[ODED YINON PLAN] Pecah-Belah Timur Tengah oleh Israel, Bagaimana Indonesia?

ODED YINON PLAN:
Rencana Oded Yinon Plan atau Pecah-Belah Negara Timur Tengah oleh Zionis Israel, Bagaimana Dengan Indonesia?

Istilah Oded Yinon atau kini disebut “Yinon Plan” merujuk pada sebuah makalah esai yang diterbitkan pada Februari 1982 dalam jurnal bahasa Ibrani, “Kivunim” yang dalam bahasa Inggris berarti Directions atau “Arahan”.

Jurnal ini berjudul “A Strategy for Israel in the 1980s” (Strategi untuk Israel pada 1980-an). Journal ini untuk Yudaisme dan Zionisme, Issue no. 14 – Winter, 5742, Februari 1982, Editor: Yoram Beck. Komite Editorial: Eli Eyal, Yoram Beck, Amnon Hadari, Yohanan Manor, Elieser Schweid. Diterbitkan oleh Departemen Publisitas / Organisasi Zionis Dunia, Yerusalem. (1)

Mungkin timbul pertanyaan, mengapa Zionis mempublikasikan dokumen ini? Jawabannya diberikan oleh Israel Shahak, penerjemah dokumen ini ke dalam bahasa Inggris. Menurutnya, publikasi dokumen ini ditujukan untuk orang-orang Yahudi sedunia agar mereka memahami (dan mendukung) strategi politik Israel.

Dalam perhitungan mereka (dan ini terbukti hingga sekarang), bangsa-bangsa Timur Tengah tidak akan terlalu peduli pada dokumen ini dan tidak akan melakukan langkah-langkah strategis untuk melawan rencana dan strategi jangka panjang Zionis ini.

Oded Yinon.

Kivunim berkala triwulanan (per tiga bulan) (2), yang didedikasikan untuk studi Yudaisme dan Zionisme yang muncul antara tahun 1978 dan 1987 (3), dan diterbitkan oleh “the World Zionist Organization’s department of Information” atau departemen Informasi Organisasi Zionis Dunia yang berada di Yerusalem. (4)

Artikel itu ditulis oleh Oded Yinon, adalah mantan penasihat Ariel Sharon, mantan pejabat senior di Kementerian Luar Negeri Israel dan jurnalis untuk The Jerusalem Post. (7)

Istilah ini dikutip sebagai contoh awal dari mengkarakterisasi proyek-proyek politik di Timur Tengah dalam hal logika perpecahan sektarian (sectarian divisions). (8)

Istilah ini telah memainkan peran dalam kedua analisis resolusi konflik oleh para sarjana yang menganggapnya telah mempengaruhi perumusan kebijakan yang diadopsi oleh pemerintahan Amerika di bawah George W. Bush (9), dan juga dalam teori konspirasi yang menurutnya artikel tersebut diprediksi atau direncanakan untuk peristiwa politik besar di Timur Tengah sejak 1980-an, termasuk invasi Irak tahun 2003 dan penggulingan Saddam Hussein, Perang Sipil Suriah dan kebangkitan Negara Islam.

Klaim tersebut telah dibuat bahwa artikel Yinon diadopsi oleh anggota “Institute for Zionist Strategies” di pemerintahan Amerika sampai dianggap diambil sebagai cara untuk memajukan kepentingan Amerika di Timur Tengah, serta mencapai impian bangsa Yahudi akan sebuah negara Zionis “dari sungai Nil di Mesir hingga ke sungai Eufrat di Irak”, yang mencakup sebagian besar Timur Tengah, seperti yang tertulis dalam Alkitab Ibrani (Hebrew Bible). (10)

The Arab Springs

Dari makalah itulah, timbul gagasan dalam suatu project sangat rahasia yang terus berjalan hingga kini untuk menumbangkan dan memecah belah bangsa-bangsa di Timur Tengah yang dikenal pada mas kini sebagai The Arab Springs atau “Musim Semi Arab” atau dalam istilah mereka “Kebangkitan dunia Arab”

The Arab Springs adalah gelombang revolusi atau serangkaian protes anti-pemerintah, demonstrasi atau unjuk rasa anti-pemerintah dan pemberontakan bersenjata yang menyebar di Timur Tengah pada akhir 2010. Ini dimulai sebagai tanggapan terhadap rezim yang menindas dan standar hidup yang rendah, dimulai dengan protes di Tunisia sejak 18 Desember 2010, dan Mesir, perang saudara di Libya, pemberontakan sipil di Bahrain, Suriah, dan Yaman.

Juga terjadi protes besar di Aljazair, Irak, Yordania, Maroko, dan Oman, serta protes kecil di Kuwait, Lebanon, Mauritania, Arab Saudi, Sudan, dan Sahara Barat. Kerusuhan di perbatasan Israel bulan Mei 2011 juga terinspirasi oleh kebangkitan dunia Arab ini.

Arab Springs pada tahun 2011. Hingga kini beberapa negara Arab masih diadu domba melalui intelijen asing sebagai phak ketiga agar selalu perang saudara.

Protes ini menggunakan teknik pemberontakan sipil dalam kampanye yang melibatkan serangan, demonstrasi, pawai, dan pemanfaatan media sosial, seperti Facebook, Twitter, YouTube, dan Skype, untuk mengorganisir, berkomunikasi, dan meningkatkan kesadaran terhadap usaha-usaha penekanan dan penyensoran Internet oleh pemerintah.

Banyak unjuk rasa ditanggapi keras oleh pihak berwajib, serta milisi dan pengunjuk rasa pro-pemerintah. Slogan pengunjuk rasa di dunia Arab yaitu “Ash-sha`b yurid isqat an-nizam” atau “Rakyat ingin menumbangkan rezim ini”.

Dalam berita tersebut, media sosial telah digembar-gemborkan sebagai kekuatan pendorong di belakang penyebaran revolusi yang cepat bagai kanker di Timur Tengah bahkan di seluruh dunia, ketika protes baru muncul sebagai tanggapan terhadap kisah sukses yang dibagikan dari yang terjadi di negara lain.

Dari Timur Tengah, efek Arab Spring kemudian mendunia, seperti terjadi di benua Afrika yaitu di Djibouti, Ivory Coast, Gabon, Malawi, Mali, Mozambique, Uganda, dan Zimbabwe. Protes terhadap pemerintah juga terjadi di benua Eropa seperti di Bosnia dan Herzegovina, Yunani,  Russia, Spanyol, Turki, Ukraina bahkan di Inggris Raya.

Sementara di benua Asia yang terkena dampaknya terjadi di Armenia, Azerbaijan, China,  Tibet, Kurdistan di Irak, Iran, Malaysia, Maldives, Myanmar, Korea Utara dan Vietnam bahkan Israel.

