Konspirasi “The Bali-Nine”: Mereka Sengaja Dijebak Polisi dan Intelijen Australia Sendiri!

Bali nine

Konspirasi “The Bali-Nine” dan Corby:
“Bali Nine” dan Corby Sengaja Dijebak Polisi dan Intelijen Australia Sendiri!

On April 8, the same day Rush flew out of Australia, the AFP (Australian Federal Police) sent a letter to the Indonesian National Police, headed “Subject: Heroin couriers from Bali to Australia.” (theaustralian.com.au).

Tahukah anda, bahwa kasus “Bali Nine” dan Corby sengaja dijebak oleh pihak kepolisian Australia dan intelijen Australia sendiri? Pada artikel ini, mari kita awali dulu dari kasus Corby.

Schapelle Leigh Corby (lahir 10 Juli 1977) adalah seorang mantan pelajar sekolah kecantikan dari Brisbane, Australia yang ditangkap membawa ganja dalam tasnya yang tak begitu terlarang di Autralia, namun sangat terlarang di Indonesia saat ia berada di Bandara Ngurah Rai, Denpasar, Indonesia pada 8 Oktober 2004 lalu.

Dalam tas Corby ditemukan 4,2 kg ganja, yang menurut Corby, bukan miliknya. Dia mengaku tidak mengetahui adanya ganja dalam tasnya, sebelum tas tersebut akhirnya dibuka oleh petugas bea cukai di Bali, namun pernyataan ini ditentang oleh petugas bea cukai yang mengatakan bahwa Corby mencoba menghalangi mereka saat akan memeriksa tasnya.

https://indymedia.org.au/files/corby-5801194.jpgBapak kandung Schapelle Corby, Michael Corby, sebelumnya pernah tertangkap basah membawa ganja pada awal tahun 1970-an.

Corby ditemukan bersalah atas tuduhan yang diajukan terhadapnya dan divonis hukuman penjara selama 20 tahun pada 27 Mei 2005. Selain itu, ia juga didenda sebesar Rp.100 juta.

Pada 20 Juli 2005, Pengadilan Negeri Denpasar kembali membuka persidangan dalam tingkat banding dengan menghadirkan beberapa saksi baru.

Kemudian pada 12 Oktober 2005, setelah melalui banding, hukuman Corby dikurangi lima tahun menjadi 15 tahun. Pada 12 Januari 2006, melalui putusan kasasi, MA memvonis Corby kembali menjadi 20 tahun penjara, dengan dasar bahwa narkotika yang diselundupkan Corby tergolong kelas I yang berbahaya.

Corby Merasa Dijebak, Tasnya Ditukar Milik Orang Lain

Corby dijanjikan akan menerima hukuman jauh lebih ringan jika mengakui bahwa ganja yang berada di dalam tasnya adalah memang miliknya. Namun hal itu ditolak Corby. Mengapa? Karena Corby merasa telah dijebak!

Corby tetap tak pernah mau mengakui bahwa tas dan ganja yang berada di dalamnya, adalah miliknya. Jadi menurut Corby, tas itu bukan kepunyaannya, alias ditukar, dan ganja didalamnya juga bukan miliknya.

Keputusan Corby tak bergeming, walau dijanjikan hukuman lebih ringan. Dengan keyakinannya ia tetap menolak dan selalu menolak, bahwa tas itu bukan miliknya, namun telah ditukar dengan tas orang lain yang sama dengan tasnya.

Jika benar bahwa tasnya telah ditukar dengan tas orang lain yang sama, lalu muncul pertanyaan, siapa yang telah menukarnya? Siapakah yang menjebaknya?

Ada Pihak Ketiga Yang Ingin Mengadu Domba

Di Australia pada 3 Juni 2005 lalu, sebuah paket berisikan serbuk mencurigakan, yang akhirnya dinyatakan tidak berbahaya, dikirimkan ke Gedung Parlemen Australia dan dialamatkan ke Menlu Australia, Alexander Downer.

Paket tersebut ditemukan dalam pemeriksaan rutin. Akibat insiden ini, tempat penerimaan barang di Gedung Parlemen Australia ditutup untuk sementara waktu.

https://i0.wp.com/upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/thumb/8/85/KerobokanPrison.jpg/320px-KerobokanPrison.jpg

Lapas Krobokan, Denpasar, Bali, tempat Corby dan sebagian “Bali Nine” dipenjara (wikimedia).

