Wow! Jupiter Punya 79 Bulan Yang Mengelilinginya! Ini Daftarnya

Wow! Ternyata Planet Jupiter Punya 79 Bulan Yang Mengelilinginya Dan Kemungkinan Masih Terus Akan Bertambah!

Planet Jupiter adalah planet terbesar di Tata Surya kita. Selain indah, planet yang kadang dapat terlihat dari Bumi bagai bintang yang bersinar di langit ini, masih banyak menyimpan misteri.

Salah satunya adalah berapa jumlah pastinya bulan atau satelit alami yang mengorbit mengelilinginya. Sejauh ini jumlah bulan Jupiter terus bertambah seiring dengan tambah canggihnya teleskop di masa modern ini.

Penemuan 12 bulan baru Jupiter “tak sengaja” karena ilmuwan mencari keberadaan Planet Kesembilan

Para astronom sering kali menemukan hal tak terduga di alam semesta, terutama di Tata Surya. Salah satu penemuan baru mereka adalah 12 “Bulan” (yang kadang disebut juga sebagai “satelit”) yang sebelumnya tidak diketahui mengorbit di Jupiter.

Satelit-satelit yang baru diketahui ini merupakan bukti tak terbantahkan bahwa Jupiter adalah planet dengan bulan terbanyak di Tata Surya. Dua belas bulan “baru” Jupiter ini ditemukan oleh tim astronom yang dipimpin oleh Scott S. Sheppard dari Carnegie Institution for Science, AS.

Mulanya, mereka menggunakan teleskop berbasis darat untuk mengamati Planet 9th atau Planet Kesembilan atau Planet-X, yaitu sebuah planet misterius yang dihipotesiskan berada tak jauh dari Neptunus. (baca juga: Waduh! Seharusnya Masih Ada Satu Planet Lagi Dalam Tatasurya, Kemana Planet Itu?)

Scott S. Sheppard (pict: dtm.carnegiescience.edu)

“Jupiter kebetulan berada di langit dekat ladang pencarian tempat kami menceri obyek Tata Surya yang jauh,” ungkap Sheppard dikutip dari Science Alert.

Teleskop yang mereka gunakan lebih kuat dibanding yang digunakan pada masa lalu. Ini memungkinkan mereka untuk mengintip planet raksasa itu dengan resolusi lebih tinggi.

Untungnya, Jupiter bergerak dengan kecepatan yang telah diketahui oleh para astronom. Hal itu membuat benda di dekatnya bergerak dengan kecepatan dan arah yang sama dengan planet tersebut.

Meski begitu, Sheppard mengungkapkan, upaya konfirmasi bahwa yang mereka lihat benar-benar bulan memakan waktu cukup lama.

“Kami harus mengamati ‘kandidat baru’ bulan Jupiter sebulan kemudian (setelah pengamatan pertama) dan setahun kemudian untuk mengonfirmasi apakah mereka benar-benar mengorbit pada Jupiter seperti bulan-bulan Jupiter yang lain,” kata Sheppard.

Sebagai informasi, kedua belas bulan baru Jupiter ini pertama kali ditemukan oleh para astronom tersebut pada Maret 2017. Keseluruhan proses konfirmasi memakan waktu sekitar satu tahun.

https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/6/66/Jupiter_and_the_Galilean_moons_animation.gif

Jupiter and the Galilean moons through a 25 cm (10 in) Meade LX200 telescope. (wikimedia)

Dirangkum dari New York Post, bulan-bulan baru Jupiter ini memiliki ukuran cukup kecil. Rata-rata bulan yang baru ditemukan ini berdiameter 3,2 kilometer. Selain itu, satelit alami ini juga mengorbit pada jarak yang lebih jauh dibandingkan dengan bulan Jupiter yang telah terdokumentasikan sebelumnya.

Menurut laporan Smithsonian, diperkirakan bulan-bulan tersebut berasal dari sisa-sisa batuan ruang angkasa lebih besar yang pecah saat tabrakan dengan asteroid, komet, atau bulan.

Temuan Sheppard dan timnya juga mendapatkan tanggapan dari astronom lain. Salah satunya adalah Jonti Horner, astronom dari University of Southern Queensland.

