“Niantic Project” Dan Dampak-Dampak Berbahaya Akibat “Pokémon GO”

Pokémon-Go-header

“Niantic Project” Dan Dampak-Dampak Berbahaya Akibat Permainan “Pokémon GO”

Pokemon-Go-1-1

Permainan smartphone yang menjadi trendi baru ini, banyak diakses oleah orang jahat untuk dapat mengetahui lokasi Anda. Dan bagi pengembang aplikasi, ia mampu mengumpulkan ‘harta karun’ informasi dan data Anda, keluarga, teman, alamat bahkan hingga mengetahui kebiasaan browsing internet para penggunanya, untuk kemudian informasi dan data Anda dapat dijual kepada pihak ketiga!

Permainan realita berjalan (reality mobile games) besutan Niantic Inc bernama “Pokémon GO” (Pockét Monster Google and NintendO) semakin viral dan marak digunakan oleh banyak orang.

Permainan atau game ini milik Nintendo sebagai publisher, sedangkan aplikasi game dikembangkan oleh Niantic Inc, perusahaan sempalan dari Google Inc, dan perusahaan The Pokémon Company sebagai distributornya.

Permainan ini berawal dari sebuah lelucon di April Mop 2014 silam. Saat itu, Google meluncurkan “Pokemon Challenge” untuk Google Maps lengkap dengan video promosi dengan mengundang pengguna untuk menemukan dan menangkap monster fiksi itu dalam aplikasi. Fitur ini hanya aktif untuk sementara waktu sebelum akhirnya dimatikan.

Ternyata CEO Niantic Labs, John Hanke, menganggapi hal tersebut secara serius. Dia bertanya pada Direktur Asia Pasifik untuk Niantic Masashi Kawashima. “Apakah itu bisa dilakukan di dunia nyata?”.

human zombie smartphone phonesel

Perusahaan yang menjadi bagian dari Google itu bisa membawa permainan ini melesat dengan menggabungkan dunia Pokemon pada lokasi permainan yang terasa nyata di lingkungan kehidupan sehari-hari melalui telepon seluler kelas cerdas (smartphones).

Akhirnya, Pokemon Co., tim dari pengembang Nintendo Co. dan Niantic bersama-sama mengembangkan permainan tersebut. Pada 2015 Niantic menjadi bagian dari Google. Pokemon GO mendapat pendanaan dari Nintendo, Google, Pokemon, dan investor lain.

Pokémon GO dirilis sejak 6 Juli 2016 silam, memakai mesin permainan atau game engine bernama Unity, dan dapat dimainkan melalui OS Andriod, iOS dan gadget serta tablet lainnya. Baru sepekan sejak peluncurannya di Amerika Serikat, Australia dan Selandia Baru, Pokémon GO telah meningkatkan saham Nintendo lebih dari 50 persen.

Pengembangan dari Game “Ingress”

Pokémon GO adalah pengembangan dari game sebelumnya, yaitu Ingress, adalah permainan berbasis pada keadaan yang lebih nyata dan besar yang berbasis lokasi multi pengguna berjaring (augmented-reality massively multiplayer online location-based) yang dibuat juga oleh Niantic, sama seperti pengembang Pokémon GO, yang awalnya pengembang aplikasi ini bagian dari Google Inc.

Ingress Logo vector.svg

Ingress logo by Niantic Inc. (wikimedia)

Game Ingress ini pertama kali dirilis secara eksklusif untuk perangkat Android pada tanggal 15 November 2012 silam, dan tersedia untuk iOS Apple pada tanggal 14 Juli 2014.

Permainan Ingress memiliki cerita fiksi ilmiah masa lalu (science fiction back story) yang kompleks dengan narasi terbuka secara terus menerus.

Namun bagaimanapun juga oleh banyak pengamat, game ini dirasa tidak perlu untuk dimainkan, karena pemainnya tak dapat menikmati permainan.

Mirip Pokémon GO, Ingress dianggap sebagai permainan ketangkasan (exergame) yang berbasis lokasi, tapi permainan ini dianggap gagal untuk dapat berkembang secara viral. Maka Pokémon GO adalah penggantinya.

Pokémon GO generasi pengganti Ingress

Hampir mirip Ingress, permainan Pokémon GO menggunakan satelit agar dapat mengetahui keberadaan Anda dengan menggunakan GPS (Globally Positioning System), dan menghadirkan peta lokasi yang sama persis (reality map) dengan keadaan di sekeliling penggunanya dengan sebenar-benarnya.

Hal itu bisa terjadi karena Pokémon GO menggunakan Google Maps dalam aplikasinya. Itu sebabnya peta yang dihadirkan sama persis dengan peta asli, bukan peta ilustrasi.

Akibatnya, Anda dapat dipantau atau diawasi baik itu oleh satelit ataupun oleh server pembuatnya, juga oleh pihak ketiga yang berkoalisi dengan perusahaan ini, bahkan Anda dapat juga dipantau oleh orang yang tak Anda kenal sebagai pemain-pemain lainnya dalam permainan ini.

Pokemon Go.png

Pokémon GO by Niantic Inc (wikimedia)

Hal itu dapat terjadi karena untuk mengetahui lokasi Anda sebelum bermain, maka informasi dan data-data Anda harus diketahui terlebih dahulu oleh pembuat permainan ini melalui aplikasinya.

Kebijakan dalam game ini menimbulkan kontroversi yang berujung menjadi konspirasi, karena publiser game ini meminta data-data pribadi penggunanya.

Dalam rilisnya, Pokémon GO  akan mempertimbangkan kembali ‘kebijakan pribadi bagi pengguna’ (privacy policy) pada situsnya, namun apakah orang-orang dapat percaya?