Protes di Israel disebut sebagai “Protes Perumahan Israel 2011”, adalah serangkaian demonstrasi jalanan yang sedang berlangsung di seluruh Israel mulai 14 Juli 2011 dan seterusnya, dan mereka telah menyertakan demonstrasi terbesar yang pernah terlihat di negara itu, yang terjadi pada 3 September 2011 dan memiliki 460.000 pemrotes di seluruh negeri, termasuk 300.000 pemrotes di Tel Aviv saja.

https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/thumb/9/96/Israel_Housing_Protests_Tel_Aviv_August_6_2011b.jpg/640px-Israel_Housing_Protests_Tel_Aviv_August_6_2011b.jpg

Warga Israel protest di Tel Aviv, Juli 2011

“Protes Perumahan Israel 2011” dimulai setelah sekelompok warga Israel protes di Facebook dan memimpin ratusan orang untuk berkemah di tenda di pusat Tel Aviv di Rothschild Boulevard. gerakan segera mendapatkan momentum dan memulai wacana publik di Israel mengenai tingginya biaya perumahan dan biaya hidup. Protes cepat menyebar ke banyak kota lain di Israel ketika ribuan demonstran Israel mulai berkemah di tenda-tenda di tengah jalan-jalan pusat sebagai sarana untuk para pengunjuk rasa merasa keberatan dengan kenaikan harga perumahan di Israel, dan terutama di kota-kota besar negara itu.

Setelah dilakukan penelitian media dan ilmiah bahwa protes tersebut telah diilhami oleh Arab Spring yang sedang berlangsung, namun protes di Israel umumnya non-kekerasan.

Di benua Amerika juga tak ketinggalan tersulut efek Arab Spring, seperti di Argentina, Bolivia, Brazil, Ekuador, Mexico, dan Amerika Serikat, bahkan hingga ke negara kepulauan di Pasifik, yaitu Fiji.

Serangkaian demonstrasi terjadi di Amerika Serikat, dimulai pada 14 Februari 2011 dan berlanjut hingga 12 Maret 2011, yang melibatkan puluhan ribu demonstran termasuk anggota serikat pekerja, mahasiswa, dan warga negara lainnya. Tujuan utama protes berkaitan dengan undang-undang perundingan bersama dan berlangsung terutama di sekitar Wisconsin State Capitol, yang terletak di Madison, Wisconsin, dengan protes yang lebih kecil di kota-kota Milwaukee dan Green Bay, di berbagai kampus universitas termasuk Universitas Wisconsin- Madison dan University of Wisconsin – Milwaukee, dan menyebar ke ibukota negara bagian AS lainnya, Columbus, Ohio.

https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/thumb/5/5c/2011_Wisconsin_Budget_Protests_1_JO.jpg/640px-2011_Wisconsin_Budget_Protests_1_JO.jpg

Ribuan orang berkumpul di luar gedung Capitol Wisconsin untuk memprotes tagihan Gubernur Walker. Pertemuan itu diperkirakan mencapai 70.000 hingga 100.000 orang.

Serangkaian demonstrasi yang terjadi di Amerika Serikat dianggap terinspirasi oleh Revolusi Mesir 2011 dalam rentetan Arab Spring oleh ketua Komite Anggaran Amerika Serikat tentang Anggaran, Paul Ryan dan resesi akhir tahun 2000-an.

Sementara sensor oleh pemerintah dan dilakukannya tindakan pencegahan akibat efek Arab Spring ini terjadi di Ethiopia, Equatorial Guinea, Eritrea, Kazakhstan, Nigeria, Turkmenistan, dan Uzbekistan.

Sementara dampak politik akibat Arab Spring justru terjadi di Perancis yaitu: Menteri Luar Negeri Prancis Michele Alliot-Marie mengundurkan diri, Israel: pemerintah Israel memerintahkan penyelidikan atas kegagalan intelijen karena ketika protes di Mesir dimulai, Kepala Intelejen IDF Aviv Kochavi menyatakan pemerintah Mesir tidak dalam bahaya runtuh.

Sedangkan dampak politik akibat Arab Spring di Inggris Raya: Howard Davies dari London School of Economics mengundurkan diri karena dukungan moneter lembaga tersebut dari Libya, dan di Amerika Serikat: Presiden Barack Obama, Sekretaris Pertahanan Robert Gates, Direktur CIA Leon Panetta, Menteri Luar Negeri Hillary Clinton, dan pejabat tinggi lainnya serta lembaga pemerintah terkejut atas pemberontakan-pemberontakan tersebut, dan dituduh memimpin kegagalan intelijen besar-besaran.

Dampak the Arab Spring.

 

Argumentasi Makalah “Yinon Plan”

Yinon berpendapat bahwa dunia sedang menyaksikan zaman baru dalam sejarah tanpa preseden (hal yang telah terjadi lebih dahulu dan dapat dipakai sebagai contoh), yang membutuhkan pengembangan perspektif baru dan strategi operasional untuk mengimplementasikannya. Fondasi rasionalis dan humanis dari peradaban Barat berada dalam kondisi runtuh. (11)

Blok Barat hancur sebelum serangan gabungan Uni Soviet dan banyak Negara Dunia Ketiga, sebuah fenomena yang ia yakini disertai dengan meningkatnya anti-Semitisme, yang semuanya berarti bahwa Israel akan menjadi tempat perlindungan terakhir bagi orang Yahudi untuk berlindung. (12)

Dunia Muslim Arab yang mengelilingi Israel telah secara sewenang-wenang diiris dan dipecah-belah menjadi 19 negara yang secara etnis heterogen oleh kekuatan kekaisaran, yaitu Perancis dan Inggris. (13)

Dan mereka hanya sebagai “rumah sementara bagi kartu-kartu yang disatukan oleh orang asing” – gagasan bahwa Pan-Arabisme adalah “a house of cards” atau rumah kartu yang akan runtuh telah diperdebatkan oleh Fouad Ajami beberapa tahun sebelumnya (14), terdiri dari etnis minoritas dan mayoritas yang saling bermusuhan, yang setelah hancur menjadi berkeping-keping, maka wilayah kekuasaan feodal, tidak akan lagi menantang Israel, dalam interpretasi Ahmad. (15)

Fouad Ajami (1945-2014)

Faktor-faktor sentrifugal akan memunculkan dinamika fragmentasi yang, meski sangat berbahaya, akan menawarkan peluang bagi Israel yang gagal dieksploitasi pada tahun 1967. (13)

Fouad Ajami kemudian mulai menganalisis kelemahan negara-negara Arab, dengan mengutip apa yang dia anggap sebagai kelemahan dalam struktur nasional dan sosial mereka, menyimpulkan bahwa Israel harus bertujuan untuk membawa fragmentasi dunia Arab ke dalam mosaik pengelompokan etnis dan pengakuan. (6)

“Setiap jenis konfrontasi antar-Arab, akan terbukti menguntungkan bagi Israel dalam jangka pendek,” kata Fouad Ajami. (16)

Fouad Ajami melihat peristiwa-peristiwa kontemporer di Lebanon sebagai bayangan dari perkembangan masa depan secara keseluruhan di seluruh dunia Arab. Gejolak akan menciptakan “preseden” (hal yang telah terjadi lebih dahulu dan dapat dipakai sebagai contoh), untuk membimbing strategi jangka pendek dan jangka panjang Israel.

Secara khusus, ia menegaskan bahwa tujuan langsung kebijakan haruslah pembubaran kemampuan militer negara-negara Arab di sebelah timur Israel, sementara tujuan jangka panjang utama harus bekerja menuju pembentukan wilayah unik yang didefinisikan dalam hal identitas etnonasional dan agama. (17)

Cetak Biru untuk Timur Tengah

  • Libya

Barrack Obama and Muammar Qhadaffi

Kebohongan dilakukan Zionist Israel terhadap Presiden Libya, Muamar Gaddafi. Agen Mossad Zionist Israel menanamkan pemancar radio di kompleks Presiden Libya, Muamar Gaddafi di Tripoli, Libya untuk menyiarkan transmisi palsu teroris.