Pada tanggal dan hari yang sama pula, sebuah surat berbau menyengat dikirimkan ke Pengadilan Negeri Denpasar, Bali, Indonesia. Akibatnya, Kepala Pengadilan Negeri Denpasar, Nengah Suryadi, yang menerima surat tersebut, mengaku merasa pusing-pusing.

Setelah diperiksa lebih lanjut oleh Laboratorium Forensik (Labfor) Polri Denpasar, tidak ditemukan zat beracun dalam surat tersebut.

Jika anda teliti, itu baru satu contoh kasus saja dari beberapa hal ganjil lainnya pada kasus ini, dalam hal ini ada pihak ketiga, yang ingin memancing dalam kekeruhan air, lalu memanfaatkan momen ini.

Kronologi Peristiwa Kasus Corby

• 8 Oktober 2004: Schapelle Corby lepas landas dari Brisbane International Airport, Brisbane, Australia dengan pesawat Qantas QF501, kemudian transit di Sydney, naik pesawat Australian Airlines AO7829 menuju Denpasar, dan mendarat di Bandara Ngurah Rai, Denpasar. Setelah mendarat di Denpasar, Corby ditahan karena petugas bea cukai Bandara Ngurah Rai menemukan ganja seberat 4,2 kg dalam tas milik Corby.

• ? – 2005: Konsulat Jenderal Republik Indonesia (KJRI) di Perth, Australia menerima surat ancaman pembunuhan yang disertai sebutir peluru.

• 27 Mei 2005: Corby diputuskan harus menjalani hukuman penjara 20 tahun serta ditambah denda sebesar Rp 100.000.000, karena melanggar pasal 82, ayat 1a, UU nomor 22 tahun 1997 tentang Narkotika. Sidang putusannya disiarkan langsung di dua stasiun televisi di Australia.

• 1 Juni 2005: Sebuah amplop berisikan serbuk putih, yang dikirimkan dari negara bagian Victoria, Australia, tetapi akhirnya dinyatakan tidak berbahaya, dikirimkan ke Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) di Canberra, Australia, sehingga mengakibatkan seisi gedung kedutaan harus dikosongkan dan kedutaan ditutup selama beberapa hari. Perdana Menteri Australia, John Howard, segera meminta maaf kepada pemerintah Indonesia dan mengatakan akan segera mengusut kasus tersebut serta mencari siapakah pelakunya.

• 3 Juni 2005: Sebuah paket berisikan serbuk mencurigakan, yang akhirnya dinyatakan tidak berbahaya, dikirimkan ke Gedung Parlemen Australia dan dialamatkan ke Menlu Australia, Alexander Downer. Paket tersebut ditemukan dalam pemeriksaan rutin. Akibat insiden ini, tempat penerimaan barang di Gedung Parlemen ditutup untuk sementara waktu.

• 3 Juni 2005: Untuk kedua kali, sebuah surat berbau menyengat dikirimkan ke Pengadilan Negeri Denpasar. Akibatnya, Kepala Pengadilan Negeri Denpasar, Nengah Suryadi, yang menerima surat tersebut, mengaku merasa pusing-pusing. Setelah diperiksa lebih lanjut oleh Laboratorium Forensik (Labfor) Polri Denpasar, tidak ditemukan zat beracun dalam surat tersebut.

• 7 Juni 2005: Lagi untuk kali ketiga, sebuah amplop berisikan serbuk putih, yang diperkirakan juga dikirimkan dari negara bagian Victoria, Australia, tetapi diperkirakan tidak berbahaya, dikirimkan ke KBRI. Akibat insiden ini, KBRI ditutup untuk sementara sampai waktu yang belum ditentukan.

• 9 Juni 2005: Paket-paket mencurigakan kembali dikirimkan ke kedutaan-kedutaan besar di Australia. Kali ini, Kedutaan Besar Amerika Serikat, Inggris, Jepang, dan Korea Selatan di Australia dikirimi paket-paket mencurigakan. Selain itu, Gedung Parlemen Australia juga kembali dikirimi bungkusan mencurigakan. Akibat kejadian ini, sebagian gedung kedutaan-kedutaan tersebut dan sebagian Gedung Parlemen Australia ditutup untuk umum.

• 12 Oktober 2005: Hasil banding di pengadilan mengurangi jumlah hukuman menjadi 15 tahun.

• 12 Januari 2006: Hasil kasasi di MA mengembalikan hukuman menjadi 20 tahun.

