Siapakah “The Shining Ones”, Iblis Yang Bersinar?

shining ones flying headers“The Shining Ones” Iblis Yang Bersinar!?

Teks kuno menyebutkan bahwa Shining Ones merupakan guru dari umat manusia, yang membantu manusia, yang tak lain adalah iblis yang bersinar.

The Shining Ones The World’s Most Powerful Secret Society Revealed karya Philip GardinerArtikel kali ini akan melibatkan pemikiran ilmiah tentang sejarah masa lalu dan pencapaian teknologi saat ini.

Pada kenyataannya, shining ones mempunyai banyak arti yang sering disalah terjemahkan manusia, pada hakikatnya mempunyai tujuan menghancurkan peradaban manusia.

Dari apa yang ditemukan dalam berbagai sumber tulisan diantaranya The Shining Ones: The World’s Most Powerful Secret Society Revealed karya Philip Gardiner.

Dan juga buku Tales from the Grave: An Anthology of True Ghost Stories karya Tammy A. Branom dan kawan-kawan.

Disini kami hanya menyertakan sumber dari teks-teks kuno walaupun sebenarnya memiliki persamaan dengan kitab-kitab agama, tapi coba cari sendiri sesuai keyakinan Anda.

Shining Ones Karya Iblis

Alam semesta terlalu besar dan setiap tanda-tanda keberadaan makhluk ekstrateresterial sangat kecil kemungkinannya agar bisa menemukan kita.

Tales from the Grave An Anthology of True Ghost Stories karya Tammy A. BranomEntitas dunia kita, baik secara dimensi ekstra ataupun ultra merupakan penjelasan yang lebih logis sebagai sumber utamanya.

Seperti dugaan Albert Einstein tentang adanya waktu, masa lalu, sekarang, masa depan, sepanjang waktu dan bukan hanya dari waktu ke waktu seperti yang kita rasakan tanpa pemikiran ilmiah.

Dalam pikiran seseorang atau kelompok yang memiliki pengetahuan dimensi, maka waktu bisa dilalui.

Makhluk-makhluk ekstrateresterial muncul dalam teks-teks kuno, mitos, dan agama-agama di seluruh dunia.

Era Baru dan perkiraan lainnya sering menyatakan istilah “Yang Bersinar” (Shining Ones) yang diyakini kebenarannya.

Tapi sebagian besar referensi tidak benar mengartikan Shining Ones sesuai namanya, melainkan entitas dari deskripsi yang sama. Seperti yang tertulis pada ‘Egyptian Book Of The Dead ‘ :

Chapters of Coming Forth By Day: “Behold, oh ye shining ones, ye men and gods…”
Chapter 134 – 15/17: “Behold, oh ye shining ones, ye men and gods…”

Shining Ones yang dimaksud, dalam lingkup terbatas diwilayah Mesir, kepercayaan Pagan, Alkitab Kristen, tulisan-tulisan Yunani kuno, dan tablet Sumeria.

Pada dasarnya ‘Shining Ones’ membuat dirinya dikenal di berbagai tempat di seluruh dunia, lebih cerdas daripada manusia, mengajarkan manusia berbagai informasi yang diperlukan dan penampakannya secara visual benar-benar “Bersinar” atau direferensikan memiliki sinar cahaya yang berseri-seri.

Catatan yang sama juga mengacu pada ‘Bersinar’ yang dapat dengan mudah diartikan sebagai manusia yang “Tercerahkan” baik secara agama atau pendidikan. Shining Ones dalam catatan Mesir adalah mungkin sebagai referensi Raja Mesir yang dianggap Dewa dan manusia dengan garis keturunan langsung dari Dewa mereka.

Deskripsi ini memang bisa menjadikan manusia ditinggikan derajatnya, tetapi oleh siapa? ‘Tercerahkan’ dapat diartikan bijaksana, berpendidikan, murni, ilahi/Dewa atau kuat, yang bisa menggambarkan siapa saja yang orang-orang terdahulu melihat dalam istilah-istilah tradisi. Kemudian pada akhirnya penelusuran silsilah akan berakhir pada pangkal dan satu pertanyaan: “Siapa yang mengajarkan?”

Siapakah Shining Ones?

Ada banyak cerita tentang Shining Ones. Bidadari atau Peri dan Elves (Peri Cahaya dan Dark Elves) yang berasal dari mitologi Celtic memiliki referensi sebagai Shining Ones.

