[ISIS Part-3] Pakar Analisa Forensik: Pemenggalan Oleh Kelompok ISIS, Hanya Video Hoax dan Tipuan!

Islamic State of Iraq and Syria (ISIS) header

[ISIS Part-3] Pakar Analisa Forensik:
Pemenggalan Yang Dipublikasikan Oleh Kelompok ISIS, Video Hoax dan Tipuan!

isis fake Beheading pemenggalan bohong header

(oleh: Paul Joseph Watson)

Forensic analysis confirms Infowars investigation that footage was staged as war propaganda. Operasi usang bernama “Operation False Flag”, lagi dan lagi, kembali terjadi.”

content 17 yoAnalisis forensik menegaskan bahwa investigasi yang dilakukan oleh Infowars dan peneliti lainnya, mengklaim bahwa rekaman video pemenggalan kepala oleh kelompok ISIS dibuat untuk tujuan propaganda perang.

James Foley dan Steven Sotloff-isis

A. Video pemenggalan wartawan James Foley

Mengkonfirmasi analisis Infowars pada hari Kamis (21/08/2014) lalu, ahli forensik Inggris telah menyimpulkan bahwa video pemenggalan yang dilakukan oleh ISIS yang melibatkan James Foley, adalah dalam semua kemungkinan dipentaskan dengan menggunakan “kamera tipuan dan teknik pasca produksi yang halus” atau dalam bahasa Inggrinys “camera trickery and slick post-production techniques.

Analisis forensik menegaskan investigasi yang dilakukan oleh Infowars dan banyak peneliti lainnya, mengklaim bahwa rekaman video pemenggalan kepala oleh kelompok ISIS itu, dipentaskan dengan tujuan untuk propaganda perang.

Sebuah perusahaan ilmu forensik internasional atau forensic science company yang tidak bekerja untuk kementerian atau badan kepolisian di seluruh Inggris menemukan bahwa:

“Kemungkinan eksekusi James Foley adalah sebuah sandiwara yang dipentaskan, dengan pembunuhan yang sebenarnya terjadi ternyata tak tertangkap kamera,” demikian laporan Telegraph.

isis fake Beheading pemenggalan bohong

Para ahli mencatat bahwa meskipun algojo Foley muncul untuk menarik pisau di daerah leher, setidaknya enam kali, tidak ada darah terlihat.

Video itu sendiri tidak menunjukkan pemenggalan yang sebenarnya, hanya gambar diam yang dimaksudkan untuk menunjukkan bahwa kepala Foley yang dipenggal ada diatas tubuhnya.

“Aymenn al-Tamimi, seorang rekan di Timur Tengah pada forum think-tank, mengatakan bahwa ISIS telah meningkatkan kemampuan produksi video mereka selama beberapa tahun terakhir,” demikian laporan Inquisitr.

James Foley isis 01

James Foley

“Teknik untuk pemenggalan kepala palsu tidaklah sulit bagi mereka untuk membuat dan mengelolanya, dan video itu tidak tepat untuk meninggalkan jejak kegagalan mereka yang disembunyikan: meskipun ada enam kali gerakan pemotongan pada leher James, tak ada setetes darah pun yang dapat dilihat dalam video; reaksi Foley juga tampak sangat ‘tak nyambung’ dengan apa yang sebenarnya akan terjadi dengan dirinya,” kata para analis.

Poin ini juga tercakup dalam analisis Infowars yang menekankan bahwa betapa tenang tampaknya Foley saat ia membacakan pernyataannya, sikap yang sama sekali bertentangan dengan aksi dan reaksinya seperti jika dalam keadaan sebenarnya, bahwa ia akan dieksekusi secara brutal.

Para ahli juga menyimpulkan bahwa blip dalam rekaman video menunjukkan bahwa Foley salah membaca salah satu lini dari script, dan harus kembali syuting ulang.

Pertanyaan yang jelas muncul dari video itu adalah, mengapa militan ISIS yang telah dengan cepat berhasil mengembangkan reputasi global mereka untuk sebuah kebiadaban dan kecerobohan kepada kehidupan manusia, tidak memenggal langsung saja kepala Foley di depan kamera, tanpa perlu menggelar cara-cara mirip sinetron tersebut.

isis fake Beheading pemenggalan bohong 1

Video pemenggalan bohong James Foley oleh ISIS. Kepala diletakkan diatas tubuh setelah “acara pemenggalan”.