Perspektif Warga Australia: Corby sial, kopernya diisi ganja oleh orang lain

Kasus Corby menarik perhatian yang besar di Australia akibat liputan media yang luas. Banyak dari warga Australia yang bersimpati dengan Corby yang digambarkan oleh media di sana sebagai orang yang “sial”, karena kopernya diisi ganja oleh orang lain. Beberapa orang bahkan sampai mengeluarkan pernyataan bahwa mereka akan memboikot Bali dan menyarankan agar warga Australia tidak berkunjung ke sana.

Selain itu, ada pula yang meragukan kemampuan sistem pengadilan di Indonesia yang berbeda dari Australia. Di Indonesia, terdakwa harus membuktikan bahwa dia tidak bersalah sedangkan di Australia, pihak penuntutlah yang harus membuktikan bahwa terdakwa bersalah. Sistem Indonesia ini merupakan warisan dari zaman Belanda dan karena itu, dianggap “ketinggalan zaman” dan “tidak adil”.

Ada pula yang menganggap bahwa ganja hanyalah tumbuhan dan karena efek merusaknya pun lebih rendah, seharusnya tidak digolongkan bersama dengan psikotropika tingkat I lainnya, seperti heroin, dan lainnya. Bahkan di beberapa negara lain, ganja sudah dilegalkan karena manfaatnya bagi kesehatan yang tak dipunyai oleh tumbuhan lain, walaupun dengan aturan yang ketat.

Meskipun begitu, ada juga warga Australia yang mendukung agar Corby dihukum. Mereka berpendapat bahwa hal tersebut perlu dilakukan agar menjadi peringatan bagi warga sana yang berniat menyelundupkan obat-obatan terlarang ke luar negeri.

Perspektif Warga Indonesia: mengecam keras tindakan teror terhadap KBRI di Australia

Awalnya, kebanyakan rakyat Indonesia dingin-dingin saja dalam menanggapi kasus ini. Kalaupun ada protes, kebanyakan terjadi di media-media massa dalam bentuk (artikel) protes, di mana para tokoh mengecam keras tindakan teror terhadap KBRI di Australia, selain juga mengecam pandangan ekstrem minoritas warga Australia tersebut (atau warga Australia sendiri). Selain itu, ada juga beberapa tokoh yang menyarankan Pemerintah Indonesia untuk memutuskan hubungan diplomatik dengan Pemerintah Australia.

Selain kecaman di media, ada juga yang melakukan aksi unjuk rasa secara damai, misalnya menuntut dihukum matinya Corby, menuntut pemutusan hubungan diplomatik dengan Australia, dsb. Selain hal-hal di atas, tidak ada aksi anarkis dan teror terhadap aset Australia di Indonesia.

Selain itu, beberapa pakar hukum Indonesia seperti Indriyanto Seno Adji, Guru Besar Ilmu Hukum Universitas Indonesia, dalam opininya di Kompas mempertanyakan pendekatan hukum atas kasus ini. Menurutnya, pembuktiannya tidaklah sekadar memiliki atau menguasai ganja/marijuana tersebut, tetapi bagaimana dan dengan cara apa marijuana itu bisa berada dalam penguasaan Corby sebagai alas bukti ada tidaknya unsur tanpa hak dan melawan hukum.

Artinya, kalau tidak ada bukti tentang bagaimana dan dengan cara apa marijuana itu berada dalam penguasaan Corby, tidaklah ada kesalahan dan melawan hukum pada diri Corby. Inilah pendekatan ajaran dualistis yang menghendaki adanya kebenaran materil dengan mempertanyakan bisa tidaknya seseorang dipertanggungjawabkan secara pidana.

Hal lainnya adalah, kasus ini sudah bergulir sedemikian rupa, namun kenapa media-media lokal ‘titipan politikus dan titipan asing’ tetap membahasnya? Seharusnya yang dibahas adalah mengenai cacatnya hukum di Indonesia, bukan lagi membahas tentang sebuah keputusan yang justru memang berada di rel hukum itu sendiri.

Remisi untuk Corby

Secara keseluruhan, Corby mendapatkan remisi selama 27,5 bulan untuk masa kurungan awal selama 20 tahun.

• Agustus 2006: Dua bulan pada Hari Kemerdekaan Indonesia.

Desember 2006: Satu bulan pada hari Natal.