Seorang agen Mossad mengakui bahwa pada tahun 1984 lalu, Mossad telah melakukan operasi intelijen “Bendera Palsu” (False Flag Operation) dengan cara menanam pemancar radio di kompleks rumah Gaddaffi di Tripoli, Libya.

Kemudian Mossad menyiarkan trasmisi teroris palsu yang sebelumnya telah direkam oleh Mossad melalui pemancar yang telah ditanam itu. Hal itu dilakukan untuk menuduh bahwa Gaddaffi sebagai pendukung teroris. Tak lama sesudah operasi intelijen False Flag itu, Ronald Reagan segera membom dan menyerang Libya untuk membunuh pemimpin Libya itu.

  • Mesir

Presiden Mesir Anwar Sadat (kiri) Presiden AS Jimmy Carter (tengah, dan PM Israel Menachem Begin dalam pertemuan Camp David Accords tahun 1978.

Yinon mengira pertemuan Camp David Accords tahun 1978, yaitu perjanjian damai yang ditandatangani oleh Menachem Begin dan Anwar Sadat, adalah salah.

Yinon mengklaim, salah satu tujuan Israel untuk tahun 1980-an adalah “pembongkaran Mesir”, sebuah negara yang ia gambarkan sebagai “mayat”, untuk membangun kembali “status quo ante” (keadaan sebagaimana ketika belum terjadi peperangan), ketika Israel menguasai Semenanjung Sinai. (12)

Yinon berharap dapat melihat pembentukan negara Kristen Koptik di perbatasan utara Mesir, namun tak terjadi. Yinon menyematkan harapan pada invasi cepat Israel ke Sinai yang dipicu oleh pecahnya masa depan oleh Mesir dari persyaratan perdamaian yang ditengahi Amerika, sesuatu yang, di bawah Hosni Mubarak, gagal terwujud. (16)

  • Jordania dan Palestina Tepi Barat (West Bank) 

PM Palestina Yasser Arafat (kiri) dan Presiden Libya Muamar Gaddafi (kanan) (pict: 1977)

Dalam laporannya tentang kebijakan luar negeri Rusia dan orang-orang Arab, seorang politisi dan diplomat Rusia yang menjabat sebagai Perdana Menteri Rusia dari tahun 1998 hingga 1999, Yevgeny Primakov, mengontekstualisasikan makalah Yinon sehubungan dengan isi dari apa yang mantan Duta Besar Amerika Serikat untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa, George Ball, nyatakan dalam kesaksian di bulan Agustus sebelum pertemuan Komite Urusan Luar Negeri Senat AS.

George Ball, yang membahas invasi Israel kedua ke Lebanon (7), sebelumnya pada Juni, merujuk pada percakapan dengan Ariel Sharon, di mana Sharon dilaporkan menyatakan bahwa strategi jangka panjangnya terdiri dari “menekan orang-orang Palestina keluar dari Tepi Barat.. memungkinkan hanya secukupnya saja dari mereka untuk tetap bekerja.” (5)

Makalah Yinon menyarankan bahwa kebijakan Israel, baik dalam perang dan perdamaian, harus bertujuan untuk satu tujuan: ‘likuidasi Jordan’ sebagaimana diperintah oleh Kerajaan Hashemite, bersama dengan peningkatan migrasi Palestina dari Tepi Barat ke Yordania timur. (5) (16)

Pembubaran Jordania, pikir Yinon, akan mengakhiri masalah keberadaan konsentrasi padat warga Palestina di wilayah Palestina yang ditaklukkan Israel dalam Perang Enam Hari (the Six-Day War) pada tahun 1967, yang memungkinkan mereka dihanyutkan ke wilayah bekas kerajaan itu. (18)

Tak peduli dengan HAM yang digadangkan para corongnya di dunia, sekawanan tentara paling pengecut sejagat, tentara Israel, tampak menggelandang hanya seorang bocah Palestina yang sufah berdarah, diikat tangannya dan sudah ditutup matanya.

  • Libanon

Makalah Yinon seakan “memberi makan” konspirasi lama Lebanon terhadap integritas teritorialnya sejak tahun 1943, yang menurutnya negara tersebut akan dikantonisasi menurut garis etno-nasionalis. Khususnya selama tahun 1970-an. (19)

Gagasan itu mengambil “sayap” dan, terutama setelah perang saudara pecah di Lebanon pada tahun 1975, kemudian dikaitkan dengan sosok Henry Kissinger yang diplomasi Timur Tengahnya dianggap sangat merugikan kepentingan Lebanon, dan yang dikabarkan merencanakan pembagian Lebanon menjadi dua negara. (20)

Presiden Irak Saddam Hussein menerima salinan Al-Quran, 24 September 2000, di Baghdad. Surat Kabar Irak melaporkan bahwa Saddam memerintahkan kitab suci itu ditulis dengan darahnya sendiri sebagai terima kasih atas karir politiknya yang panjang, di mana ia tidak dirugikan. (Foto AP/INA)

  • Irak

Yinon menganggap Irak, dengan kekayaan minyaknya, sebagai ancaman terbesar Israel. Dia percaya bahwa Perang Iran-Irak akan memecah Irak, yang pembubarannya harus menjadi tujuan strategis Israel.

Dia juga membayangkan munculnya tiga pusat etnis, Syiah yang memerintah dari Basra, dan Sunni dari Baghdad, serta Kurdi dengan ibukota di Mosul, masing-masing daerah berjalan di sepanjang garis divisi administrasi bekas Kekaisaran Ottoman. (16)

  • Syiria (Suriah)

Syiria diadu domba lagi-lagi berdasarkan salah satu kartu As terbaik pro-Zionist, yaitu: Konflik Sunni-Syiah.

Peperangan sipil antar saudara setanah air ini kemudian disusupi oleh para intelijen Israel dan AS yang menghasut dan kemudian melatih para oposisi untuk menjadi tentara perlawanan.

Mereka dilatih untuk menjatuhkan presiden Syiria Bashar al-Ashad, untuk melanjutkan misi rahasia The Arab Spring seperti yang pernah dilakukan mereka terhadap Muhammad Mursi (Mesir), Saddam Hussein (Irak), Muammar Qaddafi (Libya) dan presiden-presiden lainnya di Timur Tengah dengan berbagai alasan.

Namun hal itu tak didiamkan oleh Syiria, dengan bantuan Russia dan sekutunya, mereka memberikan perlawanan atas nama pemerintahan yang syah.

Russia mementingkan Syiria karena sekutunya itu memiliki wilayah hingga ke Laut Medditerania dimana Russia memerlukan pangkalannya armada baratnya disana guna menghadapi ancaman dari NATO, Israel dan AS.

Namun banyak pihak ketiga lainnya kemudian ikut campur, selain Israel, AS dan Russia, seperti Turki, Kurdi, Iran, RRC, Inggris, Perancis dan lainnya. Sejauh ini yang diincar pro NATO, AS dan Zionis Israel, namun yang belum jatuh dari kekuasaan adalah pemimpin Syiria dan Iran.

