Pesawat R80 Buatan Indonesia Yang Canggih Di Kelasnya, Sudah Kantongi 125 Pesanan!

hi high tech rechnology header

Pesawat R80 Buatan Indonesia Yang Canggih Di Kelasnya, Langsung Terima 125 Pesanan!

R80 pesawat buatan Indonesia header

PT Regio Aviasi Industri (RAI), PT Ilthabi Rekatama, PT Dirgantara Indonesia (PT DI) dan PT Eagle Capital milik BJ Habibie akan berencana untuk bersama-sama membangun pesawat komersial R80.

Ilham Habibie, sebagai Komisaris PT RAI, perusahaan rancang bangun dan subkontraktor pesawat terbang yang juga anak BJ Habibie, mengatakan, pesawat canggih ini akan diproduksi di Jabar.

Rencananya, kata Ilham, pembuatan pesawat yang diberi nama Regio Prop 80 (R80) akan melibatkan PT DI dan Pemprov Jabar. Menurut Ilham, dalam pertemuan di Gedung Pakuan pada September 2014 lalu, telah dibahas komposisi saham dalam pembuatan pesawat R80 tersebut.

ilham habibie

Ilhan Habibie (detik.com)

Namun berapa persentasenya, masih dalam pembahasan. Adapun teknisnya saham itu bisa oleh individu, perusahaan, bahkan koperasi.

Pada tahap awal, PT RAI telah mengalokasikan dana sebesar US$ 1 miliar. Setelah penandatanganan MoU, pihaknya akan menindaklanjuti dengan mengerahkan sekitar 500 teknisi.

“R80 memiliki kemampuan terbang di atas 20.000 kaki dan mempunyai kapasitas penumpang yang cukup besar,” jelas Ilham.

Biaya pembuatan pesawat canggih ini sekitar 500 ribu sampai 700 ribu dolar AS untuk engineering, prototipe, dan pengujian pesawat terbang baik di darat maupun udara,” kata Ilham di Gedung Pakuan pada Rabu (10/9/2014) silam.

Pesawat R80 akan terbang di tahun 2018

Jika tak ada aral melintang, R80 diperkirakan rampung penyelesaiannya pada tahun 2018. Rencananya, pesawat dengan 80 tempat duduk itu akan melakukan penerbangan perdana di Bandara Internasional Jawa Barat di Kertajati, Kabupaten Malajengka, pada 2018.

Di tempat yang sama, BJ Habibie mengatakan bangsa Indonesia mampu membuat pesawat terbang sendiri. Buktinya, kata Habibie, bangsa Indonesia mampu memproduksi pesawat N250 yang dapat terbang pada tahun 1995 lalu.

“Wilayah Indonesia tidak bisa hanya dihubungkan dengan kereta api, mobil, atau kendaraan darat lainnya. Pesawat terbang sangat bermanfaat untuk kondisi geografis di Indonesia. Populasi penduduk di Indonesia sangat banyak dan wilayah Indonesia terdiri dari 17.000 pulau, tentu dibutuhkan transportasi yang bukan hanya transportasi darat. Maka dari itu, pesawat sangatlah penting,” kata Habibie.

Selain itu, kata Habibie, ia berharap PT DI dapat kembali berjaya seperti dulu. Satu-satunya cara untuk kembali berjaya, kata Habibie, adalah memproduksi pesawat terbang sendiri.

Pesawat R80 model plane

R80 model plane

Fase Pembuatan, Disain dan Rancang Bangun

Direktur Teknologi dan Pengembangan PT DI Andi Alisyahbana mengatakan, fase pertama proyek ini adalah tahap konfigurasi. Pada tahap ini akan dipastikan soal jumlah penumpang karena menyangkut segmen pasar.

“Pertama konfigurasi, yaitu menentukan jumlah penumpang, apakah sayap mau atas bawah. Rasanya akan menuju 80 penumpang,” katanya usai acara penyerahan helikopter Dauphin pesanan Basarnas di Lanudal Pondok Cabe Tangerang Selatan, Selasa (18/2/2014).