“Ini benar-benar keren dan menarik. Ini tidak terlalu mengejutkan bagi saya, saya pikir ketika kita melihat lebih jauh, kita akan menemukan lebih banyak satelit tidak teratur di sekitar Jupiter, Saturnus, Uranus, dan Neptunus,” ungkap Horner.

https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/3/30/Jupiter_moons_anim.gif

Jupiter’s outer moons and their highly inclined orbits. (wikimedia)

Sheppard dan timnya kini masih mencari nama untuk bulan-bulan baru planet Jupiter tersebut. Ketika itu, baru satu bulan yang berkode S/2016 J 2 lalu diberi nama Valetudom terinspirasi dari dewi kesehatan dan kebersihan Romawi.

Sedangkan 11 bulan lainnya masih belum memiliki nama. Sheppard mencoba mengundang publik untuk berpartisipasi dalam pemberian nama satelit alami Jupiter ini. Dengan penemuan tersebut, total bulan Jovian (untuk menyebut satelit Jupiter) menjadi 79.

Penggolongan bulan Jupiter dalam beberapa grup

Bulan atau disebut juga sebagai “satelit” yang mengorbit Jupiter jumlahnya puluhan. Untuk memudahkan, astronomer menggolongkannya dalam dua grup besar yaitu: Regular satellites(Satelit reguler) dan Irregular satellite (Satelit tidak beraturan). Di dalam grup tersebut kemudian diklasifikasikan ke dalam  beberapa grup kecil.

A. Regular satellites (Satelit reguler)

Bulan tipe ini memiliki prograde dan orbit hampir melingkar dengan kecenderungan rendah dan dibagi menjadi dua kelompok:

Satelit dalam (Inner satellites) atau Amalthea group (kelompok Amalthea) yaitu: Metis, Adrastea, Amalthea, dan Thebe. Orbit ini sangat dekat dengan Jupiter; dua orbit terdalam dalam waktu kurang dari satu hari penanggalan Jovian. Dua yang terakhir adalah masing-masing bulan kelima terbesar dan ketujuh dalam sistem Jovian.

Pengamatan menunjukkan bahwa setidaknya anggota terbesar, Amalthea, tidak terbentuk di orbitnya saat ini, tetapi lebih jauh dari planet, atau bahwa itu adalah tubuh Tata Surya yang tertangkap.

Bulan-bulan ini, bersama dengan sejumlah bulan-bulan yang belum terlihat, mengisi dan memelihara sistem cincin Jupiter yang redup. Metis dan Adrastea membantu menjaga cincin utama Jupiter, sedangkan Amalthea dan Thebe masing-masing mempertahankan cincin luarnya yang samar.

https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/thumb/f/fe/Jupiter_and_the_Galilean_Satellites.jpg/336px-Jupiter_and_the_Galilean_Satellites.jpg

Montage of Jupiter’s four Galilean moons, in a composite image depicting part of Jupiter and their relative sizes (positions are illustrative, not actual). From top to bottom: Io, Europa, Ganymede, Callisto.

Kelompok utama (Main group) atau Galilean moons (bulan Galilea) yaitu: Io, Europa, Ganymede dan Callisto.

Mereka adalah beberapa objek terbesar di Tata Surya di luar Matahari dan delapan planet dalam hal massa dan lebih besar daripada planet kerdil yang dikenal.

Ganymede bahkan melebihi planet Merkurius dalam diameter. Mereka masing-masing adalah satelit alam keempat, ke-enam, pertama, dan ketiga terbesar di Tata Surya, yang mengandung sekitar 99,997% dari total massa di orbit sekitar Jupiter, sementara Jupiter hampir 5.000 kali lebih besar daripada bulan-bulan Galilea.

Bulan dalam (inner moons) berada dalam resonansi orbit 1:2:4. Model menunjukkan bahwa mereka dibentuk oleh akresi lambat dalam sub-nebula Jovian berkerapatan rendah.

Sub-nebula Jovian adalah piringan gas dan debu yang ada di sekitar Jupiter setelah pembentukannya — yang bertahan hingga 10 juta tahun dalam kasus Callisto. Beberapa bulan dalam grup ini dicurigai memiliki lautan di bawah permukaannya.

B. Irregular satellite (Satelit tidak beraturan)

https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/6/65/Retrogradeorbit.gif

Orbit Prograde yang searah (biru) dan Orbit Retrograde yaitu orbit satelit (merah) ke arah berlawanan dengan rotasi primernya (biru / hitam). (wikimedia)

Satelit yang mengorbit tidak teratur adalah objek yang jauh lebih kecil dengan orbit yang lebih jauh dan eksentrik.