Jika dilihat dari sebagian besar konflik Arab Spring diatas, terlihat Israel ingin menguasai Jazirah Arab berdasarkan Misi Besar mereka untuk mewujudkan negara Israel Raya atau The Greater Israel. yang harus menguasai wilayah dari Sungai Nil di Mesir, hingga Sungai Eufrat di Irak.

Tentara dan rakyat Suriah pawai kemenangan di kota Damaskus setelah serangan AS berakhir.

Sebagian Isi Oded Yinon

Berikut ini isi dari sebagian strategi Oded Yinon tersebut:

Pembubaran total Lebanon ke dalam lima provinsi berfungsi sebagai acuan untuk seluruh dunia Arab, termasuk Mesir, Suriah, Iraq, dan semenanjung Arab; dan (Situasi Lebanon) sudah mengikuti jalur ini. Pembubaran Suriah dan Iraq [akan] menyusul kemudian (yaitu) pemecahan wilayah-wilayah berdasar etnis atau mazhab sebagaimana di Lebanon; ini merupakan target jangka panjang Israel untuk wilayah timur.

Sementara itu pembubaran kekuatan militer dari negara-negara itu menjadi target jangka pendek Israel. Suriah akan terpecah menjadi beberapa negara sesuai dengan struktur etnis dan agama, seperti di Lebanon saat ini, sehingga akan ada negara Syi’ah Alawy di sepanjang pantainya, negara sunni di wilaya Aleppo, dan negara sunni lainnya di Damaskus yang akan memusuhi tetangga utaranya; Druze juga akan mendirikan negara, bahkan mungkin di wilayah Golan, dan tentu saja di Hauran dan Yordania Utara.

Keadaan ini akan memberikan jaminan bagi perdamaian dan keamanan di kawasan dalam jangka panjang, dan tujuan ini sudah hampir bisa kita capai.

Irak, negara yang kaya minyak di satu sisi, dan terpecah-belah disisi lain, adalah target Israel yang pasti. Pembubaran Iraq bahkan lebih penting ketimbang Suriah. Irak lebih kuat dari Suriah. Dalam jangka pendek, kekuatan Irak merupakan ancaman terbesar Israel.

Perang Iran-Irak akan memecah-belah Irak dan menyebabkan kekacauan internal sehingga akan mampu mengatur strategi perjuangan melawan kita di front yang luas. Segala jenis konfrontasi dengan negara-negara Arab akan membantu kita dalam jangka pendek dan akan mempersingkat jalan menuju tujuan yang lebih penting, yaitu memecah-belah, sekaligus juga memecah Suriah dan Libanon.

Di Iraq, pembagian negara yang mungkin dilakukan adalah menjadikan sejumlah provinsi berdasarkan garis etnis atau agama sepertti di Suriah pada masa kekhalifahan Utsmaniyyah. Jadi akan ada tiga (atau lebih) negara yang muncul di sekitar tiga kota utama: Basrah, Baghdad, dan Mosul; daerah syi’ah di Selatan akan terpisah dari wilayah kaum Sunni dan suku Kurdi di utara.

Mitos Mesir sebagai pemimpin yang kuat dari Dunia Arab dihancurkan pada tahun 1956 dan pasti tidak bertahan tahun 1967, tetapi kebijakan kami, seperti dalam kembalinya Sinai (ke Israel), disajikan untuk mengubah mitos menjadi “fakta.”

Namun dalam kenyataannya, kekuasaan Mesir secara proporsional baik ke Israel dan ke seluruh Dunia Arab telah turun sekitar 50 persen sejak tahun 1967. Mesir tidak lagi menjadi kekuatan politik terkemuka di Dunia Arab dan ekonominya di ambang krisis. Tanpa bantuan asing krisis akan segera datang.

Dalam jangka pendek, karena kembalinya Sinai (ke Israel), Mesir akan mendapatkan beberapa keuntungan dengan biaya kami, tetapi hanya dalam jangka pendek sampai tahun 1982, dan itu tidak akan mengubah keseimbangan kekuasaan untuk manfaatnya, dan mungkin akan membawa kejatuhannya.

Mesir, dalam gambaran politik yang sekarang di dalam negeri sudah mati, lebih-lebih jika kita memperhitungkan tumbuhnya keretakan Muslim-Kristen. Memecah Mesir ke daerah teritorial geografis yang berbeda adalah tujuan politik Israel di era 1980-an di bagian front Baratnya.

Interpretasi Para Pakar

Jenderal Wesley Clark, pensiunan bintang empat, telah memberikan sejumlah wawancara selama bertahun-tahun di mana ia telah mengungkapkan rencana rahasia di mana “AS akan menyerang 7 negara dalam 5 tahun“.

https://www.globalresearch.ca/wp-content/uploads/2015/03/wesley-clark.jpg

Jenderal Wesley Clark

Konteksnya selalu di Timur Tengah, dan tujuh negara adalah “Irak, dan kemudian Suriah, Lebanon, Libya, Somalia, Sudan dan, akhirnya, Iran.”

Dalam setiap kasus, Clark tampaknya tidak menyadari bahwa ia tanpa disadari mengungkapkan esensi dari skema rahasia yang dikenal di beberapa kalangan sebagai proyek Israel Raya.

Pembagian info ke publik tentang bagian penting dari teka-teki Timur Tengah ini mungkin memiliki efek buruk pada karier pasca militernya.

Sayangnya, Clark yang dipaksa pensiun oleh Angkatan Darat AS kemungkinan membuatnya jauh lebih sulit untuk mendapatkan info intelijen serupa yang memiliki tipe info sangat ekstrim berharga (extremely valuable intelligence).

Berikut ini adalah kata demi kata yang menakjubkan dari General Clark:

So I came back to see him a few weeks later, and by that time we were bombing in Afghanistan. I said, “Are we still going to war with Iraq?” And he said, “Oh, it’s worse than that.” He reached over on his desk. He picked up a piece of paper.

And he said, “I just got this down from upstairs” — meaning the Secretary of Defense’s office — “today.”

And he said, “This is a memo that describes how we’re going to ‘take out’ seven countries in five years, starting with Iraq, and then Syria, Lebanon, Libya, Somalia, Sudan and, finishing off, Iran.”

I said, “Is it classified?” He said, “Yes, sir.” I said, “Well, don’t show it to me.”

And I saw him a year or so ago, and I said, “You remember that?” He said, “Sir, I didn’t show you that memo! I didn’t show it to you!”

— General Wesley Clark


Terjemahan:

“Jadi saya kembali menemuinya beberapa minggu kemudian, dan pada saat itu kami sedang melakukan pengeboman di Afghanistan. Saya berkata, “Apakah kita masih akan berperang dengan Irak?” Dan dia berkata, “Oh, ini lebih buruk dari itu.” Dia meraih sesuatu ke atas mejanya. Dia mengambil selembar kertas.

Dan dia berkata, “Saya baru saja turun dari lantai atas” (berarti kantor Sekretaris Pertahanan) hari ini.”

Dan dia berkata, “Ini adalah memo yang menjelaskan bagaimana kita akan ‘mengambil’ tujuh negara dalam lima tahun, dimulai dengan Irak, dan kemudian Suriah, Lebanon, Libya, Somalia, Sudan dan, berakhir, Iran.