Satu-satunya kesimpulan logis, apakah Foley kemudian dibunuh atau tidak, adalah bahwa video itu tidak diproduksi atau dirilis oleh militan ISIS sebenarnya, tapi oleh badan-badan intelijen Barat yang akan digunakan sebagai casus belli untuk memperluas ekspansi militer kepentingan Dunia Barat di Timur Tengah.

Selama bertahun-tahun kami telah mendalami dokumentasi yang telah didokumentasikan oleh mereka, bagaimana dan apa yang disebut Al-Qaeda, Osama bin Laden dan video propaganda teroris lainnya, sebenarnya diproduksi oleh perusahaan yang bekerja atas nama Central Intelligence Agency (CIA) dan Pentagon.

Hal ini juga muncul, bahwa identitas individu yang terlihat pada “pementasan pembunuhan”, salah satunya adalah Abdel-Majed Abdel Bary, seorang mantan rapper dari keluarga kaya yang meninggalkan London untuk bertarung di Suriah. Profile Bary cocok dengan profil seorang informan untuk layanan keamanan Inggris.

penyebaran isis di timur tengah middle east

Penyebaran ISIS di Timur Tengah, Agustus 2014.

Video pemenggalan ini telah digunakan sebagai “poster” oleh Barat untuk mendorong agar diperbaharuinya serangan militer AS terhadap Suriah.

Suatu prospek yang ternyata ‘tergelincir’ pada tahun lalu juga telah diketahui, setelah seharusnya serangan senjata kimia yang disalahkan pada pemerintah Assad, kemungkinan besar justru dilakukan oleh pemberontak yang didukung Barat.

“Para pejabat AS mengutip “konteks baru” untuk menghadapi ISIS yang didorong dengan dirilisnya sebuah video pemenggalan Foley, oleh Washington yang sinyal niatnya pada hari Sabtu (23/08/2014) untuk mempersiapkan serangan militer baru ke Suriah. Sedangkan pemerintah Suriah memberikan statement bahwa James Foley telah terbunuh setahun yang lalu, yaitu pada tahun 2013″, demikan dilansir LiveLeak.

James Foley Telah Tewas Setahun Lalu

Keraguan segar telah dilemparkan pada narasi dibelakang video pemenggalan James Foley, setelah juru bicara pemerintah Suriah mengklaim bahwa wartawan Amerika itu telah dibunuh oleh militan ISIS setahun yang lalu, dimana berita itu untuk pertama kalinya telah “dijual” para militan Suriah anti-pemerintahan dukungan AS  untuk dijual ke pembunuhnya pada tahun 2013.

isis fake Beheading pemenggalan bohong 2

James Foley, diklaim Suriah telah tewas oleh ISIS tahun lalu (2013), ia dijual oleh Tentara Anti-Pemerintah yang Pro-Barat ke ISIS, dan PBB sudah mengetahui hal itu.

Bouthaina Shabaan, juru bicara resmi Presiden Bashar alAssad, mengatakan bahwa:

Negara Islam (ISIS) adalah perpanjangan’ dari tentara pemberotak Suriah (Free Syrian Army) yaitu kelompok pemberontak yang memimpin pemberontakan melawan tirani pemerintahan sejak tiga tahun laluDia mengatakan bahwa PBB telah mengetahui ‘informasi’ itu, bahwa jurnalis foto itu telah dipenggal tahun lalu”, jelas Bouthaina Shabaan melalui LiveLeak.

Dia menambahkan:

ISIS (sekarang Negara Islam) hanya perpanjangan dari apa yang terjadi sejak hari pertama pemberontakan di Suriah.  James Foley pertama kali ditangkap oleh Tentara Pembebasan Suriah dan ia dijual ke ISIS. Anda dapat memeriksa laporan itu dengan PBB. James Foley tewas tahun lalu, tidak sekarang, mereka (Negara Islam) hanya merilis gambarnya sekarang, tapi ia tewas setahun yang lalu. Kami memiliki informasi yang pasti, PBB memiliki informasi“, tambah Bouthaina Shabaan melalui LiveLeak.

