[Tragedi Minggu Berdarah 1982] Militer Era Orba: Tembaki Warga Hingga Tewas Saat Kampanye Pemilu 1982 di Jakarta

digging suharto history for the truth header

“Tragedi Minggu Berdarah 1982”

Tragedi Tak Tercatat Dikala Militerisasi Berkuasa di Era “Rezim New Order”

line up

!!! WARNING GRAPHIC CONTENT !!!
!!! PERHATIAN GAMBAR MEMILUKAN !!!

line down

Aparat Tembaki Warga Hingga Tewas Saat Kampanye di Era “Orde Baru” Pada Pemilu 1982 di Jakarta

Ketika kelompok yang memiliki kekuatan kekuasaan, kekuatan finansial, kekuatan teknologi dan kekuatan senjata, menindas kelompok yang hanya memiliki kekuatan harapan dan moral dan setumpuk kerentanan.

Karena pembungkaman media dimasa Orde Baru, maka tragedi berdarah ini oleh masyarakat “tak tercium” , tak terdengar, tak tercatat apalagi memiliki sebuah nama. Maka, untuk kali pertamanya dalam sejarah dan demi sejarah, Admin ICC menjulukinya sebagai “Tragedi Minggu Berdarah 1982”

kekerasan PEMILU 82_header

“Tragedi Minggu Berdarah 1982”

 Foto Kekerasan Pemilu 1982, Jakarta
(oleh: A. Haryandoko D)

content 17 yo…Inilah sepenggal prologue yang sering dilantunkan Sang Dalang Wayang Kulit, dalam acara hajatan perkawinan di zaman penjajahan Belanda dulu….

“Roh kejahatan dan kekerasan yang dilambangkan dengan gelembung-gelembung keluar dari telinga Prabu Rahwana, ketika mati dibunuh oleh Prabu Sri Rama, semakin menyebar terus-menerus, keluar dari negeri Alengkadiraja.

Melintasi batas-batas samudera dan batas waktu, akhirnya sampai juga di kepulauan Nusantara. Kekerasan demi kekerasan muncul baik secara tersembunyi maupun secara terbuka di negeri tempat Sumpah Palapa dikumandangkan.

Kelompok yang memiliki kekuatan kekuasaan, kekuatan finansial, kekuatan teknologi dan kekuatan senjata, menindas kelompok yang hanya memiliki kekuatan harapan dan moral dan setumpuk kerentanan.

Menindas kejam secara lemah lembut kelompok yang bodoh dan miskin informasi. Kendati manusia-manusia tirani telah sirna dari muka bumi seperti halnya Rahwana, namun roh dan semangat ketamakan dan angkara murka, masih terus diwarisi secara turun-temurun dari generasi ke generasi.

Roh Rahwana dengan segala daya dan upaya memutasi dirinya ke dalam bentuk yang lebih lembut dan lebih menawan, namun lebih berbisa kejam gigitannya dan lebih ganas dari mahluk yang paling keji penghuni neraka yang pernah muncul di bumi ini.”

….demikianlah kira-kira terjemahan tembang yang dilantunkan sang dalang wayang kulit dalam acara hajatan perkawinan di jaman penjajahan Belanda dulu….

Kampanye Pemilu Legislatif 1982

Saya bekerja sebagai wartawan foto di sebuah majalah peternakan unggas “Poultry Indonesia” waktu itu, juga pada “Majalah Bursa Efek”. Selain itu saya banyak menggali informasi berkaitan dengan industri peternakan di Jawa dan Bali.

Momentum kampanye di era rezim Orde Baru adalah ladang pengambilan foto-foto yang bisa bersifat dokumenter dan bahkan spektakuler. Ini tidak lepas dari sifat pemerintahan waktu itu yang sangat-sangat represif.

Kenangan “Minggu Berdarah” di masa pemerintahan Presiden Haji Muhammad Suharto.

pemilu 1982_02 zoomed

“Tragedi Minggu Berdarah 1982” – Di depan Bioskop Grand, banyak orang berkelompok menunggu sesuatu di tepi jalan. (IndoCropCircles.wordpress – pict by: A. Haryandoko D.).

Minggu, 25 April 1982 09.00. Saya keluar dari rumah di Cempaka Putih, membawa kamera Yashica SLR dengan lensa telezoom 75-300mm, siap dengan film.

Naik bemo ke daerah Paseban di depan Universitas Indonesia di Salemba, lalu saya berjalan kaki menuju ke Pasar Senen.

Hari ini adalah hari giliran Partai “Golongan Karya” atau Golkar berkampanye.

Di depan Bioskop Grand, banyak orang berkelompok menunggu sesuatu di tepi jalan. Perasaan saya mengatakan, akan terjadi sesuatu disitu. Hal ini terlihat dari gelagat dan gerak orang-orang yang bergerombol disitu.

