Mengenal Lebih Dekat: Misteri Penyakit ALS (Amyotrophic Lateral Sclerosis)

mystery of the Brains

Mengenal Lebih Dekat:
Misteri Penyakit ALS (Amyotrophic Lateral Sclerosis)

Penyakit ALS (amyotrophic lateral sclerosis) atau ‘Penyakit Motorik Syaraf’ atau ‘Penyakit Syaraf Gerak’ yang menimpa Profesor terkenal di dunia Stephen Hawking bisa menimpa siapa saja. Bahkan, menurut statistik, penyakit ALS ini 90% tidak bisa disembuhkan. Benarkah?

Mengenai hal ini, dr. H. Taufan Budi S, SpBs dari RS Medistra dan RS Satyanegara, Jakarta, menjelaskan, ALS adalah penyakit degenerasi saraf motorik yang progresif atau makin lama makin buruk.

Saraf pada otot motorik atau pergerakan, mulai dari otak ke sumsum tulang belakang lalu ke otot, mengalami degenerasi atau penuaan. Akibatnya, otot motorik atau otot lurik yang berfungsi sebagai pergerakan tidak dapat menerima perintah otak.

Stephen_hawking_and_lucy_hawking_nasa_2008

Prof. Stephen Hawking dan anak peempuannya Lucy Hawking saat literatur di NASA tahun 2008. (wikipedia)

Selain itu, pada sumsum tulang belakang tampak pengapuran di bagian samping (lateral). Itu sebabnya, disebut lateral sclerosis. Hingga kini, 90% penyebab ALS belum bisa diketahui, sedangkan 10% penyebabnya adalah faktor genetis dan lingkungan.

Karena yang terjadi adalah kelainan degeneratif, penyakit ini sering ditemukan pada penderita di atas usia 50 tahun. Tetapi, tidak menutup kemungkinan terjadi pada usia muda. Lalu, apakah pada usia muda terjadi penuaan?

“Bukan orangnya yang menjadi tua, namun sel-sel saraf motorik atau saraf yang bekerja memerintah otot sesuai otak tersebut menjadi tua sebelum waktunya. Hal ini terjadi terus hingga keadaan otot makin memburuk,” ujar dr. Taufan.

Gejala ALS ditandai oleh melemahnya otot-otot pergerakan yang bekerja atas perintah otak. Tergantung otot mana yang terserang lebih dulu. Misalnya, jika serangan awal terjadi pada jari telunjuk kanan, maka jari ini akan melemah, lalu diikuti ibu jarinya.

Selain melemah, otot juga akan mengecil, sehingga akan tampak telunjuk dan ibu jarinya mengecil (atropi). Penyakit ini dikatakan berangsur memburuk karena akan diikuti saraf lengan bawah, lengan atas, kaki kiri dan kanan, dan seterusnya.

https://i2.wp.com/upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/thumb/7/75/ALS_Coronal.jpg/235px-ALS_Coronal.jpg

This MRI (parasagittal FLAIR) demonstrates increased T1 signal within the posterior part of the internal capsule and can be tracked to the subcortical white matter of the motor cortex, outlining the corticospinal tract, consistent with the clinical diagnosis of ALS. However, typically MRI is unremarkable in a patient with ALS.

Otot jantung tidak berada di bawah kendali otak, jadi luput dari serangan penyakit ini.

Gejala ALS bisa terlihat dari hal tertentu, misalnya gelas terjatuh ketika dipegang, atau lemah berjalan.

Bila terkena saraf menelan, maka penderita akan sulit menelan, tersedak, dan hilang refleks batuk.

Dapat terjadi kram otot atau kejang otot terus-menerus (fasikulasi), hingga suatu saat tidak hanya lemah kaki dan tangan, tapi juga perubahan suara sampai sulit berbicara.

Bahkan, bila terkena saraf yang berperan untuk bernapas, maka penderita akan sesak napas sehingga terpaksa menggunakan alat bantu napas.

Kondisi ini memaksa penderita berbaring dalam waktu lama sehingga membuka kemungkinan terinfeksi penyakit pada paru-paru yang disebut pneumonia, seperti yang terjadi pada Stephen Hawking. Terlebih bila penderita sudah menggunakan alat bantu napas.

https://i1.wp.com/alternativestemcells.com/id/images/Treatable_Conditions/ALS/ALS_Description.jpg

Sayangnya, belum ada obat yang bisa mengobati penyakit ini sampai tuntas. “Pengobatan masih berupa upaya untuk menahan laju pemburukan yang terjadi. Misalnya, dengan vitamin penambah kekebalan tubuh atau zat antioksidan, seperti Q10. Berbagai pengobatan mutakhir terus dicoba, termasuk terapi stem cell (sel punca) yang saat ini masih dalam penelitian,” ungkap dr. Taufan.

