Nyamuk “Culex” Ada Di Indonesia: Menyerang Anak, Merusak Otak, Bikin Generasi Bego!

Silent Attacks to The Young Generation!:
Waspada! Nyamuk “Culex” Yang Juga Ada Di Indonesia Ini Menyerang Anak, Sebabkan Kerusakan Otak dan Keterbelakangan Mental!

Penyakit yang disebarkan oleh gigitan melalui nyamuk bukan hal baru. Namun yang satu ini dapat menyebabkan kerusakan otak. Jadi waspadalah! Virus ini dinamakan Japanese encephalitis (JE) adalah infeksi otak yang disebabkan oleh virus Japanese encephalitis virus (JEV).

Walau sebagian besar infeksi menghasilkan gejala yang sedikit atau malah tidak ada, namun sesekali terjadi peradangan otak.

Japanese encephalitis virus (JEV)

Dalam kasus ini, gejala mungkin termasuk sakit kepala, muntah, demam, kebingungan, dan kejang-kejang. Hal ini terjadi sekitar 5 hingga 15 hari setelah infeksi.

Penyakit ini sebagian besar terjadi di luar perkotaan. JEV umumnya disebarkan oleh nyamuk genus Culex yaitu Culex tritaeniorhynchus.

Babi dan burung liar juga berfungsi sebagai reservoir untuk virus. Diagnosis didasarkan pada tes cairan darah atau serebrospinal (cerebrospinal fluid testing).

Pencegahan umumnya dengan vaksin encephalitis Jepang (Japanese encephalitis vaccine), yang aman dan efektif. Langkah-langkah lain termasuk menghindari gigitan nyamuk.

Nyamuk Culex Pipiens betina.

Setelah terinfeksi tidak ada perawatan khusus, jadi hanya perawatan yang mendukung saja dan hal ini umumnya dilakukan di rumah sakit. Masalah permanen terjadi hingga setengah dari orang yang sembuh dari JE.

Penyakit ini terjadi di Asia Tenggara termasuk Indonesia dan Pasifik Barat. Di zona itu ada sekitar 3 miliar orang tinggal di daerah di mana penyakit itu sangat mungkin terjadi.

Dari sekitar 68.000 kasus bergejala penyakit ini yang terjadi salam setahun, sekitar 17.000 mengalami kematian. Seringkali kasus terjadi saat terjadi wabah. Penyakit ini pertama kali diketahui pada 1871.

Tahun hidup disabilitas disesuaikan untuk Japanese ensefalitis per 100.000 penduduk pada tahun 2002 (sumber WHO)

Tanda dan gejala Japanese Encephalitis Virus (JEV)

The Japanese encephalitis virus (JEV) memiliki masa inkubasi 2 hingga 26 hari. Sebagian besar infeksi tidak bergejala: hanya 1 dari 250 infeksi yang berkembang menjadi encephalitis.

Penderitaan karenanya dapat menandai timbulnya penyakit ini pada manusia, yaitu demam, sakit kepala dan malaise adalah gejala non spesifik lainnya dari penyakit ini yang dapat berlangsung selama periode antara 1 dan 6 hari.

Malaise adalah perasaan ketidaknyamanan umum, kegelisahan atau rasa sakit, sering kali merupakan indikasi pertama infeksi atau penyakit lainnya.

Fleksi tetap pada ekstremitas atas: gejala sisa yang umum pada ensefalitis Jepang (Japanese encephalitis). Sekitar 30% orang yang selamat mengalami defisit motorik berkelanjutan. Ini termasuk campuran kelemahan neuron motorik atas dan bawah, dan tanda-tanda cerebellar dan extrapyramidal. Fixed flexion deformities atau deformitas fleksi tetap pada lengan, dan hiperekstensi kaki dengan “kaki kuda” (equine feet) sering terjadi. (foto: jnnp.bmj.com)

Tanda-tanda yang berkembang selama tahap encephalitic akut termasuk kekakuan leher, cachexia, hemiparesis, kejang dan suhu tubuh yang meningkat antara 38 – 41° C (100,4 – 105,8° F).

Maka retardasi mental atau keterbelakangan mental biasanya mulai akan terjadi.

Mortalitas penyakit ini bervariasi, tetapi umumnya lebih tinggi pada anak-anak. Penyebaran transplasental telah dicatat.

Efek neurologis seumur hidup seperti ketulian, labilitas emosional dan hemiparesis dapat terjadi pada mereka yang memiliki keterlibatan sistem saraf pusat.