• 2007: Corby tidak mendapatkan remisi Hari Kemerdekaan dan Natal setelah ketahuan memiliki telepon genggam. Peraturan kunjungan tiperketat setelah muncul sebuah operator wisata abal-abal beriklan bahwa wisatawan bisa mengambil foto bersama Corby dengan membayar sejumlah uang.

surat remisi corby-schapelle-letter

The decision letter from The President of The Republic of Indonesia to Schapelle Corby. (Picture: Bintoro Lukman, via: dailytelegraph.com.au)

• Agustus 2008: Tiga bulan pada Hari Kemerdekaan.

• Agustus 2009: Empat bulan pada Hari Kemerdekaan.

• Agustus 2010: Lima bulan pada Hari Kemerdekaan.

• Desember 2010: 45 hari.

• Agustus 2011: Lima bulan pada Hari Kemerdekaan.

• Agustus 2012: Enam bulan pada Hari Kemerdekaan.

• Februari 2014: Bebas bersyarat.

Corby mendapatkan pembebasan bersyarat pada 7 Februari 2014 dan dibebaskan tanggal 10 Februari 2014 setelah menjalani masa hukuman sembilan tahun di Lembaga Pemasyarakatan Kerobokan.

Putusan ini mewajibkan Corby tinggal di Bali dan mengikuti peraturan lain yang ditetapkan pihak lembaga pemasyarakatan serta wajib lapor kepada pihak berwenang setiap bulannya sampai benar-benar dibebaskan bulan Juli 2017.

Kasus “The Bali Nine”

https://i1.wp.com/resources1.news.com.au/images/2009/08/16/1225762/119861-corby-lawrence-039-out-of-jail-sooner-039-.jpg

Renae Lawrence (kiri) salah satu anggota Bali Nine dan Corby (kanan) bertemu di lapas Krobokan (news.com.au)

Kini kita masuk ke kasus Bali Nine. Masih ingatkah anda tentang ‘the Bali Nine’?

Bali Nine adalah sebutan yang diberikan media massa kepada sembilan orang Australia, yang ditangkap pada 17 April 2005 di Bali.

Mereka, kesembilan anggotanya ditangkap dalam usahanya untuk menyelundupkan heroin seberat 8,2 kilogram! Dari Indonesia ke Australia.

Kesembilan orang dalam sindikat perdagangan heroin yang dikenal dengan julukan “the Bali Nine” tersebut adalah:

1. Andrew Chan – disebut pihak kepolisian sebagai “godfather” kelompok ini
2. Myuran Sukumaran
3. Si Yi Chen
4. Michael Czugaj
5. Renae Lawrence
6. Tach Duc Thanh Nguyen
7. Matthew Norman
8. Scott Rush
9. Martin Stephens

Perbedaan Antara kasus Corby dan The Bali Nine

Ada beberapa perbedaan kasus diantara keduanya, diantaranya adalah:

1. Kasus Corby:

– Menyelundupkan ganja atau marijuana seberat 4,2 kg dari Australia ke Indonesia.

– Dijatuhi hukuman penjara 20 tahun dan didenda Rp.100 juta, akhirnya bebas namun bersyarat.

2. Kasus Bali Nine:

– Menyelundupkan heroin seberat 8.3 kg dari Indonesia ke Australia.

– Dijatuhi hukuman mati dan dua diantaranya hukuman penjara seumur hidup.

Para Bandar Narkoba Sengaja Dijebak Pihak Kepolisian dan Intelijen Australia Sendiri!

Beberapa pihak dan “orang dalam” dari Australia yang tak mau disebutkan namanya mengatakan bahwa para bandar narkoba yang tergabung dalam Bali Nine tersebut sengaja dijebak oleh pihak Australia karena di negara itu tak ada hukum yang kuat untuk membuat para pengedar narkoba itu merasa jera.

Bahkan pihak AFP telah mengetahui bahwa para kurir heroin itu sedang terbang menuju ke Bali. Hal itu juga masuk dalam tulisan di media Autralia:

On April 8, the same day Rush flew out of Australia, the AFP (Australian Federal Police) sent a letter to the Indonesian National Police, headed “Subject: Heroin couriers from Bali to Australia.” – (theaustralian.com.au, August 27, 2010).

Pada tanggal 8 April, dihari yang sama Rush terbang dari Australia, AFP (Kepolisian Federal Australia) mengirimkan surat kepada Kepolisian Negara Republik Indonesia, berjudul “Subjek: Kurir heroin dari Bali ke Australia” – (theaustralian.com.au, 27 Agustus 2010, lihat berita versi JPEG).

Selain itu, masih melalui suratnya, AFP juga meminta kepda Polri agar mengawasi gerak-gerik para penyelundup heroin itu dan mencegatnya.