Tentu tidak, Anda harus realistis dan ingat: Bahwa transfer atau pengumpulan informasi dan data pribadi, walau tak dilakukan, tetap tak dapat terlihat oleh mata para penggunannya! Itu sebabnya, ada sisi-sisi negatif dan dampak-dampak berbahaya dari permainan yang sedang viral ini.

Resiko itu selalu ada, dan secara terang-terangan telah ditulis pada ‘kebijakan pribadi bagi pengguna’ (privacy policy) pada permainan Pokémon GO ini, mirip dengan yang terdapat untuk aplikasi-aplikasi lain, yang mengandalkan lokasi para pengguna atau gamers.

Perampok gunakan Pokémon GO untuk menemukan lokasi pemain

Hanya dalam rentang waktu satu bulan saja sejak soft release, setidaknya sudah ada 11 pemain Pokémon GO yang dirampok karena aplikasi ini. Pencuri terpikat oleh korban mereka hinggga ke daerah-daerah terpencil, hal ini dikatakan polisi di O’Fallon, Mo, AS pada Minggu (10/7/2016) lalu atau hanya satu hari setelah permainan ini resmi dirilis ke publik.

Pada hari Minggu pagi, pihak berwajib di O’Fallon, Missouri telah membuat pernyataan resmi, mengonfirmasi bahwa sebuah kelompok 4 orang bersenjata menggunakan Pokémon GO untuk memancing para pemain agar datang ke lokasi tertentu dan merampok mereka.

Pokemon GO dipakai para kriminal untuk memancing korbannya.

Pokemon GO nyata telah dipakai para perampok dan kriminal untuk memancing korbannya.

Empat remaja mengelilingi sebuah mobil di BMW dengan pistol. Para perampok sedang mencari pemain Pokémon GO dan mencoba “lagu temanya” yang mengatakan untuk “menangkap mereka semua” sekitar jam satu malam di luar St. Louis.

“Sebagian besar korban sedang bermain Pokémon GO sendirian ketika perampok bersenjata datang kepada mereka”, terang Sgt. Bill Stringer kepada Daily News.

Para pemain Pokemon GO tidak sadar terhadap situasi di sekitar lingkungan mereka, karena mereka terus menatap ponselnya. Bagaimana jika pemain sedang mengemudi atau bermain ditengah jalanan?

Seperti yang disebutkan oleh Ars Technica, perampokan memanfaatkan Pokémon GO ini juga terjadi di St. Louis dan St. Charles. Menurut Gizmodo, pihak kepolisian O’Fallon menyebutkan, ada sekitar 8 – 9 orang yang menjadi korban dari perampokan akibat Pokémon GO ini.

Game yang memanfaatkan teknologi AR (Augmented Reality) ini akan meminta para pemainnya untuk berjalan di dunia nyata untuk mencari Pokemon, Pokestop atau Gym. Pemain juga dapat menggunakan benda-benda tertentu atau item, yang ditemukan dalam game atau dibeli dengan uang asli, untuk menarik Pokemon di Pokestop. Kepolisian O’Fallon menyebutkan, hal inilah yang dimanfaatkan oleh para perampok.

Pokemon GO dapat merenggut nyawa pemainnya akibat kriminalitas.

Pokemon GO dapat merenggut nyawa pemainnya akibat kriminalitas.

Anda dapat menambahkan item pada Pokestop untuk memancing para pemain. Para perampok juga memanfaatkan Pokémon GO untuk mencari orang-orang yang ada di sekitar mereka.

Pemain dapat menggunakan umpan untuk menarik lebih banyak Pokémon di lokasi-lokasi tertentu, misalnya ditempat sepi atau gelap, inilah yang biasanya akan terjadi perampokan dan intimidasi serta kriminalitas lain kepada penggunanya.

Jadi jika Anda menggunakan aplikasi ini (atau aplikasi lain serupa) atau memiliki anak yang menggunakan aplikasi ini, kami meminta agar Anda berhati-hati ketika memberitahu di mana Anda berada kepada orang yang tidak dikenal.

Selain perampok, popularitas Pokémon GO juga menarik perhatian para kriminal dunia cyber. Mereka menanamkan malware pada aplikasi Pokémon GO. Hal ini menjadi berbahaya karena Pokémon GO baru diluncurkan secara resmi di beberapa negara saja. Jadi, orang-orang yang tidak sabar menunggu rilisan resmi dari game ini akan mengunduh Pokémon GO dari situs yang tidak resmi.

Keempat tersangka, usianya antara 16 sampai 18 tahun, mencuri ponsel korban mereka dan barang-barang pribadi lalu pergi. Polisi menangatakan bahwa para remaja ini mengaku menggunakan aplikasi sebagai bagian dari plot jahat mereka.

Brett Miller, 17, Jamine Warner, 18, Shane Backer, 18, dan tersangka remaja 16 tahun, dituntut dengan tingkat pertama perampokan dan tindakan kriminal bersenjata.

Shane Backer, Brett Miller, and Jamine Warner, and a fourth juvenile suspect were arrested and charged for using Pokémon Go for finding targets to rob

Dari kiri ke kanan: Shane Backer, Brett Miller, Jamine Warner, dan tersangka satu lagi (tak ada di foto) menjadi tahanan kepolisian karena menggunakan aplikasi permainan Pokémon Go agar dapat menemukan korban untuk dirampok.

Seperti narkoba, Pokémon GO membuat pengguna ketagihan

Sebenarnya dalam game online, yang paling membuat para pemain ketagihan adalah adanya petualangan, transaksi, jual-beli item atau adanya tim yang dapat bekerja sama dengan mereka.

Selain semua yang dapat membuat ketagihan itu, Pokémon GO dibuat lebih dari apa yang permainan lain tak dapat melakukannya. Misalnya dapat menggabungkan real visual lingkugan di sekeliling Anda dengan game ini.

