Bawang Putih Mentah Turunkan Risiko Kanker Paru-Paru Hingga 44 Persen!

obat kanker cures cancer header

Bawang Putih Mentah Turunkan Risiko Kanker Paru-Paru Hingga 44 Persen!

bawang putih 01

Ketika jumlah penduduk dunia mencapai lebih dari 7 miliar jiwa sekarang, diprediksi lebih dari 9 miliar jiwa tahun 2050, dan dengan angka harapan hidup naik hampir dua kali lipatnya, bukan hanya kesejahteraan yang menebar. Ada penyakit-penyakit non-infeksi dan degeneratif yang menyertai. Maka, keberhasilan memperbaiki nutrisi harus dilengkapi upaya mengalahkan berbagai penyakit ini.

illuminati card game - fast food chainsKanker adalah salah satu penyakit tidak menular yang menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah membunuh 8,2 juta orang pada tahun 2012 lalu.

Tanpa inovasi pengobatan, jumlah penderita yang meninggal akan terus bertambah mengingat kasus kanker baru akan meningkat 70 persen untuk dua dekade mendatang.

Lima kanker utama pada pria adalah kanker paru, prostat, kolorektum, lambung, dan hati. Pada perempuan, lima kanker utama meliputi kanker payudara, kolorektum, paru, serviks, dan lambung.

Meski 30 persen kematian akibat kanker dipicu gaya hidup, dengan konsumsi makanan berkadar serat rendah, rokok, alkohol, dan jarang berolahraga, sehingga perubahan gaya hidup dapat menurunkan prevalensi kanker secara signifikan, namun kemanjuran obat anti kanker tetap menjadi tumpuan.

Bawang Putih Mentah Turunkan Risiko Kanker Paru-Paru dan Kanker Lainnya

Illuminati Card Game - EpidemicBawang putih (Allium sativum) adalah nama tanaman dari genus Allium sekaligus nama dari umbi yang dihasilkan. Umbi dari tanaman bawang putih merupakan bahan utama untuk bumbu dasar masakan Indonesia.

Bawang putih mentah penuh dengan senyawa-senyawa sulfur, termasuk zat kimia yang disebut alliin yaitu senyawa sulfoksida yang merupakan turunan dari sistein asam amino. yang membuat bawang putih mentah terasa getir atau angur.

Sebuah penelitian terbaru menyebutkan bahwa makan bawang putih dua kali seminggu mampu menurunkan risiko kanker paru-paru sebesar 44 persen.

Penelitian dari China itu juga membuktikan kalau efek rokok, salah satu hal yang memicu kanker paru-paru, tidak akan menghilangkan khasiat konsumsi bawang putih. Meskipun keampuhan makan bawang putih mentah pada perokok hanya menurunkan risiko kanker sampai 30 persen saja.

Sekitar 40.000 orang dalam setahun didiagnosis kanker paru-paru di Inggris dan Wales saja. Namun angka tersebut bisa diturunkan jika seseorang membiasakan diri untuk mengonsumsi bawang putih mentah. Selain itu, penelitian lain dari University of South Australia juga pernah menyebutkan kalau bawang putih mampu menurunkan risiko kanker usus besar hingga 35 persen.

Sebagaimana dilansir dari Daily Mail, peneliti dari Jiangsu Provincial Centre di China membandingkan 1.424 paru-paru pasien kanker dengan 4.500 orang dewasa sehat.

bawang putih 03

Senyawa antioksidan bernama allicin berperan dalam memberi manfaat kesehatan pada tubuh akan lebih dirasakan khasiatnya jika bawang putih ditumbuk atau diiris kecil-kecil.

Hasilnya, mereka yang rajin makan bawang putih mentah setidaknya dua kali dalam seminggu memang berisiko rendah terkena kanker paru-paru.

Sayangnya, belum ada kepastian apakah memasak bawang putih juga akan memberi khasiat yang sama dalam menurunkan kanker paru-paru.

Berbagai penelitian sebelumnya menjelaskan kalau senyawa bernama allicin berperan dalam memberi manfaat kesehatan pada tubuh. Antioksidan tersebut khususnya akan lebih dirasakan khasiatnya jika bawang putih ditumbuk atau diiris kecil-kecil.

Manfaat Bawang Putih Mencegah Sel Kanker

Berikut adalah alasan kenapa bawang putih mampu mencegah munculnya penyakit kanker.