Mereka membentuk keluarga dengan kesamaan bersama di orbit (sumbu semi-utama, kecenderungan, eksentrisitas) dan komposisi; diyakini bahwa ini adalah setidaknya sebagian keluarga collisional yang diciptakan ketika tubuh induk yang lebih besar (tapi masih kecil) hancur oleh dampak dari asteroid yang ditangkap oleh medan gravitasi Jupiter.

Keluarga-keluarga ini menanggung nama-nama anggota terbesar mereka. Identifikasi keluarga satelit bersifat tentatif, tetapi hal-hal berikut biasanya tercantum:

  • Prograde satellites (orbit satelit searah dengan rotasi planet)

Themisto, adalah bulan tidak beraturan paling dalam dan bukan bagian dari keluarga bulan-bulan lain yang dikenal.

https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/thumb/c/c4/TheIrregulars_JUPITER_Himalia.svg/240px-TheIrregulars_JUPITER_Himalia.svg.png

The Himalia group.

The Himalia group (Kelompok Himalia), tersebar hampir 1,4 Gm (Gigameter) dalam sumbu semi-mayor, 1,6 ° dalam kemiringan (27,5 ± 0,8 °), dan eksentrik antara 0,11 dan 0,25. Ia telah mengemukakan bahwa kelompok itu bisa menjadi sisa dari asteroid dari sabuk asteroid.

Carpo, adalah bulan prograde yang lain dan bukan bagian dari keluarga yang dikenal. Ini memiliki kemiringan tertinggi dari semua bulan prograde.

S/2016 J2 (Valetudo), dilaporkan 2018, bulan bernama Valetudo adalah bulan prograde terluar dan bukan bagian dari keluarga bulan-bulan lain yang dikenal.

  • Retrograde satellites (orbit satelit melawan arah dengan rotasi planet)

The Carme group (Kelompok Carme), tersebar hanya 1,2 Gm di sumbu semi-utama, 1,6 ° dalam kemiringan (165,7 ± 0,8 °), dan eksentrik antara 0,23 dan 0,27. Warnanya sangat homogen (merah terang) dan diyakini berasal dari nenek moyang D-type asteroid, mungkin Trojan Jupiter.

https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/thumb/0/0c/TheIrregulars_JUPITER_GROUPS.svg/384px-TheIrregulars_JUPITER_GROUPS.svg.png

Ananke group

The Ananke group (Kelompok Ananke), memiliki penyebaran yang relatif lebih luas daripada kelompok sebelumnya, The Carme group.

Kelompok Ananke tersebar lebih dari 2,4 Gm dalam sumbu semi-mayor, 8,1 ° inklinasi (antara 145,7 ° dan 154,8 °), dan eksentrik antara 0,02 dan 0,28.

Sebagian besar anggota tampak abu-abu, dan diyakini terbentuk dari pecahnya asteroid yang terperangkap atau ditangkap gravitasi Jupiter.

The Pasiphae group (Kelompok Pasiphae), cukup tersebar, dengan penyebaran lebih dari 1,3 Gm, kecenderungan inklinasi antara 144,5 ° dan 158,3 °, dan eksentrik antara 0,25 dan 0,43. Warna juga bervariasi secara signifikan, dari merah ke abu-abu, yang mungkin merupakan hasil dari beberapa tabrakan. Sinope, kadang-kadang termasuk dalam kelompok Pasiphae, berwarna merah dan, mengingat perbedaan dalam kecenderungan, bulan itu bisa tertangkap secara independen; Pasiphae dan Sinope juga terjebak dalam resonansi sekuler dengan Jupiter.

Daftar bulan-bulan Jupiter (2018)

International Astronomical Union (IAU) memiliki nama yang diakhiri dengan huruf “-e” untuk semua bulan retrograde, yaitu jenis bulan yang orbitnya melawan arah dengan rotasi planet.

