Riwu Ga, Aksi Bocah Tak Terkenal Ini Membuat Indonesia Merdeka Oleh Proklamasi Sukarno

Bung Karno / Sukarno / Soekarno

Riwu Ga, Aksi Bocah Tak Terkenal Ini Membuat Indonesia Merdeka Oleh Proklamasi Sukarno

Riwu-Ga-dan-sukarno header

-Oleh: Anton DH Nugrahanto-

Pada tahun 1934 saat Bung Karno baru saja sampai di tempat pembuangannya di Ende, Flores, Nusa Tenggara Timur. Ada seorang muda yang senang melihat kedatangan orang buangan dari Jawa. Anak berumur 14 tahun itu bernama Riwu Ga. Ia setiap pagi berjalan 3 kilometer untuk menonton orang dari Jawa yang katanya terkenal.

Suatu siang saat Bung Karno sedang mengerjakan potongan kayu untuk ganjel pintu, Riwu Ga datang membawa pisang dan bertanya-tanya pada Sukarno tentang caranya membuat potongan kayu.

Sukarno adalah seorang Insinyur, tapi ia selalu bicara dengan bahasa yang dimengerti oleh lawan bicaranya, dan Sukarno senang dengan anak ini yang selalu banyak ingin tau. Saat itu jam 10 pagi, Sukarno dan Riwu bicara sampai sore hari. Akhirnya Sukarno meminta Riwu membantu di rumahnya, banyak juga pemuda Flores membantu di rumah Sukarno.

Riwu Ga

Riwu Ga dimasa tuanya (foto: Kluget.com)

Riwu ikut maen Tonil dan membenahi baju-baju pemain Tonil sambil belajar lagu Indonesia Raya dengan caranya yang gembira.

Tonil adalah suatu seni mirip sandiwara yang dipentaskan setiap sebulan sekali oleh Sukarno.

Riwu juga sangat senang dan melompat-lompat sambil tertawa ketika Bung Karno melawak dan menceritakan hal-hal yang seru.

Begitu akrab dan asyiknya Bung Karno, Riwu dan para pemuda Flores dikala itu, seakan beban yang sangat berat yang dipikul dipundaknya, seketika hilang, beralih suka cita dan riang gembira.

Rencana Sukarno Akan “Dibuang” oleh Belanda ke Australia

Tahun 1942 Jepang datang ke Indonesia, dan Bung Karno telah direncanakan akan dibawa ke Australia oleh Belanda dengan alasan untuk menyelamatkan jiwa Sukarno.

Pesawat yang akan mengangkut Bung Karno pun telah disiapkan. Tapi saat di pinggir pesawat Riwu minta ikut, Bung Karno memaksa Belanda agar Riwu ikut ke Australia, tapi Belanda menolak.

Bung Karno juga menolak bila Riwu tidak diajak, jadilah Bung Karno tidak diajak ke Australia. Sejarah Indonesia akan berubah total andai Riwu tidak memaksa dirinya ikut….

Sukarno “Dibuang” ke Bengkulu

Saat Sukarno dibuang ke Bengkulu dan berjalan kaki di tengah hutan lebat, Inggit, Sukarno dan Riwu menuju Kota Padang. Di Padang mereka tinggal di kota itu beberapa bulan sebelum akhirnya Sukarno tiba kembali di Djakarta bersama Riwu yang setia mengikutinya.

Riwu adalah pembantu kesayangan Sukarno dan Ibu Inggit. Saat teks Proklamasi 1945 dibacakan dan Fatmawati isteri baru Sukarno berada di samping Bung Karno ketika akan membacakan Proklamasi, mata Riwu berkaca-kaca dalam hatinya berteriak :

“Mustinya Ibu Inggit yang disana, mustinya Ibu Inggit yang berdiri di bawah kibaran merah putih, karena Inggitlah yang tau susah dan jerih payah Sukarno,” bisik Riwu dalam hatinya.

Beberapa jam setelah Proklamasi, Sukarno memanggil Riwu dan menyuruh untuk mengabarkan seantero Djakarta sudah merdeka. Riwu mencari mobil Jeep dan diajaknya seorang bernama Sarwoko yang menyetir.

