Misteri Dimana Soekarno Lahir? Sumber Belanda: Tempat Lahir Soekarno Kontroversi Lama

Bung Karno / Sukarno / Soekarno

Misteri Dimana Soekarno Lahir? Sumber Belanda: Tempat Lahir Soekarno Kontroversi Lama

https://i1.wp.com/upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/8/82/Sukarno_HBS.png

Soekarno sewaktu menjadi siswa HBS Soerabaja/ (wikimedia).

Di manakah Sang Proklamator, Presiden RI Pertama yang bernama asli Kusno dan akhirnya lebih dikenal oleh semua orang termasuk dunia internasional dengan nama Soekarno dilahirkan, sebenarnya sudah menjadi kontroversi sejak lama.

Di situs Wikipedia, telah dicantumkan bahwa Soekarno lahir di Soerabaia, Dutch East Indies, pada 6 June 1901.

Sukarno lahir di rumah sederhana beralamat Pandean gang IV no.40, Kelurahan Peneleh, Kecamatan Genteng, Kota Surabaya.

Di atas pintu rumah terpasang plakat berwarna kuning keemasan bertuliskan “Rumah Kelahiran Bung Karno” dengan logo Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya.

Namun dalam resensi atas terbitnya autobiografi Sukarno: An Autobiography (As Told to Cindy Adams), yang dalam versi Bahasa Indonesia menjadi “Bung Karno Penjambung Lidah Rakjat Indonesia“, Paul van ‘t Veer sudah menyoroti kesimpangsiuran tempat di mana Soekarno lahir.

1. Menurut Buku:  Soekarno: Kopstukken uit de Twintigste Eeuw

Sukarno Soekarno Kopstukken uit de Twintigste Eeuw

Soekarno, Kopstukken uit de Twintigste EeuwMenurut Van’t Veer, juga seorang penulis biografi Soekarno: Kopstukken uit de Twintigste Eeuw atau yang berarti “Soekarno: Tokoh Abad Ke-20” edisi terbitan tahun 1965, kesimpang-siuran tersebut ditemukan dalam biografi-biografi resmi Indonesia mengenai Soekarno.

Berikut petikan dari buku biografi “Soekarno: Kopstukken uit de Twintigste Eeuw”:

Over de jeugd van Soekarno was tot nog toe weinig bekend. Officiële Indonesische biografieën bevatten volstrekt tegenstrijdige gegevens over zijn geboorteplaats, zijn schooltijd, en zijn vader.”

“Hij zelf vertelt nu dat hij op 6 juni 1901 te Soerabaja geboren is (voordien werd vaak vermeld: Blitar) als zoon van een dorpsonderwijzer die Soekemi Sosrodihardjo heette en de adellijke titel van raden (‘jonkheer’) voerde.” (Het Vrije Volk, 4-12-1965).

Atau dalam bahasa Indonesia:

“Mengenai masa belia Soekarno hingga saat ini kurang diketahui. Biografi-biografi resmi Indonesia mengandung data yang sepenuhnya saling bertentangan mengenai tempat lahir, masa sekolah, dan ayahnya.”

“Dia sendiri sekarang menceritakan bahwa dia lahir di Surabaya pada 6 Juni 1901 (sebelumnya sering ditulis: Blitar) sebagai anak seorang guru desa bernama Soekemi Sosrodihardjo dan menyandang gelar bangsawan Raden (red)”. (Sumber: Het Vrije Volk, Sabtu 4 Desember 1965).

2. Menurut situs Tropenmuseum

Dalam laman situs Tropenmuseum juga bisa ditemukan data yang menyebutkan bahwa Soekarno dilahirkan di Blitar.

“Soekarno (ook wel gespeld als Sukarno), geboren als Kusno Sosrodihardjo, Blitar, 6 juni 1901 – Jakarta, 21 juni 1970 was de eerste president van de Republiek Indonesië…” (tropenmuseum.nl)

Atau dalam bahasa Indonesia:

“Soekarno (juga dieja sebagai Sukarno) lahir dengan nama Kusno Sosrodihardjo, Blitar, 6 Juni 1901 – Jakarta, 21 Juni 1970) adalah presiden pertama Republik Indonesia…(red)” (Sumber: tropenmuseum.nl)

3. Menurut berita harian De Tijd,Soeharto Niet Bij Begrafenis Soekarno (Selasa 23 Juni 1970)

Dalam berita harian De Tijd,Soeharto Niet Bij Begrafenis Soekarno (Soeharto Tidak Hadiri Pemakaman Soekarno)” yang mewartakan saat Vader van Indonesie (Bapak Indonesia) itu wafat, dan Soeharto tidak menghadiri pemakaman Sang Proklamator, juga bisa ditemukan tautan Blitar sebagai kota kelahirannya.

Berikut petikannya:

“De voormalige president Soekarno “Vader van Indonesië”… is ten grave gedragen vlakbij de stoffige provinciestad Blitar in Oost-Java waar hij bijna 69 jaar geleden werd geboren ” (De Tijd, 23-06-1970, “Soeharto Niet Bij Begrafenis Soekarno)

Atau dalam bahasa Indonesia:

“Mantan presiden Soekarno “Bapak Indonesia”… dimakamkan dekat kota provinsi Blitar yang berdebu di Jawa Timur di mana dia hampir 69 tahun lalu dilahirkan (De Tijd, Selasa 23 Juni 1970, Soeharto Tidak Hadiri Pemakaman Soekarno).