Klaim seperti itu pastinya akan tak diakui dan diberhentikan oleh intelijen Barat, karena berasal dari rezim Assad, yang sekarang berharap untuk mengakhiri status paria dengan menghadirkan dirinya sebagai sekutu dalam perang melawan ISIS.

isis fake Beheading pemenggalan bohong banner

James Foley, diklaim Suriah telah tewas oleh ISIS tahun lalu (2013), ia dijual oleh Tentara Anti-Pemerintah yang Pro-Barat ke ISIS, dan PBB sudah mengetahui hal itu.

Dalam beberapa hari terakhir rezim Damaskus telah mencoba untuk mengeksploitasi ancaman ISIS sebagai cara mengakhiri ‘status paria’ dan klaim oleh Nona Shabaan kemungkinan harus dilihat dalam konteks ini oleh para analis.

Fakta yang diketahui lainnya adalah bertentangan dengan klaim, termasuk kesaksian Daniel Rye Ottosen, yang dirilis pada bulan Juni dan menghabiskan 13 bulan di penangkaran sandera dengan Foley.

Selain itu, sandera Prancis Nicolas Henin, yang disandera di Suriah pada bulan Juni 2013, kata dia menghabiskan tujuh bulan dengan Foley, sementara keluarga Foley menerima email sampai Desember 2013 lalu menunjukkan anak mereka masih hidup.

Jadi, orang yang sepertinya dipenggal dalam video tersebut bukanlah James Foley, tapi ia adalah seorang Crisis Actor yaitu aktor-aktor yang disewa khusus untuk adegan-adegan krisis atau tragedi tingkat tinggi.

Hal ini mirip dengan peristiwa Bomb Boston Marathon, dimana melibatkan puluhan Crisis Actor , baik pria, wanita, nak-anak hingga aktor cacat yang memang sudah cacat teramputasi kaki atau tangannya, untuk dapat meyakinkan publik bahwa Operasi False Flag yang sedang ‘dimainkan’ tersebut terlihat sangat nyata.

Kate and Michael Foley

Wawancara oleh sebuah televisi terhadap kedua saudara kandung James Foley, yaitu Kate Foley and Michael Foley. Tak tanmpak kesedihan sana sekali, malah mereka tersenyum dan tertawa.

Hal aneh dan meragukan lainnya adalah video wawancara oleh sebuah televisi terhadap kedua saudara kandung James Foley, yaitu Kate Foley and Michael Foley.

Dari kedua saudara kandung tersebut, tak terlihat kesedihan sedikitpun, walau ada, sangat terlihat kepura-puraannya, bahkan saat menyeka airmata.

“Terlihat sekali, suatu kebodohan akting yang diperankan oleh keduanya,” tulis banyak isi komentar dalam video itu.

 Ketika diwawancara, terlihat raut muka host atau pewawancara televissi itu yang sangat serius, namun kedua saudara James Foley malah tersenyum dan tertawa ketika diwawancara, dan membuat muka pewawancara televisi itu terlihat seperti heran. (lihat videonya disini).

Teroris ISIS Pemenggal Kepala Jurnalis AS Ternyata Penyanyi Kaya di Inggris

Abde Majed Abdel Bary atau John Bary, anggota teroris Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS) asal Inggris yang memenggal kepala jurnalis Amerika Serikat, ternyata lebih dulu dikenal sebagai penyanyi rap. Menurut Dailymail, Minggu (24/8/2014), John yang diduga sebagai pelaku pemenggal kepala James Foley, merupakan anak dari keluarga kaya di Inggris.

Ketika dewasa, John lantas mencoba meniti karier sebagai rapper (penyanyi rap) dan memiliki nickname (julukan) L’Jinny. Sebelum pergi ke Suriah, John diketahui tinggal di rumah seharga 1 miliar Pounds milik orangtuanya di Maida Vale.

rapper John Bary isis“Metamorfosis” John dari seorang rapper menjadi teroris tersebut terekam dalam album foto yang diunggah ke akun Facebook miliknya.

Dalam akun Facebok-nya, John pernah mengunggah dirinya tengah bernyanyi di studio. Ia memakai jaket berwarna merah merek Adidas.

Namun, sejak tahun 2012, John mulai mengunggah foto dirinya memakai penutup muka dan memegang senapan serbu AK-47.

Melalui analisis kami, pada video Folley telah menunjukkan beberapa faktor lain yang dengan jelas menyatakan bahwa video James Foley sebenarnya tidak terjadi, termasuk tidak adanya militan-militan lain yang biasanya muncul dalam video saat pemenggalan sesungguhnya, dan kurangnya referensi dari Al-Quran, serta tidak adanya teriakan “Allahu Akbar” saat eksekusi berlangsung.