Di tengah jalan Riwu berteriak “Merdeka…Merdeka…Merdeka!!!!!!!” sambil mengepalkan tangan keras-keras.

Sepanjang perjalanan, orang-orang bingung sekaligus heran melihat kelakuan Riwu. Namun akhirnya paham, masyarakat akhirnya tahu kalau Sukarno sudah memerdekakan Republik ini.

Siapa diantara anda yang mengenal Riwu? Di hari tuanya, ia kembali ke desanya, hanya memacul tanah tandus di Flores.

Riwu tak seperti pejabat yang dengan mobil mewah ke Istana berikut dengan jas berharga puluhan juta Rupiah, menghormat pada bendera Indonesia Raya.

Ia hanya orang tua yang rapuh dan ia tidak pernah diundang ke Istana saeumur hidupnya, karena mungkin saja bau dekil dan baju kotor tak pantas bagi Istana yang megah. Tapi tanpa Riwu, bisa jadi kita tak mengenal Indonesia seperti apa yang kita kenal sekarang. (oleh: Anton DH Nugrahanto)

Makam Riwu Ga

Riwu Ga, pemuda NTT yang jasa besarnya terlupakan

Riwu Ga, pria asal Sabu, Nusa Tenggara Timur ini, namanya seperti dipeti-eskan bila kita membicarakan proklamasi kemerdekaan tanggal 17 Agustus 1945.

Namanya benar-benar dilupakan dan dikuburkan dalam-dalam. Dia memang tidak  berperang secara fisik mempertahankan negara. Juga dia tidak melakukan diplomasi di luar negeri membela keberadaan negaranya dengan argumentasi tajam.

Riwu Ga juga bukan seorang menteri atau pejabat yang punya kekuasaan yuridiksi untuk berbicara dan melakukan tugasnya sebagai seorang orang penting yang sedang mempertahankan kemerdekaan negaranya.

Jauh sebelum negaranya lahir tanggal 17 Agustus 1945, Riwu Ga seperti sudah ditakdirkan untuk selalu berperan dan berhubungan dengan hari yang tidak pernah akan dilupakan oleh setiap orang Indonesia itu.

Bila Ibu Inggit Garnasih, istri Soekarno, dijuluki banyak orang sebagai sosok wanita yang mengantarkan Soekarno ke gerbang kemerdekaan 17 Agustus 1945, maka Riwu Ga-lah orang yang menjaga kunci gerbang itu agar tidak hilang, sehingga  bisa dibuka oleh Soekarno bersama patriot-patriot sejati lainnya.

Diperebutkan oleh Inggit dan Sukarno

Pada usia 18 tahun di tahun 1934 Riwu Ga berkenalan pertama kali oleh Soekarno di Ende, Flores, semasa menjalani pengasingannya oleh pemerintah kolonial Belanda. Sikapnya yang rendah hati dan penuh kepatuhan pada peraturan dan etika, membuat dia dipercaya Soekarno dan disayang oleh keluarga besar proklamator itu, baik oleh pihak Ibu Inggit maupun oleh Ibu Fatmawati.

Sebelum Soekarno shalat shubuh selama di Ende, Riwu Ga bangun lebih dulu dan mempersiapkan segelas air putih dicampur kapur. “Biar suara Bung Karno lebih menggelegar”, katanya.

Ketika Soekarno dipindahkan ke Bengkulu, dia diikutsertakan bahkan sampai berakhir masa pembuangan dan Indonesia merdeka, Riwu Ga tetap mengabdi kepada keluarga Soekarno.

Dia juga dijadikan harta yang diperebutkan oleh Inggit dan Soekarno ketika pasangan itu bercerai. Riwu Ga berat hati memilih ikut Soekarno, meski Inggit tetap menyayanginya.

