuh meter pada Kamis (16/9/2009) dini hari.

Kejadian ini tidak menimbulkan korban jiwa dan sebab terjadinya kejadian ini telah pula di ambil kesimpulan yaitu karena faktor alam.

“Dugaan awal karena adanya pengikisan tanah oleh air laut, tapi penyebab utamanya masih kita selidiki,” kata petugas Kementerian Pekerjaan Umum Yudo Mukrianto di lokasi kejadian.

Mungkinkah ambrolnya Jl. RE Martadinata karena pengaruh kekuatan gaib hantu Si Manis Jembatan Ancol, yang makin merasa terganggu oleh hilir-mudiknya kendaraan bermotor?

Pengalaman Aneh Saat Syuting Si Manis Jembatan Ancol

Selama dua tahun, yaitu tahun 1994 – 1996, Kiki Fatmala yang berperan sebagai Mariam dalam sinetron Si Manis Jembatan Ancol, harus syuting di sekitar Ancol, termasuk di Jl. RE. Martadinata. Film ini adalah film baru, sedangkan film aslinya Si Manis Jembatan Ancol justru sudah dibuat pada tahun 1973.

Pengalaman-pengalaman aneh dan seram pun dialami Kiki dan kru sinetron tersebut. “Banyak banget keanehan. Misalnya,  tv monitor tiba-tiba hilang. Dicari ke mana saja nggak ketemu. Eh, dua hari kemudian ditemukan tergantung di atas pohon di Ancol,” ceritanya Kiki Fatmala.

Poster film Si Manis Jembatan Ancol (1973) Director: Turino Junaidy, Writer: Turino Junaidy, Stars: Farouk Afero, Kris Biantoro and Nadia Giovanna

Ditambahkannya, beberapa pemain figuran dan kru juga ada yang tiba-tiba kesurupan. “Biasanya kalau syuting di tempat-tempat angker seperti di Jl. RE Martadinata dan di sekitar Ancol, kita dilarang melanggar aturan,” kata Kiki Fatmala.

“Aturan itu misalnya seperti nggak boleh bicara atau berbuat seenaknya atau buang air kecil seenaknya. Nah, itu yang banyak dilanggar para figuran dan kru, akhirnya mereka kesurupan,” terang Kiki.

kuburan Belanda di Ancol

Dituturkannya, ketika syuting di Jl. RE. Martadinata, Kiki merasa seperti ada sosok lain yang selalu memperhatikannya.

Tetapi, dia tidak tahu pasti apakah sosok itu adalah hantu Si Manis Jembatan atau bukan.

“Mungkin juga hanya perasaan gue aja, karena terbawa oleh peran yang gue mainkan,” imbuhnya.

Seiring berjalannya waktu, cerita demi cerita mistis yang penuh misteri tentang Ancol dan kawasan sekitarnya mulai marak , dan mitos ini sudah dimulai sejak puluhan tahun bahkan ratusan tahun sebelumnya.

Dan kisah-kisah misteri masa lalu di kawasan Ancol ini akan tetap ada, dari generasi ke generasi, seperti kisah-kisah misterius sebelumnya yang sudah ada selama puluhan tahun lalu. (berbagai sumber/ Tropen Museum/ merdeka/ wikipedia/ poskota/ kompas)

Arsip Pembunuhan di Ancol:

29 Januari 2010, mayat perempuan hamil ditemukan tewas di dekat pintu masuk Ancol. Pelaku pembunuhan adalah oknum anggota TNI pangkat Pratu. Korban yang diketahui bernama Mia (21) warga Tomang hilang sejak Selasa 26 Januari. Dia dibunuh pacarnya yang menolak bertanggung jawab atas kehamilan. Korban tewas setelah dibenamkan di selokan oleh tersangka. Motif pembunuhan karena pelaku menolak bertanggung jawab atas kehamilan korban. Ditemukan juga janin berukuran sekira 20 centimeter di celana korban.

27 September 2012, mayat pria yang tak diketahui identitasnya dan diperkirakan berumur 20-30 tahun ditemukan tewas tenggelam di Beach Pool, Ancol. Mayat diketahui pertama kali oleh pengunjung.  Dia tewas tanpa memakai baju hanya celana warna kream. Kemungkinan korban tewas karena korban ditemukan melewati tanda batas yang dilarang untuk berenang disana. Kemungkinan dia terbawa arus.

13 Maret 2013, ditemukan potongan mayat di gudang lantai dasar ruko nomor 26D Apartemen Mediterania Marina, Ancol, oleh seorang satpam gudang ruko. Awalnya ditemukan mayat dipotong 3 bagian, lalu bertambah jadi 4 bagian. Lalu ternyata mayat itu terpotong 11 bagian. Tubuh korban yang diketahui bernama Tonny Arifin Djomin (45) terpotong-potong dan dimasukkan ke dalam tas dan 3 kardus lalu ditumpuk di gudang. Sedangkan kepala korban dimasukkan ke dalam tas. Sebelumnya ada laporan orang hilang dari seorang wanita ke pihak kepolisian yang ternyata adalah istri korban. Kala itu Tonny izin kepada istri hendak menagih utang. Diduga pembunuhan ini bermotif utang piutang.

