Big Brother’s Watching You: Pengguna Internet Diawasi Intelijen

Internet diawasi Obama FBI

“Big Brother” is Watching You:
Aktifitas Pengguna Internet Diawasi Intelijen CIA, FBI & NSA!

big brother watching you
Aktivitas pengguna Google diawasi FBI!

Bagi Anda yang menggunakan berbagai layanan Google nampaknya harus sedikit berhati-hati. Dikabarkan, FBI mengawasi setiap gerak-gerik Anda. Bahkan CIA serta NSA (National Security Agency) juga ikut mengawasi pengguna internet dunia.

Seperti yang dilansir oleh Fox News (6/3/13), Google menyatakan sendiri bahwa sistem mereka sedang diawasi oleh badan investigasi federal, FBI. FBI saat ini dikabarkan sedang menggunakan National Security Letters, sebuah bentuk penyadapan yang menerobos privasi pengguna secara menakutkan dan invasif.

Google juga menyebut bahwa aksi FBI ini merupakan yang pertama kali terjadi. Diyakini, aksi ini sendiri masih merupakan sebagian kecilnya saja, diyakini akan ada aksi yang lebih masif.

Berbagai pihak yang peduli akan hal ini sendiri bertanya-tanya mengapa FBI sampai melakukan hal tersebut. “Berbagai perhatian dan pertanyaan muncul berkaitan dengan penggunaan National Security Letters ini,” ucap Dan Auerbach dan Eva Galperin, pendiri Electronic Frontier Foundation.

google big brother

David Krate, jurnalis Wired, menjelaskan bahwa National Security Letters mungkin saja digunakan untuk memata-matai pelanggan Google secara rahasia.

National Security Letters akan digunakan untuk mengambil berbagai data langganan dan penggunaan peralatan komunikasi elektronik.

Meski begitu, Krate meyakini bahwa penggunaan National Security Letters tidak akan bisa dipakai untuk mengetahui email atau daftar pencarian para pengguna di layanan Google.

Hal ini dikarenakan penggunaan National Security Letters telah diatur sebelumnya dalam Electronic Communications Privacy Act (ECPA) dan dijelaskan lebih lanjut di Patriot Act.

Patriot Act dan National Security Letters sendiri kerap mengundang berbagai kritikan dari media di AS karena dianggap mengganggu kebebasan masyarakat. Untungnya, berkat negosiasi alot yang dilakukan oleh Google dan pemerintah, penggunaan dua kebijakan ini bisa dibatasi sehingga tidak terlalu mengganggu. (Fox News/Wired)

google big brother-2

Aktifitas “Sosial Media” Seperti Tweeter dan Facebook Juga Diawasi

Federal Bureau of Investigation (FBI) mengeluarkan rilis yang menyatakan FBI untuk mengontrol sosial media, termasuk Facebook dan Twitter.

FBI meminta perusahaan teknologi yang bergerak pada platform jejaring sosial untuk membangun sistem monitoring yang bisa digunakan FBI untuk memantau lalu lintas internet.

FBI akan menggunakan informasi dari sosial media tersebut untuk merespon krisis yang mungkin akan terjadi.

internet_privacy

FBI juga akan melakukan pengawasan seputar kata kunci terorisme, operasi pengawasan, kejahatan online, dan hal lain yang berkaitan dengan misi FBI. Agen akan mewaspadai pencarian yang menghasilkan bukti pelanggaran atau ancaman.

White Paper yang dikeluarkan FBI menunjukkan bahwa FBI ingin menargetkan pengguna spesifik dalam grup pengguna sosial media.

Agen akan bisa menemukan lokasi pelaku, menganalisa gerak-gerik, kerentanan perilaku, keterbatasan mereka, dan kemungkinan tindakan buruk yang akan dilakukan.

Media sosial akan membantu memetakan matriks pola hidup, dan membantu menganalisa rutintinas sehari-hari target mereka.

Berikut isi White Paper FBI tersebut:

fbi internet sosial mediaSolicitation Number:
SocialMediaApplication

Notice Type:
Sources Sought

Synopsis:
Added: Jan 19, 2012 4:14 pm Modified: Feb 14, 2012 8:07 am Track Changes

Modification Dated 2/14/2012 – Based on yesterday’s modification “notify all that answers will be posted March 1, 2012” the RFI due date has been extended to March 13, 2012.  All responses to the RFI shall be submitted by 11:00 AM, March 13, 2012 as instructed in the forthcoming answers to questions received.

Modification Dated 2/13/2012 – To notify all that answers will be posted March 1, 2012. In order to fully answer the questions, the government will need additional time to obtain complete responses.

Modification Dated 2/1/2012 – is to notify all that the due date for the RFI has been extended until 2/20/2012.  Questions and responses will be forthcoming.

**********

Please review the Request for Information (RFI) that is attached. The Federal Bureau of Investigations is conducting market research to determine the capabilities of the IT industry to provide a social media application. The tool at a minimum should be able to meet the operational and analytical needs described in the attachment.