Setelah turut mempersiapkan upacara pembacaan proklamasi, Riwu Ga diperintahkan Soekarno untuk menyebarkan berita proklamasi kemerdekaan itu ke sekeliling Jakarta. Banyak rakyat Indonesia tidak tahu bahwa negera mereka sudah merdeka, karena kemerdekaan itu ditentang banyak pihak termasuk penguasa Jepang pada kala itu.

Berita-pertama-kali-tentang-Prokalamsi-di-suratkabar Merdeka-Feb-1946

Berita pertama kali tentang Prokalamsi di suratkabar Merdeka, Feb 1946.

Riwu Ga termasuk orang pertama yang mengetahui Indonesia telah merdeka

Seperti diceritakan sebelumnya, bersama adik Mr. Sartono (kelak menjadi Ketua Dewan Pertimbangan Agung pertama), yang bernama Sarwoko yang mengemudikan mobil jeep, Riwu Ga berteriak-teriak heroik mengumumkan kepada kumpulan rakyat sambil membawa bendera berah putih.

“Kita sudah merdeka, kita sudah merdeka!” Tindakannya sangat konyol dilakukan saat itu, karena bisa saja aparat keamanan tentara Jepang menembaknya sesuka hati.

Hasil tugas Riwu Ga itu membuat banyak rakyat Jakarta percaya bahwa Indonesia sudah merdeka. Berita proklamasi kemerdekaan Indonesia, mirip berita pendaratan Christopher Columbus ke Dunia Baru, yang baru diketahui oleh rakyat Eropa berbulan-bulan kemudian.

Memang ada yang mewartakan berita kemerdekaan RI secepat mungkin melalui medium elektronik berupa radio. Namun barang kotak bersuara itu sangat langka dimiliki oleh kebanyakan orang pada masa itu, dan kalaupun ada, isi beritanya sudah dikontrol penuh oleh penguasa Jepang.

Jusuf Ronodipuro juga menyiarkan berita kemerdekaan RI secara heroik melalui stasiun radio yang dikuasai Jepang. Juga di daerah-daerah pelosok, berita proklamasi disiarkan ulang, seperti di Sumatera oleh Mohammad Sjafe’i atau di Riau oleh Angkatan Muda Perusahaan Telefon dan Telegraf beberapa minggu setelah 17 Agustus 1945.

Riwu Ga (bersama Sarwoko) adalah orang yang pertama kali menyiarkan berita proklamasi kemerdekaan secara langsung kepada rakyat Indonesia. Selama tahun 1945 tidak ada berita apapun di surat kabar manapun tentang proklamasi kemerdekaan. Keadaan ini memang aneh tetapi bisa dimengerti mengingat keadaan masa itu yang kritis.

Meninggal tepat tanggal 17 Agustus 1996, pukul 17.00 Wita

Riwu Ga memang tinggal kenangan. Dia sepenggal sejarah yang kini terhempas jauh dari hiruk pikuk kemerdekaan. Menjadi yang tak diperhitungkan bangsa, konsekuensi dari seorang Riwu Ga. Keringat dan darahnya melayani bangsa terhapus carut marut birokrasi

Matahari tepat di atas ubun-ubun, ketika saya berkunjung ke sebuah rumah dibilangan kelurahan Naikoten I, Kota Kupang. Atapnya pendek, sehingga untuk masuk ke dalam, harus sedikit jongkok.

“Rumah ini dibangun oleh almarhum ayah saya. Dia bangun rumah ini sekembalinya dari Jakarta, tahun 1948,” ujar Yance Riwu Ga, salah seorang putra Riwu Ga, ketika ditemui di rumah mereka, di Jl. Advokat No 4 RT 15/RW 6 Kelurahan Naikoten 1, Kecamatan Kota Raja, Kupang, Selasa (14/8/2012) lalu.

“Rumah ini sederhana, walau atapnya rendah, namun tidak panas. Apalagi kalau buka pintu belakang, angin banyak yang masuk sehingga rumah ini dingin,” tuturnya lagi.

Riwu-Ga-dan-anaknya zoomed

Riwu Ga (kiri) bersama anaknya, Yance Riwu Ga (kanan).

