[+17 thn] Caleg 2014: 90% Muka Lama, 10% “Muka Gila”!

! WARNING ADULT CONTENT +17 Y.O. !
!PERHATIAN ARTIKEL DEWASA +17 Thn!

gedung mpr dpr senayan jakarta

Calon Legislatif 2014:
90% Muka Lama, 10% “Muka Gila”, yaitu Bekas Model Porno, Orang Temperamental, Gentho (Preman), Germo PSK, Terpidana hingga Pro-Zionist!

Ketika paling tidak 90% Caleg Adalah Orang Lama, Hanya 10% Orang Baru, itupun Bekas Model Porno, Orang Temperamental, Gentho (preman), Germo PSK hingga Terpidana, Semua Rebutan Masuk Partai Politik untuk menjadi wakil Anda!

politikus gangster bandit

Ini adalah artikel yang terus berkembang, jika Anda menemui Caleg lain yang bermasalah, info-kan beserta data dan foto kepada kami melalui kotak komentar dibawah halaman ini, karena KPU sudah menegaskan: Kepada Warga Indonesia Harap Laporkan Caleg Bermasalah.

Terimakasih atas waktunya, mari bergandengan tangan bersama ICC, untuk Selamatkan Indonesia dari Badut-Badut Politik.

[Caleg 2014] :
From Democracy to Democrazy

content 17 yoInilah salah satu bias demokrasi, konsekwensi berdemokrasi, siapapun sekarang ini bisa jadi pemimpin atau pun pejabat, mau dia bekas bajingan, bekas koruptor, bekas germo, bekas mucikari, bekas napi, bekas lonthe, bekas gentho (preman) atau bahkan masih menggentho, dan lain sebagainya, asal mendapat dukungan terbanyak, bisa jadi pejabat.

Yang terpenting sekarang adalah rakyat yang harus cerdas dan bijak untuk menentukan pemimpinnya ke depan agar negeri ini tidak makin terpuruk dan hancur.

Sembilan Puluh Persen Caleg 2014 Adalah Muka Lama

Koalisi Untuk Akuntabilitas Keuangan Negara (KUAK Negara) menyimpulkan ada 90 persen anggota DPR RI mencalonkan dirinya kembali pada tahun 2014. Jumlah anggota DPR yang mencalonkan diri kembali tahun depan ada 507 orang.

Rincian anggota DPR yang kembali mencalonkan diri pad Caleg 2014 terdiri dari :

  • Partai Demokrat : ada 33 orang,

    MPR DPR tidur 01

    Beberapa anggota MPR DPR tidur saat Sidang.

  • Golkar : ada 82 orang,
  • PDIP : ada 84 orang,
  • PKS : ada 57 orang,
  • PAN : ada 42 orang,
  • PPP : ada 33 orang,
  • Gerindra : ada 24 orang,
  • PKB : ada 26 orang, dan
  • Hanura : ada 16 orang.

Tercatat hampir 90 persen anggota DPR incumbent maju lagi dalam Pemilu 2014,” ujar Sri Nilawati dari IBC, Minggu (5/5/2013).

Sri menjelaskan sebagian besar anggota DPR diantaranya mereka diduga akan fokus pada pencarian dana kampanye dibandingkan bekerja dengan baik menjelang masa akhir jabatan.

“Kemungkinan akan banyak terjadi proses penyalagunaan wewenang dimana fasilitas negara dan tugas sebagai legislatif dibajak dan diselewengkan untuk kampanye 2014,” ungkap Sri Nilawati. Selain anggota DPR, KUAK juga menemukan data menteri yang mendaftar sebagai caleg ada 10 orang. Berikut menteri-menteri yang mencalonkan jadi caleg :

  • Menteri Perhubungan EE Mangindaan (Partai Demokrat),
  • Menteri Koperasi Syarifudin Hassan (Partai Demokrat),
  • Menkumham Amir Syarifudin (Partai Demokrat),
  • Menteri ESDM Jero Wacik (Partai Demokrat),
  • Menpora Roy Suryo (Partai Demokrat),
  • Menteri Pertanian Suswono (PKS),
  • Menkominfo (PKS),
  • Menakertrans Muhaimin Iskandar (PKB),
  • Menteri Pemberdayaan Desa Tertinggal Helmy Faisal Zaini (PKB), dan
  • Menteri Kehutanan Zulkifli Hasan (PAN).

paripurna kosong 01

Namun ada perhitungan lainnya yang dapat menyatakan bahwa “muka lama tetap akan menghiasi” gedung dewan kita yang menghasilkan angka lebih dari 90 persen. Kesimpulan itu di dapat karena dari 560 orang anggota DPR periode 2009 – 2014, sebanyak 507 anggota DPR tetap mendaftar kembali sebagai “muka lama” calon legislatif (caleg) dalam Pemilu 2014.

Jumlah itu setara dengan 90,5 persen dari total anggota DPR saat ini yang sebanyak 560 orang. Demikian disampaikan koordinator Formappi, Sebastian Salang, Minggu (28/4/2013), di Jakarta.

MPR DPR tidur 02Salang menyebutkan, dari segi persentase, PKS menjadi parpol yang paling banyak memakai incumbent (petahana), yakni 100 persen dari total petahana sebanyak 57 orang.

Golkar menjadi yang paling sedikit yakni 82 orang, atau 86,7 persen dari total petahana sebanyak 106 orang.

Sementara itu ratu salsa Venna Melinda kembali berniat maju sebagai anggota dewan, yang pada sebelumnya telah mendaftar sebagai Bakal Calon Anggota Legislatif (Bacaleg) DPR-RI dari Partai Demokrat periode 2014-2019.

Artis yang sempat pusing dengan perceraiannya ini maju dari Dapil VI Jawa Barat sebagai calon anggota DPR dari Partai Demokrat. Seperti tahun 2009, Venna kembali maju dari Dapil Jatim VI terdiri dari Kabupaten Tulungagung, Kota Kediri, Kota Blitar, Kabupaten Kediri, dan Kabupaten Blitar.

Venna melinda hot caleg

Venna Melinda, calon legislatif Partai Demokrat tahun 2014.daerah pemilihan VI Jawa Barat. (kaskus.co.id)

Venna Melinda (foto), lahir di Surabaya, Jawa Timur, 20 Juli 1972, adalah seorang model dan bintang sinetron Indonesia.

Karier aktingnya dimulai lewat aktingnya dalam film Catatan Si Boy II. Namun setelah bermain dalam film tersebut ia berhenti dan fokus ke pendidikan.

Kariernya terbuka kembali lewat ajang Abang None Jakarta 1993 kemudian Puteri Indonesia 1994. Setelah itu kariernya terus menanjak. Venna menikah dengan Abang Jakarta 1993, dari pernikahan tersebut, mereka dikaruniai dua orang anak. Venna Melinda dan suaminya berangkat haji tanggal 19 Oktober 2012.

Lalu, apakah Venna akan mengenakan jilbab setelah menyandang gelar Hajjah? Ditanya begitu, mantan Puteri Indonesia 2004 ini langsung tersenyum.

“Insya Allah, kalau sudah panggilan. Kalau panggilan hati lebih afdhol, karena keinginannya kan enggak cuma di tutup kepala, tapi hati juga soal moral dan tingkah laku berubah lebih baik. Kayak gitu engga bisa dipaksa,” ujar Venna ditemui usai syukuran naik haji di kediamannya di Jakarta Selatan, Sabtu (13/10/2012) lalu. Tapi apa yang kemudian terjadi?

Venna melinda hot caleg 02

Venna Melinda, caleg yang mengeluarkan DVD berisi senam dengan ‘exotic dance’ (kaskus,co.id)

Pada tanggal 22 Februari 2013, Venna Melinda melalui kuasa hukumnya melakukan Gugat Cerai terhadap suaminya di Pengadilan Agama Jakarta Selatan. Sejak karier sinetronnya mulai meredup, Venna lebih aktif mengembangkan hobinya dalam hal perawatan tubuh dan kebugaran.

Berawal dari pendirian studio senam, dia lalu merambah dunia tari Salsa. Venna Melinda sempat memiliki “Sanggar Senam dan Fitness Venna Melinda”, namun akhirnya dia menutup studio senam tersebut karena ketidakjelasan manajemen yang mengelolanya.

Wanita berdarah Bali ini juga mengeluarkan DVD berisi senam dengan ‘exotic dance’. Yup, caleg yang mengajarkan masyarakat bagaimana bergaya senam dengan gerakan-gerakan erotis.

Caleg-Caleg Baru Mantan Artis Seksi

Dari grafik pie chart 90% sampai 95% muka lama, ternyata sisanya sebanyak 0,5% sampai 10% dari muka baru tak kalah menghebohkan. Persentase secuil itu ternyata layaknya “bangku kosong” yang dijual oleh semua partai.

Untuk merebut suara, setiap partai merekrut dari orang-orang terkenal, public figure, tokoh yang memilik massa atau pengikut banyak stau yang memiliki uang banyak sebagai “modal” nyaleg. Salah satu tujuannya adalah, makin banyak dikenal maka akan semakin besar kemungkinan partai akan mendapat suara terbanyak, salah satunya adalah melalui artis dan foto model.

Sejumlah artis berniat mencalonkan diri dalam Pemilu 2014. Mereka tercatat maju dari berbagai partai. Dengan modal popularitas, para artis bermimpi maju ke Senayan. Sebagian yang dulu berbaju minimalis, kini tampil rapat dengan jilbab.

foto-caleg-seksi-para-calon-anggota-dpr

Kiri ke Kanan: Angel Lelga, Lyra Virna dan Venna Melinda (kaskus.co.id)

Nah, pada bulan-bulan terakhir ini pengguna internet dan BlackBerry dihebohkan dengan munculnya foto-foto masa lalu artis tersebut, mengingat akan tujuan mereka melalui partai-partai dan para politikus yang mendukungnya menuju Pemilu 2014.

Namun memang juga laporan kepada Komisi Pemilihan Umum (KPU) yang sifatnya personal, misalnya beberapa caleg pernah menjadi foto model panas. Memang secara NYATA, baberapa artis memiliki rekam jejak yang tak akan bisa terhapus itu, telah berpose sensual.

Misalnya dalam foto diatas adalah Angel Lelga, Lyra Virna dan Venna Melinda. Semuanya memakai gaun seksi dan berbikini. Angel Lelga tampak paling berani. Dengan memakai bikini merah, dia asyik bermain di pantai.

Angel Lelga (Partai Persatuan Pembangunan (PPP) daerah pemilihan Solo, Jawa Tengah)

Nama Angel Lelga mulai menjadi bahan perbincangan saat dirinya digosipkan menikah siri dengan Rhoma Irama. Rhoma dan Angel Lelga bertemu saat membintangi sinetron “Ibnu Sabil”. Kabar tersebut akhirnya dikonfimasi kebenarannya oleh Rhoma pada saat yang bersamaan mengumumkan perceraian mereka.

Angel Lelga lahir di Surakarta, 1 Januari 1984 adalah seorang penyanyi, pemeran sinetron dari Indonesia. Ia merupakan perempuan berdarah campuran Kalimantan dan Tionghoa.

angel-lelga-porn caleg

Angel Lelga, janda Rhoma Irama, calon legislatif Partai Persatuan Pembangunan (PPP) tahun 2014.daerah pemilihan Solo, Jawa Tengah. (kaskus.co.id.)

Tahun 2007 Angel mengeluarkan album solo bertajuk “Cinta Tanpa Ikatan”, menurut Angel, lagu tersebut merupakan curahan hatinya tentang pernikahan dengan Rohma Irama.

Awal April 2012, Angel Lelga dan Indra Bruggman dilaporkan oleh pesinetron bernama Kumala Sari atas tuduhan penggelapan uang.

Kumala Sari melayangkan somasi kepada perusahaan yang dikelola oleh Indra Bruggman, Angel Lelga, dan Tata Liem. Kumala melayangkan somasi setelah merasa dirugikan dengan bisnis parfum.

Dua tahun berlalu sejak kasus pernikahan sirinya dengan Rhoma, Angel Lelga kembali diguncang gosip mengenai pernikahannya dengan pengusaha batu bara asal Martapura, Kalimantan Selatan yang tak lain suami penyanyi dangdut Cucu Cahyati.

Kasus tersebut berbuntut panjang karena adanya saling menuntut antara istri sah dan sekaligus istri pertama  dengan pasal perzinaan. Kemudian Angel juga dituntut terkait dengan tuduhan penipuan dan penggelapan uang 150 juta rupiah.

Selain itu, artis bernama asli Lely Anggraeni yang juga pernah memproklamirkan nama komersil Angeliq itu pernah bermain film dengan bintang film porno Hollywood, Tera Patrick dalam film Rintihan Kuntilanak Perawan (RKP) besutan tahun 2010.

caleg seksi porno, calon legislatif 2014

Ditilik dari judulnya, bisa dibayangkan film ini akan dijejali darah dan adegan erotis. Dalam cuplikannya, Angel berani membuka penutup payudara dan bercumbu dengan Andreano Philip. Lagi-lagi, Angel menjadi bahan gunjingan. Salah satu sesi wawancaranya:

Bagaimana kalau imej rusak gara-gara main bareng bintang porno?

Ia menjawab: “Kalau takut imej hancur, saya enggak akan dapat duit! Saya akan terus ketakutan dan enggak pernah maju. Artinya, saya harus melawan ketakutan itu. Kalau saya tidak bekerja seperti ini, siapa yang mau membiayai saya shopping?”

Selain membuka beha-nya, ia juga diketahui pernah berfoto tanpa baju atasan (topless) untuk sampul depan sebuah album musik, album bernama ‘Virus’ dari grup band Slank.

Angel lelga topless album virus by slank band 02

Angle Lelga pernah berfoto tanpa baju atasan (topless) untuk sampul depan sebuah album musik, album bernama ‘Virus’ dari grup band Slank. (by: by ©Slank Band)

Foto lawas tersebut beredar luas di dunia maya baru-baru ini. Dugaannya, foto tersebut sengaja muncul untuk mendapatkan simpati masyarakat, mengingat mantan istri siri Rhoma Irama ini tengah nyaleg pada Pemilu 2014.

“Itu foto 15 tahun lalu. Saya tidak menampiknya. Itu kan sebelum saya mualaf dan saya belum muslim,” aku dia di kawasan Senayan, Jakarta Pusat, Jumat (24/01/2014).