Ke-79 bulan (atau disebut juga sebagai “satelit”) yang telah diketahui hingga 2018, telah terdaftar dan mengorbit Jupiter, mereka adalah:

  1. Metis (Jupiter 16) (picture) (Inner satellites / Amalthea group)
  2. Adrastea (Jupiter 15) (picture) (Inner satellites / Amalthea group)
  3. Amalthea (Jupiter 5) (picture) (Inner satellites / Amalthea group)
  4. Thebe (Jupiter 14) (picture) (Inner satellites / Amalthea group)
  5. Io (Jupiter 1) (picture) (Main group / Galilean moons)
  6. Europa (Jupiter 2) (picture) (Main group / Galilean moons)
  7. Ganymede (Jupiter 3) (picture) (Main group / Galilean moons)
  8. Callisto (Jupiter 4) (picture) (Main group / Galilean moons)
  9. Themisto (Jupiter 18 | S/1975 J 1 (1975) | S/2000 J 1 (2000)) (picture) (Prograde satellites)
  10. Himalia (Jupiter 6) (picture) (Himalia group / Prograde satellites) the largest of them, which also gives its name to the group
  11. Leda (Jupiter 13) (picture) (Himalia group / Prograde satellites)
  12. S/2018 J 1 (-) (Himalia group / Prograde satellites)
  13. S/2017 J 4 (-) (Himalia group / Prograde satellites)
  14. Lysithea (Jupiter 10) (picture) (Himalia group / Prograde satellites)
  15. Elara (Jupiter 7) (picture) (Himalia group / Prograde satellites)
  16. Dia (Jupiter 53) (Himalia group / Prograde satellites)
  17. Carpo (Jupiter 46) (Prograde satellites)
  18. ValetudomS/2016 J 2 (-) (Prograde satellites)
  19. Carme (Jupiter 11) (picture) (Carme group / Retrograde satellites) the largest, which gives its name to the group
  20. Taygete (Jupiter 20) (Carme group / Retrograde satellites)
  21. Eukelade (Jupiter 47) (Carme group / Retrograde satellites)
  22. S/2003 J 5 (Jupiter LVII | Jupiter 57) (Carme group / Retrograde satellites)
  23. Chaldene (Jupiter 21) (Carme group / Retrograde satellites)
  24. Isonoe (Jupiter 26) (Carme group / Retrograde satellites)
  25. Kalyke (Jupiter 23) (Carme group / Retrograde satellites) substantially redder than the others
  26. Erinome (Jupiter 25) (Carme group / Retrograde satellites)
  27. Aitne (Jupiter 31) (Carme group / Retrograde satellites)
  28. Kale (Jupiter 37) (Carme group / Retrograde satellites)
  29. Pasithee (Jupiter 38) (Carme group / Retrograde satellites)
  30. S/2003 J 9 (-) (Carme group / Retrograde satellites)
  31. Ananke (Jupiter 12) (picture) (Ananke group / Retrograde satellites) the largest, which gives its name to the group
  32. Praxidike (Jupiter 27) (Ananke group / Retrograde satellites)
  33. Iocaste (Jupiter 24) (Ananke group / Retrograde satellites)
  34. Harpalyke (Jupiter 22) (Ananke group / Retrograde satellites)
  35. Thyone (Jupiter 29) (Ananke group / Retrograde satellites)
  36. Euanthe (Jupiter 33) (Ananke group / Retrograde satellites)
  37. Pasiphae (Jupiter 8) (picture) (Pasiphae group / Retrograde satellites) the largest, which gives its name to the group
  38. Sinope (Jupiter 9) (picture) (Pasiphae group / Retrograde satellites) two-thirds the size of Pasiphae
  39. Callirrhoe (Jupiter 17) (picture) (Pasiphae group / Retrograde satellites)
  40. Megaclite (Jupiter 19) (Pasiphae group / Retrograde satellites)
  41. Autonoe (Jupiter 28) (Pasiphae group / Retrograde satellites)
  42. Eurydome (Jupiter 32) (Pasiphae group / Retrograde satellites)
  43. Sponde (Jupiter 36) (Pasiphae group / Retrograde satellites)
  44. Euporie (Jupiter 34)
  45. Thelxinoe (Jupiter 42)
  46. Orthosie (Jupiter 35)
  47. Mneme (Jupiter 40)
  48. Hermippe (Jupiter 30) (picture)
  49. Herse (Jupiter 50)
  50. Aoede (Jupiter 41)
  51. Kallichore (Jupiter 44)
  52. Kore (Jupiter 49)
  53. Cyllene (Jupiter 48)
  54. Hegemone (Jupiter 39)
  55. Arche (Jupiter 43) (picture)
  56. S/2003 J 2 (lost)
  57. S/2003 J 3 (Jupiter 60)
  58. Helike (S/2003 J 6 | Jupiter 45 | Jupiter XLV)
  59. S/2003 J 4 (lost)
  60. S/2003 J 10 (lost)
  61. S/2003 J 12 (lost)
  62. S/2003 J 15 (Jupiter 58)
  63. S/2003 J 16 (-)
  64. S/2003 J 18 (Jupiter 55)
  65. S/2003 J 19 (-)
  66. S/2003 J 23 (-) (picture)
  67. S/2010 J 1 (Jupiter 51)
  68. S/2010 J 2 (Jupiter 52)
  69. S/2011 J 1 (lost)
  70. S/2011 J 2 (Jupiter 56)
  71. S/2016 J 1 (Jupiter 54)
  72. S/2017 J 1 (Jupiter 59)
  73. S/2017 J 2 (-)
  74. S/2017 J 3 (-)
  75. S/2017 J 5 (-)
  76. S/2017 J 6 (-)
  77. S/2017 J 7 (-)
  78. S/2017 J 8 (-)
  79. S/2017 J 9 (-)