Dia mengurai, sebagai satu dari delapan anak Riwu Ga, mereka sering diceritakan oleh ayahnya tentang kisah perjuangannya bersama Bung Karno baik itu di Ende lokasi pengasingan Soekarno maupun di Jakarta.

“Kami dengar banyak cerita. Mulai dari masa pembuangan, hingga kemerdekaan. Kami sangat bangga pada ayah kami. Malah, ketika hendak dibuang ke Australia, Bung Karno tidak mau jalan kalau Riwu Ga tidak dibawa.”

Sayang, di masa tuanya, garis tangan majikan dan pembantu itu berbeda. Sukarno menjadi presiden, dan Riwu Ga justru menjadi seorang penjaga malam pada kantor Dinas PU Kabupaten Ende hingga pensiun pada tahun 1974.

“Tapi kami bangga pada bapa,” ungkap Yance. Di usia senjanya, Riwu memang menghilang dari panggung gemerlap kemerdekaan. Dia menyingkir jauh, hingga ke Naikoten, Kota Kupang, kemudian ke Nunkurus di Kabupaten Kupang tahun 1992.

Di Kupang, Riwu hanya beberapa tahun, kemudian bersama isterinya Belandina Riwu Ga-Kana pun meniti hidup sebagai petani di Nunkurus, tepat di sebuah area pertanian yang dipadati gewang dan jati, di depan markas TNI Naibonat.

“Di sana bapa dan mama menetap selama beberapa waktu, hingga bapa sakit dan dirawat di RSU Kupang selama hampir dua minggu. Dia dirawat di ruang kelas tiga. Sakitnya sakit orang tua, bapa mengeluh ada sakit di bagian perut,” ungkap Yance polos.

Takdir berkata lain. Tepat pukul 17.00 Wita, di hari kemerdekaan RI, 17 Agustus 1996, ketika masyarakat Indonesia sedang menyanyikan lagu Indonesia Raya, dalam prosesi penurunan bendera, Riwu Ga meninggal dunia.

Takdir berkata, bahwa Riwu memang harus menutup matanya ketika Merah Putih benar-benar sudah diturunkan oleh pasukan pengibar, untuk disimpan. Jenazahnya lalu dimakamkan di TPU Kapadala, Kelurahan Airnona, Kecamatan Kota Raja, Kupang pada 19 Agustus.

“Saat itu hadir ribuan orang. mereka ingin datang dan mendengar langsung kisah bapa. Sebagai anak, ketika dengar cerita bapa, kami terharu dan bangga. Karena seorang buta huruf, dia berarti. Walau tidak diingat jasa-jasanya. Dia kelahiran Sabu, tapi dia sudah banyak berbuat untuk Indonesia,” ujar Yance yang adalah pengajar di SMPN 2 Kupang itu sembari menyeka bulir air mata di sudut matanya mengenang ayahandanya.

Hingga saat ini, isterinya yang sudah berusia 70 tahun lebih itu masih menempati rumah mereka di Nunkurus.

Diusulkan menjadi Pahlawan Nasional

rumah pngasingan sukarno ende-east-nusa

Rumah pengasingan Sukarno di Ende, Nusa Tenggara Timur

Sejumlah pertanyaan singgah di benak. Mengapa Riwu Ga tidak mendapatkan jabatan yang tinggi, padahal dia sangat dekat dan berjuang bersama Bung Karno?

Menjadi pengawal pribadi selama 14 tahun, fakta membuktikan bahwa Bung Karno pun membutuhkan pikiran Riwu dalam membangun fondasi sebuah negara yang masih dalam mimpi, di Ende, sebuah kota di NTT yang jauh dari Jakarta.

Riwu kini tinggal sebuah kisah. Kisah Riwu pernah melayani tokoh terbesar sepanjang sejarah Indonesia itu.

Kisah bahwa dia diajak Gadi Walu, sepupunya dari Sabu ke Ende untuk meniti hidup, kemudian tinggal bersama keluarga Bung Karno ketika dia sedang berjualan kue pisang goreng.