Kemudian saya berpindah tempat ke jembatan penyeberangan di dekat Bioskop Grand, yang sekarang sudah tak ada lagi bioskop itu.

pemilu 1982_01 zoomed

“Tragedi Minggu Berdarah 1982” – Iring-iringan pawai saat kampanye Golkar mulai melewati tempat itu. (IndoCropCircles.wordpress – pict by: A. Haryandoko D.)

Dari jembatan penyeberangan tersebut, saya ambil gambar pertama. Iring-iringan pawai saat kampanye Golkar mulai melewati tempat itu.

Mobil-mobil dan truk-truk dari pendukung “Golongan Karya” mulai melintas di depan kerumunan orang di tepi jalan.

Dia atas truk itu adalah masa pendukung Golkar, sedang yang menonton di tepi jalan adalah masa dari PDI dan PPP.

Mereka saling ejek mengejek. Disitu juga sudah bersiaga tentara dan polisi. Truk yang pertama lewat, kemudian disusul truk berikutnya. Masa pendukung Partai PDI dan Partai PPP saling mengejek dengan pendukung Golkar yang ada diatas truk itu.

pemilu 1982_03 zoomed

“Tragedi Minggu Berdarah 1982” – Masa pendukung Partai PDI dan Partai PPP saling mengejek dengan pendukung Golkar yang ada diatas truk (IndoCropCircles.wordpress – pict by: A. Haryandoko D.).

Sopir truk berikutnya ini terpancing emosi dan menghentikan kendaraannya yang penuh dengan masa pendukung Golkar.

Karena merasa bersama dengan masa pendukung yang cukup banyak, maka sopir truk yang terdepan berhenti ketika diejek oleh massa yang menonoton di tepi jalan (PDI dan PPP).

Kerumunan massa yang berada di depan bioskop ini semakin mengejek ke massa yang ada di truk (dengan bendera Merah Putih), bahkan mulai ada yang melemparkan batu ke arah massa yang berada di atas truk.

Tentara dan polisi mulai bertindak, karena lempar-melempar bertambah seru. Polisi menyuruh truk untuk berjalan terus. Lemparan-lemparan batu masih terus berlangsung.

pemilu 1982_04 zoomed

“Tragedi Minggu Berdarah 1982” – Kerusuhan terjadi, aparat menembakkan senapan, Seketika massa berlari-lari kocar kacir menjauh menyelamatkan diri. (IndoCropCircles.wordpress – pict by: A. Haryandoko D.)

Kebetulan di sebelah Bioskop Grand, ada pembangunan ruko, jadi cukup tersedia banyak batu-batu untuk dilemparkan. Kerusuhan mulai terjadi ditengah massa yang saling melempar batu.

Tanpa peringatan apapun, kemudian tiba-tiba terdengar bunyi letusan-letusan dari senapan!

Saya terus mengambil foto, sambil bertiarap diatas jembatan penyeberangan.

Terdengar suara peluru banyak berdesingan ke arah jembatan di seberang, dan terdengar juga peluru mengenai besi-besi jembatan penyeberangan. Seketika massa berlari-lari kocar kacir menjauh menyelamatkan diri.

Namun….. setelah bunyi rentetan senjata sudah tak terdengar, pelahan saya bangkit dan turun dari jembatan penyeberangan.

PEMILU 82_double pict victims

“Tragedi Minggu Berdarah 1982” – Korban penembakan “Tragedi Minggu Berdarah” tahun 1982. Tampak pria berbaju putih masih terlihat berubah posisi dan tangannya bergerak. Klik gambar untuk memperbesar. (IndoCropCircles.wordpress – pict by: A. Haryandoko D.).

Alhasil, di dekat ujung jembatan penyeberangan sebelah Bioskop Grand yang berada didepan gedung yang baru dibangun, telah bergelimpangan korban peluru tajam dari aparat bersenjata.

Saya ambil foto secara cepat, beberapa kali. Pada foto yang lain pria yang berbaju putih masih tampak berubah posisi dan tangannya bergerak. (Lihat pada gambar disamping, tangannya berubah posisi, menunjukkan masih hidup).

Juga seorang pemuda yang berkaos garis-garis, kepalanya berdarah dan masih bergerak, namun tak terekam atau tak terlihat pada foto saat ia bergerak.  Foto berikutnya, saya ambil dari atas jembatan penyeberangan sebelum turun.

Terlihat juga seorang pemuda yang telah terkapar di dalam pagar bangunan. Punggungnya tertembus peluru, yang jelas bukan peluru karet.

