Virus Raksasa Teraneh Sejagad Ini Mungkinkah Alien?

laboratory laboratorium banner

Virus Raksasa Teraneh Sejagad Ini Mungkin Adalah Alien

Virus pandora (Pandoraviruses) tidak berbahaya bagi manusia, malah memberikan keuntungan karena mengatur fitoplankton.

Ilmuwan baru saja menemukan virus terbesar dari yang pernah ditemukan. Virus pandora adalah nama bagi virus yang memiliki panjang satu mikron atau sekitar seperseribu milimeter.

Ukurannya berbeda dengan genus virus pandora lainnya yang lebih kecil dengan ukuran umumnya sekitar 50 hingga 100 nanometer dan hanya enam persen dari gen yang menyerupai apa pun yang terlihat di Bumi sebelumnya.

Selain memiliki ukuran yang besar, virus pandora juga memiliki ukuran DNA super yakni 2.500 gen dibanding dengan sepuluh gen yang biasa terdapat dalam virus kebanyakan. Sebelumnya, dunia mikrobiologi telah menemukan Mimivirus dengan ukuran 0,7 mikron dan menjadi virus ukuran besar pertama yang ditemukan.

pandoravirus

Imaji dari partikel Pandoravirus yang berhasil ditangkap menggunakan mikroskop elektron. (Chantal Abergel and Jean-Michel Claverie/National Geographic News)

Ukuran Virus Pandora Terbesar

Dr. Jean-Michel Claverie,  penulis studi dan seorang ahli mikrobiologi di Universita Aix-Marseille, Prancis, menjelaskan bahwa karena virus ini sangat besar dan tidak memiliki bentuk teratur yang biasanya berhubungan dengan virus, maka pada awalnya ia berpikir itu adalah bakteri kecil. Timnya pergi pada berburu untuk virus raksasa ini setelah survei mengidentifikasi tanda-tanda mereka ada di dalam air laut.

Seorang ahli mikrobiologi Chantal Abergel yang terlibat dalam penelitian ini juga mengungkapkan, menyusul temuan tersebut, para ilmuwan juga memburu virus raksasa dalam endapan air.

Mereka mengambil sampel sedimen dari pantai dekat Chili dan dari kolam di Australia. Kemudian mereka membawa sampel ke laboratorium mereka dan menempatkan mereka dalam larutan yang dikemas dengan antibiotik, dalam upaya untuk membunuh bakteri yang hadir.

Dan benar saja mereka menemukan dua jenis, pertama Pandoravirus salinus, dari Sungai Tunquen di Chile, dan Pandoravirus dulcis dari kolam air tawar dekat Melbourne, Australia.

“Menemukan virus jenis baru yang sangat berbeda dari yang pernah ada, meski cuma sekali dalam kurun waktu 50 tahun merupakan penemuan yang besar,” kata Chantal Abergel.

Virus pandora baru ditemukan sekarang karena sebelumnya banyak ilmuwan yang masih menganggap bahwa semua virus berukuran kecil. “Ketika orang-orang melihat ke dalam sel dan mereka melihat sesuatu yang tidak memiliki dimensi yang tepat atau tidak memiliki aset biasa atau geometri, mereka tidak berpikir itu virus, mereka pikir itu merupakan beberapa jenis bakteri,” kata Claverie.

“Kami percaya bahwa Pandoraviruses baru ini telah muncul dari jenis selular baru leluhur yang tidak lagi ada. “Banyak tradisional virus berbagai ukuran dari sekitar 10 nanometer (nm) menjadi sekitar 500 nm. Pandoravirus adalah sekitar satu mikrometer besarnya dan ada 1.000 nm micrometre”. Ini berarti Pandoravirus cukup besar untuk dilihat di bawah mikroskop yang paling dasar.

virus pandora

Imaji dari partikel Pandoravirus yang berhasil ditangkap menggunakan mikroskop elektron. (Chantal Abergel and Jean-Michel Claverie/National Geographic News)

Genetika dan Reproduksi Yang Berbeda

Ketika tim mempelajari mereka, mereka menemukan bahwa kode genetik mereka adalah dua kali ukuran Megavirus, yang sebelumnya virus terbesar yang pernah ditemukan di sekitar 440nm. Virus pandora sendiri telah ditemukan 13 tahun yang lalu.

Ketika tim mempelajari mereka, mereka menemukan bahwa kode genetik mereka adalah dua kali ukuran Megavirus, yang sebelumnya virus terbesar yang pernah ditemukan di sekitar 440nm.

