Eropa Heboh! Tahun 1935: Pesawat ‘Made In’ Bandung Mendarat Di Belanda!

Hidden History For The Truth header2

Eropa Heboh! Di Tahun 1935 Pesawat Made In Bandung, Mendarat Di Belanda!

pesawat Walraven-2 made-in-bandung 1935 header

Perjalanan dari Belanda menuju Hindia-Belanda zaman dulu bisa berlangsung beberapa bulan dengan menggunakan kapal uap.

Desember 1933

Terobosan pertama dilakukan oleh KLM di tahun 1924 dengan penerbangan pertama menuju Hindia-Belanda. Dan perjalanan ini berlangsung sekitar lima minggu dengan paling tidak 20 pemberhentian.


Sambutan pesawat Pelikan, alat transportasi pertama yang menempuh perjalanan dari Belanda ke Indonesia hanya dalam 4 hari, 1933. (credit: Spaarnestad Photo/Nationaal Archief/ Collectie Spaarnestad/ Fotograaf onbekend Photographer display Onbekend)

Sambutan atas kedatangan pesawat Pelikan, alat transportasi pertama yang menempuh perjalanan dari Belanda ke Indonesia hanya dalam 4 hari, 1933. (credit: Spaarnestad Photo/Nationaal Archief / Collectie Spaarnestad/Fotograaf onbekend Photographer display Onbekend)


Namun pada bulan Desember 1933, KLM mencatat sejarah baru, karena pesawat Fokker F18 bermesin tiga dengan nama “Pelikan” dan berkode PH-AIP, berhasil menempuh perjalanan dari Schippol menuju Jakarta “hanya” dalam waktu 4 hari, 4 jam, serta 40 menit!

Sebuah rekor yang mencengangkan di saat itu. Tidak heran, warga Belanda di Jakarta pada saat itu pun berbondong-bondong datang ke Cililitan (sekarang Halim Perdanakusuma) untuk menyambut kedatangan alat transportasi “ajaib” ini.

Terlihat dalam foto, sambutan atas kedatangan pesawat Pelikan, alat transportasi pertama yang menempuh perjalanan dari Belanda ke Indonesia hanya dalam 4 hari, pada tahun 23 Desember 1933 begitu meriah.

“Pelikan” kembali balik ke Jakarta dan mendarat di bandara Cililitan yang kemudian menjadi bandara Halim Perdanakusuma, Jakata Selatan pada saat ini.

23-12-1933. Sambutan pesawat Pelikan, alat transportasi pertama yang menempuh perjalanan dari Belanda ke Indonesia hanya dalam 4 hari, 1933. (credit: Spaarnestad Photo/Nationaal Archief/ Collectie Spaarnestad/ Fotograaf onbekend Photographer display Onbekend)

September 1935

Pada bulan September 1935, pesawat buatan Asia bermesin ganda menjejakkan roda di daratan Eropa pertama kali. Namun, Achmad bin Talim baru menginjakkan kakinya di Amsterdam tahun 1974. Tapi karyanya sudah mendarat di sana lebih dulu, pada bulan September 1935.

Pada 27 September 1935, pesawat buatan Asia menjejakkan rodanya di daratan Eropa, untuk yang pertama kalinya di dunia! Pesawat itu berhasil terbang dengan jarak jauh, melewati beberapa benua, lalu mendarat mulus di Schipol, Amsterdam.

Pesawat bermesin ganda itu dibuat 100 persen di Jawa, dalam gudang di Jalan Pasir Kaliki, Bandung atas pesanan jutawan Khouw Khe Hien yang menginginkan pesawat udara untuk meningkatkan efisiensi kegiatan bisnisnya.

Pada tahun sebelumnya di bulan Maret 1934, Khouw memesan kepada Laurents Walraven, bagian desain teknik Militaire Luchtvaart-KNIL

Berdasarkan syarat kebutuhan sang businessman Khouw, Walraven kemudian merancang sebuah pesawat cabin monoplane dengan sayap rendah yang aerodinamis, ramping dan dilengkapi dengan dua mesin yang masing-masing berkekuatan 90 tenaga kuda.