Peningkatan aktivasi mikroglial setelah infeksi Japanese Encephalitis telah ditemukan mempengaruhi hasil patogenesis virus.

Mikroglia adalah sel imun residen dari sistem saraf pusat atau central nervous system (CNS) dan memiliki peran penting dalam pertahanan penderita terhadap serangan mikroorganisme.

Mikroglia aktif mensekresikan sitokin, seperti interleukin-1 (IL-1) dan tumor necrosis factor alpha (TNF-α) , yang dapat menyebabkan efek toksik di otak. Selain itu, faktor larut lainnya seperti neurotoksin, neurotransmitter eksitasi, prostaglandin, oksigen reaktif, dan spesies nitrogen disekresikan oleh mikroglia aktif.

Dalam model murine dari JE, ditemukan bahwa di hippocampus dan striatum, jumlah mikroglia yang diaktifkan lebih dari tempat lain di otak, diikuti oleh yang di thalamus. Di korteks, jumlah mikroglia yang diaktifkan secara signifikan lebih sedikit bila dibandingkan dengan daerah lain dari otak tikus.

Tatapan seperti topeng pada karena sudut palpebral yang lebar pada dua anak Vietnam terkena ensefalitis Jepang (Japanese encephalitis). Deskripsi klasik ensefalitis Jepang termasuk muka seperti topeng datar kusam dengan mata lebar yang tidak berkedip. (foto: jnnp.bmj.com)

Induksi keseluruhan ekspresi diferensial dari sitokin pro-inflamasi dan chemokin dari daerah otak yang berbeda selama infeksi Japanese Encephalitis progresif juga diamati.

Meskipun efek bersih dari mediator proinflamasi adalah untuk membunuh organisme infeksi dan sel yang terinfeksi serta untuk merangsang produksi molekul yang memperkuat respon pemasangan terhadap kerusakan, juga jelas bahwa dalam organ yang tidak menghasilkan kembali seperti otak, yang tidak teregulasi respons imun akan rusak.

Dalam JE regulasi ketat aktivasi mikroglial tampaknya terganggu, menghasilkan loop autotoxic dari aktivasi mikroglial yang mungkin menyebabkan kerusakan neuronal di otak. Pada hewan, tanda-tanda kunci termasuk infertilitas dan aborsi pada babi, penyakit saraf pada kuda dan tanda-tanda sistemik termasuk demam, lesu dan anoreksia.

Pustaka:

Wajah meringis pada seorang bocah Vietnam dengan ensefalitis Jepang (Japanese encephalitis). Fitur ekstrapiramidal lainnya termasuk menganggukkan kepala dan gerakan memutar pupil, opsoclonus myoclonus, choreoathetosis, dan meringis yang aneh pada wajah, dan menggigit atau memincingkan bibir. Palsi saraf wajah pada motor neuron motorik bagian atas terjadi pada sekitar 10% anak-anak dan mungkin terlihat halus, atau terputus-putus. (foto: jnnp.bmj.com)

Siklus Hidup Virus Ensefalitis Jepang (Japanese Encephalitis/JE).

Distribusi Geografis. Tabel Data: Negara-negara di mana virus Japanese Encephalitis telah diidentifikasi.

Peta yang menunjukkan perkiraan distribusi global flavivirus neurotropik (neurotropic flaviviruses) yang utama; JE = Japanese ensefalitis; MVE=Murray valley encephalitis (Ensefalitis lembah Murray); WN=West Nile (Nil Barat); WTBE=Western tick-borne encephalitis (Ensefalitis tick-borne barat); FETBE=Far Eastern tick-borne encephalitis (Ensefalitis bawaan kutu Timur Jauh); LI=Louping Ill virus; SLE=St Louis encephalitis. (pict: jnnp.bmj.com)

Culex mosquitos transmit Japanese encephalitis to humans.


Video:

Imunisasi Japanese Encephalitis

Penyakit Japanese Encephalitis” (DAAI TV)


Artikel Lainnya:

40% Manusia Terinfeksi “Mind Control Parasit”

Ditemukan! Virus “Bodoh” Yang Dapat Mengubah Sifat dan Kepribadian Manusia!

4 Misteri “Culture-Bound Syndromes” Penyakit Penyimpangan Perilaku

Jamur Cordyceps: Hancurkan Otak Korban, Jadi Zombie, Lalu Mati

Awas!! Virus Misterius Baru Mirip AIDS Incar Orang Asia!

