7 Pesawat Komersil Yang Ditembak Jatuh Sejak 1955

war

7 Pesawat Komersil Yang Ditembak Jatuh Sejak Tahun 1955

pesawat komersil ditembak jatuh oleh rudal

Tiap harinya, jutaan traveler di dunia diangkut oleh pesawat terbang. Apalagi pada zaman modern seperti sekarang, dimana teknologi pesawat komersil semakin lama semakin lebih baik kualitasnya.

Para produsen pesawat selalu memperbarui dan menyempurnakan setiap sistim dan perangkat untuk pesawatnya. Hal ini mereka pelajari justru dari kejadian-kejadian tragis dan juga dari kecelakaan-kecelakaan pesawat terbang selama ini.

Mereka mempelajari, dimana kelemahannya, lalu memperbaruinya. Dengan mengetahui kelemahannya, maka para produsen yang terdiri dari banyak ahli penerbangan, akan lebih menyempurnakannya dari produk terdahulunya.

Namun disatu sisi tetap selalu ada kelemahannya, karena selalu ada sistem yang tak dapat diperbaharui, misalnya seperti jika pesawat komersial mendapat serangan dari darat.

Hal ini sangat wajar karena pesawat komersil tidak dilengkapi oleh penghalau rudal dan misil. Pesawat komersil dibuat hanya untuk mengangkut barang atau penumpang, bukan untuk berperang.

Tapi harus diakui, bahwa alat angkut atau transportasi paling aman adalah pesawat terbang. Dalam sehari mengangkut jutaan orang dari seluruh dunia, belum tentu dalam setahun ada kecelakaan pesawat yang berarti. Hal itu tak berkalu bagi transportasi darat yang justru hampir setiap hari memakan korban jiwa. Oleh karenanya maka pesawat terbang tetap sebagai transportasi teraman dibanding alat angkut transportasi lainnya.

Teknologi terkini dari pesawat komersil hanyalah tanda bahaya (warning system) yang dapat mengetahui jika ada misil atau rudal yang mengarah kepadanya. Namun hal itu tak dapat membuat pilot berbuat lebih banyak untuk menghindar.

Hal itu dikarenakan bahwa pesawat komersil memiliki kecepatan jauh dibawah kecepatan misil dan rudal yang membuat pesawat komersil tak dapat bermanuver tajam atau menghindar dari serangan misil atau rudal.

Ada beberapa tragedi dikala pesawat komersil ditembak jatuh atau dihadang pesawat tempur karena dicurigai melakukan mata-mata. Berikut ini daftar pesawat-pesawat komersil yang pernah ditembak jatuh sejak tahun 1955:

1. El Al nomor penerbangan 402 (1955)

https://i2.wp.com/upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/thumb/2/2e/El_Al_Connie.jpg/640px-El_Al_Connie.jpg

El Al L-049 Constellation mirip dengan Flight 402.

El Al nomor penerbangan 402 adalah penerbangan penumpang internasional dari London ke Tel Aviv melalui Wina dan Istanbul. Pada penerbangan tanggal 27 Juli 1955 kala itu, pesawat ini dioperasikan oleh Lockheed L-049 Constellation terdaftar sebagai 4X-AKC.

Saat terbang di antara Wina dan Istanbul dalam perjalanan ke Israel, pesawat tersesat ke wilayah udara Bulgaria, negara Blok Timur dikala itu.

Maka perintah tembak jatuh dikeluarkan oleh Bulgaria dengan menggunakan dua jet tempur MiG-15  milik Bulgaria dan jatuh di dekat Petrich , Bulgaria.

Kecelakaan itu terjadi di tengah hubungan yang sangat tegang antara Blok Timur dan Barat dan adalah yang paling mematikan yang melibatkan Lockheed L-049 Constellation pada saat itu.

Insiden Lockheed Constellation ini menewaskan 58 penumpang yang terdiri dari 7 awak dan 51 penumpang. Bulgaria kemudian mengeluarkan permintaan maaf resmi, dan mengatakan pilot telah “terlalu terburu-buru.”

2. Libyan Airlines nomor penerbangan 114 (1973)

https://i2.wp.com/upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/thumb/b/b4/Libyan_Arab_Airlines_Boeing_727_5A-DAH.jpg/640px-Libyan_Arab_Airlines_Boeing_727_5A-DAH.jpg

Boeing 727-224 Libyan Arab Airlines nomor penerbangan 114 registrasi 5A-DAH yang ditembak jatuh, difoto pada tahun 1972.

Pada tanggal 21 February 1973, Boeing 727-224 Libyan Arab Airlines nomor penerbangan 114 registrasi 5A-DAH, merupakan sebuah penerbangan terjadwal oleh Libyan Arab Airlines dari Tripoli menuju Kairo, via Benghazi.