Dengan paduan antara game dan kamera ponsel, pengguna seakan melihat musuh di depannya. Selain itu Pokémon GO menggunakan Google Map sebagai lokasi atau peta sekelilingnya. Dengan menggunakan kamera smartphone dan GPS, seolah pemain mengejar dan menangkap karakter Pokémon dalam kehidupan nyata.

Dari misi-misi dalam permainan ini, Pokémon GO juga menggunakan foto-foto dalam Google Street sebagai misi khusus. Misalnya ada benda atau objek atau foto atau gambar dalam Pokémon GO yang harus dicari ketika Anda berada di wilayah tersebut.

Objek-objek itu diambil dari suasana yang terekam dalam Google Street. Ketika Anda berhasil menemukannya, maka Anda akan mendapat poin yang lebih banyak.

Seorang ekspatriat Australia yang bekerja di Singapura sebagai vice president properti, dipecat akibat Pokemon GO ditdak ada di Singapura dan mencela negara itu.

Seorang ekspatriat Australia yang bekerja di Singapura dengan jabatan vice president sebuah properti, dipecat akibat Pokemon GO tidak ada di Singapura dan akhirnya mencela negara itu.

Hal inilah yang membuat pengguna ketagihan bagaikan narkotika, dikontrol, disuruh, penurut dan mengabaikan apa yang ada disekeliling Anda.

Bahkan, Anda tak akan dapat dengan mudah melepaskan kebiasaan ini, walaupun di negara yang tak memiliki Pokémon GO.

Dalam laman asiancorrespondent.com, di Singapura, sebelum game ini masuk, seorang ekspatriat asal Australia di perusahaan properti Singapura ternama dengan jabatan Vice President, Sonny Truyen, dipecat gara-gara ia tak dapat mengakses game ini. Ia menulis dalam status di akun Facebook miliknya:

“You can’t f**king catch Pokémon in this piece of f**king sh*t country.”

Kemudian seorang wanita bertanya: “Why would you call Singapore “a f**king sh*t country?””

Ia menjawab: “Cos its full of stup*d like you… I stated why at the start of the sentence..”

Kemudian wanita itu membalas: “Get out of our country”

pokemon addictionAkibatnya tulisan ini menjadi viral di Singapura, terdengar hingga kepada kolega dan partnernya dalam bisnis. Ia pun akhirnya dipecat lantaran memposting kata-kata kasar terhadap Singapura.

Selain itu juga diberitakan, sebuah departemen kepolisian di negara bagian Washington AS telah memberikan peringatan kepada gamer perburu Pokémon ketika ada di belakang markas mereka.

Beberapa wannabe Pokémon Master telah menderita benjol-benjol di kepala dan memar dibeberapa bagian tubuh saat bermain, setelah terbentur akibat memperhatikan dunia nyata selama permainan.

Bagaimana jika pemain Pokémon GO bermain ditengah jalan? Atau tiba-tiba ke tengah jalan untuk berburu, atau mereka bermain ketika sedang mengendarai kendaraaan?

Di Australia, Wilayah Polisi Utara, Pemadam Kebakaran dan Layanan Darurat harus meletakkan keluar pemberitahuan publik setelah terlalu banyak pemain “gila” menjadikan daerah tersebut untuk mendapatkan Pokeballs, sejak Kantor Polisi Darwin itu tampil sebagai Pokéstop.

POKEMON GO ADDICTED

Lain halnya dengan seorang presenter TV wanita Allison Kropff, yang ketagihan bermain Pokémon GO, tidak menyadari kalau dirinya melintas tepat dihadapan kamera, yang saat itu sedang menayangkan secara langsung program cuaca.

Allison Kropff, yang merupakan salah satu presenter dari stasiun TV WTSP di Florida, Amerika Serikat, sedang asyik bermain Pokémon GO tanpa menyadari kalau ia masih berada di kantor. Dengan kondisi terpaku pada layer ponsel, wanita ini tak perduli dan melintas di depan rekannya, Bobby Deskins, yang sedang membacakan ramalan cuaca.

Kepada para penonton, Deskins mengatakan ”Bagi anda yang memainkan game ini, harus berhati-hati. Bisa saja anda akan melintas ditempat yang tak terduga”. Sementara itu, melalui Twitter, Allison mengatakan ”Itulah momen ketika anda terlalu kecanduan Pokémon GO.

Beberapa hal ini saja sudah membuktikan bahwa permainan Pokémon GO sangat membuat ketagihan bagai narkotika, bahkan hanya dalam beberapa hari saja setelah peluncurannnya dan tak perduli kepada siapa Anda berhadapan, dimana Anda berada dan kata-kata kasar apa yang diucapkan. Persis seperti pengguna narkoba yang sudah additive atau ketagihan dan sangat memerlukannya.

pokemon addictive presenter tv gif animation

Allison Kropff, presenter stasiun TV WTSP Florida, AS, sedang asyik bermain Pokémon GO tanpa menyadari kalau ia masih berada di kantor. Dengan kondisi terpaku pada layer ponsel, wanita ini tak perduli dan melintas didepan rekannya yang sedang siaran langsung.

Pokémon GO miliki izin  mengambil informasi Anda dan dapat dijual ke pihak ketiga

Pokémon GO adalah permainan yang gratis untuk dimainkan, para gamer curiga dan takut hal itu justru bisa memiliki akses kepada privasi mereka. Permainan smartphone yang menjadi trendi baru ini, mampu mengumpulkan ‘harta karun’ informasi dan data penggunannya, dan mengetahui kebiasaan browsing internet penggunanya.

Mereka bisa mengetahui situs-situs apa yang pernah dibuka, dengan begitu mereka akan tahu apa kebiasaan, apa yang dilakukan dan apa kesukaan pengguna, bahkan sebenarnya mengetahui lebih daripada itu.

