Ditemukan Kota Tertua di Eropa Peradaban 4000 Tahun Sebelum Masehi

Ditemukan di Bulgaria: Reruntuhan Kota Tertua di Eropa Berusia Lebih Dari 4000 Tahun Sebelum Masehi

Vasil Nikolov mengatakan dinding batu yang digali oleh timnya sampai saat ini diperkirakan berumur antara 4.700 dan 4.200 tahun sebelum masehi, dan beberapa kerangka manusia dikubur dengan cara yang aneh dan misterius, yaitu: dipotong menjadi dua bagian!

Beberapa orang arkeolog dari National Institute of Archaeology berhasil menemukan reruntuhan yang diperkirakan adalah sisa-sisa bangunan kota tua di Bulgaria.

Bulgaria adalah sebuah negara di semenanjung Balkan berpenduduk 7,3 juta, memiliki banyak situs zaman Neolitik, Chalcolithic dan gundukan-gundukan dari pemukiman di Zaman Perunggu serta sisa-sisa Helenistik, pusat-pusat kota Romawi dan Bizantium.

Salah satu dari puing-puing tersebut terkubur di kota Provadia, Bulgaria. Sekitar 25 mil dari pantai Laut Hitam negara itu. Diperkirakan reruntuhan itu adalah sisa-sisa bangunan kota yang dibangun sekitar 4.700 sampai 4.200 tahun Sebelum Masehi!

Apabila analisa yang dilakukan para arkeolog tersebut benar maka dapat dipastikan bahwa kota tersebut adalah kota tertua di Eropa, wow!

Profesor bidang arkeologi Vassil Nikolov memimpin penggalian. Dan dalam penggaliannya, para arkeolog menemukan dua pondasi bangunan, tembok dan beberapa gerbang.

Perkiraan awal menyebutkan bahwa bangunan tersebut berfungsi sebagai benteng pertahanan yang digunakan sebagai tempat penimbun garam kota.

Para peneliti mengungkapkan bahwa garam pada saat itu mempunyai nilai lebih tinggi dibandingkan minyak atau emas di zaman sekarang ini.

“Pada era tersebut, masyarakat yang mendiami tempat ini belum mengenal apa yang disebut pedati dan roda. Mereka secara manual mengangkut satu demi satu batu-batu besar yang disusun menjadi tembok raksasa.

Untuk melindungi kekayaan mereka, kota mereka dikelilingi oleh dinding batu setinggi tiga meter dan tebal dua meter yang peneliti percayai bahwa itu adalah benteng paling awal dan paling besar dari pra sejarah Eropa.

Untuk apa mereka membuat tembok ini? Apa yang mereka sembunyikan? Jawabannya adalah garam,” ungkap Vasil Nikolov, salah seorang peneliti seperti yang dikutip oleh Allgov (02/11/2012).

Kota prasejarah tertua di Eropa ditemukan. Kota tersebut diperkirakan dihuni oleh 350 orang pada masa lebih dari 4000 tahun lalu. (Bulgarian Academy of Sciences Institute of History)

Nikolov juga menambahkan bahwa garam mempunyai nilai komoditi yang tinggi di zaman itu. “Seperti yang banyak peneliti lain ungkapkan, garam adalah salah satu alat pertukaran dimulai dari milenium ke-6 sampai 600 tahun Sebelum Masehi,” lanjutnya.

Vasil Nikolov mengatakan, dinding batu tinggi 3 meter (10 kaki)  dan tebal 2 meter (6 ½ kaki), yang diyakini sebagai benteng awal dan paling besar dari prasejarah Eropa.

“Kami mulai pekerjaan penggalian pada tahun 2005, tetapi baru setelah musim ini arkeolog kita dapat mengumpulkan cukup bukti untuk mendukung klaim ini,” kata Nikolov pada The Associated Press.

Tim sejauh ini telah menemukan sisa-sisa pemukiman rumah bertingkat dua dengan diameter sekitar 100 meter (328 kaki) dikelilingi oleh dinding benteng.

Sisa-sisa seorang pria dan dua anak di pekuburan dari sebuah kota kuno di dekat kota Provadia, beberapa 410 km (255 mil) timur laut dari Sofia. Sebuah tim ilmuwan yang dipimpin oleh arkeolog Bulgaria Profesor Vassil Nikolov telah menemukan penyelesaian yang tanggal kembali ke 4,700-4,200 SM (AP Photo / Handout Bulgarian National Institute of Archeology / V. Nikolov)

Penggalian juga menemukan serangkaian lubang yang digunakan untuk ritual serta bagian dari gerbang. Analisis karbon telah tanggal mereka untuk usia Chalcolithic menjadi antara 4.700 dan 4.200 SM, ataulebih dari satu milenium sebelum dimulainya peradaban Yunani kuno.

“Sampel baru dari penggalian telah dikirim ke Universitas Cologne, Jerman, untuk evaluasi lebih lanjut,” kata Nikolov. Sebelumnya Nikolov telah mengatakan pemukiman dekat Provadia adalah rumah bagi sekitar 350 orang yang cenderung menghasilkan garam dari batu-garam deposit di dekatnya.