Penyakit ini memang sulit dicegah, namun secara umum kita harus meningkatkan kekebalan tubuh, baik dengan diet dan olahraga yang baik, plus mengonsumsi asupan vitamin dan antioksidan.

Gejala-Gejala Penyakit Motorik Saraf

Umumnya, gejala-gejala penyakit motorik saraf meliputi ALS tidak terlihat sampai seseorang berusia lebih dari 50 tahun meskipun penyakit tersebut telah ada dalam diri orang tersebut. Gejala-gejala tersebut antara lain:

1. Kesulitan bernapas.

2. Kesulitan menelan, yang berakibat:

a. Kesulitan mendorong makanan ke tenggorokan.
b. Mengeluarkan air liur saat memasukkan makanan.
c. Tersedak.

3. Kepala miring, karena lemahnya otot leher.

a. Keram otot.
b. Konstraksi otot yang disebut juga fasciculations.

4. Otot semakin melemah.

a. Umumnya berawal dari lengan maupun kaki.
b. Kesulitan mengangkat, naik tangga, dan berjalan.

5. Kelumpuhan.

6. Kesulitan dalam berbicara, seperti berbicara dengan sangat pelan atau cara berbicara yang tidak wajar (kata-kata menyatu).

7. Suara berubah atau serak.

8. Berat badan berkurang drastis.

Orang yang memiliki penyakit ALS akan kehilangan kekuatan dan koordinasi otot sampai kemudian kondisi semkin memburuk dan menyulitkan melakukan kegiatan sehari-hari.

Pengobatan umum untuk penyakit ALS / PBP / PMA?

https://i2.wp.com/alternativestemcells.com/id/images/Hospital/Rehabilitation.pngSaat ini penyakit ALS / PBP / PMA telah dapat ditangani dengan pengobatan terapi sel induk kami dimana kita ketahui bahwa pengobatan umum yang dilakukan di rumah sakit setempat hanya dapat memperlambat perkembangan dan mengurangi gejala-gejala yang diterima pada titik tertentu.

Obat-obatan standar dapat membantu memperlambat gejala-gejala yang diterima dan membiarkan pasien hidup lebih lama. Berikut ini adalah beberapa standar pengobatan yang tersedia yang dapat mengendalikan gejala penyakit motorik saraf:

1. Obat-obatan dengan resep dokter, yang tersedia dapat mengurangi lelah, menghilangkan keram otot, mengendalikan kejang, dan mengurangi air liur dan lendir.

a. Obat-obatan ada yang digunakan untuk mengurangi kejang yang dapat mempengaruhi kegiatan sehari-hari orang tersebut.
b. Adapula obat-obatan yang diberikan kepada orang yang mengalami kesulitan dalam menelan makanan.
c. Obat-obatan lainnya ada yang dapat membantu mengurangi rasa sakit, depresi, gangguan tidur, dan sembelit.

Catatan: Apoteker dapat membantu memberikan saran mengenai obat yang tepat bagi pasien serta mengawasi obat-obatan yang menggunakan resep dokter agar tidak ada komplikasi yang disebabkan konsumsi obat-obatan yang berbeda.

2. Rehabilitasi

a. Terapi fisik untuk mengurangi keram otot dan menjaga bentuk otot.
b. Terapis Occupational dapat membantu menyarankan alat bantu yang tepat untuk pasien.
c. Terapi bicara untuk mempermudah pasien dalam menelan makanan, makan, dan berbicara.
d. Alat batu seperti ramps, kawat gigi, tongkat berjalan, dan kursi roda.

3. Gastrostomy Tube, yaitu selang menuju perut yang dapat membantu pasien yang mengalami kesulitan dalam menelan makanan.

4. Ahli gizi, akan membantu mengatur pola makan Anda yang dapat mengurangi perkembangan penyakit ALS.

5. Alat bantu pernapasan, yang biasa digunakan pada malam hari untuk mengawasi pola tidur setiap harinya.

6. Pekerja sosial, dapat membantu pasien dan keluarganya menghadapi penyakit tersebut.

7. Perawat pribadi atau pengasuh pribadi, menawarkan dukungan khusus untuk pasien dan dan memberikan kesempatan bagi keluarganya untuk beristirahat.

8. Dukungan dari teman dan keluarga, sangat penting bagi pasien untuk memotivasi dan mendukung pasien di saat-saat sulit.