“Saya berkata,” Apakah ini dirahasiakan?”. Dia berkata,” Ya, pak’. Saya berkata, “Ya, jangan perlihatkan kepada saya”.

Dan saya melihatnya setahun lalu, dan saya berkata, “Anda ingat waktu itu?” Dia berkata, “Pak, saya tidak menunjukkan memo itu! Saya tidak menunjukkannya kepada Anda! ”

– Jenderal Wesley Clark


Sementara itu Vladimir Putin menyatakan bahwa Sumbu Anglo-Amerika (Anglo-American Axis / AAA), oleh negara-negara utama berbahasa Inggris di dunia dan sekutunya, membentuk World Shadow Government adalah organisasi supra-nasional yang sangat rahasia, yang sepenuhnya mengendalikan Axis Anglo-Amerika, serta Uni Eropa, NATO, di antara banyak entitas kelembagaan lain yang membentuk Matriks Kontrol Global dalam peperangan dan kekacauan dunia terutama di Timur Tengah guna mewujudkan Israel Raya agar dapat mengontrol dunia melalui The New World Order atau sebuah Tatanan Dunia Baru”.

Presiden Rusia, Vladimir Putin.

Sementara itu Vladimir Putin menyatakan bahwa Sumbu Anglo-Amerika (Anglo-American Axis / AAA), oleh negara-negara utama berbahasa Inggris di dunia dan sekutunya, membentuk World Shadow Government adalah organisasi supra-nasional yang sangat rahasia, yang sepenuhnya mengendalikan Axis Anglo-Amerika, serta Uni Eropa, NATO, di antara banyak entitas kelembagaan lain yang membentuk Matriks Kontrol Global dalam peperangan dan kekacauan dunia terutama di Timur Tengah guna mewujudkan Israel Raya agar dapat mengontrol dunia melalui The New World Order atau sebuah Tatanan Dunia Baru”.

Anglo-American Axis (AAA):

The Anglo-American Axis is represented, first and foremost, by the major English-speaking countries of the world: USA, UK, Canada, Australia, New Zealand and Israel.

The European member nations of NATO, such as Germany, France, Italy, Spain, Portugal, Belgium, Luxembourg and the Netherlands are also closely aligned with the AAA as are all the Scandinavian countries.

So are the Asian Pacific Rim nations of Japan, South Korea, Taiwan and the Philippines. Saudi Arabia, Egypt, Turkey, Pakistan, Kuwait, Jordan, Bahrain, United Arab Emirates, and Qatar also owe their allegiance to the AAA but some of these may be changing.

The World Shadow Government is an ultra-secret, supranational organization which completely controls the Anglo-American Axis, as well as the European Union, NATO, among many other institutional entities which constitute the Global Control Matrix.

(Source: Vladimir Putin’s Russia: Perfect Foil To The Anglo-American Axis And Their New World ‘Order’)


Terjemahan:

Sumbu Anglo-Amerika (AAA):

Sumbu Anglo-Amerika diwakili, pertama dan terutama, oleh negara-negara utama berbahasa Inggris di dunia: AS, Inggris, Kanada, Australia, Selandia Baru, dan Israel.

Negara-negara anggota NATO di Eropa, seperti Jerman, Prancis, Italia, Spanyol, Portugal, Belgia, Luksemburg, dan Belanda juga sangat dekat dengan AAA seperti halnya semua negara Skandinavia.

Begitu juga negara-negara Lingkar Asia Pasifik Jepang, Korea Selatan, Taiwan dan Filipina. Arab Saudi, Mesir, Turki, Pakistan, Kuwait, Yordania, Bahrain, Uni Emirat Arab, dan Qatar juga berutang budi kepada AAA tetapi beberapa di antaranya mungkin berubah.

World Shadow Government adalah organisasi supranasional yang sangat rahasia, yang sepenuhnya mengendalikan Axis Anglo-Amerika, serta Uni Eropa, NATO, di antara banyak entitas kelembagaan lain yang membentuk Matriks Kontrol Global.

(Sumber: Vladimir Putin Russia: Foil Sempurna Untuk Sumbu Anglo-Amerika Dan ‘Orde’ Dunia Baru mereka )

Militer Rusia tidak hanya mengubah “gelombang” di Suriah – hanya dalam waktu beberapa hari – Presiden Putin telah secara meyakinkan menumbangkan skema Zio-Anglo-Amerika yang telah lama ada untuk menciptakan negara Israel Raya atau The Greater Israel.

Penghancuran total ISIS (alias Israeli Secret Intelligence Service) adalah respons utama geopolitik Putin terhadap agenda yang berlangsung dengan cepat yang dijalankan oleh Anglo-American Axis (AAA) di seluruh Timur Tengah.

Serangan balik Rusia sekarang sedang dilakukan dengan pemikiran besar ke depan dan strategi yang halus. Pengkhianatan Amerika terhadap kolaborator mereka yaitu ISIS, akan dicatat dalam sejarah sebagai tindakan pengkhianatan terbesar yang pernah dicatat dalam catatan sejarah kepalsuan militer atau duplikat militer.

https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/thumb/b/ba/Virginia_Tilley_-_May_2014.jpg/220px-Virginia_Tilley_-_May_2014.jpg

Virginia Tilley ilmuwan politik Amerika spesialisasi studi perbandingan konflik etnis dan ras, menegaskan bahwa kepentingan geostrategis Israel akan paling baik dilayani oleh fragmentasi Irak misalnya, yang terdiri dari negara-negara Syiah dan Sunni yang dihasut dari realitas Kurdi Utara.

Negara-negara Islam pro-NATO dan zionist, telah sangat bergantung pada janji-janji dari “tuan” AS mereka, bahwa mereka akan memiliki jalan yang jelas menuju kemenangan, akhirnya tanpa takut justru bom jatuh di atas kepala, oleh “tuan” mereka sendiri.

Tidak hanya berbagai kelompok teroris ISIS dipaksa untuk menyebar seperti tikus tanpa pemberitahuan sesaat, tentara bayaran mereka bagai mesionaris, kompensasi untuk tugas berbahaya mereka bahkan tidak termasuk.

Untuk membuktikan kepada komunitas bangsa-bangsa dunia bahwa AS, Inggris, Prancis, Arab Saudi, dan Israel, khususnya, hanya memainkan permainan yang sangat berbahaya dan mematikan, Putin harus memberi mereka semua, negara-negara Anglo-American Axis, beberapa tali untuk “menggantung” mereka.

Linda S. Heard, yang menulis untuk CounterPunch pada tahun 2006 silam, mengkaji kebijakan terbaru di bawah George W. Bush seperti ‘perang melawan teror” (war on terror), dan peristiwa di Timur Tengah dari Perang Iran-Irak tahun 1980-1988 hingga Invasi Irak pada tahun 2003, dan menyimpulkan:

“Ada satu hal yang kita ketahui. “Rencana Zionis untuk Timur Tengah” Oded Yinon 1982 sebagian besar telah berbentuk. Apakah ini kebetulan murni? Apakah Yinon seorang paranormal yang berbakat? Mungkin! Atau, kita di Barat adalah korban dari agenda yang sudah lama dipegang bukan karena kita dan tanpa keraguan bukan untuk kepentingan kita.” (16)

Virginia Tilley berpendapat bahwa ada ketegangan yang kuat antara AS sebagai hegemon global yang mengandalkan sistem negara regional yang kuat, dan kepentingan Israel dalam sistem negara yang lemah di Timur Tengah di luar perbatasannya di sisi lain.