Perhatikan analisis asli kami dari video pemenggalan Foley ini, catatan video tidak mengandung rekaman pemenggalan bertahap, yang juga tidak benar-benar ditunjukkan dalam rekaman asli pula. Meskipun demikian, video YouTube sebagian besar telah disensor dengan label “ofensif” dan memblokir akses ke bukan pemegang rekening Youtube Anda.

B. Video pemenggalan wartawan Steven Sotloff

Kelompok ekstrimis Islam Suriah dan Irak atau ISIS, merilis lagi sebuah video pemenggalan kepala wartawan kedua Amerika, Steven Sotloff. Dalam video berdurasi 2 menit 46 detik yang berjudul “A Second Message to Amerika” atau “Pesan Kedua Bagi Amerika” itu, Sotloff tampil dengan mengenakan pakaian berwarna oranye yang sama seperti yang dikenakan oleh wartawan yang dipenggal sebelumnya James Foley, sementara pembunuhnya juga mengenakan pakaian dan penutup wajah berwarna hitam.

Sang pembunuh mengawali tindakannya dengan mengatakan “Kami kembali Obama dan kami kembali karena kebijakan luar negeri Anda yang arogan terhadap ISIS…meski kami telah memberi peringatan serius”. Ditambahkannya “Karena misil-misil Anda masih terus menyerang warga kami, maka pisau kami akan terus mengancam leher warga Anda.”

video pemenggalan sotloff-video

Di akhir video itu, sang pembunuh mengancam akan membunuh sandera berikutnya, warga negara Inggris yang bernama David Cawthorne Haines. ISIS tidak merinci identitas Haines lebih jauh.

Tidak seperti video pemenggalan James Foley dua minggu lalu yang disebarluaskan melalui akun Twitter ISIS, kini video pemenggalan Sotloff belum disebarluaskan melalui internet. Namun beberapa situs kelompok jihad sudah memasang peringatan bahwa video itu akan dipasang hari Selasa (2/9/2014).

Juru bicara Departemen Luar Negeri Amerika Jen Psaki mengatakan para pejabat sedang menyelidiki keotentikan video tersebut. “Jika video itu akukrat, kami muak,” ujar Psaki. Juru bicara Gedung Putih Josh Earnest juga mengatakan belum bisa memastikan keotentikan video pemenggalan Sotloff, tetapi segera menyampaikan rasa simpati pada keluarga Sotloff dan pihak-pihak yang mengupayakan pembebasannya.

Sementara pejabat-pejabat kantor Kementerian Luar Negeri Inggris belum memberi komentar atas ancaman pembunuhan warganya. Steven Sotloff yang diketahui bekerja untuk majalah TIME dan Foreign Policy, diculik di Suriah bulan Agustus 2013, hampir satu tahun setelah penculikan Foley. ISIS sempat menghadirkan Sotloff dalam video pemenggalan James Foley yang dirilis di internet beberapa pekan lalu.

Ibunda Sotloff pekan lalu sempat memohon ISIS untuk membebaskan putranya. Dalam video yang disebarluaskan di internet, ibunda Sotloff mengatakan putranya adalah “seorang wartawan yang tidak bersalah” dan tidak memiliki wewenang untuk mengontrol kebijakan pemerintah Amerika di Timur Tengah. ISIS telah merebut sejumlah besar wilayah di Suriah Timur dan Irak Utara, serta mengumumkan wilayah itu sebagai “khilafah.”

isis dilatih tentara AS

Video pemenggalan Sotloff ditemukan oleh grup yang bertanggung jawab merilis video palsu Osama bin Laden

Menurut investigasi InfoWars, kelompok yang menemukan pemenggalan video Steven Sotloff ini adalah aset intelijen yang mengkhususkan diri untuk propaganda teror dalam perang.

“Video ini pertama kali diperoleh oleh Intelligence Group bernama SITE atau (Search for International Terrorist Entities) atau Grup Intelijen “Pencarian Untuk Entitas Teroris Internasional”, juga dikenal sebagai SITE Intel Group, sebuah badan riset yang relatif “dibawah radar” namun tampaknya sangat kuatyang memantau gerakan jihad,” menurut laporan USA Today.

