Peran Teleskop Hubble Memburu UFO

Hubble_telescope_header

Peran Teleskop Luar Angkasa Hubble Dalam Memburu UFO

hubble UFO header

Teleskop Hubble selama puluhan tahun berhasil memperluas penglihatan kita terhadap alam semesta dan menimbulkan misteri baru. Bagi pihak yang pengetahuannya tentang sains didapat sedikit demi sedikit dari media, astronomi tampak sedang “naik daun”.

Dan memang benar. Kita berhasil membuat satu konsensus tentang bagaimana alam semesta raya kita yang terus meluas menciptakan berbagai galaksi, bintang dan planet – melalui panas yang padat yang dimulai 14 miliar tahun lalu.

Kita bisa meletakkan keseluruhan sistem tata surya ke dalam satu skenario besar yang terus berkembang hingga ke saat terjadi Big Bang – satu era ketika semua lebih panas dari pusat bintang dan menambah skala waktu selama beberapa detik.

Hanya dalam waktu sepuluh tahun terakhir kita bisa mengetahui bahwa sejumlah besar “dunia” ternyata ada pada orbit bintang-bintang lain.

Teknik yang kini ada tidak cukup sensitif untuk menemukan satu planet yang sama dengan bumi, namun planet-planet yang berhasil diketahui sejauh ini, kebanyakan memiliki ukuran seperti Jupiter atau Saturnus yang merupakan planet raksasa dalam sistem tata surya kita, bisa jadi merupakan yang terbesar dalam sistem planet lain yang sama menariknya dengan sistem planet kita. Jika ada kehidupan di Mars, kehidupan itu pasti akan sangat primitif.

https://i0.wp.com/upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/thumb/f/f1/Planetary_Nebula_M2-9.jpg/640px-Planetary_Nebula_M2-9.jpg

Minkowski 2-9, abbreviated M2-9 (and also known as Minkowski’s Butterfly, the Wings of a Butterfly Nebula or just Butterfly Nebula, and Twin Jet Nebula) . (Hubble Telescope).

Tetapi apakah planet-planet yang mengorbit bintang-bintang yang baru ditemukan itu bisa mengandung biosfir yang sama rumitnya dengan biosfir Bumi, dan mungkin juga ditempati oleh mahluk hidup yang intelijen? Pertanyaan ini sekarang bisa dijawab dengan serius.

Saat ini terdapat upaya pencarian transmisi yang mungkin merupakan “hasil produk satu mahluk”. Proyek-proyek ini dibiayai secara swadaya: mereka kesulitan mendapat dana dari pemerintah karena topiknya terbebani oleh hubungan “berbelit” dengan UFO dan sebagainya.

Bahkan jika kita kemudian tidak bisa mengerti hasil penelitian itu, kita akan bisa belajar bahwa “intelejensia” bukan semata-mata dimiliki dan berada di dalam tengkorak manusia, tetapi ada juga di tempat lain.

Melihat ke masa lalu

Sekarang kita perluas lagi pandangan terhadap alam semesta kita. Galaksi kita, dengan ratusan miliar bintang, sama dengan jutaan galaksi lain yang tertangkap oleh teleskop besar.

Andromeda, galaksi besar yang paling dekat dengan kita berjarak dua juta tahun cahaya jauhnya. Bintang-bintangnya mengorbit dalam satu potongan miring. Beberapa ratus galaksi terdekat lain, yang berjarang sekitar 300 juta tahun cahaya, telah dipetakan secara rinci.

Moon and Galaxy Andromeda

Moon and Galaxy Andromeda

Dan disaat kita menjelajahi ruang angkasa lebih jauh, kita semakin jauh menjelajah ke masa lalu (karena cahaya yang kini menyinari kita dipancarkan sejak lama sekali): yang kita rasakan adalah bahwa alam semesta sekarang sama seperti saat masih berusia muda dan lebih saling berdekatan.

Sekarang kita bisa melihat lebih jauh lagi ke belakang. Diantara gambar-gambar yang diambil oleh teleskop ruang angkasa Hubble yang paling mengesankan adalah foto yang memperlihatkan satu kumpulan awan kecil, berukuran kurang dari seperseratus wilayah yang bisa dijangkau bulan purnama.

Jika dilihat dengan teleskop berukuran sedang, kumpulan ini akan tampak benar-benar kosong.

Namun teleskop jarak jauh yang sangat sensitif ini berhasil memperlihatkan ratusan sinar cahaya redup, satu miliar lebih redup dari bintang yang bisa dilihat dengan mata biasa.

Tetapi harus disadari bahwa setiap sinar cahaya redup itu adalah satu galaksi, dengan luas ratusan tahun cahaya, yang tampak kecil dan redup karena jaraknya yang sangat jauh dari bumi.

Ada satu rentangan waktu yang besar yang memisahkan kita dengan galaksi-galaksi terpencil itu. Mereka dilihat ketika mereka baru saja terbentuk: kita melihat ke masa lalu, lebih dari 90% dari waktu ke Big Bang.

Masa awal

Galaksi-galaksi terpencil ini belum menjejakkan diri pada “baling-baling” yang berputar dengan stabil seperti Andromeda. Sebagian terutama terdiri dari gas bercahaya yang tersebar yang belum menyatu menjadi bintang.