Meski secara tegas mengakui saat itu merupakan foto dirinya, namun Angel sepertinya tidak ambil pusing. Ia terkesan santai dan tak peduli dengan beredarnya foto toplesnya. “Sudahlah mau apalagi, orang kan iseng. Pada saat mau berbuat baik, ada yang iseng. Ya sudahlah, ini ujian yang harus saya lewati,” kata dia.

http://angellelga.files.wordpress.com/2011/11/angel-lelga-hot-seksi-photos-06.jpg

Angel Lelga

Kini Angel Lelga (foto) baru mulai berjilbab dan maju dari PPP daerah pemilihan Solo. Dia mengaku ingin memperbaiki citra DPR yang sudah amburadul.

“Saya pilih daerah pemilihan Solo, karena saya sempat tinggal lama di sana. Saya sudah siap lahir batin. Betul ini dunia yang baru buat saya, tapi mudah-mudahan saya bisa mengikuti,” kata janda Rhoma Irama ini.

Jika ia menyatakan bahwa politik adalah “dunia baru” baginya, mengapa ia berani memilih dunia baru yang sama sekali belum dikenalnya tersebut?

Bisa jadi wanita-wanita seperti ini hanya akan menjadi “hiasan gambar” agar banyak yang memilih karena mereka artis, atau bisa jadi hanya “boneka partai” yang terkait.

Padahal ada jutaan warga lain yang juga tak mengenal dunia baru (dunia politik -red) tersebut walau mungkin sangat mampu, namun mereka tak mau karena sangat berat beban dan tanggungjawabnya kelak dimata Tuhan.

Lyra Virna (Partai Persatuan Pembangunan (PPP) daerah pemilihan Sumatera Selatan)

Lyra Virna porn caleg

Lyra Virna, calon legislatif Partai Persatuan Pembangunan (PPP) tahun 2014.daerah pemilihan Sumatera Selatan.(kaskus.co.id)

Ada juga Lyra Virna (foto), beberapa tahun lalu dia beberapa kali berpose untuk majalah pria dewasa.

Lyra Virna lahir di Palembang, Sumatera Selatan, 14 Maret 1981, adalah seorang wanita yang berprofesi sebagai model dan aktris Indonesia dan juga pembawa acara.

Lyra menikah dengan Syarif Kasim, atau yang lebih dikenal dengan nama Eric Scada, yaitu mantan bintang film panas tahun 1990-an.

Pernikahan itu dilangsungkan 1 November 2005 lalu di rumah ayahnya di Pekanbaru.

Pada awalnya pernikahan mereka tidak mendapat restu dari ibu Lyra bahkan setelah lahir sang buah hati.

Pada tanggal 14 November 2012, Lyra Virna mengajukan gugatan cerai terhadap suaminya di Pengadilan Agama Jakarta Selatan dan akhirnya mereka resmi bercerai pada 27 Desember 2012. Kini Lyra Virna tampil anggun dengan jilbabnya. Lyra maju dari PPP dengan daerah pemilihan Sumatera Selatan.

Destiara Talita (Partai Keadilan dan Persatuan Indonesia (PKPI) daerah pemilihannya di Jabar VIII meliputi Kota Cirebon, Kabupaten Cirebon dan Indramayu)

Destiara Talita 01

Destiara Talita, calon legislatif Partai Keadilan dan Persatuan Indonesia (PKPI) tahun 2014, daerah pemilihannya di Jabar VIII yang meliputi Kota Cirebon, Kabupaten Cirebon dan Indramayu.

Ada pula seorang calon anggota legislatif dari Partai Keadilan dan Persatuan Indonesia (PKPI), Destiara Talita (foto). Sosok Destiara Talita tentu tak asing buat pembaca setia majalah pria dewasa.

Wanita yang kini berusia 25 tahun itu, memang kerap mengisi lembaran halaman majalah dengan berbagai pose seksi dan busana minimnya. Ia sempat berpose seksi di kalender majalah Popular 2014. Destiara memang lebih dikenal sebagai seorang model daripada politikus.

Bosan berpose panas, wanita yang akrab disapa Tata ini coba banting setir jadi wakil rakyat.

Di Pemilihan Legislatif bulan April 2014, Tata siap bertarung dengan kendaraan politik Partai Keadilan dan Persatuan Indonesia (PKPI).

Jelas tantangan baru buat wanita bernama asli, Destiya Purna Panca, ini. Meski demikian, dia mengaku siap menjadi wakil dan memperjuangkan aspirasi rakyat.

Destiara Talita dan Sutiyoso

Destiara Talita dan Sutiyoso

“Jadi wakil rakyat itu bisa menampung aspirasi masyarakat, bisa perjuangkan apa yang orang mau. Meski belum ada pengalaman si, jadi ini pertama kalinya,” cerita Tata saat berbincang padaSelasa (21/1/2014)

Foto Tata, panggilan akrab Destiara yang mengenakan baju seksi berwarna hitam menghiasi kalender Popular di Bulan Mei dan Juni 2013 lalu.

“Itu memang saya ada kontrak dengan majalah dewasa sampai Desember. Terakhir ya foto di kalender itu. Kalau pemotretannya itu September,” kata Destiara, Selasa (21/1/14).

Ia tak memusingkan komentar miring soal foto-fotonya dan mengaku siap meninggalkan dunia modeling. Fotonya muncul dengan pose seksi di kalender tahun 2014 terbitan majalah pria dewasa Popular.

Di dalam kalender yang diperoleh pada Selasa (21/1/2014), Destiya berpose bersama 5 model lainnya di kalender duduk itu.

Destiara Talita kalendar 2014

Destiara Talita tampak berfoto seksi di kalendar duduk keluaran majalah popular tahun 2014 untuk bulan Mei dan Juni 2014. (Popular Magazine)

Dalam akun facebooknya, Destiya mengaku mengawali modelling sejak tahun 2011 lalu dan sudah menjadi model berbagai majalah seperti Sinyal, Motorplus, Soccer, FHM, Popular, hingga Male.

Destiya juga pernah memenangkan gelar “The Faces of Asia 2011” yang digelar ME Asia Magazine. Caleg nomor urut VI dari dapil Cirebon-Indramayu ini juga pernah menjadi “Babes From The Net” versi majalah Popular.

“Sekarang saya sedang serius mempersiapkan diri untuk menjadi seorang wakil rakyat,” katanya.

“Awal gabung ke parpol diajak teman saya, katanya PKPI kurang caleg wanitanya, ya udah saya coba aja, mumpung ada kesempatan. Jadi benar-benar tadinya gak tertarik tapi karena diajak kenapa nggak dicoba,” tandasnya.

Walau pengalaman politiknya masih minim, Tata siap melawan pesaingnya. Dia pun menargetkan seratusan suara dari daerah pemilihannya di Jabar VIII yang meliputi Kota Cirebon, Kabupaten Cirebon dan Indramayu.

Destiara Talita 02

Nama asli Destiara Talita adalah Destiya Purna Panca.

Destiara pun sudah menyiapkan sejumlah materi kampanye. Di antaranya kalender 2014 yang bergambar dirinya dan Ketua Umum PKPI Sutiyoso.

Pernah tampil ‘hot’ dalam bidikan kamera, tak membuat wanita yang akrab disapa Tata ini takut bersaing dengan caleg lainnya. Dia bahkan pede bisa meraih seratusan suara lebih.

“Harus siap, politik itu jahat tapi namanya tantangan,” tegas wanita kelahiran 28 Desember ini.

Sudah tahu jahat mengapa ia ingin masuk dan berpolitik, apalagi dengan pengalaman NOL besar?

Mirip domba yang bermain dikalangan srigala. Bisa apa? Nantinya cuma sebagai boneka partai, duduk manis terima uang, atau bahkan bisa lebih difitnah habis-habisan.

Destiara Talita 03

Destiara Talita a.k.a. Destiya Purna Panca.

Destiara_Talita_Caleg_PKPI - MEN Magazine

Destiara Talita, Caleg PKPI (MEN Magazine)

Camel Petir (Partai Keadilan dan Persatuan Indonesia (PKPI) nomor urut 3 daerah pemilihan DKI Jakarta II, meliputi Jakarta Pusat, dan Jakarta Selatan)

Partai Keadilan dan Persatuan Indonesia (PKPI) mengakomodir sejumlah artis sebagai caleg. Selain model seksi Destiara Talita, partai pimpinan Sutiyoso ini juga mengakomodir artis lainnya, seperti pedangdut Camel Petir (foto).

Camel-petir 01

Camel Petir a.k.a. Camellia Panduwinata Lubis, dari Partai Keadilan dan Persatuan Indonesia (PKPI) nomor urut 3 daerah pemilihan DKI Jakarta II, meliputi Jakarta Pusat, dan Jakarta Selatan

Pemilik nama asli Camellia Panduwinata Lubis ini ditunjuk sebagai caleg PKPI nomor urut 3 di dapil DKI Jakarta II yang meliputi Luar Negeri, Jakarta Pusat, dan Jakarta Selatan.

“Awal mulanya karena panggilan aja sih ya. Alam nuntun saya ke PKPI. Dan Camel rasa PKPI walau partai kecil tapi belum terkontaminasi dengan sistem yang mengikat,” jelasnya.

“Kalau masih bebas seperti itu, kita nggak ada kata-kata bos, pimpinan,” tamnah Camel saat berbincang santai, Selasa (21/1/2014).

Camel mengaku sempat aktif di Partai Gerindra. Namun Camel memilih bergabung dengan PKPI pimpinan Bang Yos itu. Dia telah menyiapkan misi yang ingin dikejar.

“Kita dengarkan apa kata suara rakyat. Camel nggak mau didudukkan di tempat yang nggak paham,” katanya.

Camel-petir 02

Camel Petir a.k.a. Camellia Panduwinata Lubis

Camel Petir juga mengungkapkan pengalamannya dulu pernah ikut sebagai atlet taekwondo.

Dia sudah jadi atlet sejak kelas 1 SMP sampai tahun 2005. “Aku kelahiran Oktober 1985 di Deli Serdang, umur 28, sudah tua ya?” kata pemilik album ‘Cuma Kamu Cin’ 2009 ini.

Pendidikan terakhir Camel di Universitas Al Azhar Medan jurusan akuntansi.

Jika sukses masuk DPR ia berharap ditempatkan di komisi olahraga karena memang sejak kecil aktif di olahraga. “Komisi X tentang olahraga, atau ekonomi,” kata Camel yang selain jadi pedangdut juga punya salon ini.

Camel Petir sempat digoyang dengan beredarnya foto bugilnya yang syur, namun dia tak mau lagi mengomentari hal ini.

camel petir-hot-toples-seksi-2

(kaskus.co.id)

“Saya aja malah nggak lihat. Entar aja saya jawab. Ini sensitif sekarang. Entar kasihan yang lain. Nggak maulah. Gara-gara salah ngomong, mending no comment,” elaknya.

Namun baru-baru ini di kabarkan telah beredar foto bugil camel petir, pendangdut yang beberapa waktu lalu telah berselisih dengan keluarga Vicky prasetyo di karenakan pencemaran nama baik keluarga Vicky.

Tapi foto bugilnya ini disanggah oleh pihak Camel Petir, foto itu hanya mirip saja kata pihak Camel Petir. Memang foto ini mirip dengan Camel Petir pada saat menjadi sampul majalah dewasa.

Sebenarnya foto ini sudah lama beredar di internet, akan tetapi baru saat ini saja di beritakan di media online. foto yang bergaya hot tanpa busana ini terlihat begitu seksi dan sensual walaupun payudaranya tidak terlihat karena di tutupi oleh rambut si model.

Sebenarnya masih ada beberapa nama artis dan publik figure yang tak jelas juntrungannya mencalonkan diri menjadi caleg ke depannya. Wrong girl in the wrong place, wrong man in the wrong place, too.

camel petir-hot-toples-seksi-1

(kaskus.co.id)

Tak heran jika munculnya rekam jejak atau track record foto-foto seksi para calon-calon anggota DPR yang tak akan pernah bisa dihapus.

Sekali lagi: gambar yang tak akan pernah bisa dihapus sepanjang masa dan akan selalu dapat dilihat dan sudah banyak diunduh seantero jagat ke depannya, baik di berita seperti koran, TV ataupun dunia maya, dan pastinya menimbulkan pro dan kontra di kalangan masyarakat luas.

Jika foto-foto atau pengambilan keputusan mereka hanyalah masa lalu, itu hanyalah sebatas kalimat klise, pendapat dan penyataan penghibur diri, untuk melupakan masa lalu yang memalukan itu. Namun hal ini ada yang tak mempermasalahkan, tapi ada pula yang mempersoalkan.

Yang jelas, ini hanya mirip soal ujian anak SD yang hanya ada dua jawaban saja: Benar atau Salah. Bukannya “apakah benar?” atau “apakah salah?“. Stay focus, yang mana akan anda jawab?

television-suck your mind

Mind control by media.

Diluar benar atau salah, semua hanyalah info distorsi, atau distorsi informasi saja yang akan menyeret anda ke arah lain, yang seakan-akan tak menjadi masalah, maka disaat yang sama pula, sedar atau tak sadar anda telah dipolitisir oleh media. Stay focus!

Hal ini mirip ilmu marketing sebuah barang yang benarnya barang itu tak layak Anda konsumsi, namun dengan ilmu marketing atau promosi, bagaimana produk yang tak layak itu akhirnya harus anda konsumsi, dan justru menjadi sesuatu yang sangat bodoh jika anda tak mngkonsumsinya! Wow!!

Lagipula bagi mereka tersebut, jika mencari uang harus menempuh jalan seperti yang pernah mereka lakukan, bagaimanakah jika mereka menjadi wakil anda? Apakah segepok uang hasil bagi-bagi korupsi akan ditolak mereka? Apakah mereka berani membela anda sebagai rakyat yang akan dibela mereka?

Salah satu tujuan berpolitik adalah mengubah cara pandang anda pada awalnya, dimana saat itu cara berfikir anda masih “murni”! Namun akhirnya dapat mengubah fikiran anda, dari tidak, menjadi ya, atau bisa pula sebaliknya.

“Apa bisa mereka nantinya menjadi wakil rakyat yang dipercaya,” kata Budi, warga Tebet yang sehari-hari bekerja sebagai sopir.

Lain lagi dengan seorang blogger dengan nickname ‘Shafy’, ia malah menyebutkan:

“Ngurus diri sendiri ‘n rumah tangga aja pada ngaco! gimana mo ngurusin rakyat?” ujar Shafy.

Setelah rekam jejak (track record) mereka yang tak akan pernah bisa lagi dihapus, mungkinkah jika terpilih, para artis pengumbar syahwat ini bisa mengubah citra DPR menjadi lebih baik?