• Anti-tumerogenik, bawang putih termasuk makanan yang memiliki sifat anti tumerogenik yang berdampak antiproliferatif atau melawan pertumbuhan sel kanker.

• Menghambat pertumbuhan sel kanker, kandungan sulfur organik di dalam bawang putih mampu menjadi zat penghambat pertumbuhan sel kanker secara efektif.

• Meningkatkan perbaikan DNA, memperbaiki DNA adalah langkah yang penting dalam mencegah pertumbuhan sel kanker. Ekstrak bawang putih terbukti mampu dalam meningkatkan perbaikan sel DNA.

• Melawan radikal bebas, radikal bebas adalah salah satu penyebab dari munculnya penyakit kanker. Kandungan allium di dalam bawang putih dapat menghancurkan dampak dari radikal bebas di dalam tubuh yang pada gilirannya mampu meningkatkan kesehatan tubuh.

• Mengurangi proliferasi sel, proliferasi sel adalah kelebihan sel dalam tubuh yang bisa menjadi zat kanker. Sementara bawang putih sendiri dapat mengendalikan proliferasi sel penyebab kanker.

• Mematikan sel kanker, pertumbuhan sel kanker dapat dihancurkan dengan makan bawang putih. Sebab lagi-lagi kandungan allium di dalam sel kanker bermanfaat untuk menghancurkannya.

Itulah manfaat bawang putih untuk mencegah munculnya penyakit kanker payudara. Selain itu bawang putih juga kaya akan zat anti-oksidan yang baik untuk meningkatkan kesehatan tubuh secara keseluruhan.

Kanker paru-paru diklaim sebagai pembunuh nomor satu bagi wanita

Peneliti mengklaim bahwa kanker paru-paru akan segera menjadi penyakit paling mematikan bagi wanita, menggantikan kanker payudara. Hasil ini disebabkan oleh jumlah kematian pada wanita akibat kanker paru-paru yang meningkat hingga delapan persen pada tahun 2014.

Menurut peneliti, kanker paru-paru akan menggeser kedudukan kanker payudara sebagai pembunuh nomor satu bagi wanita karena jumlah perokok yang semakin meningkat jika dibandingkan dengan 50 tahun yang lalu. Berdasarkan peneliti di University of Milan, saat ini penyakit yang paling mematikan untuk wanita adalah kanker paru-paru dan kanker pankreas untuk pria.

Berdasarkan data yang ada, peneliti memperkirakan bahwa kanker paru-paru akan membunuh sekitar 82.300 orang setiap tahunnya di Uni Eropa. Selain itu, peneliti juga memprediksi bahwa kematian akibat kanker pankreas juga akan meningkat pada tahun 2014 nanti.

diagram kanker paru dan payudara

Grafik kanker paru-paru pada wanita.

“Tahun ini kami memprediksi bahwa 41.300 pria dan 41.000 wanita akan meninggal akibat kanker pankreas. Hal ini menunjukkan peningkatan angka kematian yang kecil namun secara stabil terus meningkat mulai tahun 2002 hingga 2004. Kemungkinan kematian dari kanker ini adalah 7,6 per 100.000 pria dan lima per 100.000 wanita,” ungkap ketua peneliti Profesor Carlo La Vecchia dari University of Milan, seperti dilansir oleh Daily Mail (24/04).

Analisis ini menunjukkan jumlah kematian akibat kanker yang terus melonjak sejak tahun 2009. Selain peningkatan pada kasus kanker paru-paru dan pankreas, peneliti juga mencatat penurunan angka kematian akibat kanker perut dan kanker prostat sehat 2009. Kanker payudara dan kanker perut pada wanita juga turun hingga sembilan persen dan tujuh persen.

Meski hasil ini didasarkan pada data yang ada di Uni Eropa, namun tak menutup kemungkinan hal yang sama juga berlaku di Indonesia. Sebaiknya para wanita mulai waspada dengan faktor-faktor pemicu yang bisa menyebabkan kanker paru-paru. Melakukan gaya hidup sehat dan berhenti merokok bisa menjadi langkah awalnya.

Satu dari 10 kematian di Eropa disebabkan penyakit paru-paru

Tak hanya kanker dan penyakit jantung yang wajib diwaspadai. Penyakit paru-paru juga bisa menghilangkan nyawa seseorang. Sebuah penelitian mengungkap bahwa penyakit paru-paru menjadi penyebab satu dari 10 kematian di Eropa.