Aturan kebijakan pribadi bagi pengguna (privacy policy) pada permainan ini mengungkapkan bahwa mereka akan memiliki izin untuk mengumpulkan alamat IP pengguna, sejarah web apa yang pernah dan sedang Anda diakses, berikut dengan informasi lokasi Anda dan beberapa data-data Anda lainnya.

“The game’s privacy policy reveals it has permission to collect users’ IP addresses, web history and location information, among other data.”

Info tersebut bisa dimonetisasi oleh pembuat game untuk mengungkapkan kebiasaan perjalanan para pengguna game di dunia maya, siapa-siapa saja pengguna game yang ada di daerah itu selama Anda bermain, dan banyak lagi lainnya. Data-data itu kemudian bisa dijual kepada pihak ketiga!

“The data could then be sold to third parties.”

“Jika gamer menggunakan akun Google pada iPhone untuk masuk, kemudian permainan Pokémon GO bisa memiliki akses ke email mereka, Google Docs dan lainnya”, tulis BuzzFeed.

Niantic Labs logo.pngSalah satu aturan kebijakan pribadi bagi pengguna (privacy policy) pada permainan Pokémon GO ini mirip dengan yang terdapat untuk aplikasi-aplikasi lain, yang mengandalkan lokasi para pengguna atau gamers.

Berita tentang hak akses atau izin (permissions) untuk Pokémon GO ini tersebar pada hari Senin 11 Juli 2016 lalu. Pembuat aplikasi (app-makers) Pokémon GO bernama Niantic, Inc merilis sebuah pernyataan yang mengatakan ‘tidak mengakses sejumlah besar data’, dan menyebutnya sebagai sebuah kesalahan pendirian (the set up an “error”).

“Kami mulai bekerja memperbaiki dari sisi klien untuk meminta izin hanya informasi akun Google, sejalan dengan data kami benar-benar akses,” tulis laman Ars Technica.

Niantic mengatakan bahwa aplikasi Pokémon GO tak mengakses informasi apapun selain ID pengguna dan alamat email. Niantic menambahkan bahwa Google juga akan mengubah hak akses yang diberikan kepada permainan ini dari sisi Google, dan bahwa pengguna tidak perlu melakukan apa pun untuk membuat perubahan.

Niantic Inc adalah perusahaan pembuat aplikasi dari Amerika Serikat yang berbasis di San Francisco, California. Perusahaan ini berdiri pada tahun 2010 oleh John Hanke yang awalnya sebagai Niantic Labs yaitu sebuah perusahaan internal startup di Google, sebelum akhinya keluar dari Google menjadi entitas independen pada tahun 2015.

Niantic adalah perusahaan pengembang game terbaik yang semakin besar untuk permainan realita berjalan (reality mobile games) yang masuk pada 2013 dan Pokémon GO bersama dengan The Pokémon Company pada tahun 2016.

Pokemon GO Privacy Policy 02

Salah satu poin dari beberapa poin ‘kebijakan pribadi bagi pengguna’ (privacy policy) pada Pokemon GO yang bekerjasama dengan pemerintah AS.

Privacy Policy Pokémon GO Diprotes Senator Amerika

Senator Al Franken dari partai demokrat dari negara bagian Minnesota, pada Rabu 13/7/2016 mengirimkan surat resmi ke Niantic untuk bertanya tentang keterangan dari Pokémon GO tentang kebijakan privasi mereka. Ia menulis dalam suratnya:

“Saya prihatin tentang sejauh mana Niantic seharusnya tidak perlu mengumpulkan, menggunakan dan berbagi berbagai informasi pribadi pengguna tanpa izin mereka,” tulisnya dalam surat itu di format PDF (lihat disini).

“Sebagai pasar augmented reality yang berkembang, saya meminta Anda untuk memberikan kejelasan yang lebih besar tentang bagaimana Niantic menangani isu privasi pengguna dan keamanan para pengguna, terutama yang dari pemainnya yang masih muda.”

Senator Franken hingga merespon pada Google “bug” (kesalahan bahasa program), yang akhirnya telah diperbaiki – (dan, meskipun IndoCropCircles sedang menunggu untuk mendengar balasan dari Google tentang masalah ini, mungkin tidak pernah diberitakan sebagai masalah yang besar, seperti yang sudah-sudah).

Salah satu poin di Privacy Policy pada Pokemon GO

Salah satu poin dari beberapa poin “kebijakan pribadi bagi pengguna” (privacy policy) pada Pokemon GO yang memastikan Anda harus memiliki akun di Google agar bisa diakses.

Tetapi senator Franken juga meminta secara spesifik pada beberapa item lain yang ditemukan dalam persyaratan layanan dan kebijakan privasi Pokémon GO, yaitu:

  • Sebenarnya informasi apa yang Niantic kumpulkan dan diperlukan untuk permainan dan jasa terkait ini
  • Digunakan untuk apa informasi ini, akan dimasukkan sebagai apa informasi ini, dan dengan siapa informasi ini akan dibagikan.
  • Mengapa Pokémon GO perlu izin itu memintanya.
  • Apakah beberapa dari koleksi ini sangat harus diperlukan (opt-in), bukannya tidak perlu atau tidak mewajibkannya (opt-out)
  • Bagaimana Niantic menciptakan “persetujuan yang berarti” (meaningful consent) dari orang tua mengenai hasil dari pengumpulan data anak-anak mereka.
Senator Al Franken, mengajukan surat terbuka kepada Niantic tentang privacy policy.

Senator Al Franken, mengajukan surat resmi dan terbuka kepada Niantic tentang privacy policy Pokemon GO.

Hingga kini, pihak Niantic belum mengadakan jumpa pers dan hanya membalas isyu privacy policy yang dirasa memberatkan pengguna Pokémon GO ini secara tak resmi dengan hanya melalui websitenya.

Banyak author media juga menanyakan hal yang sama kepada Niantic beberapa kali tentang isu-isu yang sama dalam beberapa hari sejak peluncurannya, tapi belum mendengar responnya kembali, mungkin Senator Franken akan lebih beruntung.