The AFP (Australian Federal Police) letter requested the INP (Indonesian Noational Police) to attempt to keep the group under surveillance, identify the source of the drugs, and obtain as much evidence and intelligence as possible to help the AFP nail the organisers in Australia, other than Chan. The most crucial paragraph of the AFP letter advised the INP: “should they suspect that Chan and/or the couriers are in possession of drugs at the time of their departure, that they take what action they deem appropriate.” – (theaustralian.com.au, August 27, 2010).

Surat AFP (Kepolisian Federal Australia) meminta Polri mencoba untuk menjaga kelompok itu dibawah pengawasan, mengidentifikasi sumber narkotika, dan mendapatkan banyak barang bukti dan dapat memungkinkan intelijen (Indonesia -red) untuk membantu AFP menangkap gembongnya di Australia, selain Chan. Paragrap yang paling penting dari surat AFP menyarankan Polri: “mengharuskan tersangka mereka bahwa Chan dan / atau kurir berada dalam kepemilikan narkoba pada saat keberangkatannya, bahwa mereka (kepolisian Indonesia -red) mengambil tindakan apa yang mereka anggap tepat.” – (theaustralian.com.au, 27 Agustus 2010, lihat berita versi JPEG).

How the AFP trapped the Bali Nine zoomed

Salah satu terpidana “Bali Nine”, Scott Rush, saat berada diruang pengadilan Bali. Kepolisian Australia (AFP) sudah tahu tentang kurir-kurir heroin itu dan sengaja menangkapnya di wilayah Indonesia agar tak kembali ke Australia dan dapat diadili dengan lebih berat. Klik pada lnik untuk melihat seluruh artikelnya: lihat berita di weblihat berita versi JPEG (sumber: theaustralian.com.au)

Empat hari kemudian, pada tanggal 12 April 2005, surat kedua dikirim oleh AFP kepada rekan-rekan mereka yaitu kepolisian Indonesia, komplit dengan memberikan tanggal, waktu dan rincian penerbangan dari kelompok yang akan kembali ke Australia. Chan dan empat kurir lainnya akan terbang kembali ke Australia pada tanggal 14 April, sementara Rush, Nguyen dan Czugaj akan terbang dua hari kemudian, pada hari Sabtu tanggal 16 April.

Surat ini dari petugas penghubung senior AFP di Bali, Paul Hunniford, menyarankan:

“If arrests are made [in Indonesia] on 14 April, it is likely that Nguyen, Czugaj and Rush will become suspicious of the arrest and decide not to attempt to board the Saturday flight with narcotics. I therefore request that you consider searching Nguyen, Czugaj and Rush soon after the first group are intercepted.” – How the AFP trapped the Bali Nine, August 27, 2010 (theaustralian.com.au).

“Jika penangkapan dibuat [di Indonesia] pada 14 April, ada kemungkinan bahwa Nguyen, Czugaj dan Rush akan menjadi curiga terhadap penangkapan itu dan memutuskan untuk tidak naik pada penerbangan dihari Sabtu dengan membawa narkotika. Karena itu saya meminta Anda mempertimbangkan mencari Nguyen, Czugaj dan Rush setelah kelompok pertama dicegat.” – – How the AFP trapped the Bali Nine, August 27, 2010.

Surat AFP tersebut disegel, dan mengubah nasib para penyelundup heroin oleh para warga Australia itu, yang akhirnya dikenal hingga kini sebagai kelompok “The Bali Nine”.

Orang tua Rush dan Lawrence kemudian juga mengkritik pihak kepolisian Australia yang ternyata telah mengetahui rencana penyelundupan itu.

“The parents of Rush and Lawrence criticised the AFP (Australia Federal Police) for allowing the Indonesian police to arrest the nine rather than allowing them to fly to Australia and arresting them in Sydney upon their return.” (wikipedia).

Ayah terpidana Lawrence, Bob Lawrence, mengatakan pada bulan Oktober 2005 lalu menyatakan bahwa ia ingin bertemu muka dengan Keelty setelah belajar dari komentar yang dibuat oleh Lee Rush.

“As far as I’m concerned, and excuse the expression, [Keelty] is an arsehole. These kids were forced into this … they should have been either arrested at the airport here or followed to get the big guys. I don’t know how they can sleep at night … even if [the Bali Nine] were guilty of doing it willingly, it still doesn’t deserve the death penalty.” — Bob Lawrence, father of Renae Lawrence, October 2005. (theage.com.au).