Namun semua jawaban ada di hati anda yang paling dalam, dan hati yang paling dalam di dada anda adalah bagaikan suara dari sebuah kebenaran.

Capres Farhat Abbas

Gentho (Preman), Germo, PSK hingga Terpidana, Berebutan Masuk Parpol

freeman preman 01

Freeman alias Preman

Sejumlah orang mulai mendaftarkan diri sejak tahun 2012 menjadi anggota partai politik tertentu. Seperti tidak melihat rekam jejak, partai politik terbuka saja menerima si calon anggota.

Bahkan, ada yang memiliki catatan hitam tetap diterima. Partai Bulan Bintang (PBB) mendapat tambahan anggota setelah mantan Kabareskrim, Komjen (Purn) Susno Duadji bergabung.

Di partai besutan Yusril Ihza Mahendra itu Susno belum mendapatkan posisi strategis. Mantan Kapolda Jawa Barat itu mengaku ingin menyatukan perjuangan memberantas korupsi dan juga keadilan. Dia pun belum memikirkan untuk maju menjadi calon legislatif.

“Soal nyaleg itu nomor dua, nomor sekian lah, yang penting saya bisa diterima, saya sudah gembira,” kata Susno Duadji.

Sebenarnya sah-sah saja Susno gabung ke PBB. Namun, saat ini status Susno adalah seorang terpidana.

Susno dihukum 3,5 tahun oleh Pengadilan Negeri Jakarta Selatan dalam kasus korupsi penanganan perkara PT Salmah Arowana Lestari dan dana pengamanan Pilkada Jawa Barat 2008.

Putusan di tingkat pertama juga dikuatkan oleh Mahkamah Agung (MA). MA menolak kasasi yang diajukan Susno. Tetapi, ketika hendak dieksekusi oleh jaksa, Susno selalu menolak. Tercatat sudah dua kali Susno menolak dijebloskan ke penjara.

PBB sepertinya tidak mempermasalahkan kasus yang menjerat Susno. Bahkan, Ketua Umum PBB MS Kaban yakin dengan bergabungnya Susno, PBB akan mengedepankan soal penegakan hukum. ” Saya kira ke depan kita akan sangat mengutamakan persoalan-persoalan penegakan hukum di Indonesia,” tuturnya.

susno duaji

“Well, gentlemen, when the shit hits the fan, some guys run and some guys stay!!”
– Speech of Lt. Col. Frank Slade (a.k.a. Al Pacino) on “Scent of a Woman” (1992

Lain Jakarta, lain pula yang terjadi di Kota Pahlawan. Dikabarkan ada seorang germo mencalonkan diri sebagai bakal calon legislatif (bacaleg) DPRD Jawa Timur melalui Partai Demokrat.

Bahkan, dikabarkan si mami germo yang ingin duduk di kursi dewan itu, masih aktif mengoleksi purel-purel di salah satu pub ternama di Surabaya.

“Semua warga negara berhak mencalonkan diri atau dicalonkan menjadi anggota legislatif, tak terkecuali seorang mami (germo – red) atau purel pub,” Achmad Iskandar (Bendahara DPD Partai Demokrat Jawa Timur)

Bahkan, Ketua DPD Partai Demokrat Jawa Timur, Soekarwo juga tak mau ambil pusing soal kabar miring tersebut. Menurutnya, di era demokrasi seperti sekarang ini bukanlah satu hal yang tabu.

“Ini negara demokrasi, semua berhak menentukan pilihannya,” kata Soekarwo. Jika kelak para calon yang memiliki catatan negatif itu membuat ulah, tentu partai politik harus bertanggung jawab penuh. Jika tidak, rakyat akan mencap partai politik tidak becus dalam memilih anggotanya.

freeman preman 02

Preman

Inilah salah satu bias demokrasi, konsekwensi berdemokrasi, siapapun sekarang ini bisa jadi pemimpin atau pun pejabat, mau itu bekas bajingan, bekas koruptor, bekas germo, bekas mucikari, bekas lonte, bekas gentho (preman) atau bahkan masih menggentho, bekas napi, dsb-nya.

Ini adalah bukti nyata, asal mendapat dukungan terbanyak, bisa jadi pejabat. Naif sekali memang, tapi begitulah kenyataan di Indonesia.

caleg gila 02

Tingkat Kredibilitas dan Kapabilitas Pemimpin suatu bangsa/sejumlah komunitas itu mencerminkan Tingkat Kualitas yaitu: pendidikan, pengetahuan, wawasan, peradaban, termasuk komunitas/masyarakatnya

Meski ada orang yang mengatakan: “Masih mending bekas gentho, bekas germo, bekas lonthe daripada bekas kyai, bekas ulama, bekas pendeta, bekas romo, bekas pastur, bekas bhiksu, dll.”

Tapi bagaimanapun juga yang namanya politikus yang handal dan ingin memajukan negaranya saja banyak godaan.

Apalagi sekelas ‘barang bekas’? Mereka itu pasti tak bisa optimal, karena sudah tabiat, cara asuh sejak kecil, sifat dan kebiasaan hingga faktor genetika.

Jadi yang terpenting sekarang adalah rakyat yang harus cerdas dan bijak untuk menentukan pemimpinnya ke depan agar negeri ini tidak makin terpuruk dan hancur.

Dan satu hal lagi yang wajib di ingat adalah Tingkat Kredibilitas dan Kapabilitas Pemimpin suatu bangsa/sejumlah komunitas itu mencerminkan Tingkat Kualitas yaitu: pendidikan, pengetahuan, wawasan, peradaban, termasuk komunitas/masyarakatnya (cat. mrheal).

politikus membonceng agama, itulah agama masa kini - religion nowdays

Politikus membonceng agama, itulah agama masa kini – religion nowdays.

“Last but not least” adalah baik pemerintah maupun rakyat Indonesia sekarang ini sudah siap dan sudah melaksanakan azas Democrazy, crazy aparaturnya, crazy pemerintahannya, crazy korupsinya, dan crazy rakyatnya, crazy kelakuannya, crazy anarkisnya, dan crazy kejumudannya. So, crazy all the way….. all years long…..

Dengan dikelilingi orang-orang jahat tak bermoral atau amoral yang memegang bukti dosa-dosa, maka orang baik secerdas apapun bisa disetir.

Mereka dengan mudah dikendalikan orang-orang jahat untuk menjadi keledai tunggangan yang bisa dikendalikan orang jahat sesuka nafsunya, kemana arah dan apapun yang orang jahat suka.

Maka disinilah terjadi Bias Demokrasi. Tidak seperti apa yang didambakan, apa yang diidamkan, dan apa yang dikehendaki semangat Reformasi 98 ketika digulirkan dulu.

Inilah Para Mantan Preman yang Ikut Jadi Caleg di Pemilu 2014

Bursa calon anggota legislatif (caleg) pada Pemilu 2014 bukan saja diramaikan dengan kehadiran para artis atau pesohor negeri. Sejumlah pentolan organisasi kemasyarakatan (ormas) di Ibu Kota yang memiliki basis massa juga mencoba peruntungan menjadi calon wakil rakyat.

caleg gila 01Sangat berbahaya hika merek masih memiliki jiwa tak stabil apalagi sudah tabiat atau sifat, karena sifat tak akan bisa diubah. Terbukti dalam beberapa tahun ini selalu ada saja anggota dewan yang urakan.

Salah satu contohnya: Main bacok dilakukan oleh Caleg DPRD Karawang dari Partai Gerindra, Enin Saputra alias Lurah Kapsul mantan Kades Rengasdengklok Utara, terpaksa mendekam di balik jeruji besi Mapolres Karawang, setelah seharian diburu polisi. (sumber: Jurnal Metro)

Mereka itu dulunya sering disebut sebagai “penguasa bawah tanah” termasuk di Jakarta, yang memimpin massa akar rumput dan punya pengaruh cukup kuat di kelompoknya masing-masing.

Pada Pemilu 2014, setidaknya ada empat penguasa bawah tanah Ibu Kota yang maju sebagai bakal calon anggota legislatif:

1. Johny Indo

https://i1.wp.com/www.indonesianfilmcenter.com/images/gallery/johny%20indo2.jpg

Johny Indo, Partai Nasdem untuk DPRD Sukabumi. (indonesianfilmcenter.com)

Inilah “Si Robinhood”. Nama aslinya Johanes Hubertus Eijkenboom, namun lebih populer dengan nama Jony Indo. Jhony pada tahun 1970-an merupakan salah satu pentolan preman Ibu Kota yang yang cukup disegani.

Ia dikenal sebagai perampok toko emas yang hasil rampokannya dibagi-bagikan kepada rakyat miskin. Dari situlah, Jhony kemudian mendapat julukan “Robinhood”.

Dalam melancarkan aksinya, Jhony selalu bersama dengan kelompoknya yang bernama “Pasukan Cina Kota” atau yang disebut “Pachinko”. Mereka menyatroni toko emas pada siang hari.

Namun, setelah sekian kali lolos, akhirnya Jhony tertangkap. Ia kemudian dijatuhi hukuman penjara 14 tahun dan dijebloskan ke Penjara Nusa Kambangan. Meski sudah masuk ke penjara dengan tingkat keamanan tinggi, Jhony sempat kabur dari selnya dan bersembunyi di antara bukit dan parit yang berada di penjara di pulau itu.

Namun, keberadaan Jhony tetap bisa diendus aparat. Kini, Jhony mengaku sudah tobat. Ia kini menjadi pelatih bela diri untuk para sekuriti di Bumi Perkemahan Cibubur. Pada tahun ini, Jhony menyatakan maju sebagai bakal calon anggota legislatif dari Partai Nasdem untuk DPRD Sukabumi.

2. Tito Refra Kei

https://i0.wp.com/us.images.detik.com/content/2013/06/01/10/003057_001903_titokei.jpg

Fransiscus Kei,caleg DPR RI dari Partai Amanat Nasional (PAN). Kali ini, ia tidak maju dari kota kelahirannya, Pulau Kei, Maluku Tenggara, tetapi justru dari daerah pemilihan Papua Barat. (detik.com)

Fransiscus Kei atau yang akrab disapa Tito Kei. Ia maju sebagai caleg DPR RI dari Partai Amanat Nasional (PAN). Kali ini, ia tidak maju dari kota kelahirannya, Pulau Kei, Maluku Tenggara, tetapi justru dari daerah pemilihan Papua Barat.

Nama Tito sangat melekat dengan kebesaran nama sang kakak, John Kei, yang dibui atas tuduhan sebagai otak pembunuhan terhadap bos PT Sanex Steel Indonesia, Tan Harry Tantono alias Ayung pada tahun 2012 lalu.

Kedua kakak beradik ini juga sempat berurusan dengan aparat kepolisian lantaran memotong jari dua pemuda pada Agustus 2008.

John dan Tito sempat diseret ke meja hijau akibat kasus itu. Ketika itu, proses peradilan terpaksa dilakukan di Surabaya untuk mencegah amuk massa. Setelah perkara itu muncul, Tito juga sempat terlibat dalam kasus “Ampera Berdarah”.

Saat itu, massa kelompok Kei bentrok dengan kelompok asal Flores pimpinan Thalib Makarim di depan Pengadilan Negeri Jakarta Selatan saat sidang kasus bentrok Blowfish digelar. Tito bahkan tertembak di bagian dadanya yang nyaris mengenai jantung.

Namun, Tito akhirnya selamat dalam tragedi tahun 2010 tersebut. Di luar catatan hukumnya itu, Tito merupakan seorang advokat. Ia pun mendirikan firma hukum bernama Tito Refra, Cosmas Refra and Partner.

3. Lutfi Hakim

Lutfi Hakim FBR

Lutfi Hakim, Ketua Umum Front Betawi Rempug (FBR)

Lutfi Hakim merupakan Ketua Umum Front Betawi Rempug (FBR) setelah Ketua Umum sebelumnya meninggal dunia pada tahun 2009 lalu.

Ia sebelumnya menjabat Sekretaris Jenderal FBR. Lutfi Hakim termasuk salah satu tokoh Betawi yang cukup populer di kalangan masyarakat.

Kini, Lutfi maju sebagai calon anggota Dewan Perwakilan Daerah (DPD) untuk Provinsi DKI Jakarta, tanpa atribut partai politik apa pun.

4. Munarman

Munarman adalah mantan aktivis HAM dan mantan Ketua Umum Yayasan Lembaga Bantuan Hukum Indonesia (YLBHI). Ia menanggalkan aktivitasnya di lembaga bantuan hukum itu, setelah menyatakan bergabung dengan sebuah organisasi massa, Front Pembela Islam (FPI).

Di FPI, Munarman pernah menjadi Panglima Komando Laskar Islam dan kini kerap tampil sebagai juru bicara ormas tersebut. Ia juga menjadi salah seorang penentang keberadaan Ahmadiyah di Indonesia bersama tokoh-tokoh lainnya.

https://i2.wp.com/www.tubasmedia.com/wp-content/uploads/2013/07/200713-nas1.jpg

Munarman pernah terlibat dalam insiden Monas, 1 Juni 2008. Saat itu, ia bersama Laskar Islam FPI melakukan penyerangan terhadap massa AKK-BB. Pada tanggal 4 Juni 2008, sekitar 1.500 polisi diturunkan ke Markas FPI di Petamburan, Jakarta Pusat, setelah tidak ada dari pihak FPI yang menyerahkan diri.

Munarman pun menolak menyerahkan diri hingga menjadi buronan. Setelah bersembunyi beberapa hari, Munarman akhirnya menyerahkan diri pada tanggal 8 Juni 2008. Selepas keluar dari penjara, Munarman masih aktif di FPI.

http://statik.tempo.co/?id=64127&width=475Selain kasus itu, tindakan juru bicara Front Pembela Islam (FPI) Munarman, yang pernah menyiram sosiolog Universitas Indonesia, Tamrin Tomagola, pada sebuah acara talkshow di TVOne, Jumat (29/6/13) pagi juga menuai tanggapan beragam dari pengguna media-media sosial di Indonesia.

“Pak Munarman yang terhormat. Islam itu indah, Islam itu mengajarkan sopan santun, tata krama dan sikap yang lembut, wallahu a’lam. Haruskah hal seperti itu dilakukan? Selayaknya kita sebagai umat Rasulullah paling tidak berusaha mencontoh sifat Beliau yang santun dan sabar,” kata Frengky Al Musthofa melalui Facebook Munarman.

140 Caleg Menolak CV-nya Dipublikasi. Tanya, kenapa?

Dari 5.560 orang calon legislator yang saat ini terdaftar dalam calon legislator sementara, 140 orang di antaranya tidak ingin daftar riwayat hidup atau curriculum vitae alias CV-nya dipublikasikan.