Michel Chossudovsky pakar perkembangan ekonomi, globalisasi, lembaga keuangan internasional dan ekonomi dunia.

Virginia Tilley adalah seorang ilmuwan politik Amerika yang berspesialisasi dalam studi perbandingan konflik etnis dan ras. Dia adalah Profesor Ilmu Politik di Southern Illinois University-Carbondale di AS.

Dalam konteks ini Tilley mengutip pandangan Yinon sebagai menjabarkan logika yang terakhir, tetapi menentukan bahwa mereka tidak cukup unik pada waktu itu, karena tulisan Ze’ev Schiff di Haaretz pada bulan yang sama, 5 Februari 1982, telah menegaskan bahwa kepentingan geostrategis Israel akan paling baik dilayani oleh fragmentasi Irak, misalnya, menjadi entitas tripartit yang terdiri dari negara-negara Syiah dan Sunni yang dihasut dari realitas Kurdi Utara.

Ekonom Kanada Michel Chossudovsky pakar perkembangan ekonomi, globalisasi, lembaga keuangan internasional dan ekonomi dunia, di situs webnya, Global Research, mereproduksi terjemahan Shahak pada April 2013, dengan alasan bahwa hal itu memberikan cahaya bagi konsep Israel Raya (the Greater Israel) dalam kebijakan koalisi pemerintah yang dipimpin oleh partai Likud yang dipimpin oleh Binjamin Netanyahu dan kalangan militer Israel dan pembentukan intelijen. (21)

Pada tahun 2017, Ted Becker, mantan Profesor Hukum Walter Meyer di New York University dan Brian Polkinghorn, profesor terkemuka dari Conflict Analysis and Dispute Resolution (Analisis Konflik dan Penyelesaian Sengketa) di Universitas Salisbury, berpendapat bahwa rencana Yinon diadopsi dan disempurnakan dalam dokumen kebijakan 1996 yang berjudul “A Clean Break: A New Strategy for Securing the Realm” (Pembersihan: Strategi Baru untuk Mengamankan Ranah), ditulis oleh kelompok riset di Institute for Advanced Strategic and Political Studies yang berafiliasi dengan Israel di Washington.

Sunni and Syiah conflict

A Clean Break: A New Strategy for Securing the Realm (umumnya dikenal sebagai laporan “Istirahat Bersih”) adalah dokumen kebijakan yang disiapkan pada tahun 1996 oleh kelompok studi yang dipimpin oleh Richard Perle untuk Benjamin Netanyahu, Perdana Menteri Israel saat itu.

Kelompok ini disutradarai oleh Richard Perle, yang beberapa tahun kemudian, menjadi salah satu tokoh kunci dalam perumusan strategi Perang Irak yang diadopsi pada masa pemerintahan George W. Bush pada tahun 2003.

Ted Becker dan Brian Polkinghorn, keduanya mengakui bahwa musuh yang diakui Israel di Timur Tengah mengambil urutan peristiwa:

  • Pendudukan Israel atas Tepi Barat
  • Pendudukan Dataran Tinggi Golan
  • Pengepungannya atas Gaza
  • Invasi Libanon
  • Pembomannya ke Irak
  • Serangan udara di Suriah, dan
  • Upayanya untuk mengandung kapasitas nuklir Iran

Ketika membaca dalam terang Rencana Yinon (the Yinon Plan) dan analisis jeda pembersihan (Clean break), untuk menjadi bukti bahwa Israel terlibat dalam versi modern dari The Great Game (Permainan Besar), dengan dukungan arus Zionis di neokonservatif Amerika dan Gerakan fundamentalis Kristen (Christian fundamentalist movements).

Mereka juga menyimpulkan bahwa Likud Party (Partai Likud) yang berarti “konsolidasi” pimpinan Benjamin Netanyahu adalah sebuah partai politik sayap kanan di Israel, tampaknya telah mengimplementasikan kedua rencana tersebut, Rencana Yinon (the Yinon Plan) dan analisis jeda pembersihan (Clean break). (42)

Permainan Besar, atau The Great Game, adalah istilah yang pertama kali disebutkan oleh Arthur Connolly, yang mengacu pada persaingan dan konflik strategi antara Imperium Britania dan Kekaisaran Rusia demi supremasi di Asia Tengah.

Periode “Permainan Besar” berlangsung sejak Perjanjian Gulistan antara Rusia dan dinasti Qajar di Persia (1813), hingga Konvensi Inggris-Rusia tahun 1907. Setelah Revolusi Bolshevik pada 1917, konflik Inggris-Rusia kembali terjadi antara Britania Raya dan Uni Soviet, namun dengan intensitas yang lebih rendah yang dikenal sebagai Perang Dingin (Cold War).

Konflik Sunni vs Syiah, adalah salah-satu kartu As yang telah dimainkan oleh Zionist pro-Israel dan pengikutnya.

Bagaimana dengan wilayah Indonesia?

Setelah Israel dengan jelas mempublikasikan dokumen dan strategi mereka, akankah warga dunia bahkan kita diam saja melihat mereka melaksanakan programnya? Atau apakah strategi dan tak-tik ini hanya satu?

Semua rencana “Yinon Plan” di wilayah Timur Tengah, sebagian besar telah terlaksana, dan sebagian kecil tidak, atau bisa dibilang BELUM. Namun tak menutup kemungkinan rencana pembentukan negara besar “The Greater Israel” atau Israel Raya (Eretz Yisrael Hashlema) akan tetap dijalankan dan harus terlaksana,alias tetap harus terwujud.

Maksud kedua garis biru pada bendera israel adalah dua sungai yang membentang sebagai batas negara Israel Raya (the Greater Israel), yaitu Sungai Nil di Mesir, hingga ke sungai Eufrat di Irak.

Jika Anda melihat bendera Israel, nampak jelas dua garis berwarna biru yang ditengahnya terdapat logo Bintang Daud sebagai simbol wilayah negara Israel Raya.

Tahukah Anda apa maksud kedua garis biru tersebut? Kedua garis itu adalah dua sungai yang membentang sebagai batas negara Israel Raya, yaitu Sungai Nil di Mesir, hingga ke sungai Eufrat di Irak.

Pemakaian keagamaan dari “Israel Raya” merujuk kepada salah satu pengertian Alkitab dari Tanah Israel yang ditemukan dalam Kejadian 15:18-21, Ulangan 11:24, Ulangan 1:7, Ulangan 34:1-15 atau Ezekiel 47:13–20.

Saat ini, definisi paling umum dari wilayah yang melingkupi istilah tersebut adalah wilayah Negara Israel yang dipadukan dengan teritorial yang diduduki Israel.

Dalam sejarah, kaum Zionis Revisionis memakai sebuah pengartian dari seluruh wilayah yang masuk Palestina Mandat Britania, yang meliputi Mandat Palestina itu sendiri dan Trans-Yordan, yang dikembangkan secara terpisah setelah 1923.

Sistim POLITIK PECAH-BELAH (divide et īmpera) negara berdasarkan agama, rasial, suku, etnis, dan golongan yang dilakukan mereka memang sudah tersohor seantero planet Bumi sejak masa lampau. DENGAN BERBAGAI CARA yang picik, terutama dengan membonceng dan mengunggulkan agama, rasial, suku, etnis, dan golongan sebagai KULIT. Karena yang terpenting adalah TERPECAH agar dapat DIKENDALIKAN.