Senator Franken adalah advokat yang handal untuk aspek progresif teknologi, tapi kantornya juga sangat peka pada potensi pelanggaran privasi oleh orang-orang seperti virtual reality, layanan media dan platform baru seperti Uber.

Niantic Project

Niantic Project yang tadinya hanya ide. Menjadi percobaan melalui permainan game. Pada awalnya, Niantic Project adalah proyek investigasi fiksi dalam kisah augmented reality berdasarkan lokasi game mobile Ingress.

Namun setelah dirilisnya Pokémon GO, hal itu sangat dibutuhkan oleh para elite untuk mengumpulkan berbagai macam data dan informasi masyarakat, mirip PRISM Project besutan NSA dan lainnya.

Niantic Labs didirikan oleh John Hanke pada tahun 2010. Hanke dikenal sebagai co-founder Keyhole, yang kemudian menjadi Google Earth dan keterlibatannya dalam Google Street View dan Google Maps.

Pokemon GO memakai Google Street, dan foto barang-barang yang harus ditemukan memakai Google Street.

Pokemon GO memakai Google Map, dan foto barang-barang yang harus ditemukan memakai foto dari Google Street.

Setiap data Anda yang dimiliki oleh Google adalah tambang emas yang sangat potensial, bahkan iklan yang tampil akan disesuaikan dengan kebutuhan dan ketertarikan Anda seperti yang kita tahu dari bocoran Edward Snowden ini, juga dilacak oleh Program PRISM NSA, yang menyentuh langsung ke server Google.

Ancaman yang paling cepat bagi pengguna Pokémon GO adalah bahaya dibajaknya data Anda (hacked). Pemain yang masuk ke permainan dengan akun Google memungkinkan Niantic memiliki akses penuh ke profil tersebut.

Seperti ahli IT Adam Reeve uraikan pada Tumblr, “Ya, itu berarti mereka dapat membaca email Anda, isi file Anda di Google Drive, dan pada dasarnya dapat mengakses setiap bagian dari hidup Anda, karena Anda menggunakan Google untuk semua itu.

google big brother

Big Brother Google Inc

Bagian yang paling menakutkan adalah bahwa itu benar-benar tidak perlu: “Ketika pengembang man-setup ‘Masuk dengan Google’ (Sign in with Google) fungsi mereka menentukan kepada tingkat akses apa yang mereka inginkan.

Praktik terbaik dan dengan logika yang sederhana saja, pengembang akan mendikte Anda dengan meminta akses minimum yang sebenarnya Anda butuhkan, biasanya sederhana yaitu hanya informasi kontak.

Maka Anda akan berpikir bahwa dengan meminta akses minimum berarti tidak mungkin karyawan Niantic akan mencuri identitas Anda. Tapi seperti pembajakan profil tingkat tinggi (high-profile hacks) yang dialami oleh Sony dan Ashley Madison telah menunjukkan, bahwa tidak ada perusahaan yang mengklaim untuk menghargai privasi Anda dan kebijaksanaan yang kebal, walau itu memiliki akses minimum!

Salah satu penggagas Proyek Niantic ini adalah NSI yaitu The Nationwide Suspicious Activity Reporting, disingklat SAR, sedangkan yang lebih tinggi darinya disebut sebagai NSI (Nationwide SAR Initiative).

google big brother-2

PRISM NSA Google Inc

NSI adalah Lembaga Pelaporan Aktivitas Mencurigakan Dari Seluruh Dunia, milik pemerintah Amerika Serikat. NSI digunakan untuk mengumpulkan data serta informasi, dan berbagi laporan aktivitas mencurigakan oleh individu atau kelompok di Amerika Serikat maupun di dunia, salah satunya melalui Niantic Project besutan Niantic Inc ini.

Nationwide SAR Initiative (NSI) dibentuk oleh para penegak hukum dan lembaga-lembaga lain dan telah dilakukan selama bertahun-tahun, untuk mengumpulkan informasi mengenai perilaku dan insiden yang terkait dengan kegiatan kriminal, namun tanpa pembatasan pada pengumpulan data individu yang bersangkutan tanpa adanya kecurigaan oleh individu terkait.

Program ini telah membentuk proses standar dimana SAR dapat saling berbagi data antar lembaga-lembaga lainnya untuk membantu mendeteksi dan mencegah kegiatan kriminal terkait terorisme.

Dari sinilah lalu muncul ide pembuatan Project PRISM (Privacy in Mobile Information and Communication Systems) yang mencakup semua individu yang tak hanya dalam game online, namun juga di dunia internet secara global. Dengan munculnya PRISM, maka NSI dibubarkan.

PRISM header

PRISM adalah salah satu program yang beralasan untuk memerangi teroris terutana di dunia internet yang dijalankan pemerintah Amerika Serikat melalui NSA.

Dengan pemberlakuan program ini, maka NSA memiliki hak untuk mendapatkan dan mengetahui segala data pengguna yang dimiliki perusahaan-perusahaan besar dunia.

Melihat fenomena seperti ini sendiri memang cukup miris. Saat konglomerasi besar seperti Facebook, Yahoo!, hingga Google mau menuruti PRISM.

Dari pengumpulan data dan informasi pengguna game online termasuk Pokémon GO, akan membuat kecanduan pemainnya, dan akan lebih mudah menularkannya kepada orang lain yang kemudian menjadi pemain lainnya.

“Data dan informasi tiap individu tak perlu dicari, karena mereka akan mengisi datanya sendiri. Maka kita akan terlihat dimana mereka berada, siapa anggota keluarganya, apa profesinya, siapa teman-temannya, apa file yang dimilikinya, apa kesukaan mereka, bahkan jam berapa mereka bangun dan tidurnya, semua diketahui”

Disisi lain, kecanduan game sama berbahayanya dengan pengedar narkoba yang dapat membunuh manusia lainnya, jika Anda mengendarai kendaraan ketika main, atau lengah ketika bekerja, atau berkelahi antar pemain dan dapat mengancam jiwa seorang hingga beberapa orang.