Para caleg yang tidak mau mempublikasikan riwayat hidupnya itu dapat dilihat dalam daftar calon legislator sementara yang dipublikasikan Komisi Pemilihan Umum lewat situs resmi mereka, www.kpu.go.id.

ijazah palsu

Demonstrasi rakyat terhadap wakilnya karena anggota dewan banyak yang berbohong dengan memalsukan ijazah.

“Di DCS yang ada pada situs KPU, akan terlihat keterangan mereka tidak mau mempublikasikan CV-nya,” ujar komisioner KPU Hadar Nafis Gumay, di kantornya, Senin 24 Juni 2013.

Daftar riwayat hidup, kata Hadar, memang bukan syarat wajib pendaftaran caleg. Saat pendaftaran caleg, KPU memberikan formulir daftar riwayat hidup atau form BB 11.

Di dalam formulir ini, caleg diminta mengisikan nama dan nomor urut partai politik serta caleg, jenis kelamin, alamat tempat tinggal, agama, status perkawinan, riwayat pendidikan, riwayat kursus atau diklat yang pernah dikuti dan riwayat organisasi.

Di sana juga tercantum klausul persetujuan para caleg, apakah daftar riwayat hidup ini boleh dipublikasikan pihak komisi atau tidak.

dpr mpr tolol 02

Demonstrasi rakyat yang menganggap DPR bodoh, karena anggota dewan banyak yang memalsukan ijazah.

“Caleg memang boleh menyatakan tidak setuju, dan ini bukan persyaratan. Tapi jika dia setuju datanya dipublikasikan, maka masyarakat bisa memantau dan menilai kompetensi mereka sebagai calon wakil rakyat,” ujarnya.

Dia menilai, pencantuman riwayat hidup juga menunjukkan semangat keterbukaan para calon legislator.

Berdasarkan penelusuran, ke-140 calon legislator yang tidak mau mencantumkan daftar riwayat hidupnya paling banyak berasal dari Partai Persatuan Pembangunan, yakni 109 orang.

Sedangkan sisanya tersebar di 9 partai politik. Di Partai Gerindra ada 14 orang caleg, Partai Golkar 7 orang caleg, dan Partai Demokrat 2 orang caleg. Sebaliknya, seluruh calon legislator dari Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan dan Partai Amanat Nasional bersedia mencantumkan daftar riwayat hidup.

Pro Zionist Ikut Nyaleg di Partai Gerindra

Kader Zionist Yahudi di Indonesia, Benjamin Ketang berencana maju dalam Pemilihan Legislatif 2014. Lelaki yang pernah kuliah di Israel ini mohon restu untuk nyaleg DPR RI dari Partai Gerindra, Dapil Jember-Lumajang (14/11/13).

https://indocropcircles.files.wordpress.com/2014/01/d6c8e-ketang2.jpg

Benyamin Ketang (zionisyahudi.blogspot.com)

Kita semua tahu bahwa Indonesia tidak memiliki hubungan bilateral dengan Israel, karena tak mengakui keberadaan negara Israel.

Kisah nyata orang yang kelewat kagum dengan Yahudi. Hanya dengan beasiswa, agama pun digadai. Ada apa pula dengan Gerindra?

Benyamin Ketang dikenal sebagai pendiri sekaligus Direktur Eksekutif “Indonesia – Israel Public Affairs Comitte” (IIPAC).

Lembaga ini dimaksudkan sebagai lembaga lobi untuk perdagangan Indonesia-Israel. Saat perayaan hari kemerdekaan Israel pada 14 Mei 2011, Benjamin Ketang bersama komunitas Yahudi di Indonesia berencana menggelar perayaan hari kemerdekaan Israel. Namun karena tidak mendapat izin, perayaan tersebut dilaksanakan secara tertutup.

https://i1.wp.com/cdn.ar.com/images/stories/2011/09/Benjamin-ketang-ijasah-israel.jpg

Ijazah Benyamin Ketang (arrahmah.com)

Benjamin menegaskan rencana maju dalam pemilihan legislatif mendatang diikhtiarkan untuk kebaikan bagi publik. “Masalah nomor caleg saya serahkan mekanisme di DPC Partai Gerindra Jember,” kata Benjamin.

Perlu diketahui, Benyamin Ketang adalah orang yang bernafsu agar Indonesia membuka hubungan dengan zionis yahudi Israel.

Selain berupaya membuka hubungan dengan zionis yahudi Israel, Benyamin Ketang lewat IIPAC bahkan akan melindungi hak-hak warga Yahudi dan keturunan Yahudi di Indonesia, sebagaimana dijelaskan di pasal 2 Akta Pendirian IIPAC.

http://iipac.files.wordpress.com/2009/10/pasport-benjamin-ketang.jpg

Paspor milik Benjamin Ketang (iipac.wordpress.com)

Pada Akta Peendirian IIPAC dijelaskan, yakni menyelenggarakan kerjasama dengan lembaga-lembaga Israel, Yahudi Internasional, dan melindungi hak-hak warga Yahudi dan keturunan Yahudi di Indonesia serta memajukan kerjasama bisnis, investasi, IT, dan pendidikan tinggi dengan universitas di seluruh dunia.

Ternyata, IIPAC, LSM agen zionis yahudi Israel ini berdomisili di Desa Taman Sari, Kecamatan Wuluhan, Kabupaten Jember, Jawa Timur.

Surat Keterangan Domisili IIPAC dikeluarkan pada tanggal 25 Agustus, 2010 dan ditanda tangani oleh Benyamin Ketang sendiri dan Hadi Supeno, sebagai kepada desa.

Benyamin Ketang, ditengarai memiliki nama asli Nur Hamid, dan merupakan kader muda Nahdlatul Ulama (NU) dan Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII), yang menyelesaikan master studinya di Israel.

Benjamin_Kethang-Bela Tantowi Yahya, Ancam PerangAnehnya, pada KTP yang dikeluarkan Propinsi Jawa Timur, Kabupaten Jember, jelas-jelas tertulis namanya adalah Benyamin Ketang, dan bukan Nur Hamid, dengan tanggal lahir 22 September, 1972.

KTP yang dikeluarkan di Jember tanggal 11 September 2006 tersebut mencantumkan agama Benyamin Ketang adalah Kristen, dengan status perkawinan Belum Kawin.

Benyamin Ketang, mengantongi ijazah The Hebrew University of Jerusalem, Rothberg International School. Dokumen tentang hal ini sangat jelas, yakni selembar ijazah dan selembar transkip nilai. Kelulusannya dalam ijazah tersebut ditanda tangani oleh Prof. Steven Kaplan, tertanggal 28 Juli, 2006.

https://i1.wp.com/cdn.ar.com/images/stories/2011/09/benjamin-ketang-ktp.jpg

KTP Benyamin Ketang, pro zionist Israel (arrahmah.com)

Menurut H Munarman SH, selaku ketua DPP FPI Bidang Nahi Munkar, kaitan antara Hani Yahya Assegaf, sebagai pendiri ke-3 IIPAC dengan Benyamin Ketang, dan agenda zionisme yahudi internasional sangatlah jelas, terutama dengan adanya dokumen-dokumen pendukung tersebut. (sumber).

Selain itu terkuak pula, bahwa jika anggota IIPAC ini menang dan mendapatkan kursi dewan, maka sudah pula direncanakan siapa yang akan mereka usung sebagai Anggota Kabinet 2014.

IIPAC bersedia mengusung Eggi Sudjana sebagai Anggota Kabinetnya di tahun 2914. Ketang mengklaim pengusungan Eggi Sudjana karena telah direstuinya proposal IIPAC oleh beberapa tokoh ibukota Jakarta.

Beberapa tokoh Jakarta tersebut telah memberikan sinyal positif atas proposal IIPAC dalam mempersiapkan pemilu 2014. Hal ini terbukti dari dinding Facebook milik Ketang.

benjamin ketang eggi sudjana

Eggi Sudjana lahir di Jakarta, Indonesia, 3 Desember 1959 adalah seorang aktivis Indonesia yang berprofesi sebagai advokat dan berdomisili di Villa Indah Pajajaran. Jln Sultan Agung no. 1, Bogor.

Pria yang akrab dipanggil Bang Eggi dan mempunyai nomer hape 0812 1904 1959 (empat digit jadi tahun lahir) ini, pernah mencalonkan diri sebagai bakal calon gubernur Jawa Barat pada Pemilihan umum Gubernur Jawa Barat 2013, namun kandas ketika mengikuti verifikasi di KPU Jawa Barat. (sumber: wikipedia).

Riwayat Pendidikan : S1 FH Jayabaya, S2 IPB Bogor, S3 IPB Bogor, TU Berlin, Jerman, Program Sosiologi.

https://i1.wp.com/upload.wikimedia.org/wikipedia/id/8/83/Eggi_Sudjana.jpg

Eggi Sudjana (wikipedia).

1980-1981 Sekum Komisariat FH HMI Jayabaya
1982.1983 Ketua Korkom HMI Jayabaya
1984.1985 Ketum Cabang HMI Jakarta
1986.1988 Ketum PB HMI MPO
1989.1997 ?????
1998.2004 Presiden PPMI
2006-Sekarang Ketua Majelis Syuro PPMI
2008-2011 Panglima LEPAS (Laskar Empati Pembela Bangsa)
2008-2011 Wapres KOngres Advokat Indonesia (KAI)

Ada tahun kosong yang tidak diisi, yaitu 1988 sampai 1998. Selama 10 tahun, kemana Eggi Sudjana???? (sumber: Brainwash ala Dr. Eggy Sudjana, S.H, M.Si dan Strategi Politik HMI MPO)

Oleh koran Pos Kota, Eggi Sudjana dijuluki “SI RAJA DEMO”, th 1994 ia memimpin 10.000 massa ummat Islam menduduki Istana Presiden menuntut pembubaran SDSB. Menjelang Sidang Istimewa MPR th 1999 ia memimpin long march Forum Bersama Ormas Islam menuju gedung DPR-MPR. Sebagai perlawanan terhadap rezim Soeharto yang memaksakan Azas Tunggal Panca Sila, pada th 1986-1988. Oleh Gus Dur ia disebut “SI NAGA HIJAU” dengan inisial “E.S”.

  1. 1988, ia mendirikan PPMI (Persaudaraan Pekerja Muslim Indonesia) dan sebagai Presiden pertamanya tahun 1998-2004.
  2. 2001, ia mendirikan TPM (Tim Pembela Muslim).
  3. 2002-2004, tim Ahli Menakertrans RI
  4. 2002-2007, Majelis Pakar DPP PPP.
  5. 2006-2011, Ketua penasehat SPDSI (Serikat Pedagang Seluruh Indonesia).
  6. 2008-2013 kini, ia menjabat sebagai Panglima LEPAS (Laskar Empati Pembela Bangsa)
  7. 006-2011, Ketua Majelis Syuro PPMI (Persaudaraan Pekerja Muslim Indonesia)
  8. Tahun 2008-2013, Wakil Presiden KAI (Kongres Advokat Indonesia)

Di sela-sela kesibukannya yang begitu padat ia sempat menulis beberapa karya ilmiah, diantaranya: 1. Peningkatan Kwalitas Pelaksanaan HAM dan Demokrasi Pancasila. 2. Transformasi Gerakan Politik Mahasiswa Indonesia. 3. Buruh Menggugat Perspektif Islam. 4. Islam Fungsional. dan 5. Politik kekerasan dan Terorisme Negara. (sumber).

Jadi Anggota DPR, Artis Cukup Modal Rp 300 Juta

kursi mpr dpr dprd rp 300 juta

Syarat utama untuk menjadi calon anggota Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) adalah memiliki modal yang cukup kuat. Artis, pengusaha, pengacara hingga pensiunan anggota Polri maupun TNI pun harus merogoh kocek dalam-dalam demi mendapatkan satu kursi di Senayan.

Wakil Ketua DPR Pramono Anung mengungkapkan, pada Pemilu 2009 lalu, biaya termurah yang harus dikeluarkan berasal dari kalangan publik figur. Dengan modal popularitasnya publik figur atau artis paling sedikit mengeluarkan dana sebesar Rp 300 juta untuk kampanye.

“Mereka hanya menghabiskan dana sebesar Rp 300-800 juta,” kata Pramono dalam acara diskusi bertema ‘Pemilu Biaya Tinggi dan Kualitas Anggota DPR’ di Wisma Intra Asia, Jalan Soepomo, Tebet, Jakarta Selatan, Juni 2013 lalu.

caleg-pkpi-kampanye-pakai-baju-supermanMantan Sekjen PDI Perjuangan ini mengatakan, selain publik figur, calon anggota lesgislatif lainnya yang mengeluarkan dana minim adalah seorang aktivis partai dan juga tokoh masyarakat.

Untuk kalangan ini mereka harus menyiapkan ongkos Rp 500 juta sampai Rp 1,2 miliar.

“Setelah itu ada mantan anggota TNI-Polri sebesar Rp 800 juta sampai Rp 1,5 miliar,” jelasnya.

Sementara dari kalangan pengusaha yang ingin menjadi anggota DPR, mereka harus mengeluarkan jumlah yang banyak. Partai politik memasang bandrol sebesar Rp 6 miliar rupiah untuk mendapatkan tiket ke Senayan.

“Pengusaha, Rp 1,5 sampai Rp 6 miliar, bahkan ada yang lebih dari Rp 20 miliar, bayar konsultan saja sudah Rp 5 miliar,” tandasnya. (sumber)

KPU: Kepada Warga Indonesia Harap Laporkan Caleg Bermasalah

https://i1.wp.com/upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/thumb/4/46/KPU_Logo.svg/531px-KPU_Logo.svg.pngKomisi Pemilihan Umum telah menerima 70 laporan dari masyarakat terkait rekam jejak para calon anggota legislatif.

“Dari jumlah itu, baru 35 laporan yang kami olah,” kata komisioner KPU Hadar Nafis Gumay, di kantornya, Senin 24 Juni 2013.

Sejak mempublikasikan daftar calon legislator sementara pada 13 Juni 2013, KPU membuka kesempatan bagi masyarakat untuk melaporkan para calon legislator yang diduga memalsukan data atau bermasalah dalam persyaratan.

Pada 1 Agustus 2013 caleg yang masih punya jabatan harus memberikan surat pernyataan telah berhenti dari kedudukannya. Tidak hanya itu, laporan masyarakat juga bervarasi.