Polisi melarang saya mengambil foto-foto. Mengapa? Mungkinkah mereka mau menutupi fakta tentang kekerasan yang telah merenggut jiwa ini?

PEMILU 82_pict victims 02

“Tragedi Minggu Berdarah 1982” – Selain korban tewas bergelimpangan dipinggir jalan, terlihat pula seorang pemuda terkapar di dalam pagar bangunan. Punggungnya tertembus peluru, yang jelas bukan peluru karet.(IndoCropCircles.wordpress – pict by: A. Haryandoko D.)

Namun saya tetap terus mengambil foto-foto, bahkan foto polisi yang melarang saya memotret.

Saya dikejarnya, tentu saja saya tak mau diam, saya lari sambil jepretkan kamera kesana-sini.

Ketika saya berlari turun dari jembatan penyeberangan. Seseorang berambut gondrong dengan pakaian safari biru, memegang lengan saya dari belakang.

Lalu ia bertanya, “Apakah kamu mengetahui kejadian awalnya?”, tanya pria yang mencurigakan itu.

Seketika, saya mencium gelagat tidak baik dan langsung saya jawab, “Saya tidak tahu!”, sambil menepis tangan orang itu dan berlari meninggalkan tempat tersebut. Sambil berjalan cepat, saya masih sempatkan mengambil foto-foto insiden sekitar Salemba dan Kramat.

Lalu selanjutnya saya ke Monas dan ke Harmoni. Naik turun bis, sambil melihat ada tidak yang mengikuti saya!

Yang jelas, dan dengan sangat yakin, tragedi itu tak akan pernah ada yang berani memberitakannya, di media apapun juga. Memang sungguh menegangkan pada masa itu.

PEMILU 82_pict victims 03

“Tragedi Minggu Berdarah 1982” – Foto polisi yang melarang memotret. (IndoCropCircles.wordpress – pict by: A. Haryandoko D.)

Hari-Hari Penuh Kekhawatiran

Pasca penembakan pada tragedi itu, dihari berikutnya saya cetak foto-foto di Jakarta Foto. Teman-teman di kantor sangat surprise atas hasil pemotretan saya.

Dikala Rezim Otoriter pada masa Orde Baru, sangat wajar mereka sekaligus mengingatkan saya, “Hendaknya hati-hati dengan foto-foto yang sangat sensitif itu.”

Melalui atasan saya yang punya hubungan dekat dengan perusahaan yang bergerak dibidang industri peternakan unggas milik Probosutedjo, (saudara tiri H.M. Suharto) P.T. Mercu Buana, akhirnya datang 4 orang yang mengaku kurir dari Bapak H.M. Suharto.

A. Haryandoko D

Mereka mengatakan,”Bapak (Presiden) hanya mau melihat foto-foto yang saya ambil……..”.

Namun anak kecil pada masanya pun tahu, hingga kapan pun, kasus ini tak akan pernah terbongkar. Terbukti hingga pada detik saat anda membaca artikel ini pun, tak banyak orang yang tahu, karena peristiwa seperti ini tak akan pernah ada beritanya, baik di televisi, koran, majalah, radio dan media massa apapun dimasanya.

Semoga saja dengan diturunkannya fakta sejarah yang telah terkubur rapi ini, dapat kembali mengingatkan kita semua – yang sangat sering dan mudah lupa.

Dan untuk yang tak mengalaminya, semoga mendapat pelajaran yang berharga. “Piye kabare, sih enak di jamanku toh?”. (Admin / ICC).

(sumber: A. Haryandoko D) / editor & grammer by IndoCropCircles)

(Ijin penggunaan semua foto : A.Haryandoko, email : jayusharyandoko[at]yahoo.com)

GALLERY :

Tragedi Minggu Berdarah 1982 - Pemilu 1982 banner

pemilu 1982_02pemilu 1982_03pemilu 1982_04pemilu 1982_05pemilu 1982_06pemilu 1982_07pemilu 1982_08the truth frontpage 01

VIDEO:

The Look of Silence Official Trailer (2015)

SENYAP – The Look of Silence (full movie)

Artikel Lainnya:

Bahas Tuntas: “Pembantaian Glodok” Tahun 1740 (Tragedi Angke / Geger Pacinan)

Begini Cara Kami Hancurkan Sukarno

Rezim Orde Baru: Ketika Indonesia Menjadi Kapitalis

[Perang Antar Panglima] Tragedi 1998: Gerakan “Pasukan Liar”, Oleh Prabowo atau Wiranto?

TOP SECRET: “Operasi Alpha” Sangat Rahasia Era Rezim Orde Baru, Terkuak!

[FOTO] Terkuak: Misteri Luka Jenazah 7 Pahlawan Revolusi!