Ini adalah agenda besar jangka panjang ke depannya bagi suatu kelompok elit dunia yang hanya berjumlah 1% saja dari jumlah seluruh penduduk dunia yang sekitar 7 milyar. Namun mereka memegang kendali atas semua aspek di planet ini.

Mereka memegang secara global mulai dari makanan, minuman, militer, keuangan, perekonomian, segala macam bahan tambang, obat-obatan dan perusahaan-perusahaan farmasi, hingga segala macam bisnis dari ribuan perusahaan-perusahaan top dunia.

Minimal atau paling tidak, mereka berusaha membuat manusia terjerumus dalam tiga faktor cuci otak (brainwashed) untuk dapat mengontrol pikiran (mind control) para pemain, terutama generasi muda! Nah ini yang lebih berbahaya untuk ke depannya. Ketiga faktor yang berusaha mereka pengaruhi yaitu: de-programming, sub-liminal dan sifat paranoid kepada manusia.

  • Deprogramming, mengacu pada langkah-langkah paksaan untuk memaksa seseorang dalam sebuah sistem kepercayaan yang kontroversial untuk mengubah keyakinan mereka dan meninggalkan kesetiaan kepada kelompok agama, politik, ekonomi, atau sosial yang terkait dengan sistem kepercayaan.
  • Stimuli subliminal, secara harfiah berarti “dibawah ambang batas” atau “dibawah sadar”, dari setiap rangsangan sensorik bawah ambang sadar individu terkait untuk mengubah persepsinya. Sebuah studi pencitraan resonansi magnetik fungsional (fMRI) menunjukkan bahwa rangsangan subliminal mengaktifkan daerah tertentu dari otak meskipun peserta tidak menyadarinya. Rangsangan visual dapat dengan cepat melintas sebelum seorang individu dapat memprosesnya, atau melintas kemudian tak menyadarinya, sehingga mengganggu pengolahan pemikiran. Rangsangan suara atau audio stimuli dapat dimainkan dengan volume yang kecil saja sebagai latar belakang.
  • Paranoid (atau paranoia), adalah gangguan mental yang diderita seseorang yang meyakini bahwa orang lain ingin membahayakan dirinya. Dikatakan sebagai bentuk gangguan bila perilaku tersebut sifatnya irasional, menetap, mengganggu, dan membuat stres.

Ketiga faktor itulah yang berusaha diubah dari sifat normal manusia melalui kecanduan game ini. Dijamin dalam beberapa tahun mendatang, banyak hal negatif dari game ini, bahkan korbannya pun bisa lebih banyak ketimbang korban tewas karena ganja.

Meramaikan rumah ibadah dan spionase

Banyak rumah ibadah jadi PokesStop dan checkpoints, yang akhirnya membauat para pemain memeuhi halaman rumah ibadah. Ya, rumah ibadah jadi ramai bukan karena ingin ibadah, tapi karena sebagai sarana bermain Pokémon GO.

Anda harus bisa membedakan antara orang yang niat ke rumah ibadah dengan tujuan beribadah baru setelahnya bermain Pokémon GO, dengan orang yang niat ke rumah ibadah untuk bermain Pokémon GO sambil beribadah.

Banyak masjid-masjid dan tempat ibadah lain menjadi PokeStop. Hal ini terjadi karena berdasarkan patokan data dari game sebelumnya, Ingress. Di game itu, titik-titik tersebut bernama checkpoints. Nah, pemain Ingress mencantumkan tempat ibadah sebagai checkpoints, lengkap dengan informasi beserta fotonya.

Tapi dengan banyaknya rumah ibadah jadi checkpoints, maka bisa dilihat perbandingannya, banyak mana antara jamaah yang ibadah dengan pemain Pokémon GO di tempat itu?

Jelas ini adalah subliminal untuk terlihat seakan banyaknya pengikut Pokémon GO “dapat menyaingi” antara jama’ah rumah ibadah tersebut dengan “jama’ah” dari “agama baru” yaitu Pokémon GO. Dan yang jelas akan mengganggu para jamaah untuk beribadah karena bercampur dengan niat lain.

pokemon go jakarta map

Sebenarnya ada pertanyaan mendasar, bagaimana jika PokesStop dan checkpoints tidak ada di rumah ibadah tersebut? Apakah rumah ibadah itu bisa seramai ketika para pemain Pokémon GO ikut berkumpul pada jam-jam tertentu? Tentu saja tidak.

Selain itu, para pemain menggunakan kamera ketika bermain Pokémon GO juga bisa sekaligus menjadikan para pemain sebagai “alat spionase” gratis yang sangat efektif dan efisien.

Para pengguna, siapapun mereka, tak akan pernah tau bahasa program apa yang ditransfer bersama permainan ini. Apa hanya lokasi trainer dan yang diburu, info skill dan level, atau apapun. Kita semua tak akan pernah tahu.  Bisa jadi objek atau video yang terlihat juga bisa ditransfer.

Surat kemen PAN tentang larangan bermain game virtual berbsis GPS bagi pegawai negeri.

Surat kemen PAN tentang larangan bermain game virtual berbasis GPS bagi pegawai negeri.

Hal ini mirip ketika ponsel pintar Anda dimatikan GPS-nya, Anda tak tahu bahwa sebenarnya ponsel Anda masih memancarkan info dimana Anda berada, bahkan sampai dimatikan pun ponsel Anda masih memancarkan sinyal. Kecuali batere pada ponsel Anda cabut.

Apalagi dengan kamera yang terhubung dengan GPS secara real-time dan selalu menyala, maka dapat menjadikan ponsel para pemain ibarat sebagai kamera pemantau jarak jauh.