Please use capability requirements attached, as a “white paper” guide for devloping your solution(s). Demos may be provided on a limited basis. This RFI will be updated to reflect potential opportunities to provide demos, if they are deemed neccessary.

Finally, please note that this is not a request for proposals and no submissions will be accepted as offers for award. All submitted solutions should include price estimates for the respective solution(s) which will be reviewed and used for market research and planning purposes.

All questions are due on January 27th. All responses will be conslidated and issued as an attachment to this RFI for clarification. The responses will be provided by February 1st. All respones to this RFI are now due February 10th.

Added: Mar 05, 2012 10:39 am
Modification #5 to provide the responses to questions received from interested parties.  As a reminder, the RFI is to provide capabilities from commercial vendors that can meet the FBI’s needs.  When a formal RFP is to be released it will be publicized from this web-site.

Please consult the list of document viewers if you cannot open a file.

RFI

Type: Other (Draft RFPs/RFIs, Responses to Questions, etc..)
Posted Date: January 19, 2012

Social Media Application.pdf (4,843.04 Kb)

Description: Social Media Application

Amendment 1

Type: Mod/Amendment
Posted Date: March 5, 2012

AMENDMENT #5 RESPONSE TO QUESTIONS.docx (36.91 Kb)

Description: Modification #5 – response to questions received from interested vendors.

Contracting Office Address:
935 Pennsylvania Avenue, N.W.
Washington, District of Columbia 20535
United States

Place of Performance:
935 Pennsylvania Avenue NW
Washington , District of Columbia 20535
United States

Primary Point of Contact.:
Romel Velasco
romel.velasco@ic.fbi.gov

Secondary Point of Contact:
Theresa Powell
theresa.powell@ic.fbi.gov

FBI Notice diatas dalam bentuk gambar (JPEG):

fbi notice social media

Awas, Kelicikan AS Obrak-Abrik Isi Email Anda

Badan-badan intelijen Amerika dituduh telah melakukan spionase pada email dari jutaan orang Amerika dan ini sering kali dilakukan, bahkan termasuk mantan presiden Bill Clinton.

Dalam serangkaian skandal intelijen terbaru yang menerpa Washington, rincian skema pengawasan email mulai muncul ke permukaan dengan dugaan yang dilaporkan di New York Times.

The Times memetik satu klaim dari analis NSA bahwa pesan elektronik yang dikirim ke dan oleh warga negara Amerika, termasuk mantan presiden, yang kini istrinya menjadi Menlu AS, merupakan di antara dari mereka yang dijadikan sasaran sweeping.

keyboard-email header

Sistem database, yang disebut Pinwale, digunakan oleh National Security Agency (NSA) untuk menangkap dan memeriksa sejumlah besar email yang melewati jaringan telekomunikasi Amerika.

NSA yang telah mengkonfirmasikan bahwa Pinwale memang ada, meskipun tidak akan berkomentar mengenai dugaan terbaru atau memberikan rincian lebih lanjut mengenai bagaimana sistem tersebut beroperasi.

Ketua Komite Senat Intelijen, yang telah menyelidiki klaim pengawasan tanpa izin tersebut selama beberapa tahun, bereaksi terhadap berita tentang sistem Pinwale tersebut menyatakan bahwa tidak ada pelanggaran hukum yang telah terjadi.

Berita tersebut merupakan salah satu dari rangkaian panjang tentang sejauh mana badan-badan keamanan Amerika terus melacak kehidupan orang biasa, termasuk kontroversi mengenai warrant-less wiretaps, sebuah kebijakan yang diisukan terjadi pada masa pemerintahan Bush yang mana mereka mengijinkan NSA untuk memeriksa segala jaringan yang dipakai oleh warga AS, termasuk telepon, email, sms dan kegiatan internet lainnya, tanpa pemberitahuan sebelumnya.

Namun Senator California Dianne Feinstein, seorang Demokrat, mengatakan ia sebelumnya menginvestigasi Pinwale dan menyatakan bahwa sistem itu tidak melanggar hukum.

“Kami mengajukan pertanyaan. Kami yakin itu tidak benar,” Feinstein mengatakan kepada sebuah Sidang Komite Kehakiman.

“Saya telah memeriksa bab dan ayat ini. Saya tidak percaya bahwa semua konten pada bab ini termasuk dalam program tersebut”, tambahnya.

Sikap tersebut kontras dengan empat tahun lalu, ketika Feinstein mengatakan kepada Senat mengatakan bahwa dia merasa “sangat berat hati” setelah mengetahui bahwa layanan intelijen telah bertindak dalam pelanggaran dari hukum yang telah dibantunya untuk lolos.

internet-privacy4

Pada tahun 2005 Presiden Bush telah memotong proses persetujuan yang biasa dari pengadilan untuk pemeriksaan elektronik, mendorong pejabat NSA untuk melakukan wiretaps di bawah perintahnya.

Dituduh menyalahgunakan kekuasaannya, Bush kemudian menyatakan itu adalah “tanggung jawab konstitusional”, tetapi saat Kongres sangat menolak hal tersebut, kontroversi itu berakhir tahun 2011 lalu dengan kompromi bahwa tindakan itu disetujui secara efektif dan memberi kekebalan kepada perusahaan telekomunikasi AS atas peran mereka membantu NSA.