GALLERIES :

Anda Penggemar Game Horor dan Misteri? Silahkan Klik Disini Untuk Permainan Game Horor “Rumah Hantu”

LEGENDA SI MANIS JEMBATAN ANCOL

***

FAIR USE NOTICE:
This site may contain copyrighted material the use of which has not always been specifically authorized by the copyright owner. I am making such material available in an effort to advance awareness and understanding of issues relating to current affairs, civil rights, economics, individual rights, international affairs, liberty, science & technology, cosmic events, and current breaking events. Enjoy this article and thanks for visiting 🙂

*****

http://wp.me/p1jIGd-2e9

((( IndoCropCircles.wordpress.com | fb.com/IndoCropCirclesOfficial )))

Iklan
Pos ini dipublikasikan di Misteri Indonesia, Supernatural. Tandai permalink.

17 Balasan ke Sejarah dan Misteri Wilayah Ancol Jakarta

  1. ipanese jilid 2 berkata:

    wew lagi

  2. Levi berkata:

    kucing.. serem juga ya

  3. Hmm, membangkitkan bulu kuduk..

  4. Fera berkata:

    Wih serem amat cerita misteri di sekitar pantai ancol ini.

  5. dithaadinda berkata:

    Seminggu yang lalu nginap di mercure. Emang hawanya agak lain. Waktu itu gue ikut jambore. Jadi, beberapa anak yang ikut jambore itu anak ‘indigo’ . Gue juga diganggu sama penunggunya. Malam pertama- malam kedua , jendela kamar gue di ketok 13 kali. Malam ketiga, saat gue mau mandi magrib ( selesai workshop ) dan di kamar cuma gue sendirian. Waktu mandi, lampu kamar mandi gue mati hidup. Padahal , lampu kamar gue itu pakai sistem kartu. Gue histeris lah. Terus , temen gue ( anak indigo dari maluku ) ngeliat di lift nenek nenek pake baju adat jawa, cantik banget, matanya mata kucing di lift . Katanya nenek yang temen gue temui itu tinggal di lantai 9. Sedangkan, di mercure itu hanya sampai lantai 7. Temen gue juga banyak menemukan hal hal gaib. Contohnya di kamar 411. Di kamar 411, ada tangan yang mengelus ngelus dia waktu tidur. Dia histeris banget. Pokoknya banyak banget kejanggalan di Mercure. Saran gue, mending jangan nginap disana, Udah biaya mahal, pelayanan kurang, kita juga ga nyaman .

  6. hamba allah berkata:

    Dunia goib emang A∂a̲̅,tp kt jgn 100% menyakinin..tkt Йÿ̲̣̣̣̥ª nti kta dalam ke musyrikan…iya iya tmn2

  7. Siti Ariyah berkata:

    Semenjak kecil saya malah ga pernah ketemu yg begituan, dari jaman masih banyak tambak dan empang’ hutan ancol’ Monyet yg bekeliaran’ sampai pantai yg msh sangat jernih. Sedikit rahasia’ dulu ketika ancol msh punya sirkuit pernah diketemukan korban mutilasi dan arwahnya penasaran, tp saya ga mau menceritakan detailnya biarlah tetap menjadi bagian rahasia masa lalu.

    Tapi bila mau merasakan seramnya Ancol datanglah pada malam hari ke Pasar Seni Ancol saat galery sudah tutup dan Dufan area sekitar danau, kenapa harus tempat2 tersebut; karena tempat tersebut tidak banyak berubah dari dulu dijamin kamu pasti bisa merasakan hal2. *kamu tahu sendirilah*

    Masih banyak rahasia tentang Ancol yang bisa bikin kalian merinding dan mungkin tidak satupun yang kalian ketahui sekalipun googling. Maryam, Maryam, Maryam, sampai bertemu di mimpi hi hi hi hi hi hi…. 🙂

  8. Ping balik: 10 Tempat Paling Angker dan Misterius Seantero Jakarta | adetresyana

  9. sy mw sharing aja,terakhir sy ke taman impian jaya ancol bersama rombongan dari kantor sekitar pertengahan 2009,begitu mulai masuk tiba2 sy spt orang linglung,berjalan sendirian dgn tatapan mata yg kosong,hingga ketika menjelang sore sy masuk ke istana boneka,sy diikuti seorang cewek abg cantik banget yg gak bisa sy lupakan hingga saat ini,hampir saja dia duduk di samping saya,tapi dia memilih duduk dibelakang bersama keluarganya, seandainya saja sy bisa bertemu lagi dengannya.

  10. Ping balik: 10 Tempat Paling Angker dan Misterius Seantero Jakarta | cibitungknowing

  11. riezfha berkata:

    certain ttg misteri kota jogja jg donk’…

  12. thks infonyaa,,, makasih

  13. Hery46 berkata:

    Amblas ?y jembatan ancol di karnakan sudah tua dan kita patut bersyukur kepada ALLAH SWT gk ada korban jiwa amblas jembatan ancol

  14. Ping balik: hotel lepas pantai florida | Info Wisata

  15. gadihguci berkata:

    scary history but very impressive.. reblog: putrilimilia.wordpress.com/2015/04/13/sejarah-dan-misteri-wilayah-ancol-jakarta

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s