Penelitian yang dilakukan oleh European Respiratory Society ini mengungkap bahwa penyebab terbesar kematian akibat penyakit paru-paru ini adalah rokok. Kebiasaan merokok akan membuat jumlah penderita kanker paru-paru dan COPD (chronic obstructive pulmonary disease) meningkat pada 20 tahun mendatang dan menyebabkan kematian.

rokok cigaret kanker paru

Penelitian yang dilakukan oleh European Respiratory Society ini mengungkap bahwa penyebab terbesar kematian akibat penyakit paru-paru ini adalah rokok.

Bahkan lembaga amal di Inggris mengungkap bahwa penyakit paru-paru menyebabkan satu dari empat kematian di Inggris.

Meski begitu, penyakit paru-paru masih terkesan diremehkan dan tak mendapatkan perhatian yang selayaknya, seperti dilansir oleh BBC pada (05/09/2014) lalu.

Hasil ini didapatkan melalui data dari World Health Organization dan European Centre for Disease Prevention and Control.

Meski penelitian dan hasil tersebut berasal dari Eropa, namun bukan tak mungkin hal yang sama juga terjadi di Indonesia. Mengingat kebiasaan merokok masih dilakukan oleh banyak orang di Indonesia, penyakit paru-paru tak bisa diremehkan. Penyakit paru-paru juga bisa menyebabkan kematian. Sudah saatnya penyakit ini mendapatkan perhatian, penanganan, serta tindakan pencegahan yang cukup dari pemerintah dan masyarakat.

Benarkah ‘Second-hand smoke’ Salah Satu Penyebab Lahirnya Perokok Pasif? Ternyata, Tidak ada Kaitan Antara Perokok Pasif atau ‘Second-hand Smoke’ dan Kanker Paru-Paru!

Menurut wikipedia.org, tembakau adalah tanaman dari keluarga Nicotiana (Solanaceae). Selain sebagai rokok, pada zaman dahulu, tembakau juga dikonsumsi atau dimakan, dijadikan bahan campuran pestisida untuk mengusir hama tanaman, dan juga dijadikan obat.

Sampai sekarang ini, telah ada sekitar 70 jenis tembakau yang berasal dari seluruh penjuru dunia. Kata nikotin atau nicotiana diciptakan oleh seorang duta besar Portugis bernama Jean Nicot.

Sekarang ini penggunaan tembakau lebih dominan digunakan sebagai bahan baku rokok. Menurut catatan World Health Organization (WHO), setiap tahun tercatat sedikitnya 5.4 juta orang meninggal dikarenakan rokok. Asap rokok yang dihirup manusia memang tidak secara langsung dapat mengakibatkan tubuh manusia akan terserang penyakit.

the power of tobacco tembakau

Namun, dalam jangka waktu yang panjang, dengan menghisap atau menghirup asap hasil pembakaran tembakau dapat menyebabkan serangan jantung, stroke, chronic obstructive pulmonary disease (COPD), emphysema, dan beberapa kanker (kanker pankreas, kanker tenggorokan, kanker mulut, dan beberapa kanker lainnya).

Memang telah banyak yang mengetahui bahwa perokok pasif lebih rentan terkena penyakit daripada perokok aktif. Menurut Reporterindia.com, di India, kurang lebih 600 ribu orang meninggal akibat rokok.

Benarkah demikian? Bahwa menjadi “Second-hand smoke” atau perokok aktif penyebab terkena penyakit dan kanker? Ternyata semua itu adalah omong kosong dan sebuah kebohongan yang besar!

Pada penelitian sebelumnya disebutkan bahwa para second-hand smoker atau para perokok pasif lebih rentan terkena kanker paru-paru. Namun, menurut penelitian terbaru, ternyata keduanya tidak memiliki hubungan!!

perokok-pasif-dan-kanker-paru-paru

Menurut penelitian para peneliti dari Standford University, tidak ada korelasi atau hubungan antara second-hand smoke dengan kanker paru-paru.

Menurut sebuah penelitian yang dilakukan oleh para peneliti dari Standford University, tidak ada korelasi atau hubungan antara second-hand smoke dengan kanker paru-paru.