Andi menjelaskan, dari sisi pasar untuk pesawat R80 belum memiliki pesaing. Saat ini, tidak ada produsen pesawat di dunia yang bermain pada kelas 80 penumpang.

“Kalau ATR juga kapasitasnya tidak sampai 80 orang. Kita masuk di pasar yang belum ada pemainnya,” terangnya.

R80-cabin-arrangement

R80 cabin arrangement

Selanjutnya, pada fase kedua PT DI dan PT RAI akan masuk ke tahap desain awal. Targetnya prosesnya dimulai tahun 2015. “Habis itu, preliminary design, bentuknya nanti mau gimana. Itu Insya Allah kita mulai tahun depan, karena ini tergantung dana,” jelasnya.

Tahap terakhir, PT DI dan PT RAI akan memasuki fase terberat yaitu detail design. Fase ini nantinya akan masuki tahap pembuatan purwarupa (prototype) hingga sertifikasi pesawat. Pesawat N250 menurutnya telah berwujud prototype namun belum mengantongi sertifikasi kelaikan terbang dari lembaga internasional.

“Paling berat nanti detail design, nanti membuat prototype,” jelasnya. Harapannya pesawat bermesin turboprop ini bisa dijual ke publik mulai tahun 2020. Namun syaratnya proses pembiayaan pengembangan pesawat ini berjalan lancar.

“Kalau nanti R80 jadi, yang penting pendanaan, kalau PT DI siap semuanya. Kalau dengan RAI berarti dari swasta, mereka pemilik program, kami sebagai kontraktor saja,” jelasnya. Seperti diketahui, Mantan Presiden BJ Habibie memiliki keinginan dan mimpi besar memajukan industri dirgantara di Tanah Air.

R80 Program

R80 Program

Spesifikasi R-80

Berikut ini adalah spesifikasi dari pesawat R80:

Number of Passenger: 80 – 92 Pax

Speed :
– Economical Speed 290 Knots
– Maximum Speed 330 Knots

Range
– Design Range at 7600 kg Payload 800 Nm
– Range at maximum Payload 8,780 kg 400 Nm

Payload
– Design Payload at 800 Nm 7600 Kg
– Maximum Payload at 400 Nm 8780 Kg

Altitude
– Maximum Cruising Altitude 25,000 Ft
– OEI Altitude 17,500 Ft

Field Performance
– Take Off Field Length, ISA, SL 4,500 Ft
– Landing Field Length, ISA, SL 4,500 ft

Propulsion
– Twin Turboprops 4,600 Shp
– Propeller Diameter, 6 Blades 13,5 Ft

Weight
– Maximum Take Off Weight 27,500 Kg
– Operating Empty Weight 16,900 Kg

R80 Three_View_Drawing

R80 Three View Drawing

Penyempurnaan dari N250

Menurut BJ Habibie yang mantan Presiden ke-3 Republik ini, Pesawat R80 tersebut merupakan revolusi dari pesawat pada tahun 1995 lalu yaitu N250.

Namun secara teknologi sudah jauh lebih canggih. Secara by pass rasio 40 dan bisa lebih hemat bahan bakar mencapai 30 persen. Pesawat ini juga dapat dikendalikan secara elektronik atau dikenal istilah fly by wire.

Selain itu, baling-baling yang ada di sayap juga termasuk teknologi baru, karena dapat menentukan antara angin dingin dan angin panas yang dihasilkan dari mesin.

Dengan teknologi-teknologi ini, maka pesawat dapat melaju dengan kecepatan jauh lebih tinggi, namun tetap efisien.

R80 Cabin

R80 Cabin

Sedangkan Presiden Direktur PT Ilthabi Rekatama, Ilham Habibie juga menyebut pesawat ini adalah penyempurnaan dari N250 rancangan bapaknya itu. Pesawat R80 ini sekitar 70 persen berbeda dengan pesawat N250.

“Misalnya, badan pesawat lebih besar dengan jumlah kursi bertambah dari 60-80 menjadi 80 kursi, mesin dan sistem pengendalian juga beda,” kata dia.