Sementara, urusan pesawat merupakan keahlian atau craftsmanship dari Achmad bin Talim dan rekan-rekannya. Menakjubkan!

Sebagai pewaris NV Merbaboe, perusahaan pemotongan sapi, jutawan Khouw Ke Hien ingin mengembangkan usahanya. Dia merasa transportasi darat dan laut kurang efisien.

Di sisi lain, dia butuh mengunjungi dan mengawasi cabang-cabang perusahaan di sejumlah kota dalam waktu singkat. Setelah putar otak, dia memutuskan harus punya pesawat sendiri.

pesawat Walraven-2 made-in-bandung wossat245 PK-KKN

Achmad bin Talim (kiri) dan Laurents Walraven (kanan) di depan pesawat buatan mereka, Walraven-2 dan telah memiliki kode registrasi penerbangan PK-KKY

Pada Maret 1934, Khouw Ke Hien menghubungi Achmad bin Talim, teknisi pesawat dari Luchtvaart Afdelling, unit Militaire Luchtvaart Dients. Dia pesan pesawat. Kriterianya lumayan berat.

Pesawat itu harus mampu terbang dengan jarak jauh berikut kargo seberat 130 kilogram plus dua penumpang. Ia juga mesti bermesin ganda sehingga bisa tetap terbang bila satu mesin mati.

Talim mendiskusikan pesanan tersebut dengan kawan-kawannya. Termasuk dengan Laurents Walraven, desainer teknik di Militaire Luchtvaart-Koninklijke Nederlandsch Indische Leger, yang juga punya design workshop sendiri.

Keputusannya: mereka terima pesanan itu. Walraven dan Kapten MP Pattist membuat cetak-biru dan desainnya, sementara Talim dan kawan-kawan lainnya yang mengerjakannya.

Walraven mendesain pesawat itu dengan performa apik, yang dia namakan Walraven-2. Dua mesin Pobjoy (ada yang menulis Pobyo) Niagara 7 silinder berkekuatan masing-masing 90 tenaga kuda terpasang di kedua sayap.

Menurut artikel “Built in the Dutch East Indies” dalam majalah Flight, 28 Februari 1935, dengan mesin itu “pesawat didesain untuk penerbangan jarak jauh –berkisar 1.100 mil di udara.”

Aerodinamika mendapat perhatian penting. Walraven-2 berbeda dari kebanyakan pesawat kala itu yang desainnya belum compact atau ringkas, dan rendah nilai estetis.

Selain badan yang ramping, Walraven-2 bersayap tunggal dan rendah – kala itu umumnya pesawat yang ada bersayap ganda dan letak sayapnya tinggi; mesinnya kebanyakan tunggal. Walraven-2 juga dilengkapi cowl (penutup) mesin dan roda dengan bentuk aerodinamis.

Pesawat Walraven-2 pesanan Khouw Ke Hien; dibuat oleh Laurents Walraven, MP Pattist, dan Achmad bin Talim. (Foto: Tropenmuseum of the Royal Tropical Institute)

Pesawat Walraven-2 pesanan Khouw Ke Hien; dibuat oleh Laurents Walraven, MP Pattist, dan Achmad bin Talim. (Foto: Tropenmuseum of the Royal Tropical Institute)

 Sepuluh bulan kemudian, pada awal Januari 1935, Letnan Terluin melakukan penerbangan perdana pesawat Walraven-2 pesanan Khouw tersebut. Evaluasinya: menunjukkan kinerja baik, tanpa satu kesulitan apapun.

Sekitar dua minggu kemudian, 28 Januari 1935, pesawat menerima registrasi penerbangan PK-KKH, yang diambil dari singkatan nama Khouw Khe Hien.

Pesawat Walraven-2 yang berikutnya disebut “W-2” tergolong model paling modern di zamannya pada saat itu. Entah kenapa, Khouw memilih terbang dulu ke daratan Eropa. Padahal Eropa jaraknya lebih jauh dari daratan Tiongkok, dan justru lebih dekat dari Hindia Belanda (Indonesia, tatkala itu).

Walraven-2 pun, menurut almarhum Achmad bin Talim, belum pernah diuji coba terbang jarak jauh di Pulau Jawa.