“Email paling pribadi masyarakat Amerika biasa telah dan masih sedang disadap dan kemudian disimpan dalam database rahasia NSA, mungkin tanpa alasan,” ujar Kevin Bankston, seorang pengacara dengan kelompok kampanye Electronic Frontier Foundation. Organisasi yang menuntut pemerintah atas penyadapan komunikasi ilegal, mengatakan sistem seperti Pinwale harus berhenti.

“Salah satu solusi yang kami minta dalam hal ini adalah pemusnahan komunikasi domestik dan catatan yang oleh NSA telah ditimbun secara ilegal di sistem database seperti Pinwale.”

Big-BrotherSementara beberapa dari episode tentang pengawasan rahasia pemerintah telah terjadi di Amerika, sesungguhnya dalam memantau kegiatan para warga, AS tidak sendirian.

Sesungguhnya, kepopuleran komunikasi internet ini telah mendorong pemerintah dan badan-badan intelijen di seluruh dunia untuk fokus terhadap bidang tersebut. Minggu lalu, Cina telah dipaksa untuk menghentikan rencana untuk mewajibkan menginstal perangkat lunak pengawasan pada setiap PC dalam negeri, sementara pemerintah Iran melumpuhkan komunikasi internet dengan adanya sengketa Pemilu.

Pemerintah Inggris, sementara itu, berniat untuk membuat rangkaian database yang digunakan untuk melacak setiap panggilan telepon, email dan pesan teks di Inggris.

Awal tahun 2012 lalu, badan GCHQ menyangkal bahwa mereka sedang membangun sistem yang setara dengan Pinwale, setelah adanya laporan bahwa badan tersebut mengalokasikan £ 1 miliar untuk membangun sebuah sistem yang berguna untuk memonitor semua penggunaan internet di Inggris.

Namun, berita dari AS ini hanya datang sebulan setelah Presiden Obama mengatakan dia akan membuat kantor baru untuk cybersecurity, atau keamanan dunia maya, erat kaitannya dengan NSA, sementara bersumpah tidak akan membahayakan privasi rakyatnya.

internet-privacy3“Upaya kami akan cybersecurity tidak akan, saya ulangi, tidak akan termasuk pemantauan sektor pribadi atau lalu lintas jaringan Internet,” katanya.

“Kami akan menjaga dan melindungi privasi pribadi dan kebebasan sipil yang sangat kami hargai sebagai orang Amerika,” tambahnya.

Fakta bahwa AS menyadap lalu lintas email tidaklah terlalu mengejutkan, sebelumnya, Israel juga melakukan aksi penyadapan yang kurang lebih serupa, bahkan mungkin lebih canggih. (iw/gd/Berita SuaraMedia)

Berbenturan dengan “Privacy”

Pengguna Facebook dan Twitter mungkin bisa melindungi akun mereka dengan melakukan setting “private” untuk setiap posting yang dilakukan.

Namun kenyataanya, pemerintah AS menginginkan agar semua data bisa diakses oleh FBI. Menurut Jennifer Lynch dari organisasi Electronic Frontier, hal ini bisa mengancam kebebasan berbicara di AS.

“Alat-alat yang digunakan akan mampu menyimpan data dalam waktu lama dan melanggar privacy“, jelas Jennifer. “Saya khawatir ini akan berdampak pada kebebasan berbicara di AS dan warga akan khawatir untuk mengatakan apa yang mereka inginkan,” tambah Lynch.

FBI juga mengatakan bahwa kontrol sosial media akan bisa memprediksi apa yang akan terjadi di masa depan. Secara berkala FBI akan menganalisa timeline, menganalisa tren, pola, dan asosiasi yang terbentuk di sosial media. (Kompas/merdeka/berbagai sumber)

internet-privacy2internet-Facebook-controlled CIA

VIDEOS:

Police Are Watching Your Facebook | Big Brother Watch

(PART-1) Big Brother is Watching

(PART-2) Big Brother is Watching

Big Brother – Conspiracy Theory – Jesse Ventura (FULL LENGTH  43 Min)

*****

((( IndoCropCircles.wordpress.com )))

Pos ini dipublikasikan di Sadap (Spying & Tapping). Tandai permalink.

4 Balasan ke Big Brother’s Watching You: Pengguna Internet Diawasi Intelijen

  1. cars berkata:

    All large purchases are always intimidating, especially if you are uninformed about the industry.
    One of the scariest purchases is buying cars. Many
    people fear they are getting ripped off and you surely don’t want that. Avoid buying a lemon by looking through these great tips and tricks regarding car purchases.

  2. san jijai berkata:

    ma men dun’t worry to fix all this mess God will recreate again this world like Noah event

  3. Nasrul Isa berkata:

    everything is very close becouse of technology, so what can we do without technology?. There is nothing if we played unfair. So try to be good as long asyou life.

  4. waluyo berkata:

    ini keren sekali materi websitenya min
    mantab. (y)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s