“Sejauh yang saya ketahui, dan alasan ekspresi, [Keelty] adalah bandit sialan. Anak-anak ini dipaksa melakukannya … mereka seharusnya lebih baik ditahan di bandara sini atau diikuti, untuk mendapatkan ‘orang-orang besar’ (gembongnya -pen). Saya tidak tahu bagaimana mereka bisa tidur di malam hari … bahkan jika [Bali Nine] bersalah dan rela melakukannya, masih tidak layak hukuman mati. ” – Bob Lawrence, ayah dari Renae Lawrence, Oktober 2005.

bali-nine-trial-bob-lawrence-father-of-bali

Bob Lawrence, ayah dari Renae Lawrence beserta istrinya, tampak sedang menjenguk anaknya di penjara Bali. (Sydney Morning Herald, via: gettyimages).

Pada tanggal 13 Februari 2006, giliran orang tua Scott Rush memberikan wawancara kepada TV ABC Australia pada program acara Australian Story, ia berbicara menentang tindakan AFP (Australian Federal Police). Ibu Scot Rush mengatakan:

“I feel very let down by our Australian Federal Police – we tried to lawfully stop our son leaving the country, it wasn’t done….. “The Federal Police can do, go wherever they want, do anything, anytime without supervision from the Australian Attorney-General or from the Justice Minister.”…..”This is not good for Australians and our laws need to be changed to protect our citizens and this must not happen to any Australian citizen again.” — Christine Rush, mother of Scott Rush, February 2006. (theguardian.com)

“Saya merasa sangat dikecewakan oleh Polisi Federal Australia kita – kami telah mencoba untuk menghentikan anak kami untuk meninggalkan negara itu, namun hal itu tidak dilakukan ….. “Polisi Federal bisa melakukannya, pergi ke mana pun mereka mau, melakukan apa pun, kapan saja tanpa pengawasan dari Jaksa Agung Australia atau dari Menteri Kehakiman. “…..” Ini tidak baik untuk Australia dan hukum kita perlu diubah untuk melindungi warga negara kita dan ini tidak harus terjadi pada setiap warga negara Australia lagi.” — Christine Rush, ibu Scott Rush, Februari 2006.

Dari pernyataan mereka maka bisa disimpulkan bahwa pihak kepolisian Australia sudah mengetahuinya, dan lebih memilih untuk mengabari Polri dan menangkap serta menghukum mereka di Indonesia daripada menangkap mereka di Australia, di mana tidak ada hukuman mati disana sehingga kesembilan orang tersebut dapat selalu menghindari hukuman mati tersebut.

Mereka adalah pengedar kambuhan dan profesional. Sebenarnya bandar-bandar narkoba kelas international trafficking itu telah lama diketahui oleh pihak berwajib yang terkait di Australia. Mereka adalah bandar-bandar narkoba pesakitan dan tak akan pernah mau berubah, alias sudah masuk dalam daftar hitam (blacklist) di negara itu.

bali nine Scott Rush

Gambar atas: Kedua orang tua Scott Rush, ayahnya Lee Rush (kiri) dan ibunya Christine Rush (kanan). Gambar bawah: Scott Rush. (smh.com.au)

Namun jika mereka dihukum di Autralia, maka mereka akan tetap menjadi bandar dan selalu kembali mendapatkan jaminan keuangan.

Apalagi dengan tidak adanya hukuman mati di Australia, menyebabkan pihak berwajib dinegara itu justru memiliki dilema dan merasa serba salah.

Bagaimana cara “melenyapkan” para bandar itu dari Australia, agar tak ada lagi drugs trafficing yang membuat pusing pemerintahnya? Maka skenario pun dijalankan, dan tak jauh dari ranah hukum Australia sendiri, yaitu tetangganya, Indonesia, karena Indonesia masih menganut hukuman mati bagi para bandar narkoba.

Maka, pihak intelijen Australia lagi-lagi mengikuti perjalanan para gembong narkoba dari sindikat yang masuk dalam ‘The Bali Nine’ tersebut, yang selama ini menyusahkan pihak Australia sendiri.

Suatu saat jika mereka sedang berada di ranah tanah hukum Indonesia, pihak kepolisian Australia akan mengontak pihak kepolisian Indonesia agar menangkap mereka beserta barang bukti.