Penyakit Ganas Baru: “Chagas” Penyakit Versi AIDS Yang Kedua?

Bisnis Transplantasi Ilegal: Kejahatan Yang Belum Ada Dalam Sejarah

[WASPADA] Indonesia Peluang Tinggi: Virus Mematikan “Nipah” (NiV) Mewabah Bisa Ancam Dunia!

[Flu Outbreak] Waspada! Ratusan Tewas: Wabah Flu H3N2 Mendunia!

[Bio-Weapon] Virus Zika Disebarkan Oleh Nyamuk Trans-Genetika

Awas! Lewat Nyamuk, Virus Zika Buat Bayi Keterbelakangan Mental Melalui Radang Otak!

Ditemukan: Virus Penyebab Kegemukan (Obesitas)

Bahaya GMO Picu Kanker: Indonesia Harus Cegah! Tanaman Trans Genetik Membahayakan Kesehatan

Laboratorium Amerika Kembangkan 324 Senjata Biologis!

Indonesia Harus Waspadai Ancaman Teroris Biologi

Gila! Malapetaka Racun Merkuri Ancam Indonesia!

Wow!! Peneliti Klaim Temukan Pil Penunda Penuaan

Telomer Kromosom Mampu Prediksi Kematian Anda

Wow! Cacing Nematoda Bisa Deteksi Kanker Dini Dengan Akurasi 95%

Peneliti Kembangkan “Insulin Pintar” Untuk Kendalikan Diabetes!

Gelombang Terahertz (THz) Ponsel Bisa Merusak DNA Manusia

Terkuak! Elit Illuminati Pakai Darah Anak Kecil Agar Hidup Lebih Lama!

Terkuak: Gen Yang Bisa Buat Manusia Berumur 120 Tahun!

Terkuak, Rahasia Umur Panjang ala Jepang: Hyaluronic Acid, Zat Panjang Umur!!

Ini Dia! Misteri Manusia Masa Lalu Berumur Lebih Panjang

[Obat AIDS Ditemukan] Akhirnya, Pertama Kali HIV Berhasil Hilang Total Pada Binatang Hidup!

Ditemukan 2 Jenis Golongan Darah Baru Akibat Kebocoran Nuklir Jepang

[KEKUATAN PIKIRAN] TERKUAK: Hebat! Kanker Sembuh Total Hanya Dalam 3 Menit!!

Heboh Pil Kontrasepsi Pria Ditemukan Ilmuwan Indonesia, Perusahaan Farmasi Besar “Ngiler”

Inilah 6 Makanan Jahat Utama Biang Keladi Penyebab Kanker

10 Manfaat Rokok Bagi Kesehatan Manusia? Gila!

Buah Sirsak, Pembunuh Kanker Yang Khasiatnya Disembunyikan Pabrik Obat

Karyawan ‘Fast Food’ Mengatakan: “Jangan Pesan Makanan Ini!”

Menguak Fakta 10 Makanan Buatan AS Yang Ditolak Di Negara Lain

Wow! Ilmuwan Ungkap Bahaya Minuman Soda Bagi Otak dan Tubuh Kita!

Wow! 98 Juta Rakyat Amerika Telah Terinjeksi Oleh Virus Kanker!

Setengah Warga Britons (Turunan Inggris) Akan Kena Kanker Tahun 2020!!

Tanpa Obat, Ternyata Protein di Tubuh Manusia Bisa Hancurkan Kanker

Fakta Ganja: Obat Kanker Masa Depan!

Peneliti: Operasi Sambung Kepala Manusia Bisa Dilakukan

Virus Raksasa Teraneh Sejagad Ini Mungkinkah Alien?

Menguak Konspirasi Jahat AS Terhadap Indonesia, Tentang Virus Flu Burung (H5N1)

Kontroversi Menkes Endang Rahayu, NAMRU dan Bisnis AS di Indonesia

[VIDEO] Gila!! Depopulasi Dunia Sedang Berjalan! Depopulation Is On The Way!

Depopulasi Dunia: Pesawat Semprot Zat Kimia Berupa “Chemtrails” di Angkasa


https://wp.me/p1jIGd-9lf

((( IndoCropCircles.com | fb.com/IndoCropCirclesOfficial )))

Iklan
Pos ini dipublikasikan di Penyakit & Kesehatan dan tag , , , , , , , , , , . Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.