Melalui SourceWatch dilaporkan bahwa:

“The Bethesda, Maryland, organisasi yang telah menerbitkan versi singkat dari video pemenggalan kepala dan menerbitkan transkrip di situs berita, yang sebagian besar telah tidak dapat diakses sejak berita pemenggalan itu dirilis, mungkin karena tingginya lalu lintas Web.”

“Salah satu pendiri SITE, Rita Katz, adalah orang dalam pemerintah yang memiliki hubungan dekat dengan mantan tsar terorisme Richard Clarke dan stafnya di Gedung Putih, serta peneliti di Departemen Kehakiman, Departemen Keuangan, dan Departemen Keamanan Dalam Negeri”, menurut SourceWatch.

Ayahnya dieksekusi di Irak sebagai mata-mata Israel, sebuah fakta yang menunjukkan koneksi ke intelijen Israel.

Pada tahun 2007, setelah serangkaian video palsu Osama bin Laden dirilis, kami melaporkan ada hubungan SITE dengan sekolah Paul H. Nitze, School of Advanced International Studies (SAIS) atau Sekolah Lanjutan Kajian Internasional, di Johns Hopkins University.

Mantan dekan SAIS adalah Paul Wolfowitz, ia mantan Wakil Menteri Pertahanan selama pemerintahan Bush. Wolfowitz adalah kunci ‘neocon’ dan seorang arsitek yang disebut Doktrin Bush.

SITE, Search for International Terrorist Entities

Seiring dengan sesama neokonservatif Richard Perle, Douglas Feith (seorang mesin propaganda perang Irak), David Wurmser dan lain-lainnya yang berada di Pentagon dan di devisi administrasinya, adalah ‘orang dalam neocon’ yang mengutamakan prinsip-prinsip “A Clean Break: A New Strategy for Securing the Realm” , sebuah dokumen yang disiapkan sejak tahun 1996 oleh sebuah kelompok studi yang dipimpin oleh Perle untuk Benjamin Netanyahu, pada saat menjadi Perdana Menteri Israel.

“Dokumen yang dibuat oleh ‘the Study Group on a New Israeli Strategy Toward 2000’ (Kelompok Studi Strategi Israel Baru Menuju 2000), menyerukan penggulingan Saddam Hussein dan melancarkan perang proksi melawan al-Assad di Suriah,” yang dipapar oleh Infowars secara jelas pada ISIS dan Rencana untuk Balkanize Timur Tengah.

Masih pada tahun 2007, Katz dan SITE diduga membuat dan mengirimkan ke administrasi Bush, video Osama bin Laden yang belum pernah dirilis.

“Katz mengeluarkan video melalui link pribadi ke halaman web SITE yang ditujukan kepada penasihat Gedung Putih Fred F. Fielding dan Joel Bagnal, asisten deputi Presiden untuk Keamanan Dalam Negeri. Dalam waktu 20 menit, komputer terdaftar ke berbagai bagian Executive Branch atau Cabang Eksekutif mulai men-download video tersebut, dan dalam hitungan jam transkrip referensi SITE telah muncul di FoxNews. Katz telah meminta halaman web tetap dirahasiakan, dan telah melaporkan bahwa penyebaran informasi ini diberitahukan oleh pendukung Al-Qaeda yang sejak menghilangkan kemampuan SITE untuk mengumpulkan informasi tersebut, ” demikian tulis Glenn Zarmanov.

Sebelumnya, video Osama bin Laden dirilis dan dimanfaatkan untuk ‘nilai propaganda’ mereka dengan IntelCenter, yaitu kontraktor swasta yang bekerja untuk badan-badan intelijen dan berbasis di Virginia.

“Pusat Intel dijalankan oleh Ben Vezke, adalah seorang karakter yang menarik. Dari hasil pencarian Google didapatkan, bahwa dia digunakan untuk menjadi direktur intelijen di sebuah perusahaan bernama IDEFENSE, yang merupakan perusahaan VeriSign. IDefense adalah sebuah perusahaan keamanan web yang memantau intelijen dari konflik Timur Tengah dan berfokus pada ancaman cyber diantara lainnya,” Steve Watson menulis untuk Infowars.com pada tahun 2006. “Cara ini juga didapat dri pengumpulan data secara jangka panjang yang dikerjakan oleh para bekas pejabat intelijen militer.”