“N250 itu dikembangkan untuk 50-60 penumpang, kalau R80 ini untuk 80-90 penumpang dan secara teknologi sangat berbeda, misalkan handphone saja buatan 1998 sama yang 2014 tentu sudah pasti beda, sehingga R80 akan ada perubahan drastis secara teknologi,” ungkapnya.

Masih menurut Ilham, penggunaan bahan bakar pesawat anyar ini diharapkan lebih ekonomis dibandingkan pesawat lainnya yang biasanya menghabiskan 50 persen bahan bakar. “Kami harap ini lebih hemat karena faktor terbesar dari industri bergantung pada bahan bakar,” ujar Ilham.

Nurtanio N-250 N250

Nurtanio N250 prototype, code named: Gatotkaca, by IPTN (now PTDI).

RAI Kebanjiran Pesanan Pesawat R80

Jadi saja belum, namun PT Regio Aviasi Industri (RAI), perusahaan rancang bangun dan subkontraktor pesawat terbang yang didirikan PT Ilthabi Rekatama dan PT Eagle Capital milik BJ Habibie, mulai kebanjiran pesanan pesawat R80 ini.

Hingga saat ini, RAI telah mendapat pesanan pembuatan 125 pesawat jenis R80 yang akan digarap PT Dirgantara Indonesia (PT DI).

Presiden Direktur RAI, Agung Nugroho mengatakan, pihaknya telah menyepakati letter of intent (LOI) untuk permintaan yang datang dari maskapai, masing-masing adalah:

– KalStar Aviation sebanyak 25 unit, dan

– NAM Air sebanyak 100 unit

– Akan menyusul pembelian: Wings Air dan Sriwijaya Air.

Sementara itu, NAM Air merupakan salah satu maskapai yang akan memakai armada buatan RAI tersebut. Direktur Utama Sriwijaya Air, Chandra Lie mengungkapkan, pihaknya sangat yakin dengan produk dalam negeri ini dan ingin menjadikan NAM sebagai maskapai pertama yang menggunakan R80.

“Saat launching NAM Air telah ditandatangani kontrak pemesanan 50 R80 plus 50 pesawat lagi sebagai opsi tambahan,” kata Chandra. Seperti diketahui, PT RAI menggandeng sejumlah maskapai nasional untuk mengembangkan pesawat komersial R80, yakni Wings Air, Sriwijaya Air, dan KalStar.

R80_FLIGHT_DECK_DESIGN

R80 Flight Deck Design

RAI memulai proyek perdananya dengan mengembangkan pesawat komuter sipil regional R80. Pesawat berkapasitas 80-90 penumpang yang didesain dengan baling-baling turbo untuk mengurangi konsumsi bahan bakar tersebut diperkirakan akan dijual sekitar US$ 25 juta per unitnya, atau setara Rp. 250 miliar (jika kurs US $1 = Rp IDR 10.000).

Ia mengungkapkan, bahwa harga tersebut belum pasti karena RAI memang belum fokus dalam penjualan, tetap masih fokus dalam feasibility studies dan preliminary design. Namun, dari segi harga R80 jauh lebih murah dibandingkan pesawat sejenis buatan Eropa yang harganya berkisar US$ 3 miliar.

“Dalam merancang pesawat, kami memakai dua pendekatan, yaitu user atau customer requirement. Kami dekati pelanggan, mereka butuhnya pesawat yang seperti apa. Kami desain sesuai kebutuhan. Poin kedua adalah safety. Pelanggan harus diutamakan,” tuturnya.

Perlu diketahui pula, bahwa sebelum ini Indonesia sudah membuat pesawat komersil, dan bukan N-250 yang terbang ditahun 1995 lalu. Namun ini adalah pesawat N219 yang mampu mengangkut penumpang sebanyak 19 orang, memiliki potensi yang besar di Indonesiadan sudah mengantongi lebih dari 100 pesanan.