Selama 69 tahun merdeka, pemerintah kita sangat sibuk membenahi berbagai sektor, sehingga lupa memberi penghargaan pada mereka yang sudah bertaruh nyawa. Menyedihkan memang, ketika berada di tengah birokrasi yang menutup mata terhadap realita perjuangan kemerdekaan.

“Pemerintah harusnya proaktif. Ini masalahnya. Hal-hal seperti itu, Pemda harus bergerak cepat dan berbuat sesuatu bagi pejuang,” ujar Peter A. Rohi, kepada Timor Express, Rabu (15/8/2012) lalu dari Jakarta.

Pernyataan senada disampaikan Pembina Legiun Veteran Republik Indonesia (LVRI) NTT, Irjen Pol (Purn) Y. Jacky Uly. mantan Kapolda NTT mengurai, dalam sejarah perjuangan dan di veteran, ada dua jenis pejuang.

Yakni pejuang kemerdekaan, dan dia mencontohkan, sosok yang masuk kategori ini seperti Riwu Ga. Walau tidak angkat senjata, namun dia berada sangat dekat, dan malah terjun dalam mengisi perjuangan kemerdekaan.

Berikutnya, adalah pejuang pembela kemerdekaan, seperti pejuang yang terlibat dalam operasi Trikora, Dwikora dan beberapa lainnya.

“Saya minta, kita jangan berpikir sempit bahwa yang namanya pejuang itu adalah mereka yang mengangkat senjata. Tidak begitu,” tegasnya lagi.

Pahlawan-pahlawan asal Nusa Tenggara Timur

rumah pengasingan bung-karno-di-bengkulu

Rumah pengasingan Sukarno di Bengkulu

Penulis senior yang menemukan file yang tersembunyi mengenai Riwu Ga itu menuturkan, banyak sejarah yang justru digali oleh orang lain dibanding pemerintah, baik itu Pemkab/Kota maupun Pemprov NTT.

“Padahal banyak tokoh pejuang kemerdekaan itu berasal dari NTT. Mereka berjuang diluar atau pada level nasional, namun tak pernah diangkat oleh pemerintah kita. Pemerintah hanya mengenal mereka ketika mereka pulang ke NTT, namun sebenarnya ada banyak yang sudah dilupakan,” ungkapnya.

Dia mencontohkan, adalah Alexander Abineno, orang Amarasi yang jasanya tak pernah dilupakan karena dialah salah satu pendiri TNI Angkatan Laut.

Kisahnya menurut Peter, bermula dari Alexander merebut kapal perang musuh, kemudian kapal perang penjajah itu menjadi kapal perang pertama milik Indonesia yang disandarkan di Pelabuhan Tanjung Priok. Ada pula I.R Lobo, anggota KNIP yang menjadi pendiri Kota Semarang dan pendiri Direktorat Bea dan Cukai.

“Pemda NTT harus kreatif mencari data dan fakta, lalu mengusulkan tokoh-tokoh ini menjadi pahlawan. Jika dibanding dengan daerah lain, mereka mengusulkan banyak tokoh mereka, sedangkan kita tidak pernah. Sebenarnya Departemen Sosial hanya menunggu usulan kita saja, namun kita tak pernah, tidak mungkin Pemda DKI yang usulkan. Harus kita,”  Peter Riwu menambahkan.

Minimnya perhatian pemerintah untuk mengusulkan tokoh-tokoh pejuangnya menjadi pahlawan pun disoroti tokoh yang pernah menjadi pimpinan polisi puluhan negara di dunia dalam operasi PBB di Afrika itu.

Indonesia menurutnya, juga memiliki perhatian yang tak begitu maksimal terhadap pahlawan. Dia membandingkan dengan Amerika dan Australia. Di dua negara itu, ada hari khusus yang ditetapkan untuk mengenang para veteran perang, dan semua aktivitas diliburkan.

“Karena itu, saya minta kepada pemerintah Provinsi NTT untuk jangan menutup mata terhadap para pejuang kita. Riwu Ga dan beberapa tokoh lainnya sudah saatnya diusulkan menjadi pahlawan nasional. Harus segera diusulkan. Kumpulkan data dan fakta, kemudian ajukan,” pungkasnya.