“Tahu-tahu ia berangkat dari Bandung lewat Batavia ke Eropa,” kenang Achmad, tahun 1981.

Sejarah tidak mencatat lagi bagaimana nasib pesawat Walraven-2 PK-KKH. Achmad bin Talim pun tidak ingat lagi. Meski ia masih sempat melihat si pesawat di salah satu hanggar Andir (sekarang Bandara Hussein Sastranegara), Bandung, sebelum ditinggalkan pemiliknya untuk selamanya. (Cartono Soejatman, Dudi Sudibyo / ANGKASA, via  NatGeo)


Artikel Lainnya:

Pesawat N-219 Buatan Indonesia, Sudah Kantongi 100 Pesanan

Kontroversi Pesawat Kepresidenan Republik Indonesia

Takkan Pernah Ditemukan: Misteri Hilangnya Pesawat Malaysia Airlines Jurusan KL – Beijing

AS Ancam Embargo Indonesia Jika Beli Pesawat Tempur SU-35 Rusia

Flashback: Dikala Kremlin Heboh, Pilot Bocah Tembus Udara Soviet Tahun 1987

[Project IDEALIST] Tak Terdeteksi: Pesawat Intai AS Ini Sering Terbang Diatas Indonesia

Insiden Bawean 2003: Ketika F-16 TNI AU Cegat Pesawat AS Diatas Pulau Bawean

Pesawat Intai Misterius Tanpa Awak Ditemukan Di Perairan Batam

Terkuak, Misteri Tiba-tiba Pindahnya Bandara Polonia Medan

Inilah Penyebab Jatuhnya Lion Air di Bali!

Misteri Gunung Salak Dan Beberapa Kecelakaan Pesawat

Pilot Airbus saksikan UFO di atas Heathrow Inggris

Diduga Tabrak UFO: Hidung Pesawat Air China Penyok di Ketinggian 8 Km!

Airbus Nyaris Tabrak UFO di Glasgow Inggris

Misteri UFO Jatuhkan “Angel Hair” (Rambut Peri) Tahun 1959

Hah?? Petani Ini di Tahun 1961 Pernah Diberi Kue oleh Alien?

Membuat Heboh Dimasanya: Kisah Polisi Melihat Alien Misterius Tahun 1964

13 Penampakan USO (Objek Bawah Air Tak Dikenal) Dengan Saksi Terbanyak

“Triangle UFO” Spyplane TR-3 milik AS, Atau Buatan Alien?

[VIDEO] 7 UFO Muncul Saat Tornado Oklahoma Mei 2013

Objek UFO Misterius Bentuk Kubus Mengorbit Matahari

Selandia Baru Ikuti Inggris dan Rusia: Ribuan Halaman Dokumen Rahasia UFO Dirilis ke Publik

Puluhan Laporan Mengenai UFO dan Alien Yang Jatuh Dari Seluruh Dunia

UFO di Inggris Tahun 1995: Besarnya 20 Kali Lapangan Bola!

Banyak Saksi: UFO mendarat di Desa Maumbi, Kecamatan Airmadidi, Sulawesi Utara

UFO Melayang di Bali Selama Satu Jam, Warga Ketakutan

UFO Sebesar Kapal Induk Nyaris Dirudal..!

Wow! Terekam Video: Pesawat Alien Merapat ke Stasiun ISS? Adakan Pertemuan?

Ilmuwan: Beberapa Tahun Lagi Pemimpin Dunia Harus Bersiap Sambut Alien


https://wp.me/p1jIGd-556

((( IndoCropCircles.com | fb.com/IndoCropCirclesOfficial )))

Iklan
Pos ini dipublikasikan di Misteri Indonesia dan tag , , , , , , , , . Tandai permalink.

3 Balasan ke Eropa Heboh! Tahun 1935: Pesawat ‘Made In’ Bandung Mendarat Di Belanda!

  1. andhika berkata:

    sayang saat ini yg di puja2 Asing terus

  2. andre berkata:

    harusnya masuk guiness book/ muri tapi knapa keberadaannya sperti hoax sj.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.