Demikianlah nama-nama 79 bulan yang mengorbit planet Jupiter yang sebagian darinya masih memakai nama kode penemuan, karena belum diberi nama. Namun ada yang perlu harus diketahui oleh Anda, yaitu bahwa bulan-bulan yang mengelilingi planet terbesar di Tata Surya tersebut yang sudah berjumlah 79 buah, masih bisa akan terus bertambah di kemudian hari. (©2018 IndoCropCircles.com)

Pustaka:


VIDEO:

12 new moons discovered around Jupiter


Artikel Lainnya:

Jupiter Telah Usir Planet Besar Yang Membuat Bumi Selamat!

Gara-gara Planet Jupiter, Ukuran Planet Mars Jadi Kerdil

Waduh! Seharusnya Masih Ada Satu Planet Lagi Dalam Tatasurya, Kemana Planet Itu?

Temuan Planet Kerdil “2012 VP113” Indikasikan Adanya Planet Raksasa di Balik Pluto

Wow! Ilmuwan Temukan Tanda-Tanda Ada “Dua Planet Besar Misterius” Dibelakang Pluto!

Ilmuwan Klaim Temukan Planet Misterius Baru Yang Besar, “Planet Nine”!

Planet-X Besar, Hercolubus atau “Planet Merah” Mendekati Tata Surya?

Planet-X Bisa Jadi Bukanlah Planet Nibiru

Ditemukan, Planet Baru di Tata Surya!

Ini Dia! Planet-Planet Paling Misterius Yang Dikenal Manusia

Ditemukan: Planet Bercincin 200 Kali Lebih Besar Dari Saturnus!

Ditemukan: Planet 1/3 Massanya Intan Berlian!

Ilmuwan Temukan Planet Hitam Misterius

Misteri Bumi Pernah Punya Dua Buah Bulan

Baru Diketahui NASA: Bumi Punya Bulan Kedua Yang Mengorbit Sejak Seratus Tahun Lalu!

Bumi Nyaris Punya Dua Bulan Bernama “2006 RH120”

Planet Sedna Sebabkan Makhluk Bumi Punah

Planet Theia, Benda Besar Yang Menabrak Bumi

Ada Berapa Planet di Galaksi Bimasakti? 160 Milyar!

Di Galaksi Bimasakti Saja, Planet Mirip Bumi Berjumlah 17 Miliar!

Ilmuwan: Ternyata, Ada Puluhan Milyar Planet Serupa Bumi di Jagad Raya

Ada Kehidupan Primitif di Planet Venus

Ilmuwan Rusia: Temuan Objek Mengorbit Venus, Bukti Adanya Kehidupan

Bumi Bulat Atau Datar? Wilbur Glenn Voliva, Pendukung Terkemuka Teori Bumi Datar

Astronom Gempar: Di Sistim Bintang Ini Diduga Ada Alien!

Wow! Ada “Benda Asing” Merusak Cincin F Saturnus


https://wp.me/p1jIGd-9iC

((( IndoCropCircles.com | fb.com/IndoCropCirclesOfficial )))

Iklan
Pos ini dipublikasikan di Misteri Planet dan tag , , , , , , , , , . Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.