“Mayoritas laporan yang kami terima soal para caleg yang masih menjabat di institusi lain,” katanya. Calon legislator memang tidak diperbolehkan masih memegang jabatan, terutama di institusi pemerintahan. Namun KPU memberikan waktu hingga Agustus 2013 bagi para caleg untuk meletakkan jabatannya.

“Laporan mengenai dugaan caleg yang memalsukan ijazah sekolahnya juga ada, ada pula laporan yang sifatnya personal, misalnya salah satu caleg pernah menjadi foto model panas dan ada juga caleg yang temperamental,” kata komisioner KPU Hadar Nafis Gumay.

Selain itu, ada laporan seorang caleg tidak disukai warga perumahan di daerah asalnya karena pernah berkonflik. Semua laporan masyarakat ini, akan diklarifikasikan ke partai politik yang mengusung mereka.

“Untuk laporan yang berimplikasi pada persyaratan seperti dugaan ijazah palsu atau masih menjabat di institusi, itu bisa berujung pada pencoretan kalau memang terbukti,” ujarnya.

Sedangkan laporan yang sifatnya moralitas calon legislator, kata dia, akan menjadi bahan pertimbangan partai politik. Apakah si caleg yang tidak disukai masyarakat itu akan tetap diusung atau tidak. (icc).

Daftar Sementara Lengkap Artis Caleg DPR 2014-2019 (dari Penelusuran ke KPU)

Data dibawah ini hasil info dari wartawan-wartawan, namun masih tak lengkap. Berikut daftar artis dan aktris serta beberapa publik figure yang kami terima (tanpa lokasi daerah pemilihan):

Partai Amanat Nasional (PAN) :

  1. Anang Hermansyah
  2. Ashanti
  3. Desi Ratnasari
  4. Dwiky Dharmawan
  5. Eko Hendro Purnomo
  6. Ikang Fauzi
  7. Marissa Haque
  8. Henky Kurniawan
  9. Primus Yustisio
  10. Norman Kamaru (Norman belum jelas, dapil untuk caleg DPR atau DPRD)
  11. Yayuk Basuki
  12. Jeremy Thomas (dapil Jakarta III)
  13. Soraya Hapsari (dapil 8 Cirebon)
  14. Dwiki Dharmawan, (diluar Eko Patrio dan Primus Yustisio yang sudah jadi DPR 2009-2014 dan mencalegkan diri lagi)

Partai Nasional Demokrat (NasDem) :

  1. Melly Manuhutu
  2. Doni Damara
  3. Jane Shalimar
  4. Mel Shandy
  5. Sarwana
  6. Ricky Subagja (ada lagi sebetulnya seperti Nil Maizar, Gus Choi, dll, tapi mereka bukan artis)

Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) : Mengaku ada 16 caleg artis yang telah resmi, namun belum mengumumkan daftarnya siapa saja. Daftar sementara:

  1. Tommy Kurniawan
  2. Tia AFI
  3. Ridho Rhoma
  4. Vicky Irama
  5. Dedi Irama (Irama’s Party)
  6. Mandala “Shoji
  7. Said “Bajaj Bajuri”
  8. Khrisna Mukti
  9. Ressa Herlambang
  10. Arzetti Bilbina (daerah pemilihan Jatim 1)
  11. Akrie Patrio
  12. Iyeth Bustami
  13. Theodora Meilani Setyowati
  14. C̶i̶n̶t̶a̶ ̶P̶e̶n̶e̶l̶o̶p̶e̶ ̶(̶b̶a̶t̶a̶l̶)̶
  15. A̶y̶u̶ ̶A̶z̶h̶a̶r̶i̶ ̶(̶b̶a̶t̶a̶l̶)̶
https://i1.wp.com/www.pkb.or.id/unlocked/styles/dpp_pkb_foto_berita/public/unlock/0a853c1f114d4010830121b33b605a7830327e5223cb35728f58a0f8c1c7a7af7d9431520a81a217f00cbaa95d74f4e0galeri-fototampil/DSC_7918.JPG

Ada 16 artis nasional resmi daftar jadi caleg di PKB (sumber: pkb.or.id)

Partai Gerindra :

  1. Biem Benyamin
  2. Irwansyah
  3. Nuri Shaden (band zaman 90-an, Shaden)
  4. Nuri Shaden
  5. Moreno Soeprapto
  6. Iis Sugianto
  7. Riefian “Seventeen” (grup band Seventeen)
  8. Rahayu Saraswati
  9. Bondan Winarno (Mr maknyus)
  10. Purnomo (mantan pelari tercepat Asia tahun 80-an)
  11. Bella Saphira (tidak menghitung yang sudah jadi DPR di 2009-2014 seperti Rachel Maryam dan Jamal Mirdad)

Partai Persatuan Pembangunan (PPP) :

  1. Angel Lelga (Jateng V, Surakarta, Boyolali, dan Klaten)
  2. Lyra Virna
  3. Emilia Contesa
  4. Okky Asokawati (DKI II, Jakarta Selatan-Jakarta Pusat)
  5. Ratih Sanggarwati (Jabar IX, Sumedang, Majalangka, dan Subang)
  6. Nasrullah “Mat Solar” (DKI III, Jakarta Barat, Jakarta Utara dan Pulau Seribu)

Partai Golongan Karya (Golkar) :

  1. Charles Bonar Sirait (daerah pemilihan DKI 1) (diluar Nurul Arifin, Tantowi Yahya, dan Tety Kadi yang sudah jadi anggota)

Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) :

  1. Yessy Gusman
  2. Edo Kondologit
  3. Sonny Tulung
  4. Nico Siahaan (tidak menghitung Rieke Diah Pitaloka dan Miing, yang kembali nyaleg)

Partai Demokrat :

  1. Yenny Rahman
  2. Dede Yusuf
  3. Anwar Fuadi (tidak menghitung Inggrid Kansil dan Venny Melinda yang sudah jadi anggota dan nyaleg lagi)

Partai Hati Nurani Rakyat (Hanura) :

  1. David Chalik
  2. Andre Hehanusa (aslinya jadi caleg Nasdem, tapi karena Andre Hehanusa berada dalam gerbong Hary Tanoe, jadi ikut ke Hanura)
  3. Gusti Randa

Partai Keadilan dan Persatuan Indonesia (PKPI) :

  1. Destiara Talita (daerah pemilihannya di Jabar VIII meliputi Kota Cirebon, Kabupaten Cirebon dan Indramayu)
  2. Camel Petir (nomor urut 3 daerah pemilihan DKI Jakarta II, meliputi Jakarta Pusat, dan Jakarta Selatan)

Partai Keadilan Sejahtera (PKS) :

Tak ada artis sama sekali. Mengerikan 🙂

Tak Calegkan Artis, PKS: Kami Lebih Pentingkan Kualitas

Pemilu 2014 pastinya telah menjadi perang ‘bintang’ dengan banyaknya artis yang terjun di dunia politik sebagai calon anggota legislatif atau sering disebut caleg. Namun, bagaimana menurut Partai Keadilan Sejahtera?

LHI 001

PKS telah menyatakan bahwa mereka tak tertarik mencalonkan artis di pemilihan legislatif atau Pileg, kerena PKS menilai bahwa mereka lebih mengutamakan kualitas caleg.

LHI 002“PKS lebih mementingkan kualitas caleg ketimbang jumlah,” kata Humas PKS Mardani Ali Sera, kepada detikcom, Minggu (28/4/2013).

Menurutnya, penetapan bakal caleg PKS dilakukan melalui serangkaian tahap seleksi sebelum diserahkan kepada KPU untuk diverifikasi.

Caleg itulah yang diharapkan bisa mengoptimalkan fungsi kader dan struktur.

“Caleg berkualitas akan mengoptimalkan kekuatan kader dan struktur, tiang kekuatan kami adalah kader dan struktur,” ucapnya.

PKS telah menyerahkan total 492 nama bakal calon anggota legislatif ke KPU.

Daftar bakal caleg itu telah diverifikasi oleh KPU, bersama dengan daftar caleg dari 11 partai politik lainnya (detik).

lhi-lutfi-hasan-ishaq illuminati-symbol handsignal

Senyuman bahagia ketua Partai Keadilan Sejahtera, Lutfi Hasan Ishaaq, terpidana kasus impor daging sapi saat digelandang dengan mengenakan baju terpidana koruptor KPK.

Politikus Partai NasDem, Ferry Mursyidan Baldan, hadiri perayaan kemerdekaan Israel, Pengkhianat Bangsa?

Wajah Ferry Mursyidan Baldan, Ketua Bidang Organisasi dan Keanggotaan Partai NasDem, tampak tertangkap kamera saat menghadiri Peringatan Hari Kemerdekaan Israel di gedung School of the Arts, Singapura, Kamis (26/4/2012) lalu. Dalam foto yang dimuat laman Merdeka.com, mantan ketua umum PB HMI periode 1990-1992 itu menghadiri acara tersebut didampingi sang istri.

Kehadiran sejumlah tokoh asal Indonesia dalam acara itu mengundang kecaman dari Joserizal Jurnalis. Pendiri organisasi kemanusiaan Medical Emergency Rescue Committe (MER-C) itu mengutuk keras tindakan sejumlah tokoh dari Indonesia yang menghadiri acara tersebut. ”Mereka telah melanggar konstitusi negara Indonesia,” ujar Joserizal kepada Republika Online, Senin (30/4/2012).

Ferry Mursyidan Baldan kader Nasdem-hadiri-kemerdekaan-israelTak cuma itu, Joserizal juga menganggap tokoh Indonesia yang menghadiri acara kemerdekaan Zionis Israel itu sebagai sebagai penghianat bangsa. “Mereka jelas-jelas melanggar konstitusi. Mereka adalah bagian dari penghianat bangsa!” ujar Joserizal.

Menurut Joserizal, berdasarkan  pembukaan Undang undang Dasar Negara 1945 menyatakan, ”Bahwa sesungguhnya kemerdekaan itu ialah hak segala bangsa dan oleh sebab itu, maka penjajahan diatas dunia harus dihapuskan karena tidak sesuai dengan perikemanusiaan dan perikeadilan.”

Menurut Jose, Israel adalah penjajah di Palestina. Ia menegaskan bahwa Palestina seharusnya berhak merdeka. ”Sebagai bangsa yang berpegangan pada pembukaan UUD 1945, seharusnya para tamu tersebut menyadari bahwa Israel adalah penjajah. Sehingga tak sepatutnya menghadiri acara peringatan Hari Kemerdekaan Israel tersebut”. Ia menambahkan, kalau pun batang tubuh UUD masih dapat diubah, namun pembukaan UUD merupakan sesuatu yang tak dapat ditawar.

Jose juga menegaskan, baik politis maupun pejabat yang menghadiri hari kemerdekaan Zionis Israel tak pantas menjabat di Indonesia. Sudah sepatutnya mengundurkan diri dari jabatan atau mundur dari kiprah politik mereka di Indonesia. “Mereka seharusnya berhenti dari jabatan mereka. Mereka tidak pantas jadi politisi di sini,” kata Jose. (merdekarepublika)

Artis-Artis di Negara Dunia Ketiga Bergaya Hidup Super Mewah

Saat Angel Lelga dan Cinta Penelope amat-amat bangga dengan ber-Hermes 500-900 juta nyaris tiap bulan membeli yang baru ke Singapore (bukan gerai Hermes di Pacific Place Jakarta yang sebetulnya sudah amat mewah).

Ditengah kemiskinan rakyat yang semakin terpuruk, caleg-caleg bukannya justru bergaya hidup sederhana, namun kini makin banyak caleg-caleg (artis dan publik figure) yang justru bergaya hidup super mewah. Misalnya, Angel Lelga telah memiliki koleksi tas Hermes yang jumlahnya hampir 50 buah yang mana harga tiap tasnya seharga ratusan juta rupiah hingga milyaran.

Angel Lelga dan tas kesayangannya Hermes Himalayan yang ia beli sekitar Rp 850 jutaan. Angel Lelga memiliki koleksi tas Hermes hampir 50 buah

Tak bisa dibayangkan biaya ‘Kunjungan Kerja (kunker) ke luar negeri 2014-2019 dapat membengkak.

Ya mungkin artis-artis itu jikalau lolos jadi anggota DPR, mungkin akan mampu biayai sendiri saat pergi ke luar negeri. Namun, naluri manusia tidak pernah terpuaskan, setiap ada kesempatan walau kaya, gratisan diutamakan.

Sedangkan artis yang sudah puluhan tahun meninggalkan keartisannya, butuh hingga 5 tenaga ahli untuk membantu dia improve di DPR sehinga bener-bener rajin datang dan bener-bener cadas memberikan input RUU.

Taa terbayangkan pula misal Anang yang biasa jadi juri “Indonesian Idol” tiba-tiba nyaleg dan lolos, lalu mambatalkan kontrak agar benar-benar fokus kerja di DPR (katanya sudah terbebas secara finansial, rumah super besar, jadi tak perlu lagi kerja jadi artis dan fokus ke rakyat).

Entah nantinya berapa belas tenaga ahli yang perlu disewa para artis-artis ini jika kemudian lolos jadi anggota DPR 2014-2019. Walau mereka mampu bayar sendiri, namun DPR juga mungkin akan meninjau anggarannyauntuk menutupi biaya tenaga ahli.

Rata-rata biaya Kunjungan Kerja ke luar negeri per orang per tahun 2013 di DPR, diberikan oleh ‘pagu’ dengan anggaran sekitar 80 juta per angota DPR.Tapi boleh tidak mengambil sama sekali (tapi masih ada wakil ketua DPR yang paspornya bersih sama sekali, belum pernah ke luar negeri)

Inilah 560 Anggota DPR RI Yang Telah Ditetapkan KPU

Berdasarkan penghitungan perolehan kursi oleh KPU, PDI Perjuangan mendapat jatah kursi terbanyak, yaitu 109 kursi, diikuti Partai Golkar 91 kursi, Partai Gerindra 73 kursi, Partai Demokrat 61 kursi, dan PAN 49 kursi. Kemudian, PKB sebanyak 47 kursi, PKS 40 kursi, PPP 39 kursi, Partai Nasdem 35 kursi, serta Partai Hanura 16 kursi. seperti yang dilansir kpu.go.id

Penghitungan itu didasarkan pada perolehan suara masing-masing parpol yang tertuang dalam Surat Keputusan Nomor 411/Kpts/KPU/Tahun 2014 tentang Penetapan Hasil Pemilu Anggota DPR, DPD, DPRD Provinsi, dan DPRD Kabupaten-Kota dalam rangka Pemilu 2014.