  • Lugh dari Pan-Celtic disebut Shining Ones,
  • Dewa Perang Belatucadros dari Celtic-Inggris disebut Fair Shining Ones,
  • Dewa Hindu disebut Shining Ones, dan juga
  • Archangel Michael disebut sebagai Bersinar,
  • bahkan istilah UFO juga sering disebut Shining Ones.

Hal ini menunjukkan bahwa masih banyak penyebutan ‘Bersinar’ seperti Dewa Mars, Dewa Pahlawan, Elohim, para Annunaki, para Penjaga, iblis, malaikat, Dewa utama, Dewa yang lebih rendah, Tuhan, imam, dan malaikat bahkan Nabi.

Meskipun demikian, mereka semua adalah ‘Pembantu’ atau pendidik umat manusia. Referensi yang ada mungkin sangat kuno, Shining Ones atau yang Bersinar disebutkan dengan nama yang tidak umum dalam tulisan kuno, seolah-olah mereka hanya hadir ketika diperlukan, mungkin ketika kondisi sangat memungkinkan atau mengalami gangguan ruang waktu.

Selain itu, ada pendapat bahwa yang ‘Bersinar’ sebenarnya cahaya. Tetapi sangat diragukan, mungkin ‘Bersinar’ telah mengalami arti ganda tergantung pada konteks. Atau, bagaimana jika yang ‘Bersinar’ disalah tafsirkan. Seperti penafsiran berkulit pucat, pakaian terang atau putih, mirip dengan penggambaran Lugh (Celtic), bahkan Annunaki Sumeria juga berkulit putih.

shining ones 01

Siapa, dan dimana sebenarnya Shining Ones atau yang ‘Bersinar’? Teks kuno menyatakan bahwa mereka datang dari langit, seperti surga atau angkasa. Ada deskripsi dalam beberapa kitab suci yang melibatkan reinkarnasi jiwa dengan cerita naik (berangkat) ke surga dan kembali turun kembali ke Bumi, seolah-olah hanya jiwa atau energi dari jasad yang ditinggalkan.

Dalam kepercayaan Dewa Hindu, penghuni pesawat astralnya lebih tinggi. Deva adalah guru dan pelindung umat manusia, mereka juga datang kepada manusia melalui mimpi dengan berbagai pesan.

Ada Dewa yang turun dengan pesawat astral lebih rendah, atau hanya menempatkannya di sekitar kita. Para Dewa yang turun dapat melakukan perbuatan baik dan bereinkarnasi menjadi Dewa baik yang kemudian dikembalikan ke pesawat yang lebih tinggi.

Dalam persepsi mungkin pesawat astral berasal dari dimensi lain dan energi atau jiwa yang dibawa belum tentu mati, melainkan makhluk hidup dimensi lain. Mereka turun dari langit, mungkin ketika pintu antar dimensi dibuka maka perbedaan antara planet Bumi dan tempat mereka membuat sebuah ‘lompatan’.

Dalam catatan teks kuno disebutkan: “Dia melihat Malaikat naik dan turun ke surga pada ‘tangga’ yang semuanya berkilau.”

Makhluk Ekstrateresterial Menembus Ruang Waktu

Sekarang, mari kita berfikir secara ilmiah, dengan menggunakan logika Fisika Kuantum. Apakah Anda pernah membayangkan bahwa makhluk luar angkasa akan naik dan turun melalui tangga?

Tangga sepanjang jalan ke surga, maka mungkin belum tentu tangga, melainkan gambaran sederhana dari ‘orang-orang melintasi jalan tersebut’. Lintasan itu adalah pemisah dimensi kita, dimensi yang memisahkan manusia dengan Dewa, malaikat, setan dan iblis.

Bagaimana dengan Surga dan Neraka? Seperti yang disebutkan, naik ke atas artinya surga. Neraka tidak di planet lain, melainkan eksistensi dimensi yang lain, ataukah neraka berada di bumi?

Kitab Henokh menceritakan bahwa “Mikail kemudian mengikat Samyaza dan keturunannya yang jahat selama 70 generasi di dunia bawah (bumi), bahkan sampai hari penghakiman.”

Teks kuno menyebutkan bahwa Shining Ones (yang bersinar) adalah guru dari umat manusia, yang membantu manusia. Beberapa teks kuno menunjukkan bahwa mereka memainkan peranan dalam penciptaan manusia.

Malaikat yang turun justru merupakan kutukan karena mereka mengajarkan cara-cara surga (sihir) kepada manusia dan mengawini mereka. Shining Ones, atau yang ‘Bercahaya’ merujuk pada kutukan ‘jatuh, terbuang, ular, dan Annunaki’.