Jadi yang benar yang mana? Surabaya atau Blitar? Blitar atau Surabaya? Bukankah sejak dulu, apalagi pada awal abad ke-20, masyarakat bangsa kita secara umum kurang tertib dengan tanggal dan tempat lahir?

Malahan, istri apalagi anak kandung juga tak menjamin seorang bapak benar-benar dilahirkan seperti apa yang diucapkan oleh yang bersangkutan. Mengapa? Ya tentu saja karena pada saat menikah, seorang pria pastinya sudah dewasa, apalagi anak: belum lahir.

Jadi ke-valid-an atau kepastian sebuah kelahiran pada masa lalu oleh istri ataupun anaknya, tak menjamin seseorang memang dilahirkan di suatu tempat yang ia sebutkan, karena belum ada dokumen yang bernama “akte kelahiran” apalagi untuk pribumi pada masa kolonial.

https://i0.wp.com/upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/thumb/3/36/Makam_Soekarno.jpg/640px-Makam_Soekarno.jpg

Makam Presiden Soekarno di Blitar, Jawa Timur. (wikimedia.org)

Pada masa lalu, tanggal dan tempat lahir hanya dihafal, disampaikan turun temurun dengan bertutur, tapi tidak dicatat atau ditulis. Bahkan tak sedikit pula pada masa lalu, tanggal dan tempat lahir dikarang baru, ketika menjelang kelulusan sekolah.

Percaya atau tidak, namun cara menghafal tempat lahir hanya diingatan luar kepala pada masa zaman penjajahan kolonial seperti itu, memang nyata adanya. Jadi jangan heran jika banyak orang pada masa itu tak memiliki akte kelahiran.

Kami pun sejak dulu tak menyangkal, bahwa sosok sang Proklamator Bangsa Indonesia ini memang sosok yang misterius sejak lama. Kejatuhan kepemimpinannya oleh Presiden Soeharto, juga sosok yang misterius.

Presiden pertama dam kedua Indonesia tersebut memang dikenal memiliki latar belakang dan perjalanan hidup yang dapat dibilang “samar-samar” atau tak diketahui dengan pasti.

Namun banyak orang tua yang masih meyakini bahwa yang lahir di Surabaya adalah Kusno, pada tgl 6 Juni 1901. Dan yang dimakamkan di Blitar adalah Sukarno!. (sumber: Detik/ Tropenmuseum / De Tijd / ICC / berbagai sumber).

sby lukisan sukarno

Presiden ke-6 Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) sedang memandang lukisan Soekarno, presiden pertama Indonesia.

Peci hitam, yang dikenakan Soekarno dalam setiap kemunculannya di ruang publik, menjadi simbol nasionalisme. Diasingkan ke Pulau Flores dari pergerakan kemerdekaan Indonesia, tak membuat Soekarno patah arang. "Di Pulau Flores yang sepi, aku menghabiskan waktu berjam-jam lamanya di bawah sebatang pohon. Merenungkan ilham yang diturunkan Tuhan, yang dikenal dengan pancasila." ujar Soekarno dalam buku yang ditulis Cindy Adams. (Helen dan Frank Schreider/ National Geographic)

Peci hitam, yang dikenakan Soekarno dalam setiap kemunculannya di ruang publik, menjadi simbol nasionalisme. Diasingkan ke Pulau Flores dari pergerakan kemerdekaan Indonesia, tak membuat Soekarno patah arang. “Di Pulau Flores yang sepi, aku menghabiskan waktu berjam-jam lamanya di bawah sebatang pohon. Merenungkan ilham yang diturunkan Tuhan, yang dikenal dengan pancasila.” ujar Soekarno dalam buku yang ditulis Cindy Adams. (Helen dan Frank Schreider/ National Geographic)

Artikel Lainnya:

Konspirasi JF. Kennedy, Sukarno, Suharto, CIA dan Freeport

Begini Cara Kami Hancurkan Sukarno

Misteri 9 Istri Presiden Sukarno

Sukarno Pernah Dikawal Yakuza Dan Agen CIA

Riwu Ga, Aksi Bocah Tak Terkenal Ini Membuat Indonesia Merdeka Oleh Proklamasi Sukarno

Surat Terbuka Istri Soekarno kepada Soeharto

Misteri “Suara Panggilan” di Penjara Presiden Soekarno

*****

http://wp.me/p1jIGd-6vw

((( IndoCropCircles.wordpress.com | fb.com/IndoCropCirclesOfficial )))

Pos ini dipublikasikan di Misteri Indonesia. Tandai permalink.

2 Balasan ke Misteri Dimana Soekarno Lahir? Sumber Belanda: Tempat Lahir Soekarno Kontroversi Lama

  1. agus berkata:

    Menurut saya daerah dekat blitar

  2. nara sun berkata:

    kata siapa sih orang blitar kan gak ada yang tau dimnah soekarno lahir?? kan orang blitar saja tidak pda tau

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s