Pesawat jenis Boeing 727 dari Kairo ini tampaknya bingung oleh cuaca buruk dan menyeberang ke wilayah udara Sinai yang dinyatakan sebagai zona perang.

Di tengah laporan rencana teroris untuk menggunakan pesawat sipil untuk menyerang Israel, maka pesawat tempur F-4 Tiger milik Angkatan Udara Israel mencegatnya.

Jet tempur mengeluarkan sinyal peringatan sebelum kemudian menembak jatuh pesawat. Pesawat tersebut ditembak jatuh di Semenanjung Sinai oleh Angkatan Udara Israel.

Kecelakaan tersebut menewaskan 108 penumpang dan 5 orang terluka dari total 113 orang yang berada di dalamnya.

3. Korean Air Lines nomor penerbangan 902 (1978)

Pesawat Korean_Air_Lines_902

Pesawat Boeing 707 Korean Air Lines penerbangan 902 setelah mendarat di Uni Soviet. Terlihat kerusakan pada sayap kiri.

Pada 20 April 1978, pesawat melakukan pendaratan darurat di Murmansk. Korean Air Lines Penerbangan 902 merupakan pesawat Boeing 707 yang menerbangi jalur Paris-Anchorage-Seoul.

Tragedi diawali oleh peralatan navigasi pada penerbangan dari Paris menuju Seoul itu mengalami malfungsi, inilah yang menyebabkan pilot memutuskan terbang ke wilayah udara Soviet di atas Lingkaran Kutub Utara.

Pasukan Soviet yang menduga pesawat ini tengah melakukan misi pengintaian itu, lalu menerbangkan minimal dua pesawat tempur Sukhoi Su-15 dan menembaki Boeing 707 tersebut, kemudian memaksanya untuk melakukan pendaratan darurat di dekat perbatasan Finlandia disebuah danau yang beku.

Kecelakaan ini menewaskan 2 orang penumpang dan 107 penumpang selamat saat mendarat di danau beku tersebut. Uni Soviet kemudian menuntut ganti rugi pada pemerintah Korea Selatan senilai US$ 100 ribu sebagai biaya operasi penyelamatan, tapi tagihan itu tak pernah dibayar.

4. Korean Air Lines nomor penerbangan 007 (1983)

https://i1.wp.com/upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/thumb/e/eb/KAL007747-2.png/800px-KAL007747-2.png

Ilustrasi pesawat Korean Air Lines Penerbangan 007

Korean Air Penerbangan 007 adalah sebuah pesawat Boeing 747 yang terbang dengan rute New York City, Amerika Serikat, menuju Seoul, Korea Selatan. Lalu sebuah interceptor Soviet menembak jatuh Boeing 747 itu dalam penerbangannya dari New York ke Seoul dengan 269 orang didalamnya.

Pesawat itu ditembak jatuh oleh pesawat Uni Soviet karena pesawat tersebut terbang di atas pangkalan militer Uni Soviet dan kemudian jatuh di Laut Okhatsk, Uni Soviet, pada 1 September 1983. Kecelakaan ini menewaskan seluruh penumpang yang berjumlah 269 orang termasuk seorang anggota Kongres Amerika Serikat, Lawrence McDonald.

Pejabat Soviet percaya bahwa pesawat, yang telah menyeberang ke wilayah udara Soviet, sedang dalam misi pengintaian. Uni Soviet mengklaim bahwa Amerika sengaja menguji kesiapan pertahanan Uni Soviet atau bahkan memprovokasi perang.

Hingga kini, tragedi ini merupakan kecelakaan pesawat terbesar dalam sejarah Korea Selatan. Kecelakaan ini merupakan salah satu momen Perang Dingin yang paling panas. Hal ini kemudian meningkatkan sentimen anti-Soviet dan anti-komunis secara umum di Amerika Serikat.

Bahkan sampai kini pula, masih banyak pandangan-pandangan dan teori-teori alternatif yang berbeda dan bahkan saling bertentangan mengenai kecelakaan tersebut.

Beberapa detail kecelakaan tersebut akhirnya terungkap setelah transkrip penerbangan tersebut dirilis, ditambah lagi dengan dirilisya rekaman kotak hitam oleh Federasi Rusia, setelah Uni Soviet bubar.