Kisah Joan Of Arc yang diberi pedang oleh seorang Malaikat, ketika dia memegang pedang itu maka kemenangan menjadi miliknya, sama halnya dengan cerita legenda Raja Arthur.

Legenda Amakuni Yasutsuna dan putranya, Amakura yang berdoa kepada Dewa Shintountuk mendapatkan desain pedang baru, mereka berdua menerima pesan illahi berupa mimpi pisau, bersinar bermata tunggal dan melengkung. Kemudian pedang ini menjadi senjata standar pada waktunya. Tapi bagaimana jika kisah legenda itu didasarkan pada kebenaran?

Semua orang di zaman kuno dibantu oleh entitas saleh dan pengetahuan yang diberikan berupa hadiah ‘perang’. Perang secara inheren yang dibangun ke dalam diri manusia, makhluk ini sedang bermain. Seperti yang pernah dituliskan pada Kitab Henokh yang mengungkap Peradaban Lemuria Zaman Idris, disebutkan:

Azazyel menciptakan perlengkapan tidak wajar untuk istrinya seperti riasan mata dan gelang mewah untuk meningkatkan daya tarik seks. Sedangkan untuk pria, Azazyel mengajarkan mereka ‘setiap jenis kejahatan’ termasuk sarana untuk membuat pedang, pisau, perisai, pakaian perang dan semua peralatan perang (8:1-9)

Sama halnya dengan di negeri kita, banyak orang yang berkeyakinan bahwa mereka mendapatkan wangsit berupa keris atau senjata lain. Kebanyakan mereka bertemu dengan sosok yang ‘Bercahaya’, bersinar, berbaju putih, atau gambaran lain yang memang mirip dengan Shining Ones.

Itu sebabnya dalam ajaran Islam sangat dilarang menyakini benda, karena Iblis tetap berusaha membuat seluruh keturunan Adam tetap berada dalam lingkaran perang dan sihir.

Malaikat, Iblis, Dewa, Annuaki dan penampakan penampakan UFO yang terus meningkat adalah teknologi mereka. Jangan berpikir teknologi itu diberikan kepada manusia, tapi frekuensi yang dipancarkan dari semua benda elektronik yang ada di bumi maupun di luar angkasa, mungkin memiliki efek yang tidak diketahui.

Ruang Waktu Dimensi Iblis Dan Manusia

Banyak teks kuno menyatakan bahwa orang mati yang bangkit kembali dan berjalan di antara makhluk yang hidup. Mereka tidak hanya bangkit, melainkan teknologi telah melanggar ‘ruang waktu’ disekitar planet kita dan kita bisa melihat semua orang yang terjadi di masa lalu, sekarang, masa depan, ekstrateresterial dan ultra dimensi.

Jika orang tidak memahami dimensi dan fisika kuantum, maka mereka pasti percaya orang-orang menjadi hantu dan berada disekitar kita.

Jika manusia telah menemukan pintu ruang waktu yang kemungkinan besar bisa menembus ruang antar dimensi seperti yang diperkirakan Albert Einstein, ini adalah teknologi terhebat tiada tanding.

Manusia akan mengetahui kebenaran siapa sebenarnya Shining Ones atau yang Bercahaya, Annunaki, Iblis, Malaikat, apapun sebutan makhluk ET (ekstrateresterial), yang semua itu melalui perjalanan ruang waktu antar dimensi.

Bahkan mungkin saja manusia bisa melakukan perjalanan menuju surga seperti para nabi. Dan misi sang Iblis, Setan, makhluk bercahaya, akan berakhir ketika manusia mengetahui siapa mereka, ketika itu manusia akan meyakini hanya satu sang Pencipta.

Pada saat pencapaian teknologi ruang waktu antar dimensi, maka sang Pencipta akan bertindak, peradaban manusia mungkin akan berakhir atau kembali pada peradaban pra-sejarah, lebih buruk lagi benar-benar Kiamat. Yang paling penting adalah memahami shining ones, iblis yang bercahaya didalam mimpi maupun dunia nyata.

shining ones flying

Artikel Lainnya:

Sisa-Sisa Perang Nuklir Mahabaratha (Baratayudha)

Artifak² dan Mesin Tua Berusia 300 Juta Tahun, dari Peradaban Yang Hilang?

Hollow Earth Theory: Bumi Berongga, Benarkah Dunia Bawah Nyata?

Misteri Dunia Lainnya

*****

((( IndoCropCircles.wordpress.com )))

Iklan
Pos ini dipublikasikan di Misteri Alien & E.T., Supernatural. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s