Selain Riwu Ga, Abineno, Lobo, ada juga Mone Kana. Sosok inilah yang membunuh Jenderal Portugal Dominggus da Costa di Penfui (kini lanud El Tari). Tewasnya Da Costa menjadi simbol kekalahan Portugal di Nusa Tenggara.

Masyarakat lalu memuja Mone Kana sebagai pahlawan gagah berani. Tak hanya itu, banyak orang Sabu dan Rote yang terlibat dalam pergerakan nasional. Sejumlah referensi menulis, pemberontakan “Kapal Tujuh” (Seven Provinscien Affair, 4 Februari 1933), setahun sebelum Bung Karno dibuang ke Ende, seorang pemimpin pemberontakan itu adalah Hendrik Pa Raja (kini namanya diabadikan pd sebuah jalan di wilayah Kelurahan Namosain-Alak, yakni Jl. Pa Raja).

Dia memimpin Johanes Rihidima, Ande Therik, Harsoyo, orang Jawa kelahiran Kupang untuk melawan angkatan Laut Belanda. Selain itu, ada pula sejumlah tokoh NTT yang berkiprah dalam perjuangan kemerdekaan di Jakarta seperti E.R Herewila, Tom Pello, H.A Koroh, I.H Doko, El Tari, Tjak Malada, Cornelis Dimu Djami, A. Nisnoni, Engelbertus Daniel Johannes, Amos Pah dan beberapa nama lainnya.

Fakta-fakta ini pertama kali saya tahu, ketika membaca sebuah feature di harian Kompas 15 tahun silam, yang memuat profil Riwu Ga dengan jelas dan mencoba mengukuhkan perannya yang kecil bak sekrup dalam sebuah mesin penggerak yang bernama proklamasi.

Namun tanpa sekrup kecil itu, mesin besar bisa saja tak akan bergerak. Inilah yang membuat alasan saya untuk mengingatkan kembali perannya yang memang pantas dilupakan oleh kita, bangsa pelupa. (sumber: kluget.com/baltyra.com/iyaa.com).

Referensi Lainnya:

1. Kompas, “Foto Proklamasi yang tidak dapat ditemukan”, 18 Agustus 2005.

2. Kompas, “Riwu Ga, Terompet Proklamasi”, 21 Agustus 1996.

3. Pramoedya Ananta Toer, et.al, “Kronik Revolusi Indonesia Jilid I”. Jakarta: Kepustakaan Populer Gramedia, bekerjasama dengan Yayasan Adikarya IKAPI dan The Ford Foundation, 1999.

Riwu-Ga-dan-anaknya

Artikel Lainnya:

Operasi Woyla 1981: Pembebasan Sandera Pembajakan Pesawat Garuda di Thailand

[Tragedi Minggu Berdarah 1982] Militer Era Orba: Tembaki Warga Hingga Tewas Saat Kampanye Pemilu 1982 di Jakarta

“Tragedi Gudang Peluru” Meledak di Cilandak 1984: Jakarta Mencekam, Ketika Runtuhnya Langit Malam!

TOP SECRET: “Operasi Alpha” Sangat Rahasia Era Rezim Orde Baru, Terkuak!

Tragedi Tanjung Priok 1984: Pembantaian Kaum Muslimin Oleh ABRI

[Photo] Konspirasi Pengeboman Candi Borobudur 1985

Misteri Tragedi Bintaro 1987: Kecelakaan Kereta Api Terdahsyat di Indonesia

8 Kasus Pembunuhan Paling Misterius & Belum Terkuak Di Indonesia

Rezim Orde Baru: Ketika Indonesia Menjadi Kapitalis

Konspirasi JF. Kennedy, Sukarno, Suharto, CIA dan Freeport

[Perang Antar Panglima] Tragedi 1998: Gerakan “Pasukan Liar”, Oleh Prabowo atau Wiranto?

Mantan Kakostrad Kivlan Zen Mengaku Tahu Dimana Aktivis 1998 Dibantai

[FOTO] Terkuak: Misteri Luka Jenazah 7 Pahlawan Revolusi!