Mengingat munculnya Pokémon GO juga terjadi di tempat-tempat rahasia negara, seperti markas-markas militer, gedung-gedung kementrian dan departemen, tempat-tempat rahasia keamanan negara ring satu, dan juga gedung pemerintahan, maka bisa jadi penyadapan ini dilakukan.

Para pemain ibarat spionase dari negara luar yang diupah hanya oleh uang virtual Pokémon, atau bisa dibilang sebagai spionase yang didapat secara gratis, bahkan justru para pemain yang harus bayar pulsa internet.

Tak hanya menghabiskan waktu untuk bermain game, sebenarnya masih banyak hal lain yang jauh lebih berguna untuk mengisi waktu luang, karena sebaik-baiknya manusia adalah mereka yang berguna bagi manusia-manusia lainnya, atau minimal bermanfaat bagi dirinya sebagai tambahan ilmu pengetahuan baru untuk meluangkan waktu selain bermain game, seperti membaca, belajar, menulis artikel atau mengembangkan hobi hingga berolahraga.

Game online tak akan pernah ada habisnya, yang membuat suatu game online habis hanyalah: jika game tak laku, atau jika perusahaan game bangkrut.

Topi Pokemon GO Trainer

Topi Pokemon GO Trainer

Percayalah, bahwa dengan diluncurkannya Pokémon GO – atau game lain sejenisnya – dan kemudian game ini sukses, maka akan membuat ketagihan bagi para pemainnya bagaikan narkotika. Bahkan lebih dari itu.

Jika memakai narkoba dapat ketagihan, efek ini juga akan berlaku sama dengan pemainan ini. Jika dalam keadaan dibawah pengaruh narkoba dan memikirkan segala sesuatu yang tak penting sepanjang hari bahkan hingga bermimpi, maka efek itu juga akan berlaku sama dengan pemainan ini.

Jika pemakai narkoba hanya mau bermain dengan pengguna narkoba lainnya agar dapat berbagi, maka efek itu juga akan berlaku sama dengan pemainan ini, berteman sengan sesama pemain.

Jika pemain sudah ketagihan narkoba dan tak perduli dengan lingkungan, keluarga, pekerjaan dan teman, maka efek itu juga akan berlaku sama dengan pemainan ini, diantaranya cuek dan tak peduli dengan sekitar, bahkan mengundurkan diri dari pekerjaan hanya untuk memburu Pokémon.  Apa ini wajar?

Jika over dosis akibat pemakaian narkoba yang tinggi dan dapat mematikan, maka efek itu juga akan berlaku sama dengan pemainan ini, hingga tertabrak mobil atau masuk ke sungai atau jurang atau terjatuh.  Jelas perilaku pemain ketika berburu akan berubah. Tak terlihat lagi normal ketika berjalan, menyebrang atau pun berkendara.

Jadi, siapa bilang orang yang tak pernah merokok, memakai ganja, atau kokain bahkan morfin, tidak dapat KECANDUAN hal-hal lain yang tak banyak manfaatnya, … bahkan lebih banyak dampak buruknya, … dan tak bermanfaat? Anda salah besar! (©2016 IndoCropCircles.com)

Pustaka:

ARTIKEL BAHASA INDONESIA PERTAMA DI INTERNET

pokemon go zombie aplocalypse illuminati minc control 02pokemon card illuminatiPOKEMON GO banner


VIDEO:

Top 5 Craziest POKEMON GO Moments! (Shootings, Murder, Robbery)

Top 3 Insane Pokemon GO Moments (Hit By Car, Shot At)


Niantic Project:

Artikel Lainnya:

Peneliti: Awas! Smartphone Adalah Alat Sadap Yang Tak Anda Sadari

Edward Snowden : NSA, Project PRISM dan Illuminati Awasi Internet

40% Manusia Terinfeksi “Mind Control Parasit”

Para Ahli Keamanan Ungkap Beberapa “Spy Cyber” Tingkat Tinggi

Wow! NSA Dapat Sadap Seluruh Ponsel Dunia

Big Brother’s Watching You: Pengguna Internet Diawasi Intelijen

[VIDEO] Awas “Big Brother” Israel Sadap Telepon Anda!

Big Brother Indonesia? Provider Mulai Intai Pelanggan!

Punya Akun Facebook Sama Saja Bekerja untuk CIA Tanpa Dibayar

AS, Inggris & Australia Pernah Sadap Presiden SBY

Gila! NSA Sadap 60 Juta Telepon di Spanyol

Intelijen AS dan Israel Bisa Sadap Komputer Tanpa Koneksi Internet!

Wow!! Jutaan Data Pelanggan Telkomsel & Indosat Disadap NSA

Gila, e-KTP Sudah Tak Aman! Seluruh Data Penduduk Indonesia “Diberikan” ke Pihak Asing?

Waspada! Begini Cara Australia, Kanada, Selandia Baru, Inggris dan AS Menyadap Indonesia!

Lebih Dekat, ‘Cyber Forces’ Korea Utara Bisa Tembus 90% Pertahanan Internet Sejagad

Inilah Mereka, Hacker-Hacker Yang Paling Ditakuti Amerika!

11,5 Juta Dokumen Diretas! “Panama Papers” Bocoran Dokumen Terbesar Sejagat!

[CLASSIFIED] Proyek Mind Control CIA “Project MK-Ultra”

Awas Mind Control! Senjata Masa Depan Pengendali Pikiran, Teknologi Pengontrol Saraf Otak


http://wp.me/p1jIGd-7zi

((( IndoCropCircles.com | fb.com/IndoCropCirclesOfficial )))

Iklan
Pos ini dipublikasikan di Konspirasi Teori, Sadap (Spying & Tapping) dan tag , , . Tandai permalink.