Pada tahun 2006, Neal Krawetz melakukan “an image-compression analysis” atau “analisa citra-kompresi” pada video yang dirilis oleh IntelCenter itu dan menyimpulkan bahwa ada logo yang ditambahkan pada saat yang sama sebagai logo As-Sahab. As-Sahab diduga rumah produksi video al-Qaeda.

“Al-Qaeda memiliki sejarah panjang dan merilis kaset video yang ‘berbuah ajaib’ secara politik dan paling tepat bagi pemerintahan Bush. Kedua bersaudara Kerry, dan Bush dikaitkan pada pemilihan kembali Presiden di tahun 2004, karena penampilan Osama Bin Laden dalam rekaman video yang hanya beberapa hari sebelum pemungutan suara,” Paul Joseph Watson menulis pada tahun berikutnya.

azzam_alamriki_Neal Krawetz an image-compression analysis

Hasil analisa oleh Neal Krawetz yang melakukan “an image-compression analysis” . Tampak yang berwarna lebih terang adalah olah data atau hasil edit benda atau objek yang ditambahkan kemudian dalam video. (wired.com)

Proses yang sama saat ini berlangsung dengan dirilisnya video pemenggalan James Foley dan Steven Sotloff. Keduanya justru bertepatan dengan respon dari pernyataan pemerintahan Obama ke ISIS, dan dugaan ancaman “super terorisme” yang memohon adanya pembalasan Amerika terhadap ISIS.

Pada hari Rabu (3/8/2014), Obama tiba di Estonia menjelang pertemuan puncak NATO yang direncanakan di Wales di mana para pemimpin dikabarkan akan membahas: “threat of militant Islamists making gains in Syria and Iraq, and the brutal beheading of a second American by ISIS”, atau: ancaman militan Islamis membuat keuntungan di Suriah dan Irak, dan pemenggalan brutal warga Amerika kedua oleh ISIS,” menurut CNN.

Terbongkar: Jaringan ISIS di Inggris dan Ungkap Algojo Pemenggal Jurnalis AS

Teka-teki di balik aksi penggal kepala dua jurnalis AS oleh eksekutor ISIS atau Islamic State (IS) segera terbuka di Inggris. Sumber rahasia Miror menyebutkan bahwa polisi Inggris dalam waktu dekat bakal meringkus belasan rekan kerja algojo ISIS berjuluk John yang diduga sebagai 1 dari empat warga Inggris.

Media-media Inggris menyebut kuartet esekutor yang mengancam akan membunuh para sandera sebagai The Beatles (merujuk nama grup legendaris Inggris). Selain membunuh jurnalis AS, John juga diduga telah menebar ancaman untuk membunuh pekerja/relawan Inggris yang disandera di Suriah.

Adapun 12 orang yang dianggap sebagai jaringan ISIS di Inggris diduga berperan sebagai penyedia dana, jaringan penghubung hingga membantu para eksekutor untuk melintasi negeri masuk Suriah.

Pemenggalan ISIS kartun cartoon

Sebuah sumber AS mengatakan temuan ini merupakan hasil kerja sama Inggris – AS. Seperti diketahui tim dari FBI telah terbang ke Inggris bulan lalu untuk membongkar jaringan ISIS terkait algojo yang memenggal kepala dua jurnalis AS.

“Ini upaya terkoordinasi untuk melacak jaringan dan dukungan algojo ISIS dari Inggris. Penyelidikan kami telah memberi kami petunjuk di seluruh negeri. Kami 99,9 persen yakin sekarang siapa ‘John’ tetapi penyelidikan harus melangkah hati-hati dan mendekati jaringannya lebih luas di Inggris,” kata sumber itu dikutip Miror.

Dalam tayangan video yang beredar beberapa waktu lalu, dua jurnalis asal AS James Foley dan Steven Sotloff dieksekusi mati oleh kelompok yang mengatasnamakan tentara Islamic State (IS). Dalam video yang diposting, Selasa (2/9/2014), Sotloff mengatakan bahwa ia “sedang membayar harga” atas intervensi militer AS.

C. Video pemenggalan Alan-Henning

alan-henning-isis-cleric

Sandera asal Inggris, Alan Henning.

Seorang pengkhotbah Islam radikal, pendukung kuat dari ISIS yang menghabiskan empat tahun dipenjara Inggris kerena pembunuhan, meminta permohonan membuat video untuk milisi jihad terhadap sandera cadangan asal Inggris, Alan Henning.