Virus pandora memiliki cara reproduksi yang aneh dan berbeda dari virus kebanyakan. Jika kebanyakan virus memulai sel baru dengan membangun “kotak” kosong dan mengisinya dengan DNA dari waktu ke waktu, virus pandora melakukan kedua proses pada saat yang sama dalam proses yang disebut oleh tim penelitian sebagai “merajut”.

Perbedaan lain yang paling mencolok adalah 93 persen dari 2.500 gen virus pandora tidak dapat ditelusuri keturunannya di alam. Dengan kata lain, mereka benar-benar asing bagi kita. Gen asing tersebut memberikan bukti “keberadaan kontroversial domain keempat kehidupan” – di samping bakteri, archaea, dan eukaryota.

Mungkinkah Makhluk dari Luar Angkasa?

Dari ukurannya yang berbeda dengan genus virus pandora lainnya yang lebih kecil, memiliki ukuran DNA super yakni 2.500 gen, cara reproduksi yang sangat berbeda, juga gennya hanya 6% dari gen yang menyerupai apa pun yang pernah terlihat di Bumi sebelumnya, ditambah bahwa gen asing tersebut memberikan bukti “keberadaan kontroversial domain keempat kehidupan”, membuat banyak peneliti dan para ahli mengerutkan kening.

Hal ini menyebabkan para peneliti Prancis untuk percaya bahwa virus mungkin berasal dari jaman kuno atau bahkan planet lain, seperti Mars!

Virus raksasa biasanya hanya ditemukan dibawah air dan tidak berpikir untuk menimbulkan risiko serius bagi manusia. Namun, para peneliti, yang menerbitkan temuan mereka di jurnal Science, percaya bahwa virus ini membuka berbagai pertanyaan tentang sejarah kehidupan di Bumi.

Dr Claverie mengatakan kepada NPR: “Kami percaya bahwa mereka Pandoraviruses baru telah muncul dari jenis selular baru leluhur yang tidak lagi ada”. Dia melanjutkan untuk menjelaskan bahwa ada kemungkinan bahwa mereka datang dari planet lain, seperti Mars.

Atau bisa jadi virus ini pada awalnya berada jauh diatas atmosfir Bumi sebagai “makhluk atmosfir” selama beberapa waktu lamanya.

Para peneliti belum tahu juga, mengapa bentuk seluler pada virus dapat berbeda, tetapi mereka berspekulasi bahwa hal itu bisa saja terjadi karena mungkin virus berevolusi sebagai strategi untuk bertahan hidup.

Atau, genom yang tidak biasa bisa dikembangkan sebagai akibat dari itu mengambil materi genetik dari host-nya. Para peneliti juga mengatakan bahwa sekarang mereka berharap untuk dapat menemukan virus lebih besar dan lebih “raksasa”.

Virus ini juga tidak berbahaya bagi manusia, malah memberikan keuntungan karena mengatur fitoplankton laut yang memproduksi setengah dari oksigen bagi planet kita dan juga membentuk basis rantai makanan.

Secara keseluruhan, tim menyimpulkan, dengan penemuan virus ini menunjukkan bahwa selama ini pengetahuan dunia dalam ilmu mikrobiologi masih minim. (Christine Dell’Amore National Geographic News / the Scientists / Alien Disclosure Group)

Pandora virus: Fourth Domain of Life? Biggest Virus Yet Found

Artikel Lainnya:

Misteri UFO Jatuhkan “Angel Hair” (Rambut Peri) Tahun 1959

Masih Misteri : Apakah Star Jelly (Bintang Jel) Senjata Biologis Alien? (Foto dan Video)

10 Makhluk Tertua Yang Masih Hidup Hingga Kini

Virus Misterius Mirip SARS Kembali Mewabah!

Temuan Terbaru: Virus HIV Dapat Sembuhkan Leukemia!

Awas!! Virus Misterius Baru Mirip AIDS Incar Orang Asia!

Mencari Jalan Pengobatan: Virus Flu Burung Buatan Manusia Muncul di Jurnal Ilmiah

Menguak Konspirasi Jahat AS Terhadap Indonesia, Tentang Virus Flu Burung (H5N1)

Artikel ini juga di forward oleh forum viva.co.id

*****

http://wp.me/p1jIGd-3iX

((( IndoCropCircles.wordpress.com | fb.com/IndoCropCirclesOfficial )))

Iklan
Pos ini dipublikasikan di Ilmu & Teknologi, Misteri Alien & E.T., Penemuan-Penemuan Misterius, Penyakit & Kesehatan. Tandai permalink.

Satu Balasan ke Virus Raksasa Teraneh Sejagad Ini Mungkinkah Alien?

  1. John Smith berkata:

    Well , sebenernya bumi kita masih banyak misteri yang indah buat diketahuin tapi kadang manusia lebih milih apatis dan gapeduli

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s