Setelah dinanti-nanti, para bandar narkoba itu akhirnya masuk ke Indonesia melalui Denpasar, pihak intelijen Australia yang telah mengendusnya, langsung mengontak kepolisian Denpasar agar menahan dan memeriksa barang bawaan mereka.

Dan benar saja, heroin dengan berat total 8,2 kilogram senilai US$. 3,1 juta dollar berhasil ditemukan. Karena mereka berada di dalam ranah hukum Indonesia, maka hukum di Indonesialah yang akan dijalani oleh mereka, yaitu melalui pengadilan Indonesia.

BALI NINE is a trap

Empat dari sembilan orang tersebut, Czugaj, Rush, Stephens, dan Lawrence ditangkap di Bandara Ngurah Rai saat sedang menaiki pesawat tujuan Australia.

Keempatnya ditemukan membawa heroin yang dipasang di tubuh. Andrew Chan ditangkap di sebuah pesawat yang terpisah saat hendak berangkat, namun pada dirinya tidak ditemukan obat terlarang.

Empat orang lainnya, Nguyen, Sukumaran, Chen dan Norman ditangkap di Hotel Melasti di Kuta karena menyimpan heroin sejumlah 350g dan barang-barang lainnya yang mengindikasikan keterlibatan mereka dalam usaha penyelundupan tersebut.

Vonis Pengadilan Kepada “The Bali Nine”

Berikut kronologi vonis, yang dijatuhkan kepada kelompok Bali Nine:

13 Februari 2006, Pengadilan Negeri Denpasar memvonis Lawrence dan Rush dengan hukuman penjara seumur hidup. Sehari kemudian, Czugaj dan Stephens menerima vonis yang sama. Sukumaran dan Chan, dua tokoh yang dianggap berperan penting, dihukum mati.

• 15 Februari 2006, Nguyen, Chen, dan Norman juga divonis penjara seumur hidup oleh para hakim.

26 April 2006, hukuman Lawrence, Nguyen, Chen, Czugaj dan Norman dikurangi menjadi 20 tahun penjara melalui banding, sementara hukuman seumur hidup Stephens tetap bertahan.

https://i2.wp.com/cdn4.wn.com/ph/img/b7/4c/6fb94832b165387058cb7fd11ddf-grande.jpg

Bali Nine (wn.com)

6 September 2006, diketahui bahwa Mahkamah Agung telah mengabulkan kasasi yang diajukan Kejaksaan Agung. Hukuman Czugac tetap menjadi hukuman seumur hidup, sementara hukuman Lawrence, Rush, Nguyen, Chen, dan Norman menjadi hukuman mati. Chan dan Sukumaran tetap dihukum mati, dan Stephens tetap dihukum seumur hidup.

13 Januari 2011, diketahui bahwa Mahkamah Agung menolak upaya hukuman luar biasa PK yang diajukan oleh Stephens, sehingga keputusan dikembalikan kembali kepada keputusan Pengadilan Negeri Denpasar, yaitu hukuman seumur hidup.

Keputusan Sidang Terhadap  “The Bali Nine”

Maka keputusan pengadilan telah secara final menentukan nasib mereka:

1. Andrew Chan (hukuman mati oleh regu tembak)

Ia berasal dari Enfield, New South Wales, dan dipenjara di Kerobokan, Bali.

2. Myuran Sukumaran (hukuman mati oleh regu tembak)

Ia berasal dari Auburn, New South Wales, Australia, dan dipenjara di Kerobokan, Bali.

3. Si Yi Chen (hukuman seumur hidup)

Ia berasal dari Doonside, New South Wales, Australia, dan dipenjara di Kerobokan, Bali.

4. Michael Czugaj (hukuman seumur hidup)

Berasal dari Oxley, Queensland, Australia, dan dipenjara di Kerobokan, Bali.

5. Tach Duc Thanh Nguyen (hukuman penjara seumur hidup)

Berasal dari Brisbane, Queensland, Australia, dan dipenjara di Malang, Jawa Timur.

6. Matthew Norman (hukuman penjara seumur hidup)

Berasal dari Sydney, New South Wales, Australia, dan dipenjara di Kerobokan, Bali.

7. Scott Rush (hukuman penjara seumur hidup)

Berasal dari Chelmer, Queensland, Australia, dan dipenjara di Karangasem, Bali.

8. Martin Stephens (hukuman penjara seumur hidup)

Berasal dari Towradgi, New South Wales, Australia, dan dipenjara di Malang, Jawa Timur.