Negara Islam telah mengeksekusi didepan umum terhadap tiga sandera barat dan telah mengancam bahwa Alan Henning adalah korban selanjutnya jika serangan udara pimpinan AS terhadap ISIS tidak berhenti.

Abdullah el-Faisal meminta serangan itu dihentikan melalui sebuah video berserta Henning, yang dirilis Rabu pagi, dan mengatakan bahwa membunuh Henning akan bertentangan dengan hukum Islam.

Dia adalah salah satu pengkhotbah berbahasa Inggris paling radikal pada video yang dirilis ke publik beserta Henning ini. Dalam video tersebut, ia memuji Henning sebagai seorang Samaria.

Dalam 2 menit, 40 video kedua pengkhotbah mengatakan:

“Ini adalah pesan untuk saudara-saudara saya di negara Islam. Hal ini juga diketahui kepada dunia bahwa Anda memiliki sandera dengan nama Alan Henning dan bahwa hidupnya dalam bahaya.

Saya sudah bicara dengan banyak orang tentang Alan Henning dan semua orang berbicara baik tentang dia, Dia mencintai orang. Dia seorang Samaria yang baik. Dia seorang filantropis. Dia adalah seorang simpatisan Muslim. Untuk membunuh seseorang seperti itu, seorang pekerja bantuan, adalah tidak Islami. Hukum Syariah tidak memungkinkan Anda untuk membunuh seseorang seperti Alan Henning.

Ada sebuah ayat dalam Alquran yang berbicara tentang orang-orang seperti Alan Henning, ia mengatakan … Anda harus bersikap baik kepada mereka dan hanya dalam hukum. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berurusan dengan keadilan.

Membunuh dia tidak memiliki berkah, itu akan menjadi bumerang pada Negara Islam dengan cara yang sangat buruk -. Kerusakan tidak akan dapat diperbaiki,” kata el-Faisal.

Sheikh Abdullah el-Faisal (Sreenshot from youtube.com via RT)

Sheikh Abdullah el-Faisal (Sreenshot from youtube.com via: RT)

Dia telah secara terbuka mendukung IS, bahkan penculikan dan pemerkosaan terhadap perempuan dari minoritas Yazidi di Irak.

 

Videonya dirilis setelah istri Henning mengungkapkan bahwa ia telah mengirimkan rekaman audio oleh suaminya memohon untuk hidupnya.

El-Faisal diduga berperan dalam radikal pembom sepatu Richard Reid dan 7/7 bomber Germaine Lindsay.

“Saya telah melihat umat Islam dan Negara Islam di seluruh dunia  mempertanyakan  atas nasib Alan,” kata Barbara Henning banding suara suaminya.

Suara-suara dari orang-orang telah berbicara keras dan jelas. Ia bekerja dengan umat Islam untuk membantu mereka yang paling rentan dalam Suriah . Tidak ada yang berubah. Ia pergi ke Suriah untuk membantu teman-teman Muslimnya memberikan bantuan yang sangat dibutuhkan.

“Kami bingung mengapa mereka memimpin Negara Islam tidak bisa membuka hati dan pikiran mereka kepada fakta-fakta seputar penjara Alan dan mengapa mereka terus mengancam hidupnya.”

Barbara Henning diberitahu bahwa suaminya telah diletakkan di depan pengadilan Syariah dan menemukan bersalah sebagai mata-mata dan dinyatakan tidak ada ancaman.

“Saya mohon Negara Islam untuk mematuhi keputusan sistem peradilan mereka sendiri,” katanya. “Silakan melepaskan Alan.”

Puluhan pemimpin Muslim di Inggris juga telah mendesak negara Islam untuk melepaskan mantan sopir taksi dari Greater Manchester. Pada hari Rabu (24/9/2014), sebuah kelompok jihad Aljazair IS-linked merilis sebuah video yang muncul untuk menunjukkan pemenggalan turis Perancis Herve Gourdel, yang diculik pada hari Minggu.

(sumber: Paul J Watson fb & twitter/ Infowars.com 1, 2 / yahoo/ berbagai sumber/ rt.com)

VIDEO: ISIS Studio HACKED!