“Mereka merebus air garam dari air asin dalam teknik yang berbeda, dimasukkan ke mangkuk keramik, lalu dikeringkan dan dipadatkan menjadi mirip batu bata, yang kemudian ditukar dengan komoditas lain dengan suku-suku tetangga,” kata Nikolov, mengutip sebagai bukti kemungkinan ditemukannya perhiasan emas dan tembaga dari artefak yang telah digali di wilayah tersebut.

Sebuah mayat utuh: Para peneliti belum mengetahui dan belum ada teori tentang mengapa beberapa mayat dimutilasi sebelum penguburan sedangkan kerangka lainnya dimakamkan secara keseluruhan. (CNN)

Yang paling berharga adalah koleksi dari 3.000 keping emas yang digali 40 tahun lalu di dekat kota Laut Hitam, Varna. Hal ini diyakini sebagai harta karun emas tertua di dunia.

“Selama ribuan tahun, garam adalah salah satu komoditas yang paling berharga, garam adalah uang,” kata Nikolov, menambahkan bahwa dinding batu besar yang dimaksudkan adalah untuk menjaga garam tetap kering dan  aman.

Rumah dua lantai, serta jarum tembaga dan tembikar yang ditemukan di kuburan pada sebuah situs, ini membuktikan komunitas orang-orang kaya yang bekerja dan memproduksi garam yang sangat menguntungkan.

Nikolov mengharapkan lebih menemukan banyak bukti pada musim panas mendatang disaat timnya akan  kembali lagi ke situs tersebut dan memuji Gipson New York-based foundation, yang mendanai sebagian besar penggalian di tahun ini. “Kami tidak akan mampu untuk melanjutkan penggalian tanpa sumbangan dari pihak luar,” katanya.

Kerangka Manusia Dikubur Dengan Ritual Yang Misterius

Pemukiman dari apa yang dianggap kota tertua di Eropa ini ada sebuah misteri aneh yang belum terpecahkan. Dari situs-situs kuburan yang ditemukan, ada yang menguburkannya jenazah dengan cara memotong jenazah.

Ritual aneh: Beberapa mayat ditemukan di pekuburan kota tertua di Eropa terlihat kerangka yang terbelah dua dari pinggul ke atas yang dimakamkan di pemakaman tersebut. (CNN)

Menurut arkeolog, jenazah dipotong menjadi dua bagian atau  setengah, dan menguburkan mereka dari panggul ke atas.

Ini adalah suatu cara penguburan yang aneh dan kompleks.

Belum ada petunjuk mengapa beberapa mayat telah diiris atau dipotong setengah dan dikubur dari panggul ke atas.

Para peneliti juga menemukan bukti yang menunjukkan beberapa warga dari daerah penghasil garam adalah orang kaya.

Kota terdekat Provadia tetap menjadi pusat garam penting hingga masa kini, dengan banyak investasi asing yang ditujukan untuk penggaliannya. (dailymail.co.uk/abc.net.au/merdeka)

Penduduk kota tinggal di rumah berlantai dua dan menambang garam di daerah sekitarnya, garam adalah sumber daya penting pada zaman kuno (CNN)

Keamanan: Untuk melindungi kekayaan mereka, maka kota mereka dikelilingi oleh dinding batu setinggi tiga meter dan tebal dua meter (CNN)

Penemuan jarum berbentuk spiral dari tembaga telah memberikan petunjuk kepada arkeolog mengenai gaya rambut dari penduduk kuno kota itu (CNN)

Kerangka: ilmuwan Inggris, Jepang dan Jerman sejauh ini mengkonfirmasikan temuan tim Bulgaria, yang dilakukan selama penggalian dua bulan selama musim panas (CNN)

Terlihat kerangka sedang memegang mangkuk keramik yang digali dekat kota Bulgaria Provadia pada bulan September 2012, dalam sisa-sisa pemukiman yang di klaim menjadi kota prasejarah tertua di Eropa. Sisa-sisa runtuhan tersebut dari masa lima milenium sebelum masehi. (Bulgarian National Institute of Archaeology/AFP)

*****

Scientists Find Oldest Prehistoric Town in Bulgaria, Salt Was Currency

*****

((( IndoCropCircles.wordpress.com )))

Iklan
Pos ini dipublikasikan di Arkeologi Dunia, Penemuan-Penemuan Misterius. Tandai permalink.

3 Balasan ke Ditemukan Kota Tertua di Eropa Peradaban 4000 Tahun Sebelum Masehi

  1. Wow,. .
    4000 tahun… wuihh,.
    tua amat,. =D
    Sejarah yang hilang ,.
    keren bang ,. 🙂

  2. edy tansil berkata:

    hal yang menakjubkan, tengkorak 4000 thn sebelum masehi masih berbentuk sama persis dengan kerangka tengkorak yang belum lama terkubur.

  3. wiillyy berkata:

    kira2 apa alasan.a mayat yg dimutilasi ya??

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s