1c821-n219aN-219 adalah pesawat multi fungsi bermesin dua yang dirancang oleh Dirgantara Indonesia (D.I.) dengan tujuan untuk dioperasikan di daerah-daerah terpencil.

Pesawat yang dibuat dengan memenuhi persyaratan FAR 23 ini dirancang memiliki volume kabin terbesar di kelasnya dan juga pintu fleksibel.

Selain itu, pesawat ini terbuat dari logam dan dirancang untuk mengangkut penumpang maupun kargo. (baca: Pesawat N-219 Buatan Indonesia, Sudah Kantongi 100 Pesanan)

BJ Habibie sempat menerbangkan pesawat asli buatan Indonesia yaitu N250 pada tahin 1995 persis saat Indonsia telah merdeka selama 50 tahun, namun dalam proses pengembangan dan menuju sertifikasi gagal, karena proyeknya dihentikan atas rekomendasi IMF (lihat video dibawah). Ia masih menjaga mimpinya untuk melihat pesawat asli buatan anak bangsa terbang dan digunakan maskapai tanah air dan dunia, dengan membuat R80.

Pesawat itu akan diproduksi PT Dirgantara Indonesia layaknya pesawat terdahulu. Selain ahli yang sudah terpercaya, secara alat juga sudah sangat memadai. “Kerja sama ini juga bertujuan mengembalikan kejayaan PT DI sebagai pembuat pesawat terbang,” ucap Ilham.

Menristek: Indonesia Akan Produksi Pesawat N219, N245 dan N270

CN-235NG-Jika N-219 model pesawatnya telah sering dipamerkan, maka pesawat N-245 diperkirakan sebagai CN-235NG sedangkan N-270 diperkirakan merupakan pengembangan dari pesawat N-250. Menteri Riset dan Teknologi, Gusti Muhammad Hatta, mengatakan, Indonesia akan memproduksi pesawat N219 pada 2014.

“Tahun 2012 lalu masih dalam tahap desain, kemudian 2013 dibuatkan prototype dan 2014 akan diproduksi,” ujar Menristek dalam lokakarya Dewan Penerbangan dan Antariksa Nasional di Jakarta.

Pesawat yang mempunyai kapasitas 19 penumpang tersebut, akan melayani wilayah pegunungan dan sulit dijangkau. Pesawat N219 adalah pesawat yang mempunyai dua baling-baling dan hanya membutuhkan landasan 500 meter.

n-219 n-245 n-270

Ketiga jenis pesawat buatan Indonesia: N-219 N-245 dan N-270

Tapi jika dilihat dari rencananya, pesawat R80 tak disebutkan dalam perencanaan ini. Mungkinkah R80 adalah nama tak resmi dari N-270? Bisa saja, karena pesawat itu belum dibuat, belum diuji coba, apalagi mendapat sertifikat.

Mirip semua pesawat-pesawat di dunia, pada saat pesawat mengudara atau belum dapat sertifikasi, akan mengubah namanya terlebih dahulu, misal X-80 singkatan ‘X’ sebagai singkatan dari “X-periment”, atau ‘P’ singkatan dari “Prototype” mungkinkah ‘R’ berarti baru “Rancangan”?

Namun yang jelas, jika pesawat R80 ini sudah mengudara dan mendapat pengakuan sertifikat dari beberapa negara, Indonesia akan semakin sejajar dengan negara-negara maju dalam teknologi aviasi atau kedirgantaraan. (tribunnews/ detik/ sinarharapan/ berbagai sumber)

VIDEO:

Pesawat R 80 Buatan Indonesia Tercanggih di Kelasnya (Liputan6)

Ketika IPTN Dimatikan Oleh IMF (BJ Habibie on Mata Najwa)

R80 Aircraft Design (Menggunakan aplikasi 3D dari Perancis)

Artikel Lainnya:

Pesawat N-219 Buatan Indonesia, Sudah Kantongi 100 Pesanan

Inilah Drone & Pesawat Terbang Tanpa Awak (UAV) Buatan Indonesia

Kontroversi Pesawat Kepresidenan Republik Indonesia

Eropa Heboh! Tahun 1935: Pesawat ‘Made In’ Bandung Mendarat Di Belanda!