Daftar Pustaka:

1. Telegraph.co.uk – Foley murder video ‘may have been staged’
2. Inquisitr.com – Jamey Foley’s Beheading Video Is Fake, But Did He Die At The Hands of Abdel-Majed Abdel Bary Anyway?
3. PrisonPlanet.com – Analyst: Al-Qaeda Videotapes Digitally Doctored
4. DailyMail.co.uk – The descent of ‘Jihadi John’: Shocking Facebook photos show transformation from a rapper on streets of Maida Vale to prime suspect in brutal beheading of journalist
5. InfoWars.com – Rebels Admit Responsibility for Chemical Weapons Attack
6. TheGuardian.com – US ‘set to launch air strikes’ on senior Isis leaders in Syria
7. wnd.com – blowback! US trained islamists who joined ISIS
8. NewsRescue.com – Analysts: Beheaded James Foley is NOT James Foley
9. LiveLeak.com – James Foley Killed a Year Ago – Syrian Government
10. TribunNews.com – Teroris ISIS Pemenggal Kepala Jurnalis AS Ternyata Penyanyi Kaya di Inggris

ARTIKEL BAHASA INDONESIA PERTAMA DI INTERNET

War Rules in Islam

not caused by the muslimsilluminati agenda and plot

VIDEO:

Jangan Mudah Percaya Tayangan Berita, Video Klip dan TV (Green Screen Technologies)

James Foley Beheading: What They’re Not Telling You

ISIS EXPOSED 100% AS CIA OPERATION: “The Next Bin Laden is Here” – Don’t Be Fooled

[46 Minutes] The Islamic State (Full Length) 

Artikel Lainnya:

[ISIS Part-1] ISIS Dibuat Oleh CIA dan Mossad Untuk Memecah Islam?

[ISIS Part-2] Siapa Orang Disekeliling Abu Muhammad al-Indonesi?

[False Flag] Krisis Suriah: AS, Inggris, Israel, Uni Eropa VS Rusia (Krisis Suriah Part-1)

[False Flag] Krisis Mesir: Lawan Kudeta Militer, Rakyat Diadu Domba, Caranya? Puluhan Gereja Dibakar!

[False Flag] Konspirasi “Tragedi Bom Boston Marathon 2013″

[False Flag] Code Name: Tim Osman, Wow! Osama bin Laden Adalah Agen CIA!

[False Flag] [BAHAS TUNTAS] Dibalik Layar: Fakta Nyata Tragedi WTC 9/11 Telah di Rakayasa!

Canggihnya Perang “Asymmetric Warfare Strategies (AWS)”

10 Tanda Elite Dunia Kehilangan Kontrol

Artikel ini juga di forward oleh forum viva.co.id

vivanews pemenggalan isis bohong tipuan hoax

*****

http://wp.me/p1jIGd-5nW

((( IndoCropCircles.com | fb.com/IndoCropCirclesOfficial )))

Pos ini dipublikasikan di Berita Hoax (Bohong), Konspirasi Perang dan tag , . Tandai permalink.

6 Balasan ke [ISIS Part-3] Pakar Analisa Forensik: Pemenggalan Oleh Kelompok ISIS, Hanya Video Hoax dan Tipuan!

  1. obus berkata:

    teori yg terlalu dipaksakan.
    referensi kebanyakan dari media barat,yg fitnahnya jelas nyata.

    gua percaya video itu dibuat untuk mengancam barat,cuma ga membuktikan kalo #IS berhubungan dengan barat.

    banyak2 baca lg bro.

  2. obok-obok berkata:

    pada masa kini banyak kelompok2 ekstrimis mengatas namakan Islam agar Islam menjadi jelek. itu semua pasti hasil kerjaan org2 Barat yg menyokong dana mereka, saya percaya itu krn utk bergerak masive pasti gak murah dananya. Tapi bagaimana nantinya kelompok2 itu menjadi aliran benar atau salah adalah hak mrk masing2. Misalnya spt hamas, mujahidin dll adalah kelompok benar. Tapi kembali lagi ke asal muasalnya: tetap aja MEREKA DIBENTUK OLEH DANA DARI DUNIA BARAT! Stlh mrk ada, barulah diperangi oleh barat sebagai alasan, kemudian dibentuk pula kelompok2 lain agar mrk saling berperang, saya percaya! dan mmg tlh terbukti! Bacalah sumber dari sisi netral dan banyaklah baca biar makin banyak tau.

  3. Dimsky berkata:

    Operation False Flag emang terbukti efektif sebagai pemicu PD 1 dan 2, tp kayanya untuk memicu perang yg ketiga ini konspirator global harus sedikit ngerubah taktik deh .

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s