Jika kita amati Andomeda, kadang kita bertanya-tanya apakah ada mahluk lain yang juga sedang memperhatikan kita. Mungkin memang ada. Tetapi pasti tidak ada mahluk hidup di galaksi terpencil. Bintang mereka tidak mempunyai cukup waktu untuk mengubah hidrogen murni menjadi karbon, oxygen dan silikon, jenis atom yang diperlukan oleh planet dan kehidupan.

https://i0.wp.com/upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/thumb/1/1c/NGC_6302_Hubble_2009.full.jpg/412px-NGC_6302_Hubble_2009.full.jpg

NGC 6302, also called the Bug Nebula, Butterfly Nebula, is a bipolar planetary nebula in the constellation Scorpius. (Hubble Telescope)

Namun bagaimana dengan di masa depan? Enam juta tahun dari sekarang, saat matahari tidak lagi bersinar, galaksi-galaksi akan semakin lebih menyebar, dan lebih redup karena populasinya pun menua, dan gas yang diproduksi dan penting untuk membentuk bintang baru pun berkurang. Tetapi apa yang akan terjadi setelah itu?

Satu penemuan mengejutkan yang dibantu oleh teleskop Hubble menunjukkan bahwa galaksi-galaksi itu menyebar dalam kecepatan yang meningkat, akibat pengaruh satu tenaga misterius.

Oleh karena itu perkiraan situasi di masa depan yang paling jitu adalah alam semesta akan terus berkembang, dan menjadi lebih kosong, lebih gelap dan lebih dingin.

Kita bisa perkirakan nasib kehidupan nanti: kehidupan bisa punah; tetapi di sisi lain kehidupan bisa mencapai satu tingkat dominasi yang bisa mempengaruhi keseluruhan alam semesta.

Kemungkinan kedua adalah satu kisah fiksi ilmiah, tetapi tidak bisa dianggap sebagai satu khayalan semata karena hanya diperlukan waktu kurang dari satu miliar tahun untuk membuat seleksi alam menentukan perubahan dari organisme multi selular pertama menjadi biosfir Bumi saat ini (termasuk manusia).

Lalu bagaimana dengan awalnya? Satu bagian kecil awal sejarah kedua alam semesta masih terselubung misteri, karena kondisi saat itu, kepadatan, suhu dan sebagainya, sangat sulit dipecahkan lewat simulasi di laboratorium.

Peta 3 dimensi Hubble zat pembentuk bintang dan galaksi

Peta 3 dimensi Hubble zat pembentuk bintang dan galaksi.

Di sinilah kita memasuki satu situasi dimana para pembuat teori hanya bisa berspekulasi. Salah satu sampul majalah kesukaan saya memperlihatkan satu lingkaran merah dengan penjelasan berbunyi “Bumi saat berusia bermilyar milyar milyar detik – ukuran sebenarnya”.

Teori populer mengatakan bahwa alam semesta kita “dibesarkan” dari satu lingkaran kecil yang sangat padat dan karena pengaruh tenaga, perpecahan alam semesta yang lebih kuat dari kekuatanlah yang membuat galaksi semakin berpencar saat ini.

Dalam dua dekade ini, teleskop Hubble berhasil memperluas penglihatan terhadap alam semesta kita, setelah seperti biasa dalam sains, kemajuan ini menimbulkan satu misteri baru yang akan menjadi tantangan bagi pakar astronomi di masa depan dan membuat pihak yang tertarik dengan alam semesta semakin ingin tahu.

(Sir Martin Rees/Pakar Astronomi Universitas Cambridge)

hubble teleskop part hstARTIKEL BAHASA INDONESIA PERTAMA DI INTERNET

Artikel Lainnya:

Pertama Kali: Hubble Rilis Foto Terbesar Andromeda Dengan 100 Juta Bintang

Ada Berapa Planet di Galaksi Bimasakti? 160 Milyar!

Di Galaksi Bimasakti Saja, Planet Mirip Bumi Berjumlah 17 Miliar

Ini Dia, Foto 219.000.000 Bintang di Galaksi Bimasakti Yang Berhasil Dipetakan

Galaksi Bimasakti Terancam Ditabrak Awan Raksasa!

Ilmuwan Temukan Gelembung Energi Misterius di Galaksi Bimasakti

Temuan Planet Kerdil “2012 VP113″ Indikasikan Adanya Planet Raksasa di Balik Pluto

Supernova Misterius Terterang: Saksi Runtuhnya Mataram Kuno

Planet Sedna Sebabkan Makhluk Bumi Punah

Planet Theia, Benda Besar Yang Menabrak Bumi

Stellar-Mass “Black Hole” Terbaru di Galaksi Kita

Beruntung! Tahun 2004 Lalu, Bumi Hampir Saja Kiamat!

Waduh! Seharusnya Masih Ada Satu Planet Lagi Dalam Tatasurya, Kemana Planet Itu?

Planet-X Besar, Hercolubus atau “Planet Merah” Mendekati Tata Surya?

NASA Tangkap Sosok Spiral Misterius di Luar Angkasa

Wow! Ada “Benda Asing” Merusak Cincin F Saturnus

Matahari Meredup? Misteri Lubang Mega Besar di Matahari

Waduh! Ilmuwan Klaim Wahana Alien Mungkin Sudah Sampai di Tata Surya?

Inilah Citra Foto Terjauh Jagad Raya oleh “Hubble”

Hebat! Astronom Temukan Jalan Keluar Dari Pusaran Black Hole

Fakta-Fakta Menarik Seputar Astronomi

Beberapa Nama Indonesia Yang Sudah Tertera di Langit

=>Puluhan Artikel Misteri Jagad Raya<=

=>Puluhan Artikel Misteri Planet<=

=>Puluhan Artikel Misteri UFO Dunia<=

*****

http://wp.me/p1jIGd-66K

((( IndoCropCircles.wordpress.com | fb.com/IndoCropCirclesOfficial )))

Iklan
Pos ini dipublikasikan di Misteri Jagad Raya, Misteri Planet, Misteri UFO Dunia. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s