Penelitian yang dilakukan selama beberapa tahun ini terhadap lebih dari 76 ribu wanita, akhirnya para peneliti mengungkapkan bahwa memang ada hubungan antara perokok aktif dengan kanker paru-paru, namun penyakit tersebut tidak berkaitan dengan para perokok pasif atau second-hand smoker.

Dikutip dari Independent (13/12/2014) lalu, hasil penelitian yang telah dipublikasikan di Journal of the National Cancer Institute tersebut menyebutkan bahwa asap rokok tidak berpengaruh terhadap terciptanya risiko penyakit kanker paru-paru.

Ange Wang, salah satu peneliti dari Stanford University, “Harus dibenarkan persepsi yang selama ini beredar. Pada kenyataannya, perokok pasif tidak mempunyai kaitan erat dengan kanker paru-paru”. Sayangnya, tidak dijelaskan secara detail kenapa disebutkan bahwa para second-hand smoker atau perokok pasif tidak berkaitan dengan kanker paru-paru.

Polusi Udara Adalah Penyebab Utama Kanker Paru-Paru!

Ternyata, bukan cuma merokok yang bisa meningkatkan risiko kanker paru-paru. Menurut WHO, polusi udara di jalanan juga termasuk penyebab utama penyakit tersebut.

“Polusi udara adalah karsinogen (penyebab kanker) yang lebih berbahaya daripada perokok pasif,” terang Kurt Straif dari International Agency for Research on Cancer (IARC), institusi kanker milik WHO yang ada di Prancis.

Polusi udara itu pun bisa berasal dari asap kendaraan bermotor, pembakaran industri, dan emisi agrikultur. Karena komponennya yang cukup kompleks, IARC berpendapat kalau partikel di dalam polusi udara yang tertanam di dalam paru-paru akhirnya bisa menimbulkan kanker.

masker pollution polusi

Polusi udara adalah karsinogen (penyebab kanker) yang lebih berbahaya daripada perokok pasif.

“Polusi udara juga cukup sulit dihindari. Sebab kita keluar rumah, menghirup udara di jalanan yang penuh polusi,” ujar Straif. Polusi udara juga beberapa kali disebutkan menjadi penyebab dari penyakit jantung dan stroke. Sementara itu, para ahli lain menyebutkan kalau polusi udara adalah penyebab kanker yang sangat sulit dihindari.

“Kita bisa memilih untuk tidak merokok atau tidak minum, tetapi tidak bisa untuk tidak bernapas,” papar Francesca Dominici dari Harvard University, seperti yang dikutip dari FoxNews. Risiko kanker memang tergantung dari beberapa faktor, yaitu gen, paparan radiasi tertentu, dan gaya hidup yang dilakukan (termasuk merokok, minum alkohol, dan malas berolahraga).

Perokok Harus Rutin Jalani Tes Kanker Paru-Paru

Pemerintah Amerika menyarankan bahwa perokok harus melakukan tes kanker paru-paru secara teratur, yaitu satu tahun sekali. Hal ini paling disarankan untuk perokok berat atau mantan perokok berat.

lung-cancer-treatmillMemeriksakan diri dengan melakukan CT Scan setiap tahun diharapkan bisa menurunkan risiko perokok untuk terkena kanker paru-paru dan mencegah kematian akibat penyakit tersebut.

US Preventive Service Task Force mengeluarkan arsip rekomendasi berkaitan dengan hal ini, seperti dilansir oleh US News (29/07/2014) lalu.

Anggota panel menyarankan pemeriksaan dilakukan oleh orang berusia 55 – 79 tahun yang merokok satu pak sehari selama 30 tahun atau dua pak sehari selama 15 tahun.

Hingga kini belum diketahui apakah rekomendasi ini juga perlu untuk perokok yang masih muda atau perokok yang lebih ringan. Tes kanker paru-paru juga tidak direkomendasikan bagi orang yang sudah berhenti merokok selama 15 tahun.

Tujuh Gejala Awal Kanker Paru-Paru Yang Tak Disadari

Menjaga kesehatan adalah hal yang haru dijadikan prioritas setiap orang. Meski begitu, ada saja alasan untuk mengabaikannya, seperti kurangnya waktu, kesibukan, dan lainnya. Hal ini menyebabkan banyak orang tak menyadari munculnya penyakit berbahaya pada diri mereka.

