[ISIS Part-4] Surat 120 Ulama Muslim : “ISIS, Anda Tidak Mengerti Islam!”

Islamic State of Iraq and Syria (ISIS) header

[ISIS Part-4]

Surat Dari 120 Ulama Cendekiawan Muslim : “ISIS, Anda Tidak Mengerti Islam!”

surat untuk isis

Direktur eksekutif Dewan Hubungan Amerika-Islam, Nihad Awad, (tengah), dan lebih dari 10 pemimpin Muslim-Amerika Rabu (24 September 2014) mendukung surat yang ditulis oleh lebih dari 100 ulama Islam yang mencela ISIS dengan mengandalkan teks Kitab Suci Muslim. (foto: Religion News Service, oleh Lauren Markoe | RNS foto oleh Lauren Markoe)

Para ulama dan cendekiawan Muslim mengatakan bahwa,”Setelah melihat apa yang terjadi selama ini, Negara Islam (ISIS) bukanlah Muslim!”

Sekelompok besar teolog Islam dalam sebuah surat terbuka, ditujukan kepala Negara Islam (ISIS) dan menuduh bahwa gerakan praktis yang dilakukan oleh ISIS tidak ada hubungannya dengan Islam, bahkan menolak hak ekstremis itu untuk menyebut diri mereka adalah jihadis.

Lebih dari seratus ulama dan pendeta dari seluruh dunia telah merilis sebuah surat pada Rabu (24/9/2014) yang ditujukan kepada yang mengaku sebagai Negara Islam (IS, sebelumnya ISIS) yang dipimpin Abu Bakr al-Baghdadi, seorang yang menganggap khalifah dengan memproklamirkan dirinya sendiri beserta pasukannya dari kejahatan perang keji dan pelanggaran prinsip-prinsip dasar Islam, penggunaan huruf dari kitab suci Islam yang menyimpang dari konteks dan penyimpangan aturan moralitas dan hukum Syariah.

“Siapa yang memberi Anda otoritas atas umat [masyarakat Muslim]?” Pertanyaan surat. “Apakah kelompok Anda? Jika hal ini terjadi, maka kelompok yang tidak lebih dari beberapa ribu orang, telah menunjuk dirinya sebagai penguasa dari lebih satu miliar limaratus juta penduduk Muslim.

Sikap ini didasarkan pada logika melingkar dan korup dari ISIS yang mengatakan:

“Hanya kita yang Muslim, dan kami memutuskan siapa yang menjadi khalifah, kami telah memilih satu orang, sehingga siapapun yang tidak menerima khalifah kita, bukanlah seorang Muslim,” kata dokumen tersebut.

Surat itu telah diterbitkan dalam dua bahasa, Arab dan Inggris, di sebuah situs khusus yang dibuat. Meskipun dokumen masuk ke dalam analisis mendalam dari nuansa dan penafsiran teks-teks Islam, pesan umum dikombinasikan pada halaman pertama dari tujuan yang dialamatkan, diuraikan dalam 24 poin penting tertindas oleh militan Negara Islam – menurut penulis surat.

isis korban 01

Sebuah gambar yang dirilis oleh jihadist ISIS (ISIL) pada akun Twitter akun berita Al-Baraka pada 16 Juni 2014 diduga menunjukkan militan Negara Islam Irak dan Levant (ISIL), mengeksekusi anggota pasukan Irak di perbatasan Irak-Suriah (AFP Photo / HO) via RT.

Mayoritas mutlak yang penting dan rinci dalam surat itu – 20 dari 24 poin – harus dilakukan dengan tindakan yang dilarang dalam Islam di dalam dunia yang sudah modern.