9. Renae Lawrence (hukuman penjara 20 tahun)

Berasal dari Newcastle, New South Wales, Australia, dan dipenjara di Bangli, Bali.

Namun apapun yang terjadi terhadap para terdakwa tersebut, sebagai pemerintah sebuah negara, dalam hal ini Australia, mereka harus tetap berkewajiban melakukan segala upaya untuk dapat memperingan atau membebaskan warga negaranya walau sebagai terdakwa. Karena itulah salah satu strategi cari muka, dari sebuah permainan politik oleh para politikus.

(icc, created 11-02-2014, disclsfd)

Pustaka:

– theaustralian.com.au, How the AFP trapped the Bali Nine.
– theage.com.au, Parents’ pain on prison visit to Bali nine.
– theguardian.com, Bali Nine: Philip Ruddock says he didn’t know police planned to tip off Indonesia.
– wetten.overheid.nl, Undang-Undang Marijuana di Belanda.
– wikipedia, Cannabis in Australia, Cannabis coffee shop.

ARTIKEL BAHASA INDONESIA PERTAMA DI INTERNET

bali-nine banner

Video:

VIDEO: Former Indonesian Health Minister, dr. Nafsiah Mboi, SpA, MPH, has spoken in Australia Drugs traffickers must executed in Indonesia, criminals & AIDS increase

BALI NINE: Condemned To Die (52 minutes)

VIDEO: Schapelle Corby – Ganja Queen: 7 Parts Auto. Single Parts: Part1 | Part2 | Part3 | Part4 | Part5 | Part6 | Part7

Artikel Lainnya:

Waspada! Begini Cara Australia, Kanada, Selandia Baru, Inggris dan AS Menyadap Indonesia!

Penempatan 60% Tentara AS di Australia : 8 Tahun Lagi, Perang Beralih ke Asia Pasifik!

AS, Inggris & Australia Sadap Presiden SBY

WikiLeaks Australia: SBY dan Megawati Terlibat Korupsi Pencetakan Uang Kertas Indonesia

Wow! NSA Dapat Sadap Seluruh Ponsel Dunia

Mossad di Indonesia: Ketika Orde Baru Mulai “Main Mata” Dengan Israel

e-KTP Sudah Tak Aman! Seluruh Data Penduduk Indonesia “Diberikan” ke Pihak Asing?

Wow, Penjelajah Pertama Benua Australia Bukan James Cook!

Ditemukan: Meriam Asal Indonesia Mengubah Catatan Sejarah Australia

Freedom for Aborigines: Bangsa Aborigin di Australia ingin Merdeka!

Menguak Konspirasi Jahat AS Terhadap Indonesia, Tentang Virus Flu Burung (H5N1)

Konspirasi JF. Kennedy, Sukarno, Suharto, CIA dan Freeport

[Sejarah Ganja Illegal] Peneliti: Ganja Obat Mujarab Sejak Ribuan Tahun

Fakta Ganja: Obat Kanker Masa Depan

Artikel ini juga di forward oleh forum viva.co.id

Bali Nine Dijebak Oleh Kepolisian Australia

*****

http://wp.me/p1jIGd-6iP

((( IndoCropCircles.wordpress.com | fb.com/IndoCropCirclesOfficial )))

Iklan
Pos ini dipublikasikan di Konspirasi Indonesia, Konspirasi Teori. Tandai permalink.

5 Balasan ke Konspirasi “The Bali-Nine”: Mereka Sengaja Dijebak Polisi dan Intelijen Australia Sendiri!

  1. adt berkata:

    Terlepas itu konspirasi atau bukan, Narkoba harus tetap diberantas.

  2. Rigorous berkata:

    Tapi pertanyaan saya, kenapa perdana menteri australia malah ingin membebaskan para “the bali nine” dari hukuman mati? Sedangkan awal skenarionya agar para gembong narkoba tersebut dapat dihukum lebih berat di indonesia?

    • anugrahsastrowijoyo berkata:

      Karena Pm Mereka Tidak tau sekenario awal

    • augus berkata:

      Strategi politik, PM coba untuk menarik perhatian warga aussie untuk mendapat dukungan dlm pemilu selanjutnya. Padahal udh jelas2 kagak bisa di intervensi keputusan RI. Seolah2 membantu membebaskan tp cuma strategi politik si Ton.

  3. Andrew Chan berkata:

    Mungkin untuk memanas manasi indonesia supaya cepat mengeksekusi mereka, tapi masih tetap dibilang membela warga negaranya ( well…thats doble standart i think…)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s