Salah satu penyakit yang seringkali tak terdeteksi adalah kanker paru-paru. Pada masa-masa awal, kanker paru-paru seringkali memiliki gejala yang cukup tersembunyi sehingga tak banyak disadari. Mengetahui gejala ini sangat penting untuk mencegah dan merawat kanker paru-paru secepatnya.

Seperti dilansir oleh Boldsky (26/01/2015) lalu, berikut adalah beberapa gejala kanker paru-paru tahap awal yang jarang sekali diketahui:

1. Jangan remehkan batuk

Siapa saja bisa mengalami batuk, karena penyakit ini wajar dialami oleh banyak orang. Namun batuk bisa akan hilang dalam hitungan hari. Jika batuk terus bertahan lebih dari satu minggu dan seringkali muncul saat udara dingin, sebaiknya waspada. Itu bisa jadi berkaitan dengan penyakit paru-paru atau gejala awal kanker paru-paru.

2. Kehabisan napas

Anda bisa terengah-engah dan kehabisan napas ketika melakukan banyak kegiatan. Namun berhati-hatilah jika Anda mudah kehabisan napas tanpa alasan apapun atau ketika Anda tak melakukan kerja berat. Jika kehabisan napas menjadi hal yang sering terjadi pada Anda, itu bisa jadi salah satu pertanda kanker paru-paru. Kehabisan bernapas adalah salah satu tanda kanker paru-paru yang disebabkan oleh kebiasaan merokok.

3. Sakit pada bagian tertentu

Rasa sakit pada bagian tertentu pada tubuh bisa jadi dipicu oleh kanker paru-paru. Salah satunya adalah rasa sakit pada bagian dada, pundak, punggung, dan lengan. Hal ini terjadi karena kanker paru-paru menyebabkan masalah pernapasan dan menekan saraf pada bagian-bagian tubuh tertentu.

4. Sering sakit

Kesehatan yang buruk dan berkali-kali mengalami sakit adalah salah satu gejala kanker paru-paru yang disebabkan oleh kebiasaan merokok. Jika Anda memiliki kebiasaan merokok, Anda akan sering merasa lelah, depresi, penurunan berat badan, dan rasa sakit pada lutut. Anda harus segera berkonsultasi dengan dokter dan melakukan pemeriksaan secara menyeluruh untuk mengetahui apa penyebab sakit tersebut.

5. Bronchitis

Bronchitis adalah salah satu gejala penyakit kanker paru-paru yang jarang terjadi. Biasanya ini terjadi pada perokok. Jika Anda sering merasa sakit dan tak sehat karena bronchitis sebaiknya waspada karena itu bisa jadi memicu munculnya kanker paru-paru.

6. Napas berbunyi

Napas yang berbunyi saat tidur adalah salah satu gejala yang harus diwaspadai. Ini merupakan salah satu gejala kanker paru-paru yang seringkali disalahartikan sebagai masalah tidur. Meski begitu, jika masalah ini terus muncul bahkan ketika masalah tidur sudah diatasi, sebaiknya konsultasikan pada dokter dan periksa kesehatan pernapasan Anda.

7. Suara berubah

Suara bisa berubah serak dan tak menyenangkan ketika Anda mengalami demam atau flu. Namun ini juga merupakan salah satu gejala kanker paru-paru yang sering disalahartikan. Kanker paru-paru akan mempengaruhi kotak suara sehingga sangat mungkin akan menyebabkan suara Anda berubah. Jika suara Anda berubah dalam waktu yang lama, bahkan ketika pilek atau flu sudah sembuh, sebaiknya periksakan ke dokter dan lakukan rontgen paru-paru.

Beberapa gejala kanker paru-paru tersebut terlihat biasa dan bisa disalahartikan sebagai penyakit lain. Namun Anda harus waspada. Mengetahui gejala awal tersebut bisa menyelamatkan nyawa Anda atau nyawa orang yang Anda cintai.

kanker-paru-paru

Pada masa-masa awal, kanker paru-paru seringkali memiliki gejala yang cukup tersembunyi sehingga tak banyak disadari.

Tahukah Anda, Bahwa Menghirup Oksigen Saat Bernapas Dapat Sebabkan Kanker?

Saat bernapas, oksigen merupakan udara yang penting untuk Anda hirup setiap harinya. Oksigen bahkan berada di dalam aliran darah Anda untuk menjaga agar tubuh tetap berfungsi optimal.