12 Balasan ke “Niantic Project” Dan Dampak-Dampak Berbahaya Akibat “Pokémon GO”

  1. Indocropcircle memang terdepan kalau masalah ginian (Conspiracy Theory) :v

  2. johnt berkata:

    saya baru main 2 hari dan saya berpikir bagaimana para pokemon bisa muncul? apa mereka yang taruh pokemonnya? lalu kenapa pokestop ditaruh di masjid atau tugu? karena saya berpikir terlalu jauh dan membaca postingan ini maka saya uninstall wkwkwk

  3. Indonesia B@ru berkata:

    ”(Maaf sobat yg punya Blog,permisi mampir bentar ya….)Bbrapa hri yg lalu sy iseng2 berkomentar di sebuah koran online melalui sosmed FB tntang ‘bahaya laten’ disekitar pengguna/gamers Pokemon GO (Blog) yg lgi booming ini……apa respon nya?…Astaga naga…..!….banyak yg mencaci maki komentar sy dg mengatakan pemikiran konyol,imajinasi keblinger,dll yg sejenisnya……Hmmm……kesan sy pribadi,mengingatkan para Gamers Pokemon GO (Blog) soal sisi gelap dri aplikasi spionasis ini ibarat berbicara dg para Zombie…..!” 🙂 😉

  4. lamlam berkata:

    jangan salahkan game nya ,, salahkan orang nya ,, jelas” ini cuma game buat refreshing ,, jangan samakan game dan narkotika keduanya berbeda jauh apakah klo lo ga main game badan lo gemeter sakaw? ngga kan? where ur logic ?

  5. Caphernaum berkata:

    Tidak ada yang salah dengan inovasi dalam dunia gaming. Yang salah adalah karena banyak pihak yang berpikir terlalu rendah dan tidak mau membuka pikirannya pada perkembangan dunia, sehingga menganggap game ini sebagai bahaya laten yang harus di perangi. Menurut pendapat saya sendiri, Pokemon Go tidak dapat disamakan dengan narkotika karena untuk bermain Pokemon Go seseorang harus turut juga memperhatikan kelelahan tubuh. Mereka akan berhenti bermain saat tubuhnya sudah letih karena berjalan seharian. karena itu, game ini jauh lebih baik daripada game konsol yang pemainnya hanya duduk diam di depan layar. Apalagi jika dibandingkan dengan narkotika. Saya rasa anda salah besar, karena narkotika membuat manusia melupakan batas yang dimilikinya yang berujung pada overdosis. Berhubungan dengan spionase dan data yang dapat dijual ke pihak ketiga, sebenarnya dengan adanya internet keberadaan kita semua sudah dengan mudah dapat dilacak oleh siapapun. Dengan mengisi info yang lengkap pada saat mendaftar email dan sosial media, kita semua sama dengan memberikan informasi kita secara terang-terangan untuk pihak lain. Sehingga tanpa Pokemon Go pun, hal-hal seperti penjualan data informasi pribadi sudah dapat dilakukan. Mengapa kita kerap menyalahkan Pokemon Go? Disamping itu, kedewasaan pemain pun harus diperhatikan dalam bermain game ini. Kita sebaiknya tidak bermain saat sedang mengendarai kendaraan. Memang sekarang belum ada fitur yang memproteksi Pokemon Go sehingga game ini tidak dapat dimainkan saat sedang berkendara. Namun untuk kedepannya pasti akan ada upate untuk keamanan seperti itu. Memang semua hal dapat dijadikan konspirasi. Bahkan sebuah kecelakaan pun dapat dipandang sebagai konspirasi bagi sebagian pihak yang berafiliasi sebagai pembenci. CMIIW.. -Caphernaum

    • AM berkata:

      nice, semua balik lagi ke manusianya masing-masing. Benar sekali kalau internet adalah salah satu media pencurian data, jika gak ingin dicuri sebaiknya jangan menyimpan data di segala yang bisa terkoneksi dengan internet, dan lebih bagus lagi jangan pernah menggunakan internet, jika takut datanya diambil. Balik lagi kejaman dulu, nyimpen data dibawah kasur 🙂

  6. harly berkata:

    apapun yg berlebihan pasti tidak baik
    kalo ini membahayakan salahkan individu nya, sama hal dengan org perokok

  7. Harllie Davidson berkata:

    semua yg berlebihan pasti tidak baik

  8. ketagihan baru tau rasa berkata:

    PERTAMA MAEN AJA BILANG GAK PAPA, NANTI KALAU SUDAH MAIN, LANGSUNG DEH KETAGIHAN KAYAK ZOMBIE. DAN NAMANYA ZOMBIE YA GAK BAKALAN SADAR. COBA AJA MAEN, KALAU GAK SAMPAI KETAGIHAN, BERARTI ENTE HEBAT!

  9. Manuk Gedhe berkata:

    Bagaimana tanggapan Snowden tentang PokemonGO?

  10. Rael Romance berkata:

    Ini artikel yg bagus dan bagi Saya ini juga sebagai bahan masukkan baik buat siapa saja yang lebih memiliki tingkat kepekaan dan kepedulian tentang segala sesuatu yang nantinya akan menjadi ancaman besar baik bagi dirinya ataupun banyak orang lain. Saya membaca dgn seksama soal artikel ini dan bagi Saya bukan soal gamenya tetapi siapa saja yg memainkannya , itu sama saja secara tidak langsung telah menjadi bagian dari kaki atau tangan bagi si pencipt game apapun judulnya. Jadi bagi yg tidak memiliki kepekaan yang tinggi memang susah dan akan terus membantah setiap teguran baik bagi dirinya. Karena Artikel ini Saya memandangnya juga sebagai sebuah teguran yg baik dan siapa saja yang membantahnya maka semakin hilanglah kepekaannya terhadap sesamanya kecuali, terhadap sesama dia pemuja game spt ini hohoho

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s