Misteri Harta Karun Ribuan Ton Emas Rampasan Jepang di Indonesia

[+17 thn] Caleg 2014: 90% Muka Lama, 10% “Muka Gila”!

Begini Cara Kami Hancurkan Sukarno

Operasi Penyelamatan Bung Karno Oleh Korps Intai Para Amfibi (KIPAM) Dari Wisma Yaso

Penempatan 60% Tentara AS di Australia : 8 Tahun Lagi, Perang Beralih ke Asia Pasifik!

Artikel ini juga di forward oleh forum viva.co.id dan forum merdeka.com

*****

http://wp.me/p1jIGd-5ms

((( IndoCropCircles.wordpress.com | fb.com/IndoCropCirclesOfficial )))

Iklan
Pos ini dipublikasikan di Misteri Indonesia. Tandai permalink.

5 Balasan ke Riwu Ga, Aksi Bocah Tak Terkenal Ini Membuat Indonesia Merdeka Oleh Proklamasi Sukarno

  1. Toto Sugiarto berkata:

    Sebuah kisah inspiratif dari seorang anak kecil bernama Riwu Ga, kutunggu update berikutnya indocropcircles 🙂

  2. Jono berkata:

    Wah..saya baru tau, ternyata pada saat proklamasi indonesia tidak ada acara yg hingar bingar.
    Padahal sedari kecil saya membayangkan upacara proklamasi kita itu, tidak jauh berbeda dengan upcara bendera tiap 17 agustus

  3. Karno berkata:

    Jika ditelusuri mungkin masih banyak orang yang berperan memperjuangkan kemerdekaan yang terlupakan. Kalau nggak salah ada seorang yang melayani Bung Karno ketika di Rengasdengklok Karawang tapi sampai saat ini siapa orang itu..?? Keadaan seperti ini pasti terjadi juga dalam sejarah Indonesia sebelumnya, Siapa saja yang berperan terhadap berdirinya Majapahit yang akhirnya menjadi negara besar dan berwibawa pada masanya..?? Yang diketahui pasti yang tercatat dalam sejarah, prasasti, kitab kuno Negara Kertagama. Apakah tidak mungkin ada rakyat biasa yang pernah membantu R. Wijaya (Raja ke-1 Majapahit) dan pendukung utamanya (Nambi, Ranggalawe, Sora dll) saat pelariannya ke Madura karena dikejar-kejar tentara Jayakatwang. Tapi begitulah jika hanya rakyat kecil sering dilupakan. Kita kenang jasa mereka walaupun tidak tahu siapa sebenarnya mereka itu

  4. Aries Gunawan berkata:

    betapa malunya indonesia dan masyarakat sekarang yang melupakan jasa jasa para pendiri dan pejuang bangsa yang terlupakan sungguh ironis indonesia suatu bangsa yang beradap tapi mengecilkan peran para pejuang bangsa pantas saja bila keadaan indonesia sekarang hampir porak poranda di segala lini ya Allah terimalah segala bentuk perjuangan para pahlawanku yang telah gugur sebagai amal jariah dan berikanlah kemulyaan di sisiMU …..amin

  5. R. Nenu berkata:

    Semoga dgn tulisan menajdi sebuah rangsangan bagi Generasi Muda khususnya NTT supaya tetap semangat mengumpulkan data-data sejarah yg terkait, bahwa ternyata Para Pendahulu dari NTT pun banyak yg menjadi Pahlawan dlm Merebut Kemerdekaan Indonesia,..

    Patut juga Kita ketahui bahwa “Pancasila yg menjadi Dasar Negara dan Ideologi Bangsa Indonesia itu Rahimnya di NTT (Ende – Flores),.

    Gali Sejarah bukan utk biar Kita dikenal org, tpi Gila Gali Sejarah itu biar Kita bisa menghargai Sejarah,.
    Biar Mahkamah History dan Pengadilan Riwayat yg Memutuskan Vonis,.

    Jangan Sekali-kali Melupakan Sejarah,.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s