5. Iran Air nomor penerbangan 655 (1988)

https://i2.wp.com/upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/thumb/9/9a/A300_Iran_Air_EP-IBT_THR_May_2010.jpg/640px-A300_Iran_Air_EP-IBT_THR_May_2010.jpg

Pesawat Iran Air A300B2-200 yang serupa dengan yang terlibat pada kecelakaan. (diregistrasi EP-IBT) (wikipedia)

Iran Air nomor penerbangan 655 (IR 655) merupakan sebuah penerbangan terjadwal oleh Iran Air dari Tehran menuju Dubai, via Bandar Abbas. Pesawat tersebut ditembak jatuh di Teluk Persia oleh misil Amerika Serikat yang ditembakkan oleh kapal penjelajah USS Vincennes.

Di tengah perang Iran-Irak dan dengan ketegangan tinggi antara AS dan Iran, Angkatan Laut Amerika Serikat mengira pesawat penumpang Iran, yaitu sebuah pesawat jenis Airbus 300, adalah jet tempur musuh.

Setelah mengeluarkan beberapa peringatan dan diabaikan, maka rudal penghancur SM-2MR surface-to-air missiles dari USS Vincennes ditembakkan dan menghantam pesawat pada ketinggian 7.500 kaki di atas Lurus Hormuz,

Semua penumpang dan awaknya yang berjumlah 290 orang termasuk 38 warga negara asing asal Uni Emirat Arab, India, Pakistan, Italia, dan Yugoslavia, 16 krew serta 66 anak-anak, tewas.

https://i1.wp.com/upload.wikimedia.org/wikipedia/en/b/b4/Iran-stamp-Scott2335.jpg

Perangko yang dikeluarkan Iran atas tragedi ini

Tragedi ini merupakan kecelakaan terbesar sepanjang sejarah penerbangan dunia pada tahun 1988. Peristiwa ini juga merupakan kecelakaan pesawat dengan jumlah korban terbesar yang melibatkan Airbus A300 B2-203.

Ternyata kapal perang AS tersebut telah salah mengidentifikasi pesawat tersebut sebagai pesawat tempur F-14 Tomcat milik Iran (F-14 Tomcat hanya dioperasikan 2 negara, yaitu AS dan Iran).

Insiden itu sampai hari ini terus menjadi masalah bagi hubungan Iran dan Amerika Serikat, yang sudah rusak pasca Revolusi Islam Iran tahun 1979.

Pemerintah Iran hingga sekarang mengklaim USS Vincennes sengaja menembak jatuh pesawat tersebut. Sementara Amerika Serikat pasca insiden tersebut menyatakan penyesalan atas insiden tersebut, namun belum pernah menyatakan bertanggung jawab secara resmi, membayar ganti rugi maupun meminta maaf secara resmi kepada Iran hingga hari ini.

Sampai kini, Iran Air masih tetap menggunakan nomor penerbangan IR655 untuk penerbangan Tehran-Dubai sebagai memorial terhadap penumpang yang tewas dalam kecelakaan.

6. Siberian Airlines nomor penerbangan 1812 (2001)

https://i2.wp.com/upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/thumb/6/6a/Tupolev_Tu-154M%2C_Siberia_Airlines_AN0558517.jpg/640px-Tupolev_Tu-154M%2C_Siberia_Airlines_AN0558517.jpg

Tu-154 Sibir (siberia) Airlines

Siberia Airlines penerbangan 1812 adalah sebuah penerbangan dari maskapai Siberia Airlines milik Rusia.

Pesawat jenis Tupolev Tu-154 dengan nomor registrasi RA-85693 ini seketika dihantam rudal Ukraina pada saat sedang terbang pada ketinggian sekitar 35 ribu kaki diatas Laut Hitam, dalam perjalanan dari Tel Aviv, Israel ke Novosibirsk, Rusia.

Penyidik €‹kemudian menyimpulkan bahwa pasukan pertahanan udara Ukraina telah menembakkan dua rudal selama latihan militer besar-besaran. Kedua rudal itu meluncur lalu: satu mencapai target, yang lain melenceng 150 mil menghantam Siberia Airlines.

Kecelakaan ini menewaskan keseluruh 78 orang yang ada di dalamnya, terdiri dari  66 penumpang dan 12 awak pesawat. Di antara korban jiwa, selain warga Israel dan Rusia, tercatat pula penumpang berkewarganegaraan Turki, Amerika Serikat, dan Jerman.

7. Malaysia Airlines nomor penerbangan 17 (2014)

Malaysian Airlines MAS flight number MH-17

Malaysia Airlines nomor penerbangan MH17 bernomor registrasi 9M-MRD yang ditembak rudal “Buk” diatas udara Ukraina bagian timur.

Tragedi ini terjadi disaat konflik antara Russia dan Ukraina yang memperebutkan wilayah Crimea. Saat masih menjadi bagian Russia, Ukraina adalah sebuah propinsi dan wilayah semenajnung Crimea termasuk dalam propinsi Ukraina.