Namun tahukah Anda bahwa menghirup oksigen ternyata bisa meningkatkan risiko Anda untuk terkena kanker paru-paru?

“Meskipun oksigen memainkan peranan penting bagi kehidupan manusia, namun kami menemukan bahwa cara tubuh untuk memproses oksigen memiliki potensi karsinogenik,” ujar Kamen Simeonov dari University of Pennsylvania.

“Oksigen dikenal sangat reaktif. Ketika sel-sel dalam tubuh menggunakan oksigen untuk mengolah energi yang tersimpan di dalam makanan, maka proses ini menghasilkan efek samping yang disebut dengan radikal bebas. Radikal bebas mampu menyebabkan kerusakan struktur sel dan DNA yang dapat memicu kanker,” jelas Daniel Himmelstein, peneliti lainnya dari University of California di San Francisco.

menghirup-oksigen-saat-bernapas-bisa-sebabkan-kanker

Oksigen dikenal sangat reaktif. Ketika sel-sel dalam tubuh menggunakan oksigen untuk mengolah energi yang tersimpan di dalam makanan, maka proses ini menghasilkan efek samping yang disebut dengan radikal bebas. Radikal bebas mampu menyebabkan kerusakan struktur sel dan DNA yang dapat memicu kanker

Radikal bebas ( free radical), adalah molekul yang kehilangan satu buah elektron dari pasangan elektron bebasnya, atau merupakan hasil pemisahan homolitik suatu ikatan kovalen. Radikal bebas tidak stabil karena memiliki elektron yang tidak berpasangan dan mencari pasangan elektron dalam makromolekul biologi.

Akibat pemecahan homolitik itu, suatu molekul akan terpecah menjadi radikal bebas yang mempunyai elektron tak berpasangan. Elektron memerlukan pasangan untuk menyeimbangkan nilai spinnya, sehingga molekul radikal menjadi tidak stabil dan mudah sekali bereaksi dengan molekul lain, dan membentuk radikal baru.

Radikal bebas dapat dihasilkan dari hasil metabolisme tubuh dan faktor eksternal seperti asap rokok, hasil penyinaran ultra violet, zat pemicu radikal dalam makanan dan polutan lain. Penyakit yang disebabkan oleh radikal bebas bersifat kronis, yaitu dibutuhkan waktu bertahun-tahun untuk penyakit tersebut menjadi nyata. Contoh penyakit yang sering dihubungkan dengan radikal bebas adalah serangan jantung,kanker, katarak dan menurunnya fungsi ginjal.

Untuk mencegah atau mengurangi penyakit kronis karena radikal bebas diperlukan Antioksidan (Antioxidant) yaitu merupakan zat yang mampu memperlambat atau mencegah proses oksidasi. Zat ini secara nyata mampu memperlambat atau menghambat oksidasi zat yang mudah teroksidasi meskipun dalam konsentrasi rendah.

Antioksidan juga sesuai didefinisikan sebagai senyawa-senyawa yang melindungi sel dari efek berbahaya radikal bebas oksigen reaktif jika berkaitan dengan penyakit, radikal bebas ini dapat berasal dari metabolisme tubuh maupun faktor eksternal lainnya. Contoh antioksidan sekunder diantaranya yaitu vitamin E, Vitamin C, dan β-karoten (beta-Carotene).

β-Karoten adalah pigmen berlimpah pada tanaman dan buah-buahan yang memiliki warna merah-oranye. β-Karoten adalah senyawa organik dan kimia yang diklasifikasikan sebagai hidrokarbon dan secara khusus sebagai terpenoid (isoprenoid), turunan dari unit isoprena.

“Resiko untuk terkena kanker paru-paru karena menghirup oksigen akan meningkat saat oksigen yang Anda hirup mengandung polusi atau paparan sinar matahari yang terlalu tinggi. Iklim yang berubah menyebabkan menurunnya kualitas oksigen, juga sangat berperan besar,” pungkas mereka.

Tahukah Anda, Bahwa Suplemen Vitamin E Justru Memperparah Kanker Paru-Paru?

supplement vitamine

Suplemen vitamin A, C, dan E dan beberapa jenis suplemen vitamin lain yang bermanfaat sebagai zat anti oksidan justru mampu memperparah penyakit kanker paru-paru pada perokok karena akan mematikan pertahanan alami tubuh Anda. Akibatnya sistem kekebalan tubuh Anda melemah dan sel kanker akan dengan lebih mudah berkembang di dalam tubuh Anda.