Mereka berurusan dengan banyak aspek dari kehidupan manusia mulia: melarang tindakan seperti membunuh orang yang tidak bersalah, tahanan dan utusan (termasuk wartawan), menyangkal hak-hak perempuan dan anak mereka, re-introduksi dari perbudakan, penyiksaan, menodai orang mati dan menghancurkan kuburan, merugikan, menindas, mematikan atau memperlakukan umat agama lain dari yang memiliki Kitab Suci, memulai pemberontakan bersenjata, menyatakan khalifah tanpa konsensus dari semua Muslim,” serta mengeluarkan fatwa (keputusan hukum dan penafsiran hukum Islam) tanpa pendidikan agama yang benar dengan penggunaan bahasa Arab, “menyederhanakan Syariah” dan bahkan “mengabaikan realitas zaman sekarang.”

isis korban 02

Sebuah gambar yang diambil dari video diunggah di Youtube pada 19 Februari 2014, diduga menunjukkan militan dari Negara Islam Irak dan Levant (ISIL atau ISIS) mengeksekusi sekelompok tentara Irak di sebuah lokasi yang dirahasiakan di provinsi Anbar Irak (AFP Photo / HO ) via RT.

Dalam surat teramati bahwa, semua orang ISIS telah menghalalkan larangan-larangan kejam yang dilanggar oleh pimpinan dan anggota Negara Islam. Secara khusus, dokumen menekankan jumlah yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap orang yang telah dieksekusi oleh militan Negara Islam ISIS, karena keyakinan mereka.

“Anda telah membunuh banyak orang tak berdosa yang bukan seorang kombatan atau militer bersenjata, namun hanya karena mereka tidak setuju dengan pendapat Anda.”

“Tidak ada hal seperti ini secara ofensif, menjadi seorang jihad agresif, hanya karena orang memiliki agama atau pendapat yang berbeda. ”

Itulah beberapa kata dalam surat tersebut, yang menyangkal hak Negara Islam untuk memanggil umat beriman untuk jihad.

isis korban 03

Sebuah gambar yang diunggah pada 14 Juni 2014 di situs jihad Welayat Salahuddin yang diduga menunjukkan militan Negara Islam Irak dan Levant (Isil) melaksanakan eksekusi terhadap puluhan anggota pasukan keamanan Irak yang ditangkap dilokasi yang tidak diketahui di provinsi Salaheddin (AFP Photo / HO ) via: RT.

“Jihad adalah sebuah konsep yang mulia dalam Islam,”

“Adalah hak untuk membela diri dan negara seseorang. Tetapi orang-orang tidak bisa menerimanya ke tangan mereka sendiri. Sebagai tindakan agresi, itu adalah pelanggaran, “katanya.

“Mereka mengaku sebagai jihadis, tetapi mereka tidak. Saya mendorong semua orang untuk tidak menyebut mereka sebagai jihadis”.

Demikian kata ViceNews, dari direktur nasional Council on American-Islamic Relations, Nihad Awad. Surat tersebut secara khusus memusatkan perhatian pada tawanan perang yang dilakukan oleh Negara Islam dalam jumlah ribuan di Irak dan Suriah.

Isi Surat

Dari keseluruhan isi surat yang ditujukan untuk ISIS dan terdiri dari 23 lembar itu, berikut isi teks pada halaman 1 dari isi surat berbahasa Inggris tersebut.

Berikut isi surat pada halaman-1 dalam bahasa Indonesia:

1. Hal ini dilarang dalam Islam untuk mengeluarkan fatwa tanpa semua persyaratan pembelajaran yang diperlukan. Bahkan kemudian fatwa harus mengikuti teori hukum Islam sebagaimana didefinisikan dalam teks-teks klasik masa lalu. Hal ini juga dilarang untuk mengutip sebagian ayat dari Al-Qur’an-atau bagian dari ayat untuk memperoleh putusan tanpa melihat segala sesuatu yang Alquran dan Hadist ajarkan terkait dengan hal itu. Dengan kata lain, ada prasyarat subyektif dan obyektif yang ketat untuk fatwa, dan tidak bisa hanya dengan ‘sepenggal’ ayat-ayat Alquran untuk berargumen hukum tanpa mempertimbangkan seluruh isi Alquran dan Hadist.