Berikut adalah nama-nama 560 calon penghuni parlemen Senayan tersebut berdasarkan partai dengan jumlah kursi terbanyak:

1. PDI Perjuangan

1. Tagore Abubakar (Aceh II)
2. Irmadi Lubis (Sumut I)
3. Sofyan Tan (Sumut I)
4. Trimedya Panjaitan (Sumut II)
5. Junimart Girsang (Sumut III)
6. Alex Indra Lukman (Sumbar I)
7. Agus Susanto (Sumbar II)
8. Efendy Sianipar (Riau I)
9. Marsiaman Saragih (Riau II)
10. M.R. Ihsan Yunus (Jambi)
11. Nazarudin Kiemas (Sumsel I)
12. Erwin M. Singajuru (Sumsel II)
13. Yulian Gunhar (Sumsel II)
14. Elva Hartati (Bengkulu)
15. Isma Yatun (Lampung I)
16. Sudin (Lampung I) .
17. Henry Yosodiningrat (Lampung II)
18. Itet Tridjajati Sumarijanto (Lampung II)
19. Rudianto Tjen (Babel)
20. Dwi Ria Latifa (Kepri)
21. Wiryanti Sukamani (DKI I)
22. Eriko Sotarduga (DKI II)
23. Masinton Pasaribu (DKI II)
24. Effendi MS Simbolon (DKI III)
25. Darmadi Durianto (DKI III)
26. Charles Honoris (DKI III)
27. Ketut Sustiawan (Jabar I)
28. Junico BP Siahaan (Jabar I)
29. Jalaludin Rahmat (Jabar II)
30. Yadi Srimulyadi (Jabar II)
31. Diah Pitaloka (Jabar III)
32. Ribka Tjiptaning (Jabar IV)
33. Adian Yunus Yusak Napitupulu (Jabar V)
34. Indra P. Simatupang (Jabar V)
35. Sukur Nababan (Jabar VI)
36. Riska Mariska (Jabar VI)
37. Rieke Diah Pitaloka (Jabar VII)
38. Tono Bahtiar (Jabar VII)
39. Yoseph Umarhadi (Jabar VIII)
40. Ono Surono (Jabar VIII)
41. Maruarar Sirait (Jabar IX)
42. TB Hasanudin (Jabar IX)
43. Puti Guntur Soekarnoputri (Jabar X)
44. Dony Maryadi Oekon (Jabar XI)
45. Juliar P. Batubara (Jateng I)
46. Tjahjo Kumolo (Jateng I)
47. Daryatmo Mardiyanto (Jateng II)
48. Evita Nursanty (Jateng III)
49. Imam Suroso (Jateng III)
50. Bambang Wuryanto (Jateng IV)
51. Agustina Wilujeng Pramestuti (Jateng IV)
52. Puan Maharani (Jateng V)
53. Aria Bima (Jateng V)
54. Rahmad Handoyo (Jateng V)
55. Nursyiwan Soedjono (Jateng VI)
56. Sudjadi (Jateng VI)
57. Utut Udianto (Jateng VII)
58. Adisatrya Suliston (Jateng VIII)
59. Budiman Sudjatmiko (Jateng VIII)
60. Muhammad Prakosa (Jateng IX)
61. Damayanti Wisnu Putranti (Jateng IX)
62. Hendrawan Supratino (Jateng X)
63. Mohammad Idham Samawai (DIY)
64. Esti Wijayanti (DIY)
65. Guruh Irianto Soekarno Putra (Jatim I)
66. Indah Kurnia (Jatim I)
67. Henky Kurniadi (Jatim I)
68. Hamka Haq (Jatim II)
69. Nursuhud (Jatim III)
70. Arif Wibowo (Jatim IV)
71. Ahmad Basarah (Jatim V)
72. Andreas Eddy Susetyo (Jatim V)
73. Pramono Anung Wibowo (Jatim VI)
74. Djarot Saiful Hidayat (Jatim VI)
75. Budi Yuwono (Jatim VI)
76. Sirmadji (Jatim VII)
77. Mindo Sianipar (Jatim VIII)
78. Sadarestuwati (Jatim VIII)
79. Abidin Fikri (Jatim IX)
80. Nasyirul Falab Amru (Jatim X)
81. Said Abdullah (Jatim XI)
82. Karolin Margret Natasa (Kalbar)
83. Lasarus (Kalbar)
84. Michael Jeno (Kalbar)
85. Asdy Narang (Kalteng)
86. Willy M Yoseph (Kalteng)
87. Adriyansyah (Kalsel II)
88. Marten Apuy (Kaltim)
89. Olly Dondokambe (Sulut)
90. Vanda Sarundajang (Sulut)
91. Rendy M Affandy Lamadjido (Sulteng)
92. Andi Ridwan Wittiri (Sulsel I)
93. Samsul Niang (Sulsel II)
94. Mochamad Hasbi Asyidiki Jayabaya (Banten I)
95. Ichsan Soelistyo (Banten II)
96. Herdian Koosnadi (Banten III)
97. Marinus Gea (Banten III)
98. I Made Urip (Bali)
99. Wayan Koster (Bali)
100. I Gusti Agung Rai Wirajaya (Bali)
101. Nyoman Dhamantra (Bali)
102. Rachmat Hidayat (NTB)
103. Honing Sanny (NTT I)
104. Herman Hery (NTT II)
105. Mercy Chriesty Barends (Maluku)
106. Irine Yusiana Roba Putri (Malut)
107. Komarudin Watubun (Papua)
108. Tony Wardoyo (Papua)
109. Jimmy Demianus Ijie (Papua Barat)

2. Partai Golkar

1. Salim Fakhry (Aceh I)
2. Firmandez (Aceh II)
3. Meutya Hafid (Sumut I)
4. Rambe Kamarul Zaman (Sumut II)
5. Captain Anthon Sihombing (Sumut III)
6. Delia Pratiwi Sitepu (Sumut III)
7. Betti Shadiq Pasadiqoe (Sumbar I)
8. John Kenedy Azis (Sumbar II)
9. Tabrani Maamun (Riau I)
10. Idris Laena (Riau II)
11. Hajah Sianitul Lativa (Jambi)
12. Dodi Reza Alex Noerdin (Sumsel I)
13. Bobby Adhityo Rizaldi (Sumsel II)
14. Dwie Aroem Hadiatie (Lampung I)
15. Azis Syamsuddin (Lampung II)
16. Azhar Romli (Babel)
17. Bambang Wiyogo (DKI I)
18. Fayakhun Andriadi (DKI II)
19. Tantowi Yahya (DKI III)
20. Popong Otje Djundjunan (Jabar I)
21. Agus Gumiwang Kartasasmita (Jabar II)
22. Lili Asjudiredja (Jabar II)
23. Deding Ishak (Jabar III)
24. Eka Sastra (jabar III)
25. Dewi Asmara (Jabar IV)
26. Airlangga Hartanto (Jabar V)
27. Ichsan Firdaus (Jabar V)
28. Wenny Haryanto (Jabar VI)
29. Ade Komarudin (Jabar VII)
30. Dadang S. Muchtar (Jabar VII)
31. Dave Akbarshah Fikarno (Jabar VIII)
32. Daniel Mutaqien Syafiuddin (Jabar VIII)
33. Eldie Suwandie (Jabar IX)
34. Agun Gunandjar Sudarsa (Jabar X)
35. Ferdiansyah (Jabar XI)
36. Ahmad Zaky Siradi (Jabar XI)
37. Mujib Rohmat (Jateng I)
38. Nusron Wahid (Jateng II)
39. Bowo Sidak Pangarso (Jateng II)
40. Firman Subagyo (Jateng III)
41. Endang Maria Astuti (Jateng IV)
42. Endang Srikarti Handayani (Jateng V)
43. Iqbal Wibisono (Jateng VI)
44. Bambang Soesatyo (Jateng VII)
45. Dito Ganindito (Jateng VIII)
46. Agung Widyantoro (Jateng IX)
47. Budi Supriaynto (Jateng X)
48. Siti Hedianti Soeharto (DIY)
49. Adies Kadir (Jatim I)
50. Mukhamad Misbakhun (Jatim II)
51. Hardisoesilo (Jatim III)
52. Muhammad Mur Purnamasidi (Jatim IV)
53. Ridwan Hisjam (Jatim V)
54. Sarmuji (Jatim VI)
55. Gatot Sudjito (Jatim VII)
56. Mohamad Suryo (jatim VIII)
57. Yudha (Jatim IX)
58. Eni Maulani (Jatim X)
59. Zainuddin Amali (Jatim XI)
60. Zulfadhli (Kalbar)
61. Agati Sulie Mahyudin (Kalteng)
62. Ahmad Noor Supit (Kalsel I)
63. Indro Hananto (Kalsel I)
64. Hasnuryadi Sulaiman (Kalsel II)
65. Mahyudin (Kaltim)
66. Neni Moerniaeni (Kaltim)
67. Aditya Anugerah Moha (Sulut)
68. Muhidin Muhammad Said (Sulteng)
69. Hamka B Kady (Sulsel I)
70. Syamsul Bachri (Sulsel II)
71. Andri Rio Idris Padjalangi (Sulsel II)
72. Markus Nari (Sulsel III)
73. Andi Fauziah Pujiwatie Hatta (Sulsel III)
74. Fadel Muhammad (Gorontalo)
75. Roem Kono (Gorontalo)
76. Enny Anggraeni Anwar (Gorontalo)
77. Andika Hazrumy (Banten I)
78. Yayat Y Biaro (Banten II)
79. Andi Achmad Dara (Banten III)
80. Gde Sumarjaya Linggih (Bali)
81. AA Bagus Adhi Mahendra Putra (Bali)
82. Muhammad Lutfi (NTB)
83. Melchias Markus Mekeng (NTT I)
84. Setya Novanto (NTT II)
85. Charles J Mesang (NTT II)
86. Edison Betaubun (Maluku)
87. Saiful Bahri Ruray (Maluku Utara)
88. Elion Numberi (Papua)
89. Robert Joppy Kardinal (Papua Barat)
90. Kahar Muzakir (Riau I)
91. Ridwan Bae (Sultra)

3. Partai Gerindra

1. Fadhullah (Aceh I)
2. Khaidir (Aceh II)
3. Muhammad Syafii (Sumut I)
4. Gus Irawan Pasaribu (Sumut II)
5. Suasana Dachi (Sumut II)
6. Martin Hutabarat (Sumut III)
7. Sursyam (Sumbar I)
8. Ade Rezki Pratama (Sumbar II)
9. Rita Zahara (Riau I)
10. Nurhaedi alias Eddy Tanjung (Riau II)
11. Sutan Adil Hendra (Jambi)
12. Edhy Prabowo (Sumsel I)
13. Sri Meliyana (Sumsel II)
14. Susi Markely Bachsin (Bengkulu)
15. Ahmad Muzani (Lampung I)
16. Dwita Ria Gunadi (Lampung II)
17. Asril Hamzah Tanjung (DKI I)
18. Biem Triani Benjamin (DKI II)
19. Aryo Djojohadikusumo (DKI III)
20. Sodik Mudjahid (Jabar I)
21. Rachel Maryam (Jabar II)
22. Ahmad Riza Oatria (Jabar III)
23. Heri Gunawan (Jabar IV)
24. Fadli Zon (Jabar V)
25. Nuroji (Jabar VI)
26. Putih Sari (Jabar VII)
27. Kardaya Warnika (Jabar VIII)
28. Sutisna (Jabar IX)
29. Subarna (Jabar XI)
30. Jamal Mirdad (Jateng I)
31. Abdul Wachid (Jateng II)
32. Sri Wulan (Jateng III)
33. Rahayu Saraswati Djojohadikusumo (Jateng IV)
34. Bambang Riyanto (Jateng V)
35. Harry Pernomo (Jateng V)
36. Darori Wonodipuro (Jateng VII)
37. Novita Wijayanti (Jateng VIII)
38. Mohamad Hekal (Jateng IX)
39. Ramson Siagian (Jateng X)
40. Andika Pandu Puragabaya (DIY)
41. Bambang Haryo Soekartono (Jatim I)
42. Soeprayitno (Jatim II)
43. Sumail Abdullah (Jatim III)
44. Bambang Haryadi (Jatim IV)
45. Moreno Suprapto (Jatim V)
46. Endro Hermono (Jatim VI)
47. Supriyanto (Jatim VII)
48. Sareh Wiyono (Jatim VIII)
49. Wihadi Wiyanto (Jatim IX)
50. Khilmi (Jatim X)
51. Mohamad Nizar Zahro (Jatim XI)
52. Katherine Oenden (Kalbar)
53. Iwan Kurniawan (Kalteng)
54. Saiful Rasyid (Kalsel I)
55. Sjachrani Mataja (Kalsel II)
56. Luther Kombong (Kaltim)
57. Weny Waraue (Sulut)
58. Supratman Andi Agtas (Sulteng)
59. Azikin Solthan (Sulsel I)
60. Andi Iwan Darmawan Aras (Sulsel II)
61. Andi Nawir (Sulsel III)
62. Haerul Saleh (Sultra)
63. Elnino M Husein Mohi (Gorontalo)
64. Ruskati Ali Baal (Sulbar)
65. Anda (Banten I)
66. Desmond Junaidi Mahesa (Banten II)
67. Sufmi Dasco Ahmad (Banten III)
68. Ida Bagus Putu Sukarta (Bali)
69. Willgo Zainar (NTB)
70. Pius Lustrilanang (NTT I)
71. Fary Djemi Francis (NTT II)
72. Amrullah Amri Tuasikal (Maluku)
73. Roberth Rouw (Papua)