Fakta Nyata ALS

Penderita ALS tidak pasti memiliki kekurangan yang berarti, diantaranya:

1. ALS tidak mempengaruhi kepandaian seseorang, pasien pengidap ALS akan mengalami perubahan fungsi kognitif seperti depresi, kesulitan dalam pengambilan keputusan, dan kesulitan dalam mengingat suatu hal.

https://i1.wp.com/alternativestemcells.com/id/images/Treatable_Conditions/ALS/lou_gehrig.jpg

Lou Gehrig

2. ALS juga dikenal dengan Lou Gehrig’s disease, dan dinamakan setelah Henry Louis “Lou” Gehrig, pemain baseball pertama New York Yankee yang meinggal dunia karena ALS di tahun 1941.

3. ALS tidak mempengaruhi kemampuan 5 panca indera (melihat, mencium, merasakan, mendengar, maupun menyentuh) pada diri seseorang.

4. Satu dari 20,000 orang di dunia menderita penyakit ALS.

5. ALS dapat menyerang siapa saja, tanpa memandang ras dan latar belakang etnis.

6. Umumnya ALS menyerang orang-orang usia 40 dan 60 tahun. Namun penyakit ini dapat menyerang siapa saja baik muda maupun tua.

7. Pria lebih rentan terkena penyakit ALS dibandingkan wanita.

8. Bukan dikarenakan keturunan yang berasal dari orang tua, karena sebesar 90 sampai 95 persen orang dengan penyakit ALS bukan dikarenakan keturunan yang berasal dari orang tua.

Penyebab ALS mulai terungkap

Penyebab sebenarnya dari gangguan ALS (Amyotrophic Lateral Sclerosis) atau Penyakit Lou Gehrig telah lama tak diketahui. Namun pada penelitian dari Universitas Nortwestern mengungkapkan penyebab penyakit degeneratif yang mematikan ini. Hasil penelitian ini tentunya akan membantu meningkatkan wawasan pada ALS dan kemungkinan untuk terapinya.

Berdasarkan keterangan dari Universitas Northwestern, penelitian baru menemukan bahwa penyebab dasar dari gangguan ini adalah perusakan pada sistem daur ulang dari protein pada sel-sel saraf di otak dan sumsum tulang belakang.

Padahal fungsi sel saraf yang optimal bergantung pada efisiensi proses daur ulang dari protein-protein. Ketika sistem ini rusak, sel tidak dapat memperbaiki dan merawat diri mereka sehingga turut rusak. Hingga kini belum ada perawatan yang efektif ataupun penyembuhan untuk ALS.

Konspirasi perusahaan Makanan dan Minuman?

Akibat “datangnya” penyakit-penyakit yang dulunya tak pernah ada, maka pertanyaannya adalah, apakah semua ini akibat pola makan manusia yang pada masa kini sudah tak sehat lagi? Mengingat hampir seluruh mainstream perusahaan makanan dan minuman di dunia telah mencampurkan zat ‘non-alamiah’ di dalamnya.

minuman soda soft drink menyebab kankerWalau dibuat khusus untuk makanan dan dirasa aman, namun bahan kimiawi sebagai pengawet buatan, bahan pewarna buatan, bahan perasa batan, bahan pemanis buatan, kadar pestisida yang lebih tinggi, tambahan formalin, borax dan kadar kolesterol jahat semakin tinggi di dalam makanan dan minuman serta juga hasil dari olah genetik seperti GMO, membuat makanan dan minuman yang manusia konsumsi pada masa kini, sebenarnya adalah racun yang membunuh sel-sel, secara perlahan.

Akibatnya, karena cara kerja yang perlahan namun pasti inilah yang tidak membuat manusia menjadi lebih aware, waspada dan tak menyadari bahwa apa yang ia makan dan minum, sebenarnya sangat berbahaya dalam jangka panjang. Efek samping yang lama ini tak disadari, maka sel-sel di dalam tubuh manusia akan lebih cepat melemah dan mati akibat asupan zat ‘non-alamiah’ , sebelum waktunya.

Dari penelitian yang telah dilakukan setelah diagnosa pertama ALS diketahui, maka penderita ALS tanpa bantuan apapun akan meninggal dunia upada 3 – 5 tahun ke depannya.

Ice Bucket Challenge aksi simpati untuk penderita ALS

Begitu pelan tapi pasti menakutkannya penyakit ini, maka banyak orang bersimpati kepada mereka. Pada masa kini, untuk menunjukkan rasa simpati terhadap para penderita ALS, banyak warga di dunia dari orang biasa hingga artis-artis dunia, bahkan selebriti Hollywood melakukan aksi “efek domino” yang bernama “Ice Bucket Challenge” (IBC), yaitu aksi mengguyur air es yang sangat dingin ke kepala mereka sendiri.