2. Hal ini dilarang dalam Islam untuk mengeluarkan keputusan hukum tentang apa pun tanpa penguasaan bahasa Arab.

3. Hal ini dilarang dalam Islam untuk menyederhanakan hal-hal syariah dan mengabaikan ilmu-ilmu Islam yang didirikan.

4. Hal ini dibolehkan dalam Islam [untuk yang terdidik] untuk berbeda tentang masalah apapun, kecuali mengenai dasar-dasar agama yang semua Muslim harus tahu.

5. Hal ini dilarang dalam Islam untuk mengabaikan realitas zaman sekarang ketika menurunkan keputusan hukum.

6. Hal ini dilarang dalam Islam untuk membunuh orang yang tidak bersalah.

7. Hal ini dilarang dalam Islam untuk membunuh utusan, duta besar, dan diplomat; karena itu dilarang untuk membunuh wartawan dan pekerja bantuan.

8. Jihad dalam Islam adalah perang defensif. Hal ini tidak diperbolehkan tanpa penyebab yang tepat, tujuan yang benar dan tanpa aturan dan perilaku yang tepat.

9. Hal ini dilarang dalam Islam untuk menyatakan orang-orang non-Muslim baik itu laki (atau perempuan) secara terbuka menyatakan tidak percaya.

10. Hal ini dilarang dalam Islam untuk menyakiti atau menganiaya – dengan cara apapun – terhadap Kristen atau para ‘Ahli Kitab’.

11. Hal ini wajib untuk mempertimbangkan Yazidi sebagai Ahli Kitab.

12. Pengenalan kembali perbudakan dilarang dalam Islam. Hal itu dihapus oleh konsensus universal.

13. Hal ini dilarang dalam Islam untuk memaksa orang untuk mengkonversi.

14. Hal ini dilarang dalam Islam untuk menolak perempuan mengenai hak-hak mereka.

15. Hal ini dilarang dalam Islam untuk menolak hak-hak anak mereka.

16. Hal ini dilarang dalam Islam untuk memberlakukan hukum (hudud) tanpa mengikuti prosedur yang benar, yang menjamin keadilan dan belas kasihan.

17. Hal ini dilarang dalam Islam untuk menyiksa orang.

18. Hal ini dilarang dalam Islam untuk menjelekkan orang mati.

19. Hal ini dilarang dalam Islam untuk melakukan tindakan kejahatan sebagai atribut kepada Allah.

20. Hal ini dilarang dalam Islam untuk menghancurkan makam dan kuil Nabi dan Sahabat.

21. Pemberontakan bersenjata dilarang dalam Islam untuk alasan apapun kecuali tidak percaya oleh pemimpin dan tidak memungkinkan hak orang untuk berdoa.

22. Hal ini dilarang dalam Islam untuk menyatakan khalifah tanpa konsensus dari semua Muslim.

23. Loyalitas terhadap satu bangsa adalah diperbolehkan dalam Islam.

24. Setelah wafatnya Nabi, Islam tidak memerlukan siapa pun untuk pindah tempat kemanapun.

Demikian isi surat yang disampaikan para ulama Dewan Hubungan Amerika-Islam kepada ISIS.

ISIS muslim-scholars-islamic-state

Tampak militan pejuang Islam naik kuda saat mereka mengambil bagian dalam parade militer di sepanjang jalan utara provinsi Raqqa Suriah (Reuters / Stringer) via RT.

Berikut isi surat pada halaman-1 tersebut dalam bahasa Inggris:

1. It is forbidden in Islam to issue fatwas without all the necessary learning requirements. Even then fatwas must follow Islamic legal theory as defined in the Classical texts. It is also forbidden to cite a portion of a verse from the Qur’an—or part of a verse—to derive a ruling without looking at everything that the Qur’an and Hadith teach related to that matter. In other words, there are strict subjective and objective prerequisites for fatwas, and one cannot ‘cherry-pick’ Qur’anic verses for legal arguments without considering the entire Qur’an and Hadith.