4. Partai Demokrat

1. Teuku Riefky Harsya (Aceh I)
2. Muslim (Aceh II)
3. Ruhut “Poltak” Sitompul (Sumut I)
4. Rooslynda Marpaung (Sumut II)
5. Rudi Hartono Bangun (Sumut III)
6. Darizal Basir (Sumbar I)
7. Mulyadi (Sumbar II)
8. Sutan Sukarnotomo (Riau I)
9. Muhammad Nasir (Riau II)
10. Zulfikar (Jambi)
11. Syofwatillah Muzaib (Sumsel I)
12. Wahyu Sanjaya (Sumsel II)
13. Zulkifli Anwar (Lampung I)
14. Marwan Cik Asan (Lampung II)
15. Eko Wijaya (Babel)
16. Dwi Astuti Wulandari (DKI I)
17. Melani Leimana Suharli (DKI II)
18. Agung Budi Santoso (Jabar I)
19. Dede Yusuf Macan Effendi (Jabar II)
20. Syarifuddin Hasan (Jabar III)
21. Anton Sukartono Suratto (Jabar V)
22. Saan Mustopa (Jabar VII)
23. Herman Khaeron (Jabar VIII)
24. Linda Megawati (Jabar IX)
25. Amin Santono (Jabar X)
26. Siti Mufattanah (Jabar XI)
27. Agus Hermanto (Jateng I)
28. Djoko Udjianto (Jateng III)
29. Rinto Subekti (Jateng IV)
30. Khatibul Umam Wiranu (Jateng VIII)
31. Ambar Tjahyono (DIY)
32. Fandi Utomo (Jatim I)
33. Evi Zainal Abidin (Jatim II)
34. Azam Azman Natawijana (Jatim III)
35. Ayub Khan (Jatim IV)
36. Nurhayati Ali Assegaf (Jatim V)
37. Venna Melinda (Jatim VI)
38. Edhie Baskoro Yudhoyono (Jatim VII)
39. Sartono (Jatim VII)
40. Guntur Sasono (Jatim VIII)
41. Didik Mukrianto (Jatim IX)
42. Mat Nasir (Jatim XI)
43. Erma Suryani Ranik (Kalbar)
44. Norbaeti Isran Noor (Kaltim)
45. EE Mangindaan (Sulut)
46. Verna Gladies Merry Inkiriwang (Sulteng)
47. Aliyah Mustika Ilham (Sulsel I)
48. Muhammad Nasyit Umar (Selsel I)
49. Bahru Daido (Sulsel III)
50. Sali Mengga (Sulbar)
51. Vivi Sumantri Jayabaya (Banten I)
52. Wahidin Halim (Banten III)
53. Jero Wacik (Bali)
54. I Putu Sudiartana (Bali)
55. Syamsul Luthfi (NTB)
56. Benny Kabur Harman (NTT I)
57. Jefirstson R Riwu Kore (NTT II)
58. Libert Kristo ibo (Papua)
59. Willan Wandik (Papua)
60. Michael Watimena (Papua Barat)
61. Umar Arsal (Sultra)

5. Partai Amanat Nasional

1. Muslim Ayub (Aceh I)
2. Mulfachri Harahap (Sumut I)
3. Saleh Partaonan Daulay (Sumut II)
4. Nasril Bahar (Sumut III)
5. Muhammad Asli Chaidir (Sumbar I)
6. Jon Erizal (Riau I)
7. A Bakrie (Jambi)
8. Hafisz Tohir (Sumsel I)
9. Hanna Gayatri (Sumsel II)
10. Dewi Coryati (Bengkulu)
11. Zulkifli Hasan (Lampung I)
12. Alimin Abdullah (Lampung II)
13. Asman Abnur (Kepri)
14. Dessy Ratnasari (Jabar IV)
15. Primus Yustisio (Jabar V)
16. Lucky Hakim (Jabar VI)
17. Daeng Muhammad (Jabar VII)
18. Budi Youyastri (Jabar X)
19. Haerudin (Jabar XI)
20. Yayuk Basuki (Jateng I)
21. Laila Istiana (Jateng IV)
22. MOhammad Hatta (Jateng V)
23. Tjatur Sapto Edy (Jateng VI)
24. Taufik Kurniawan (Jateng VII)
25. Ammy Amalia Fatma Surya (Jateng VIII)
26. Teguh Juwarno (Jateng IX)
27. Andriyanto Johan Syah (Jateng X)
28. Hanafi Rais (DIY)
29. Sungkono (Jatim I)
30. Anang Hermansyah (Jatim IV)
31. Totok Daryanto (Jatim V)
32. Riski Sadig (Jatim VI)
33. Eko Hendro Purnomo (Jatim VIII)
34. Kuswiyanto (Jateng IX)
35. Viva Yoga Mauladi (Jatim X)
36. Sukiman (Kalbar)
37. Hang Ali Saputra Syah Pahan (Kalteng)
38. Yasti Soepredjo Mokoagow (Sulut)
39. Indira Chundathita Syahrul (Sulsel I)
40. Andi Taufan Tiro (Sulsel II)
41. Amran (Sulsel III)
42. Asnawati Hasan (Sultra)
43. Yandri Susanto (Banten II)
44. Ali Taher (Banten III)
45. Muhammad Syafrudin (NTB)
46. Laurens Bahang Dama (NTT I)
47. Jamaludin Jafar (Papua)
48. Ahmad Najib Qodratullah (Jabar II)
49. Mohammad Yamn Tawary (Maluku Utara)

6. Partai Kebangkitan Bangsa (PKB)

1. Irmawan (Aceh I)
2. Marwan Dasopang (Sumut II)
3. Muhammad Lukman Edi (Riau II)
4. Handayani (Jambi)
5. Bertu Merlas (Sumsel II)
6. Musa Zainuddin (Lampung I)
7. Chusnunia Chalim (Lampung II)
8. Cucun AhmaD Syamsurizal (Jabar II)
9. Neng Eem Marhamah Zulfais (Jabar III)
10. Krisna Mukti (Jabar VII)
11. Dedi Wahidi (Jabar VIII)
12. Maman Imanul (Kabar IX)
13. Yanuar Prihatin (Jabar X)
14. Acep Adang Ruhiat (Jabar XI)
15. Alamudin Dimyati Rois (Jateng I)
16. Fathan (Jateng II)
17. Marwan Jafar (Jateng III)
18. Mohammad Toha (Jateng V)
19. Abdul Kadir Kading (Jateng VI)
20. Taufiq Abdullah (Jateng VII)
21. Siti Mukaromah (Jateng VIII)
22. Bachrudin Nasori (Jateng IX)
23. Muhammad Danif Dhakiri (Jateng X)
24. Bisri Romly (Jateng X)
25. Agus Sulistyono (DIY)
26. Sukamta (DIY)
27. Imam Nahrawi (Jatim I)
28. Syaikhul Islam (Jatim I)
29. Abdul Malik Haramain (Jatim II)
30. Nihayatul Wafiroh (Jatim III)
31. Nasim Khan (Jatim III)
32. Syaiful Bahri Ansori (jatim IV)
33. Hadi Zainal Abidin (Jatim IV)
34. Lathifah Shohib (Jatim V)
35. An’im F Mahrus (Jatim VI)
36. Ibnu Multazam (Jatim VII)
37. Abdul Muhaimin Iskandar (VIII)
38. Ida Fauziah (Jatim VIII)
39. Anna Muawanah (Jatim IX)
40. Jazilul Fawaid (Jatim X)
41. Kholilurrahman (Jatim XI)
42. Daniel Johan (Kalbar)
43. Zainul Arifin Noor (Kalsel I)
44. HM Zairulah Azhar (Kalsel II)
45. Siti Masrifah (Banten III)
46. Helmy Faishal Zaini (NTB)
47. Rohani (Maluku)

7. Partai Keadilan Sejahtera (PKS)

1. Nasir Djamil (Aceh I)
2. Tifatul Sembiring (Sumut I)
3. Iskan Qolba Lubis (Sumut II)
4. Ansory Siregar (Sumut III)
5. Hermanto (Sumbar I)
6. Refrizal (Sumbar II)
7. Chairul Anwar (Riau I)
8. Ihsan Yunus (Jambi)
9. Mustafa Kamal (Sumsel I)
10. Mohammad Iqbal Romzi (Sumsel II)
11. Almuzzamil Yusuf (Lampung I)
12. Abdul Hakim (Lampung II)
13. Ahmad Zainuddin (DKI I)
14. Hidayat Nur Wahid (DKI II)
15. Adang Daradjatun (DKI III)
16. Ledia Hanifa Amaliah (Jabar I)
17. Mamur Hasanuddin (Jabar II)
18. Ecky Awal Mucharam (Jabar III)
19. Yudi Widiana Adia (Jabar IV)
20. TB Soemandjaja (Jabar v)
21. Mahfudz Abdurrahman (Jabar VI)
22. Sa’Duddin (Jabar VII)
23. Mahfudz Siddiq (Jabar VIII)
24. Nur Hasan Zaidi (Jabar IX)
25. Surahman Hidayat (Jabar X)
26. Muhamad Sohibul iman (Jabar XI)
27. Gamari (Jateng III)
28. Hamid Noor Yasin (Jateng IV)
29. Abdul Kharis Almasyari (Jateng V)
30. Abdul Fikri (Jateng IX)
31. Sigit Sosiantomo (Jatim I)
32. Rofi Munawar (Jatim VII)
33. Habib Aboe Bakar Alhabsyi (Kalsel I)
34. Hadi Mulyadi (Kaltim)
35. Tamsil Linrung (Sulsel I)
36. Andi Akmal Pasludin (Sulsel II)
37. Zulkieflimansyah (Banten II)
38. Jazuli Juwaini (Banten III)
39. Fahri Hamzah (NTB)
40. Peggi Patrisia Pattipi (Papua)

8. Partai Persatuan Pembangunan

1. Anwar Idris (Aceh II)
2. Hasrul Anwar (Sumut I)
3. Fadly Nurzal (Sumut III)
4. Epyardi Asda (Smbar I)
5. Muhammad Iqbal (Sumbar II)
6. Elviana (Jambi)
7. Achmad Fauzan (DKI I)
8. Okky Asokawati (DKI II)
9. Achmad Dimyati Natakusumah (DKI III)
10. Joko Purwanto (Jabar III)
11. Reni Marlinawati (Jabar IV)
12. Achmad Farial (Jabar V)
13. Wardatul Asriah (Jabar VII)
14. Dony Ahmad Munir (Jabar IX)
15. Asep Maoshul Affandy (Jabar X)
16. Nurhayati (Jabar XI)
17. Muchlisin (Jateng II)
18. Mohammad Arwani Thomafi (Jateng III)
19. Lukman Hakim Syaifuddin (Jateng VI)
20. Muchammad Romahurmuziy (Jateng VII)
21. Achmad Mustaqim (Jateng VIII)
22. Zainut Tauhid (Jateng IX)
23. Arsul Sani (Jateng X)
24. Mustofa Assegaf (Jatim II)
25. SY Anas Thahir (Jatim III)
26. Iskandar Syaichu (Jatim X)
27. Fanny Safriansyah (Jatim XI)
28. Usman Ja’far (Kalbar)
29. Syaifullah Tamliha (Kalsel I)
30. Aditya Mufthi Ariffin (Kalsel II)
31. Kasriyah (Kaltim)
32. Amir Uskara (Sulsel I)
33. Andi Muhammad Galib (Sulsel II)
34. Fatmawati Rusdi (Sulsel III)
35. Amirul Tamim (Sultra)
36. Irna Narulita (Banten I)
37. Kartika Yudhisti (Banten II)
38. Irgan Chairul Mahfiz (Banten III)
39. Ermalena (NTB)

9. Partai Nasional Demokrat

1. Bachtiar Aly (Aceh I)
2. Zulfan Lindan (Aceh II)
3. Prananda Surya Paloh (Sumut I)
4. Sahat Silaban (Sumut II)
5. Ali Umri (Sumut III)
6. Endre Saifoel (Sumbar I)
7. Irma Suryani (Sumsel II)
8. Patrice Rio Capella (Bengkulu)
9. Tamanuri (Lampung II)
10. Nyat Kadir (Kepri)
11. Ahmad Sahroni (DKI III)
12. Mayjen Supiadin Aries (Jabar XI)
13. Fadholi (Jateng I)
14. Prasetyo (Jateng II)
15. Donny Imam Priambodo (Jateng III)
16. Choirul Muna (Jateng VI)
17. Amelia Anggraini (Jateng VII)
18. Hasan Aminuddin (Jatim II)
19. Taufiqulhadi (Jatim IV)
20. Kresna Dewananta Phrosakh (Jatim V)
21. Mohammad Mahardika Suprapto (Jatim VI)
22. Yayuk Sri Rahayningsih (Jatim VII)
23. Soehartono (Jatim VIII)
24. Slamet Junaedi (Jatim XI)
25. Syarif Abdullah (Kalbar)
26. Hamdani (Kalteng)
27. Achmad Amins (Kaltim)
28. Ahmad Ali (Sulteng)
29. Akbar Faizal (Sulsel II)
30. M. Luthfi A. Mutty (Sulsel III)
31. Try Murni (Banten I)
32. Kurtubi (NTB)
33. Johnny G. Plate (NTT I)
34. Viktor Buntilu Laiskodat (NTT II)
35. Sulaiman L Hamzah (Papua)

10. Partai Hati Nurani Rakyat

1. Nurdin Tampubolon (Sumut I)
2. Rufinus Hotmaulana Hutauruk (Sumut II)
3. Samsudin Siregar (Sumut III)
4. Fauzih Amro (Sumsel I)
5. Frans Agung Mulia Putra (Lampung I)
6. Moh. Arief Suditomo (Jabar I)
7. Dadang Rusdiana (Jabar II)
8. Djoni Rolindrawan (Jabar III)
9. Miryam S. Haryani (Jabar VIII)
10. Dossy Iskandar Prasetyo (Jatim VIII)
11. M. Farid Alfauzi (Jatim XI)
12. Inas Nasrullah Zubir (Banten III)
13. Lalu Gede Syamsul Mujahidin (NTB)
14. Saleh Husin (NTT II)
15. Sarifuddin Suding (Sulteng)
16. Dewie Yasin limpo (Sulsel I)

(sumber: adimuliapradana@twitter, via: sesama wartawan yang ikut kasak-kusuk menembus hujan deras ke KPU sejak 2013 hingga 2014)

gedung-mpr-dpr toys r us senayan-jakarta2

(sumber: tribunnews.com / kompas.com / tempo.co (1) / tempo.co (2) / rimanews.com / theglobejournal.com / kaskus.co.id / modifikasi.com / detik.com/ inilah.com/ adimuliapradana@kompasiana & twitter/ wikipedia / icc article created since 15 Dec. 2013, release Jan. 2014)

caleg gila banner

Ketika Pilkada dibuat mainan – Adakah darinya yang serius peduli kepada rakyat? tak heran ketika mereka terpilih, giliran rakyatlah yang dimainkan lebih parah, bahkan lebih parah dari orang yang tak beragama. Org tak beragama saja, masih patuh hukum buatan manusia.

caleg seksi porno, calon legislatif 2014

Lyra Virna caleg hot seksi

Lyra Virna (Partai Persatuan Pembangunan / PPP)

Camel-petir 02

Camel Petir a.k.a. Camellia Panduwinata Lubis (Caleg Partai PKPI)