Zionis selalu berusaha merekrut negara sekutunya dan terus memecah-belah negara yang tak mau patuh dan tunduk kepadanya agar dapat mengontrol seluruh negara di dunia.

Zionis akan berusaha memecah-belah agar dapat mengontrol negara-negara yang tak mau patuh dan tunduk kepada mereka.

Jika tak mau maka negara-negara yang tak mau patuh dan tunduk kepada mereka akan “di cap” sebagai negara “teroris” atau “komunis”, sementara mereka para Zionis adalah Satanis.

Misalnya saja sebagai contoh: Iran yang mulai dituduh teroris karena penganut Syiah, sebuah kartu As yang dapat mereka mainkan dengan kelompok Islam Sunni untuk mengadu domba.

Juga Korea Utara, Venezuela, Cina, dan semua negara yang dekat dengan Blok-Timur. Propaganda barat sangat maju karena memegang nyaris semua mediadi planet ini.

Di dunia ini sejak “zaman baheula”, hanya ada DUA KEKUATAN UTAMA saja, yaitu paham Kapitalis dan paham Sosialis. Dimana paham Kapitalis adalah yang memikili banyak modal, uang, tanah, dan kekuasaan, dan PASTI akan menjadikan budak bagi semua manusia lainnya. Jumlah mereka para elit hanya sedikit, sekitar 1% persen saja dari seluruh penduduk Bumi.

Para elite, aristokrat dan pengusaha ultra kaya yang hanya berjumlah 1% persen itu, tidak akan mau membagikan kekayaannya yang sudah bagai sampah, karena saking kayanya, kepada manusia miskin se-planet ini. Perlu pula Anda ketahui, jika kekayaan mereka dibagikan, maka tidak ada lagi manusia atau individu yang miskin di planet ini.

Mereka lebih baik memanfaatkan dan “memainkan” kekayaannya untuk dapat menguasai manusia seantero planet ini dalam satu komando mereka, “the New World Order” (NWO), melalui politik pecah belah (divide et īmpera atau“divide and rule” atau “memecah dan memerintah”), politik adu domba, fitnah dan sejenisnya, hingga saling berperang, terkotak-kotak sehingga akhirnya manusia seantero dunia dapat mereka kuasai, karena mereka berpengaruh dalam hal apapun! Anda pun tak dapat mengelaknya.

Sementara Sosialis adalah sebaliknya, sepeti namanya ‘sosial” maka akan bersifat lebih horizontal antar manusia, tak ada yang begitu sangat kaya, dan saling berbagi dengan lainnya. Nah, pertanyaannya: Agama diturunkan untuk apa, menjadikan manusia bersifat kapitalis atau sosialis??? Karena itulah kenapa agama juga “dihajar” habis-habisan oleh para kapitalis hingga akhir zaman.

Jadi jangan heran jika kini Islam diadu-domba agar dapat dikuasai untuk dikendalikan. Dan barrier atau pembatas atau penghalang mereka kini tinggal satu, yaitu: umat Islam (Muslim).

Para pakar konspirasi YAKIN, bahwa rencana “Yinon Plan” bukan satu-satunya rencana pro-Zionis, masih ada beberapa rencana “OVER TOP SECET” lainnya yang sedang dijalankan memecah belah negara-negara di dunia hingga akhir zaman. Apakah Indonesia termasuk dalam perencanaannya?

Indikasinya sangat mudah, yaitu kembali ke akar masalah: Jika mulai terjadi politik pecah-belah dengan membonceng dan mengunggulkan agama, rasial, suku, etnis, dan golongan sebagai KULIT. Akhirnya, semua kembali lagi kepada individu kita masing-masing… Paham atau tidak? (©2017 IndoCropCircles.com)

Sumber:

(1) pp. 49–59,Yinon, Oded (February 1982b). Beck, Yoram, ed. “אסטראטגיה לישראל בשנות השמונים” [A Strategy for Israel in the 1980s]. Kivunim (in Hebrew). 14: 49–59.

(2) Karmi, Ghada (2007). Married to Another Man: Israel’s Dilemma in Palestine. Pluto Press. ISBN 978-0-745-32066-3.

(3) Bernstein, Deborah (2012). “Introduction”. In Bernstein, Deborah. Pioneers and Homemakers: Jewish Women in Pre-State Israel. SUNY Press. pp. 1–20. ISBN 978-0-791-49660-2.

(4) Chomsky, Noam (1999). Fateful Triangle: The United States, Israel, and the Palestinians. South End Press. p. 456. ISBN 978-0-896-08601-2.

(5) Primakov, Yevgeny (2009). Russia and the Arabs: Behind the Scenes in the Middle East from the Cold War to the Present. Translated by Paul Gould. New York: Basic Books. p. 201. ISBN 978-0-465-01997-7.

(6) Masalha, Nur (2000). Imperial Israel and the Palestinians: The Politics of Expansion. Pluto Press. pp. 94–95. ISBN 978-0-745-31615-4.

(7) Sleiman, André G. (2014). “Zionizing the Middle East: Rumours of the ‘Kissinger Plan’ in Lebanon, 1973–1982”. In Butter, Michael; Reinkowski, Maurus. Conspiracy Theories in the United States and the Middle East: A Comparative Approach. Walter de Gruyter. pp. 76–99. ISBN 978-3-110-33827-0.

(8) Legrain, Jean-François (2013). “The Shiite Peril in Palestine:Between Phobias and Propaganda”. In Maréchal, Brigitte; Zemni, Sami. The Dynamics of Sunni-Shia Relationships: Doctrine, Transnationalism, Intellectuals and the Media. Hurst Publishers. pp. 48, 266. ISBN 978-1-849-04217-8.

(9) Becker, Ted; Polkinghorn, Brian (2017). A New Pathway to World Peace: From American Empire to First Global Nation. Wipf and Stock. ISBN 978-1-532-61819-2.

(10) Cohen Tzemach, Yaron (8 February 2016). “The Conspiracy Theorists Celebrate: How Israel Created ISIS in order to Take Over the World – and What is the Connection to the Gangster Dr. Farid?”. TheMarker (in Hebrew). Retrieved 14 July 2017.

(11) pp. 49–59, Yinon, Oded (February 1982b). Beck, Yoram, ed. “אסטראטגיה לישראל בשנות השמונים” [A Strategy for Israel in the 1980s]. Kivunim (in Hebrew). 14: 49–59.

(12) Chomsky, Noam (1999). Fateful Triangle: The United States, Israel, and the Palestinians. South End Press. p. 456. ISBN 978-0-896-08601-2.

(13) Labévière, Richard (2000). Dollars for Terror: The United States and Islam. Algora Publishing. ISBN 978-1-892-94120-6.

(14) Ali, Abbas J. (Fall 1990). “Management Theory in a Transitional Society: The Arab’s Experience”. International Studies of Management & Organization. 20 (3): 7–35. JSTOR 40397141.

(15) Ahmad, Muhammad Idrees (2014). The Road to Iraq: The Making of a Neoconservative War. Edinburgh University Press. ISBN 978-0-748-69304-7.