Namun sejarah awalnya tidak demikian karena Crimea awalnya bagian dan milik Russia. Semua berawal karena Crimea bersebelahan dengan Ukraina, maka dimasukkan wilayah Crimea menjadi wilayah atau bagian dari propinsi Ukraina.

MAS MH-17 saat jatuh dan terbakar dan menghasilkan kepulan asap yang dapat dilihat dari jarak beberapa kilometer.

MAS MH-17 saat jatuh dan terbakar dan menghasilkan kepulan asap yang dapat dilihat dari jarak beberapa kilometer.

Kemudian disaat mulai pisahnya Ukraina dari Russia, maka wilayah Crimea tersebut otomatis menjadi milik Ukraina.

Nah, inilah yang menjadi soal bagi kedua negara antara Russia dan Ukraina yang saling mengklaim wilayah Crimea itu.

Penduduk Crimea didominasi oleh orang Russia, bukan orang Ukraina. Maka mereka berdemonstrasi meminta lepas dari Ukraina.

Kemudian Russia mengirim pasukannya untuk “mengklaim dan membebaskan” wilayah Crimea untuk masuk kembali sebagai bagian dari Russia. Maka konflik bersenjata pun pecah.

Pada hari Kamis 17 Juli 2014, disaat Malaysia Airlines nomor penerbangan MH17 bernomor ekor 9M-MRD jurusan Amsterdam ke Kuala Lumpur melintas wilayah timur Ukraina pada ketinggian 33.000 kaki atau 10 km dalam perjalanannya dari Amsterdam ke Kuala Lumpur, tiba-tiba pesawat ditembak jatuh oleh rudal “Buk” buatan Russia.

Puing Malaysia Airlines MH-17 yang hancur dan terbakar.

Puing Malaysia Airlines MH-17 yang hancur dan terbakar.

Pejabat Ukraina menyalahkan pemberontak separatis pro-Russia sebagai pelakunya, dan menduga mereka salah target karena mengira bahwa pesawat MH-17 itu adalah milik militer Ukraina.

Kubu pemberontak pro-Russia pun menyanggahnya, dan justru menyalahkan pihak Ukraina karena pesawat itu berada diatas wilayah mereka.

Pihak Ukraina justru yang dituduh telah salah target karena mengira pesawat itu adalah pesawat kepresidenan Vladimir Putin yang memiliki lines striping yang mirip dengan Malaysia Airlines dan Putin baru pulang dari Brazil saat selesai menghadiri konferensi BRICS di Rio de Jeneiro dan diduga pesawat akan melewati langit Ukraina untuk ditembak.

Seluruh penumpang dan krew MH-17 yang berjumlah 298 orang termasuk di dalamnya juga ada warga negara Indonesia sebanyak 13 orang, semuanya tewas. Tragedi ini menandai sebagai insiden yang paling mematikan yang pernah terjadi dalam beberapa dekade ini. (tempo/wikipedia/berbagai sumber)

Artikel Lainnya:

Misteri Ditembaknya Malaysia Airlines MH-17 di Atas Langit Ukraina

Takkan Pernah Ditemukan: Misteri Hilangnya Pesawat Malaysia Airlines Jurusan KL – Beijing

Rusia Siap Invasi Ukraina, Kiev Peringatkan Perang! Inikah Awal Perang Dunia-III? (Krisis Ukraina-1)

Hasil Investigasi Resmi Versi KNKT: Detik-detik Jatuhnya Pesawat Sukhoi Superjet 100

Inilah Penyebab Jatuhnya Lion Air di Bali

Eropa Heboh! Tahun 1935: Pesawat ‘Made In’ Bandung Mendarat Di Belanda!

Flashback: Dikala Kremlin Heboh, Pilot Bocah Tembus Udara Soviet Tahun 1987

Pesawat N-219 Buatan Indonesia, Sudah Kantongi 100 Pesanan

Kontroversi Pesawat Kepresidenan Republik Indonesia

Diduga Tabrak UFO: Hidung Pesawat Air China Penyok di Ketinggian 8 Km!

Misteri Gunung Salak Dan Beberapa Kecelakaan Pesawat

Depopulasi Dunia: Pesawat Semprot Zat Kimia Berupa “Chemtrails” di Angkasa

Artikel ini juga di forward oleh forum viva.co.id dan forum merdeka.com

vivanews pesawat komersil ditembak jatuh

*****

http://wp.me/p1jIGd-5dF

((( IndoCropCircles.wordpress.com | fb.com/IndoCropCirclesOfficial )))

Pos ini dipublikasikan di Konspirasi Perang, Yang Paling. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s