Destiara_Talita_Caleg_PKPI - MALE Magazine

Destiara Talita, caleg PKPI (MALE Magazine)

angel-lelga-hot-seksi-06

Angel Lelga (janda Rhoma Irama), Caleg Partai Persatuan Pembangunan (PPP)

foto-caleg-seksi-para-calon-anggota-dpr-jadi-obrolan

partai indonesia 2014

1

Aceh I Lihat PDF

2

Aceh II Lihat PDF

3

Sumatera Utara I Lihat PDF

4

Sumatera Utara II Lihat PDF

5

Sumatera Utara III Lihat PDF

6

Sumatera Barat I Lihat PDF

7

Sumatera Barat  II Lihat PDF

8

Riau I Lihat PDF

9

Riau II Lihat PDF

10

Jambi Lihat PDF

11

Sumatera Selatan I Lihat PDF

12

Sumatera Selatan II Lihat PDF

13

Bengkulu Lihat PDF

14

Lampung I Lihat PDF

15

Lampung II Lihat PDF

16

Bangka Belitung Lihat PDF

17

Kepulauan Riau Lihat PDF

18

DKI Jakarta I Lihat PDF

19

DKI Jakarta II Lihat PDF

20

DKI Jakarta III Lihat PDF

21

Jawa Barat I Lihat PDF

22

Jawa Barat II Lihat PDF

23

Jawa Barat III Lihat PDF

24

Jawa Barat IV Lihat PDF

25

Jawa Barat V Lihat PDF

26

Jawa Barat VI Lihat PDF

27

Jawa Barat VII Lihat PDF

28

Jawa Barat VIII Lihat PDF

29

Jawa Barat IX Lihat PDF

30

Jawa Barat X Lihat PDF

31

Jawa Barat XI Lihat PDF

32

Jawa Tengah I Lihat PDF

33

Jawa Tengah II Lihat PDF

34

Jawa Tengah III Lihat PDF

35

Jawa Tengah IV Lihat PDF

36

Jawa Tengah V Lihat PDF

37

Jawa Tengah VI Lihat PDF

38

Jawa Tengah VII Lihat PDF

39

Jawa Tengah VIII Lihat PDF

40

Jawa Tengah IX Lihat PDF

41

Jawa Tengah X Lihat PDF

42

DI Yogyakarta Lihat PDF

43

Jawa Timur I Lihat PDF

44

Jawa Timur II Lihat PDF

45

Jawa Timur III Lihat PDF

46

Jawa Timur IV Lihat PDF

47

Jawa Timur V Lihat PDF

48

Jawa Timur VI Lihat PDF

49

Jawa Timur VII Lihat PDF

50

Jawa Timur VIII Lihat PDF

51

Jawa Timur IX Lihat PDF

52

Jawa Timur X Lihat PDF

53

Jawa Timur XI Lihat PDF

54

Banten I Lihat PDF

55

Banten II Lihat PDF

56

Banten III Lihat PDF

57

Bali Lihat PDF

58

Nusa Tenggara Barat Lihat PDF

59

Nusa Tenggara Timur I Lihat PDF

60

Nusa Tenggara Timur II Lihat PDF

61

Kalimantan Barat Lihat PDF

62

Kalimantan Tengah Lihat PDF

63

Kalimantan Selatan I Lihat PDF

64

Kalimantan Selatan II Lihat PDF

65

Kalimantan Timur Lihat PDF

66

Sulawesi Utara Lihat PDF

67

Sulawesi Tengah Lihat PDF

68

Sulawesi Selatan I Lihat PDF

69

Sulawesi Selatan II Lihat PDF

70

Sulawesi Selatan III Lihat PDF

71

Sulawesi Tenggara Lihat PDF

72

Gorontalo Lihat PDF

73

Sulawesi Barat Lihat PDF

74

Maluku Lihat PDF

75

Maluku Utara Lihat PDF

76

Papua Lihat PDF

77

Papua Barat Lihat PDF

 

Salah satu hasil pencoblosan Pemilu Calon Lagislatif 9 April 2014.

Indonesian gedung mpr dpr building brainwashed

Fakta MPR/DPR/DPRD/Gubernur/Bupati/Walikota

Jesse Ventura – Wall Street (S02E03) FULL

Artikel Terkait Lainnya:

Gila!! Dana Bantuan Sosial (Bansos) Sebesar Rp 411 Triliun Hilang!

[Perang Antar Panglima] Tragedi 1998: Gerakan “Pasukan Liar”, Oleh Prabowo atau Wiranto?

[FOTO] Terkuak: Misteri Luka Jenazah 7 Pahlawan Revolusi!

Prabowo Tegaskan Ada Kekuatan Dunia Ingin Lemahkan Indonesia

Konspirasi JF.Kennedy, Sukarno, Suharto, CIA dan Freeport

[KEKAYAAN SUHARTO] Cakupan, Dampak & Tanggungjawabnya Terhadap Rakyat

Beginilah Cara “Bagi Tugas” 15 Anggota DPR Saat Korupsi Hambalang Rp 2,5 Trilyun!

TOP SECRET: “Operasi Alpha” Sangat Rahasia Era Rezim Orde Baru, Terkuak!

Wow! Ternyata Indonesia Miliki Cadangan Uranium 70.000 Ton!!

Penempatan 60% Tentara AS di Australia : 8 Tahun Lagi, Perang Beralih ke Asia Pasifik!

Setelah Libya, Target AS Selanjutnya Adalah: Papua

Artikel ini juga di forward oleh forum kaskus.co.id dan forum merdeka.com

*****

http://wp.me/p1jIGd-469

((( IndoCropCircles.wordpress.com | fb.com/IndoCropCirclesOfficial )))

“… will blow up your mind…”

Iklan
Pos ini dipublikasikan di Konspirasi Indonesia. Tandai permalink.

38 Balasan ke [+17 thn] Caleg 2014: 90% Muka Lama, 10% “Muka Gila”!

  1. rahma wati berkata:

    golput gw, sebodo amat

  2. mazgandhen berkata:

    yeah … minim bisa buat “tombo ngantuk” waktu rapat 🙂

  3. Rezha berkata:

    Mukeeee gileeeeeeee

  4. emon berkata:

    Nyanyi: mau dibaaawa kemana..negara kitaaa…jika calegnya cacat moralnya,bagai hewan kelakuannya
    Oouw mau dibawa kemana..negara kitaaa

  5. para bellum berkata:

    kl saya salah satu partisi pemerintah, saya memang ‘butuh’ pion2 aurat untuk menjatuhkan lawan2 badut,mangsa mudah…, seperti ekonomi mgkn “supply dan demmand”, saya ga pernah milih smenjak pny katepe, eksistensi saya bukan untuk angka buat pemerintah, kl mau perubahan..revolusi (revolusi bukan event-tp proses)

  6. Ramdhan berkata:

    yg paling mengerikan memang PKS ga ada caleg artisnya

  7. wewe berkata:

    wew, bitch please !!

  8. Johar Manek berkata:

    jangan kena pengaruh bisikan2 setan utk mencalonkan wakil2 rakyat yg pribadinya kurang bermoral, krn bs membawa negara ini hancur dan pasti ada yg tertawa senang

  9. deadia berkata:

    otak duit, otak syahwat! nasib rakyat jadi mainan! pikir sebentar saja, dlm keadaan seperti apa nanti sakaratul maut kita? dan apa yg menunggu di dlm kubur? kl rasa takut akan hal itu sudah tidak ada, atheis saja jangan bawa kata2 berbau agama saat bicara. ingat berjuta2 mayat ingin dihidupkan kembali seandainya saja mereka diperkenankan untuk bersujud dan bertaubat.

  10. ardhan berkata:

    Dunia ini sudah tidak aman bro. Mari kita pindah ke mars. hahahaduh… 😦

  11. kentutmambo berkata:

    holycraft….
    Indonesia ku tercinta, maafkan kami karena tidak bisa berbuat banyak.

  12. Gelombang Ketiga berkata:

    Alhamdulillah, ternyata partai pilihanku gak ada daftar calegnya disini. memang dari dulu PKS gak sembarangan terima orang jadi kader, apalagi jd caleg.semua harus lewat proses pengkaderan dan pembinaan. yg kutu loncat gk bakalan tahan 🙂

  13. Zaman Edan berkata:

    Mending Buru – Buru Pada M*ti Orang – Orang Yang Diatas, Biar Gak Makin Nyusahin M*tinya

  14. emang berkata:

    ayo bantu sebarkan informasi mana caleg2 busuk dan mana caleg2 yg berkualitas.. gunakan web ini untuk sharing profil2 caleg tsb.. http://infocaleg.org

  15. ^_^ berkata:

    lha mau gimana, ada beberapa alasan orang yang benar2 pemimpin gak bisa ikut caleg
    1. pemimpin itu akan miskin ( kalau benar pemimpin yang adil, jujur dan bijaksana )
    2. pemimpin jang jujur pasti di depak soalnya bisa di bilang gak setia kawan entar.
    3. pemimpin yang jujur kan minder kalo jadi pemimpin soalnya takut gak bisa menjaga amanah
    4. dll masih banyak sih. itu sih alasannya menurut ane

  16. ganda ruwo berkata:

    Sekarang jamannya Reformasi, zaman terbuka……mereka (artis) udah buka-bukaan…wajarkan…

  17. Assalamu’alaikum warohmatullahi wabarokatuh. Input bagus dengan sistem processor buruk maka hasil output nya akan jelek; Input jelek (seperti caleg sekarang) dengan sistem processor (undang-undang dan sistem politik sekarang) pasti akan menghasilkan hasil output yang buruk. Maka tiada jalan lain untuk menyelamatkan bangsa dan negara ini adalah dengan Ats-Tsaurah (perubahan sistim dan rejim secara cepat dan mendasar, bisa juga Chef d’ Etat atau revolusi). Jika moralitas dan akhlak serta nurani sudah tidak lagi menjadi patokan nilai dalam melakukan sesuatu maka sudah dapat dipastikan bangsa dan negara ini akan hancur. Sudah demikian burukkah kualitas bangsa ini? Sudah tidak perduli lagikah bangsa ini terhadap masa depan generasi selanjutnya? Saya yakin masih ada yang perduli, setidaknya penulis artikel di blog ini. Semoga. Salam.

  18. Call me Anugrah berkata:

    Kondisi Pemerintah sudah mulai kacau banyak orang2 yang tidak beres mencalonkan sebagai anggota pemerintah saya tidak bisa lagi membayangkan bagaimana negara ini nantinya jika di pimpin oleh bekas kriminal atau bintang porno menurut saya kursi pemerintah harus di isi oleh orang2 biasa yg tidak terlalu banyak terlibat dalam kriminal dan, jgn sampai kita dipimpin oleh orang2 yahudi, Jika semua itu terjadi maka Indonesia bukanlah lagi negara yang patut saya tinggali lagi.

  19. ageng berkata:

    DPR yang seharusnya paling di hormati & disegani di buat dagelan/lelucon.

  20. Ayu Intan berkata:

    hancur indonesia kalo begini

  21. dian mardiana berkata:

    Golput pasti pilihan yang sangat bijaksana,,,,,,gw enek liat negara seperti ini…..!!! ayo bersatu lawan mereka dengan tidak memberikan suara..!!

  22. fajar extreme berkata:

    di rumah gw udh betebar formulir2 bantuan dari para caleg abal2 yang minta di pilih!!!!

  23. umi berkata:

    ya allah…s eng duwe duwek seng iso nyalek….. jaman akhir… tenan……

  24. nurah berkata:

    KITA HARUS BERBUAT,CARI INFORMASI SEBANYAK2NYA ,SIAPA YANG AKAN KITA PERCAYA ..INSYA ALLAH MASIH ADA ORANG YANG AMANAH AMINN

  25. demi berkata:

    Gw ga yakin Indonesia bakal punya pemimpin berkarakter macam presiden Soekarno lagi, mengingat 32 tahun orde baru yang terus menekan dan membunuh patriotisme kebangsaan agar tidak tumbuh guna mempersiapkan sebuah indonesia yang kosmopolitan. patriotisme itu udah mati. Jangan bermimpi datangnya seorang ratu adil ramalan joyoboyo akan membawa kejayaan bagi nusantara, ternyata “ratu adil” itu ada di naskah ramalan hampir semua budaya dunia. Indonesia yang diimpikan Soekarno pada masa awal kemerdekaan tidak akan terwujud, mari jangan bermimpi lagi … ini adalah pil pahit akhir zaman yang memang harus terjadi.
    “Countless people will hate the New World Order and will die protesting against it”. H.G. Wells

  26. AMUN berkata:

    Semua ini tdk terlepas dri khndk Alloh, di jaman sekrng ini dpt berbuat baik utk sndri saja sdh untung,orang pintar/cerdas adlh orang yg bisa mengendalikan NAPSU dan beramal /bekerja utk hidup sesudah MATI. mari budyknlh saling menasihati di jln yg haq. HIDUP MULIA/MATI SYAHID.

  27. KAROMAT berkata:

    buat para DPR yang bejad kalian akan menanggung jawab di akhirat nanti !!!!!!!! kalian akan menyesallllll……..ALLOH MAHA TAU….

  28. Demo Crazy berkata:

    Semoga saja kelak tak akan muncul film porno dengan judul “Skandal Mesum Pejabat DPR”.

  29. Muhammad Ali berkata:

    Terima kasih buat penulis, yang sudah susah payah memaparkan Beritanya kepada Rakyat. Semoga Allah meridhoi. Mudah-mudahan 2014 seluruh rakyat memilih wakil dengan cerdas sekaligus pembukaan masuknya caleg-caleg yang benar2 berahlakul karimah dan berkualitas. Bagi seluruh pembaca mari buka website “dct.kpu.go.id” untuk memilih wakil2 kita. Semoga Allah S.w.t MEMBERI PETUNJUK dan membukakan pintu berkah bagi INDONESIA. AMIN Ya Rabbal Alamin.

  30. rakyat berkata:

    Democrazy.. yang banyak belum tentu benar. Miris bacanya… 😦

  31. Bobo berkata:

    Caleg cwe. .mantab, i like it. . Klo kpilih, para pejabat wkt sidang gak bakalan ngantuk, MELEK TRUZZ

  32. KOPERASI LESTARI berkata:

    selamat siang mas/mbak, itulah gambaran wakil rakyat kita. tapi, bukankah setiap orang memiliki hak untuk bertobat. dan setiap manusia pasti memiliki masa lalu. terima kasih mas/mbak.. 🙂

  33. bingung berkata:

    solusinya apa dong?

  34. bsgcantik berkata:

    Salam kenal Gan
    perjalanan venna melinda untuk menguasai dancenya itu dia belajar senam dimana aja? apakah ada sampai keluar negeri? mau tau ni gan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s