(16) Heard, Linda S. (26 April 2006). “Is the US Waging Israel’s Wars?”. CounterPunch. Retrieved 9 October 2016.

(17) Tilley, Virginia (2010). The One-State Solution: A Breakthrough for Peace in the Israeli-Palestinian Deadlock. University of Michigan Press. ISBN 978-0-472-02616-6.

(18) Ahmad, Muhammad Idrees (2014). The Road to Iraq: The Making of a Neoconservative War. Edinburgh University Press. ISBN 978-0-748-69304-7.

(19) Ahmad, Muhammad Idrees (2014). The Road to Iraq: The Making of a Neoconservative War. Edinburgh University Press. ISBN 978-0-748-69304-7.

(20) Sleiman, André G. (2014). “Zionizing the Middle East: Rumours of the ‘Kissinger Plan’ in Lebanon, 1973–1982”. In Butter, Michael; Reinkowski, Maurus. Conspiracy Theories in the United States and the Middle East: A Comparative Approach. Walter de Gruyter. pp. 76–99. ISBN 978-3-110-33827-0.

(21) Chossudovsky, Michel (6 September 2015). Shahak, Israel, ed. “Editorial note”. Global Research.

Pustaka:


VIDEO:

[ODED YINON PLAN] THE GREATER ISRAEL PROJECT (Sheikh Imran Hosein)

THE GREATER ISRAEL PROJECT

The Oded Yinon Plan : Greater Israel in never seen before detail

WHISTLEBLOWERS!: ‘The Greater Israel Project’ Explained by Ken O’Keefe

NATO’s Plan to Divide the Middle East, Oded Yinon, Bernard Lewis


Artikel Lainnya:

Unit Mustaribin, “Agen Penyamaran” Zionist Israel Yang Fasih Shalat & Puasa

Inilah Puluhan “Operasi Bendera Palsu” (False Flag Operation) Yang Diakui Pemerintah Dunia

Para Tokoh & Pemimpin Negara Dibunuh CIA?

AS Rilis Arsip Rahasia Pembunuhan JF. Kennedy Yang Juga Ungkap CIA Ingin Bunuh Soekarno

Konspirasi JF. Kennedy, Sukarno, Suharto, CIA dan Freeport

[CLASSIFIED] Proyek Mind Control CIA “Project MK-Ultra”

[Gallery] Sejarah Freemason di Indonesia: Awas! Freemason di Indonesia Bisa Bangkit Kembali..!

Skenario Separatisme: Indonesia VS. Misi Besar The Bilderberg Group

[WARNING] Agenda Bilderberg: Cabal Akan Peras Emas Indonesia Atau Lebih Banyak Teroris Dan Kekacauan

Mossad di Indonesia: Ketika Orde Baru Mulai “Main Mata” Dengan Israel

Jaringan Yahudi Internasional di Nusantara

Perangi Taliban Cuma Kedok: AS Kuasai Lithium & Opium Terbesar Sejagat

Tak Mau Dikontrol, Rusia Bangun “Tentara Super” Untuk Perang Dunia III Lawan NATO

Inilah 10 Alutsista Rusia Yang Buat Gentar Pro-NATO, AS dan Israel

WikiLeaks: Saudi Ingin Gulingkan Rezim Suriah Dengan Segala Cara Tapi Takut Rusia

AS Ancam Embargo Indonesia Jika Beli Pesawat Tempur SU-35 Rusia

[VIDEO] Awas “Big Brother” Israel Sadap Telepon Anda!

Gila! Intelijen AS dan Israel Bisa Sadap Komputer Tanpa Koneksi Internet!

WikiLeaks: CIA Bisa Ubah TV Jadi Alat Dengar Hingga Kendalikan Mobil Dari Jauh

Tahukah Anda? Hardisk Komputer Anda Sudah Ditanam Spyware Oleh NSA!

Inilah Puluhan “Operasi Bendera Palsu” (False Flag Operation) Yang Diakui Pemerintah Dunia

[‘Amaliyah ‘Ashifah al Hazm] Ketika Israel Bersorak Saksikan Koalisi Serang Yaman

ISIS Dibuat Oleh CIA dan Mossad Untuk Memecah Islam?

Surat 120 Ulama Muslim : “ISIS, Anda Tidak Mengerti Islam!”

Menyusup ke ISIS, Jurnalis Muslim Ini Tidak Menemukan Islam

Ketika Satu Kompi Pasukan Hizbullah Bisa Tembus Garis Belakang Pertahanan Israel

Sejarah Bisu: USS Liberty, Kapal Perang AS Yang Dibombardir Israel, 34 Tewas Ratusan Luka

Singapore, Israelnya ASEAN: Nomer Dua “Global Militarization” Sejagat Setelah Israel

Makam Kolam Mamilla: Saksi Bisu Pembantaian Ribuan Kristen Oleh Yahudi

Mainan Baru Israel: Kuras Dana Rakyat AS!

Resolusi UNESCO: Bukan Milik Yahudi, “Tembok Ratapan” Bagian Komplek Masjid Al-Aqsa

Inilah 15 Simbol Illuminati Yang Harus Diketahui Agar Diwaspadai!

Fakta Barcode dan Hubungan Angka Satanic 666

Ilmu Psikologi: Bagi Zionist & Satanic, Mengapa Simbologi Begitu Penting?

[Pict & Video] Seremonial Satanis Illuminati Di Peresmian Gotthard Base Tunnel

[VIDEO] Siap Kiamat, Illuminati Buat Bunker di Bawah Bandara Denver

Terkuak!! Target dan Tujuan Illuminati Melalui Komite 300

Rabi Israel Klaim Kelahiran Bintang Tahun 2022 Ini Adalah Kedatangan Mesiah

Di Manado Terdapat Tugu Menorah Zionist Yahudi Terbesar di Dunia

Kabbalah, Akar Gerakan Illuminati-Freemasonry

Beginilah Dalamnya Loji / Kuil Freemason

[Foto dan Video] Beginilah Dalamnya Gereja Setan

Tayangan Hiburan di Indonesia Yang Menampilkan Simbol Illuminati Group

Misteri Dibalik TV Yang “Membius” Otak Manusia

Codex Gigas, “Kitab Iblis” yang Pernah Ditemukan Manusia

Gila! Penyembah Setan Mulai Distribusikan Ajaran Satanic Ke Sekolah di Florida

Sejarah Singkat: Asal Muasal Illuminati Yang Sebenarnya

[Electronic Warfare] Perang Elektronik Abad 21 Pengaruhi Otak Hingga Kontrol Populasi Dunia

Canggihnya Perang “Asymmetric Warfare Strategies (AWS)”

[Depopulasi Dunia] Codex Alimentarius: Menguasai Produk Makanan Berarti Mengontrol Manusia

[DAFTAR KOMPLIT] Bank-Bank Negara Di Dunia Yang Dimiliki Atau Dikontrol Keluarga Rothschild

10 Tanda Elite Dunia Kehilangan Kontrol

Novel Heboh: “The Jacatra Secret” Misteri Satanic Symbols di Jakarta


https://wp.me/p1jIGd-9qs

((( IndoCropCircles.com | fb.com/IndoCropCirclesOfficial )))

Iklan
Pos ini dipublikasikan di Konspirasi Gila, Konspirasi Perang, Pro Satanic dan tag , , , , , , , . Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.