Bisa dibilang mirip efek domino, karena setelah mengguyur kepalanya dengan air es yang telah dimasukkan ke dalam ember, ia dapat menantang, biasanya sebanyak tiga orang lain (teman atau kerabatnya), dengan menyebutkan namanya. Maka, orang-orang yang ditantang itu harus melakukan hal yang serupa dan biasanya berlaku selama 24 jam, dan begitu seterusnya.

mark-zuckerberg -bill-gate-ice-bucket-challenge

Misalnya saja, setelah Mark Zuckerberg (CEO Facebook) ditantang untuk melakukan Ice Bucket Challenge oleh seorang Gubernur di AS, Mark Zuckerberg lalu mengunggah videonya , kemudian ia menantang Bill Gates (CEO Microsoft & Intel). Maka Bill Gates menerima tantangan itu dan melakukannya, kemudian ia menggunggah videonya juga.

Setelah itu Bill Gates menantang teman-temannya yang lain, mirip efek domino. Tapi jika yang ditantang tak melakukannya, maka ia harus berdonasi kepada para penderita ALS melalui akun-akun sosial khusus ALS yang banyak tersedia di internet.

Namun pada kenyataanya, walau mereka tetap mengguyur kepalanya dengan air es sebagai bentuk rasa simpati dan dukungan terhadap penderita ALS, tapi mereka tetap menyumbangkan uangnya melalui badan-badan sosial yang khusus membantu para penderita ALS yang ada diseluruh dunia. Demikianlah artikel “lebih dekat mengenai ALS”, semoga bermanfaat.

(sumber: Healthnews / wikipedia / feminacoid / alternativestemcellscom)

STEPHEN-HAWKING ALS banner

Stephen Hawking wedding

VIDEO:

What is A.L.S. ? (4 minutes explanation)

Video: ALS Ice Bucket Challenge Compilation (US Celebrities)

Video: ALS Ice Bucket Challenge Indonesia Celebrities Compilation

Artikel Lainnya:

Terkuak! Inilah 15 Bahan Yang Jarang Diketahui di Dalam Makanan Siap Saji

Karyawan ‘Fast Food’ Mengatakan: “Jangan Pesan Makanan Ini!”

Menguak Fakta 10 Makanan Buatan AS Yang Ditolak Di Negara Lain

Gila!! Minuman Pemanis Buatan Sebabkan 200.000 Kematian Per Tahun!

Wow! Ilmuwan Ungkap Bahaya Minuman Soda Bagi Otak dan Tubuh Kita!

Cara Alkohol Pengaruhi Sistem Saraf dan Kemampuan Otak

Kontroversi Menkes Endang Rahayu, NAMRU dan Bisnis AS di Indonesia

Menguak Konspirasi Jahat AS Terhadap Indonesia, Tentang Virus Flu Burung (H5N1)

Buah Sirsak, Pembunuh Kanker Yang Khasiatnya Disembunyikan Pabrik Obat

Hah?? 10 Manfaat Rokok Bagi Kesehatan Manusia? Gila!

Misteri Kematian: Gila!! Ilmuwan Klaim, Kematian Bisa Ditunda

MERS Kembali Mewabah: Corona Virus Mirip SARS Yang Misterius

40% Manusia Terinfeksi “Mind Control Parasit”

Peneliti: Operasi Sambung Kepala Manusia Bisa Dilakukan

Wow! 98 Juta Rakyat Amerika Telah Terinjeksi Oleh Virus Kanker!

Misteri Autisme: Bisa Disembuhkan Saat Dewasa

[Test Your Brain] Hebat! Misteri & Manipulasi Otak Saat Relax

Misteri Penyakit Autisme Dibalik Kejeniusan Einstein

Ini Dia! Misteri Manusia Masa Lalu Berumur Lebih Panjang

Terkuak, Rahasia Umur Panjang ala Jepang: Hyaluronic Acid, Zat Panjang Umur!!

Usus Buntu Tak Berguna? Ini Dia Misteri Kegunaan Usus Buntu!

Penyakit Ganas Baru: “Chagas” Penyakit Versi AIDS Yang Kedua?

Awas!! Virus Misterius Baru Mirip AIDS Incar Orang Asia

Ditemukan: Virus Penyebab Kegemukan (Obesitas)

Fakta Ganja: Obat Kanker Masa Depan!

=>Puluhan Artikel Terkait dunia Medis, Penyakit dan Kesehatan<=

*****

http://wp.me/p1jIGd-5nz

((( IndoCropCircles.wordpress.com | fb.com/IndoCropCirclesOfficial )))

Pos ini dipublikasikan di Penyakit & Kesehatan. Tandai permalink.

2 Balasan ke Mengenal Lebih Dekat: Misteri Penyakit ALS (Amyotrophic Lateral Sclerosis)

  1. profesor tersebut mengalami penykit ALS sejak kapan gan?
    terimakasih 😉

  2. terimakasih untuk postingannya sangat bermanfaat..
    sekarang saya jadi lebih tahu

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s