2. It is forbidden in Islam to issue legal rulings about anything without mastery of the Arabic language.

3. It is forbidden in Islam to oversimplify Shari’ah matters and ignore established Islamic sciences.

4. It is permissible in Islam [for scholars] to differ on any matter, except those fundamentals of religion that all Muslims must know.

5. It is forbidden in Islam to ignore the reality of contemporary times when deriving legal rulings.

6. It is forbidden in Islam to kill the innocent.

7. It is forbidden in Islam to kill emissaries, ambassadors, and diplomats; hence it is forbidden to kill journalists and aid workers.

8. Jihad in Islam is defensive war. It is not permissible without the right cause, the right purpose and without the right rules of conduct.

9. It is forbidden in Islam to declare people non-Muslim unless he (or she) openly declares disbelief.

10. It is forbidden in Islam to harm or mistreat—in any way—Christians or any ‘People of the Scripture’.

11. It is obligatory to consider Yazidis as People of the Scripture.

12. The re-introduction of slavery is forbidden in Islam. It was abolished by universal consensus.

13. It is forbidden in Islam to force people to convert.

14. It is forbidden in Islam to deny women their rights.

15. It is forbidden in Islam to deny children their rights.

16. It is forbidden in Islam to enact legal punishments (hudud) without following the correct
procedures that ensure justice and mercy.

17. It is forbidden in Islam to torture people.

18. It is forbidden in Islam to disfigure the dead.

19. It is forbidden in Islam to attribute evil acts to God.

20. It is forbidden in Islam to destroy the graves and shrines of Prophets and Companions.

21. Armed insurrection is forbidden in Islam for any reason other than clear disbelief by the ruler and not allowing people to pray.

22. It is forbidden in Islam to declare a caliphate without consensus from all Muslims.

23. Loyalty to one’s nation is permissible in Islam.

24. After the death of the Prophet, Islam does not require anyone to emigrate anywhere.

surat letter for isis isil 01

Lihat isi surat secara keseluruhan disini.

Pustaka:

– RT – Islamic State not Muslim after all, say clerics, scholars

– huffingtonpost – Muslim Scholars Release Open Letter To Islamic State Meticulously Blasting Its Ideology

–  lettertobaghdadi.com – Download Document: English letter (PDF) | With Signatories: English , Arabic | With New Signatories: English , Arabic.

– 4shared – Download File:  JPG (ZIP/ 9.1 Mb) (via 4shared) | PDF (ZIP) (via 4shared) |

ARTIKEL BAHASA INDONESIA PERTAMA DI INTERNET

War Rules in Islam

surat untuk isis banner

not caused by the muslimsilluminati agenda and plot

Artikel Lainnya:

[ISIS Part-1] ISIS Dibuat Oleh CIA dan Mossad Untuk Memecah Islam?

[ISIS Part-2] Siapa Orang Disekeliling Abu Muhammad al-Indonesi?

[ISIS Part-3] Pakar Analisa Forensik: Pemenggalan Oleh Kelompok ISIS, Hanya Video Hoax dan Tipuan!

Mendadak Ada: Khurasan Group, Yang Lebih Ditakuti AS Ketimbang ISIS

Krisis Suriah: AS, Inggris, Israel, Uni Eropa VS Rusia (Krisis Suriah Part-1)

Rusia Siap Invasi Ukraina, Kiev Peringatkan Perang! Inikah Awal Perang Dunia-III? (Krisis Ukraina-1)

*****

http://wp.me/p1jIGd-5AV

((( IndoCropCircles.com | fb.com/IndoCropCirclesOfficial )))

Iklan
Pos ini dipublikasikan di Konspirasi Perang. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s