Selama ini Anda mengenal bahwa vitamin E bermanfaat sebagai zat anti oksidan di dalam tubuh. Oleh karenanya, vitamin E baik untuk mencegah penyakit kanker dan juga menghambat pertumbuhan sel kanker di dalam tubuh penderita kanker.

Namun seperti dilansir dari dailymail.co.uk, suplemen vitamin E dan beberapa jenis suplemen vitamin lain yang bermanfaat sebagai zat anti oksidan justru mampu memperparah penyakit kanker paru-paru pada perokok.

Penelitian yang menggunakan tikus sebagai bahan penelitian ini mengungkapkan bahwa zat anti oksidan seperti vitamin A, C, dan E akan mematikan pertahanan alami tubuh Anda. Akibatnya sistem kekebalan tubuh Anda melemah dan sel kanker akan dengan lebih mudah berkembang di dalam tubuh Anda.

Penelitian ini jelas memancing kontroversi. Dr Emma Smith, seorang peneliti senior dari Cancer Research di Inggris mengatakan bahwa penelitian tersebut membutuhkan pembuktian lanjutan. Sebab menurutnya sebenarnya tidak ada suplemen yang benar-benar mampu menangkal atau menyembuhkan penyakit kanker. Lebih lanjut ia menjelaskan bahwa penyakit kanker dapat dicegah dengan selalu mengonsumsi makanan sehat dan alami. (Daily Mail/BBC/FoxNews/Reporterindia/Independent/US News/Boldsky)

kanker 20 tahun kedepan naik 70 persen cancer increase 70 percent for 2 decadesBawang Putih Mentah Turunkan Risiko Kanker Paru-Paru

Artikel Lainnya:

Hanya Dengan Antibiotik, Gadis 8 Tahun Bantu Temukan Obat Kanker!

Kanker Stadium-4, Gadis Cilik ini Sembuh Karena Terapi Alkalis Memakan Sayur dan Buah

Inilah 6 Makanan Jahat Utama Biang Keladi Penyebab Kanker

Buah Sirsak, Pembunuh Kanker Yang Khasiatnya Disembunyikan Pabrik Obat

Ilmuwan: Jahe, Obat Kanker Prostat & Kanker Leukemia!

Wow! 98 Juta Rakyat Amerika Telah Terinjeksi Oleh Virus Kanker!

Tanpa Obat, Ternyata Protein di Tubuh Manusia Bisa Hancurkan Kanker

Setengah Warga Britons (Turunan Inggris) Akan Kena Kanker Tahun 2020!!

Bahaya GMO Picu Kanker: Indonesia Harus Cegah! Tanaman Trans Genetik Membahayakan Kesehatan

Sering Kenakan Bra: Tingkatkan Risiko Kanker Payudara?

Saat Radiasi Ponsel Bisa Sebabkan Kanker & Kemandulan

Enzim Pemicu Kanker Prostat & Payudara Telah Teridentifikasi

Fakta Ganja: Obat Kanker Masa Depan!

Misteri Hubungan Kopi Sebagai Penyembuh Kanker

[VIDEO] Terkuak! Inilah Bumbu Kentang Goreng McDonald Yang Bikin Gempar

Akhirnya Terkuak! Dampak MSG Terhadap Kesehatan Anda

Karyawan ‘Fast Food’ Mengatakan: “Jangan Pesan Makanan Ini!”

Menguak Fakta 10 Makanan Buatan AS Yang Ditolak Di Negara Lain

Terkuak! Inilah 15 Bahan Yang Jarang Diketahui di Dalam Makanan Siap Saji

Cara Alkohol Pengaruhi Sistem Saraf dan Kemampuan Otak

Wow! Ilmuwan Ungkap Bahaya Minuman Soda Bagi Otak dan Tubuh Kita!

Gila!! Minuman Pemanis Buatan Sebabkan 200.000 Kematian Per Tahun!

10 Manfaat Rokok Bagi Kesehatan Manusia? Gila!

*****

http://wp.me/p1jIGd-69P

((( IndoCropCircles.wordpress.com | fb.com/IndoCropCirclesOfficial )))

Iklan
Pos ini dipublikasikan di Penyakit & Kesehatan. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s