TOP SECRET: “Operasi Alpha” Sangat Rahasia Era Rezim Orde Baru, Terkuak!

Wow! PKR 10514, Kapal Perang Buatan PT PAL Surabaya Mulai Dibangun

KRI Klewang 625 Buatan Anak Negeri Terbakar Misterius, Sabotase?

Flashback: Dikala Kremlin Heboh, Pilot Bocah Tembus Udara Soviet Tahun 1987

Misteri Gunung Salak Dan Beberapa Kecelakaan Pesawat

Diduga Tabrak UFO: Hidung Pesawat Air China Penyok di Ketinggian 8 Km!

Pilot Airbus saksikan UFO di atas Heathrow Inggris

“Triangle UFO” Spyplane TR-3 milik AS? Atau Buatan Alien?

Artikel ini juga di forward oleh forum viva.co.id

vivanews 911, geoglyph pesawat r80, mineral langka

*****

http://wp.me/p1jIGd-5v0

((( IndoCropCircles.wordpress.com | fb.com/IndoCropCirclesOfficial )))

Iklan
Pos ini dipublikasikan di Ilmu & Teknologi. Tandai permalink.

11 Balasan ke Pesawat R80 Buatan Indonesia Yang Canggih Di Kelasnya, Sudah Kantongi 125 Pesanan!

  1. sepertinya kern jug pesawatnya

  2. dah gak sabar nunggunyaa…
    klo dah jadi, tinggal ganti mesin baling2 sama mesin jet, tambah mangtepss

  3. Dedi Junaedi berkata:

    sy yakin bangsa Indonsia akan bangga dengan mulai dibangun’y kembali industri pesawat trbang, yg pernah dbanggakn bangsa indo, tks untk yg terhormat Mantan Menristek, mantan Presiden RI ke 3, Negrawan, Politikus, Bpk Bangsa, Bpk Ir. Ing BJ Habibie, doa kami mdh2n bpk selalu sehat, diberi umur panjang oleh Allah SWT, amiin ya robbal’alamiin

  4. adam imagination berkata:

    Wah keren juga, pesawat buatan RI,..maju terus Indonesia

  5. cholid q berkata:

    bila pemerintah tak mampu mendanai dengan lancar ,seluruh rakyat indonesia insya allah mau menyumbang recehnya untuk projek ini .. semangat untuk indonesia yang lebih maju !!

  6. amin berkata:

    mantap… pak Insinyur Bj. Habibie.. bpk teknologi.. sgt inspiratif

  7. R. Sulistiyanto berkata:

    Perlu dijelaskan bahwa industri pesawat N 270 adalah untuk kesejahteraan bangsa dan negara sehingga tidak dicurigai sebagi miletrisasi dan tidak di veto IMF atau badan dunia lainnya. Penuhi pangsa dalam negeri baru ASEAN dan harus profesional yaitu pembayaran sesuai bisnis bukan dibayar dengan beras ketan seperti pada masa ORBA sehingga modal bisa balik. N 250 perlu dipaten walau gagal produksi supaya tidak jatuh ke orang lain.Tuhan Allah memberkati. Amin.

  8. jangan sampai putus di jalan.demi kebaikan indonesia…..jangan dipikirkan dananya jika sudah terjual maka modal akan kembali dengan cepat apalagi sudah memiliki pesanan sebanyak itu…
    okeee
    semangat untuk indonesia

  9. rahim lira berkata:

    yakin dan percya ,insya Allah akan sukses ,,kita perlu bangga akan hal ini.

  10. Muhammad Irpan berkata:

    Hanya dibutuhkan dukungan saja dari seluruh rakyat Indonesia. Mari kita “Dukung” Perjuangan Bp Habiebie sebisa kita.

  11. wahid aviation berkata:

    Kenapa kok ngak yg jet sekalian,penumpang kayakx lebih mexukai yg bermesin jet,ketimbng turbo prop

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s