Tragedi Tanjung Priok 1984: Pembantaian Kaum Muslimin Oleh ABRI

Penempatan 60% Tentara AS di Australia : 8 Tahun Lagi, Perang Beralih ke Asia Pasifik!

Konspirasi JF. Kennedy, Sukarno, Suharto, CIA dan Freeport

[KEKAYAAN SUHARTO] Cakupan, Dampak & Tanggungjawabnya Terhadap Rakyat

[SEJARAH DIBENGKOKKAN?] Bahas Tuntas: Fakta Baru Serangan Umum 1 Maret 1949

Ketika Amerika Serikat Tunduk Kepada Indonesia

Prabowo Tegaskan Ada Kekuatan Dunia Ingin Lemahkan Indonesia

Tayangan Hiburan di Indonesia Yang Menampilkan Simbol Illuminati Group

Setelah Libya, Target AS Selanjutnya Adalah: Papua

Pengaruh C.I.A. Di Indonesia

Ratna Sari Dewi: Wafat Bung Karno Tahun 1970 Sengaja Diatur!

Kontroversi Menkes Endang Rahayu, NAMRU dan Bisnis AS di Indonesia

Menguak Konspirasi Jahat AS Terhadap Indonesia, Tentang Virus Flu Burung (H5N1)

Ilmuwan: Peradaban Dunia Berawal dari Indonesia!

[Gallery] Sejarah Freemason di Indonesia: Awas! Freemason di Indonesia Bisa Bangkit Kembali..!

Konspirasi: “Mystery of The National Treasures of Indonesian Kingdoms”

HAARP Senjata Canggih, Mengatur Pikiran, Gempa dan Iklim Dunia! Termasuk Gempa dan Tsunami di Indonesia!

Misteri Monas: Wanita Di Obor Api Tugu Monas Jakarta, Nyi Roro Kidul?

Adolf Hitler Masuk Islam dan Mati di Indonesia

Novel Heboh: “The Jacatra Secret” Misteri Satanic Symbols di Jakarta

Artikel ini juga di forward oleh forum kaskus.co.id

*****

http://wp.me/p1jIGd-4VL

((( IndoCropCircles.wordpress.com | fb.com/IndoCropCirclesOfficial )))

Pos ini dipublikasikan di Konspirasi Indonesia. Tandai permalink.

7 Balasan ke [Tragedi Minggu Berdarah 1982] Militer Era Orba: Tembaki Warga Hingga Tewas Saat Kampanye Pemilu 1982 di Jakarta

  1. adonan berkata:

    serba salah memang sama negeri ini. Dikerasin akhirnya melanggar HAM, ga dikerasin pada ngelunjak yang membuat kondisi sering jadi tidak jelas tanpa keputusan yang pasti. Au ah elap…..

  2. Reza berkata:

    bioskopnya sepertinya masih ada ya, di seberang pasar senen dan plaza atrium.

  3. Didik Wahyudi berkata:

    Itu biasa dalam sebuah proses sejarah. hars ada yg berkorban dan dikorbankan. tanpa itu semua proses sejarah takkan menjadi kajian, bersyukur sajalah krn masih bukan kita dan anda yg dikorbankan sampai detik ini dalam sejarah kita,

  4. adirose berkata:

    Tahun 1987 juga terjadi pembacokan perwira ABRI pengemudi tank panser di Jl.Bypass Kebon Nanas ketika hari kampanye Golkar. Dijalan Otista yg jadi basis PPP para pemuda sekitar warga situ mengejek-ejek peserta kampanye Golkar. Para intel Rezim Orba dgn memakai cat kaleng secara diam diam menandai bagian belakang baju pemuda pemuda tsb & seketika keadaan jadi rusuh krn aparat mengeluarkan letusan tembakan peringatan. Wilayah Otista & Kebon Nanas diadakan sweeping pemuda & berlakunya jam malam diwilayah sekitar itu…cmiiw

  5. berty barker berkata:

    kenapa baru sekarang di bongkar di saat pemilu ??

  6. iman berkata:

    Kl sy pribadi sangat tidak setuju dengan ada pelanggaran ham. Tp kenyataannya negara mana saja melakukan pelanggaran ham. Dan kenyataan lainnya selama orba tidak perpecahan horizontal seperti yg terjadi masa reformasi. Jaman orba tdk ada penyerangan thd gereja, tdk ada penyerangan sesama muslim spt penyerangan thd ahmadiyah yg menyebabkan kematian. Jd menurut saya saat ini diperlukan pemimpin yg berwibawa dan memimpin semua kesatuan pengamanan yg ada. Sehingga tidak kekerasa dpt diantisipasi sblmnya. Kasar kata lebih baik penjahat yg mati dr pada earga

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s