Ditemukan 2 Meter Dibawah Laut: Benteng VOC Misterius Di Daerah Pasar Ikan

 View_of_the_Tijgersgracht_on_Batavia Jakarta header

Ditemukan Dua Meter Dibawah Laut:
Benteng Misterius Era VOC Di Daerah Pasar Ikan Jakarta Utara

Pemerintah Provinsi DKI Jakarta pada bulan Mei 2016 lalu, memindahkan warga di daerah Luar Batang, Jakarta Utara dan sekitarnya, untuk mengembalikan kawasan Kampung Akuarium, Pasar Ikan, Penjaringan dan sekitarnya menjadi seperti semula.

Dalam prosesnya, mereka menemukan Benteng Bastion peninggalan zaman Belanda (VOC) di sekitar lokasi. Pemerintah Provinsi DKI Jakarta langsung menggandeng tim arkeolog dari Universitas Indonesia (UI).

Ditemukan Beberapa Bangunan Kuno

Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok mengatakan bahwa waktu penggalian, sudah ditemukan dinding yang pintunya bulat. Ternyata (benteng) sudah tenggelam dua meter di bawah muka laut, dan ada fotonya zaman Belanda. Panduannya adalah foto-foto kawasan Pasar Ikan pada tahun 1800-an tersebut.

Dilokasi, Ahok juga memberikan contoh sambil menunjuk ke sebuah pos penjaga peninggalan asli VOC untuk berdiri prajurit. Bentuk yang asli itu masih ada, tetapi ternyata ada yang di bawah, alias tenggelam di bawah air laut, termasuk pintu bulatnya.

Penggalian untuk restorasi ini akan dilakukan di beberapa titik, karena yang ditemukan bukan hanya bagian benteng, misalnya ditemukan pula seperti pintu gerbang benteng.

Selain benteng, pada zaman VOC Belanda dahulu juga terdapat jembatan di kawasan tersebut. Pemprov DKI Jakarta sudah menggali untuk memperdalam sungai, ternyata ditemukan juga pondasi jembatan. Sesuai dengan foto tua kawasan tersebut memang memiliki jembatan.

North Batavia in 1840

North Batavia in 1840

Bangunan Kuno Akan Dikembalikan Seperti Semula

Meski benteng sudah tenggelam, Pemprov DKI Jakarta tetap akan melakukan restorasi dan berencana ingin mengembalikan semua banunan kuno menjadi seperti semula.

Ahok ingin agar seluruh penemuan ini bisa menyempurnakan restorasi kawasan Pasar Ikan, sebagai salah satu kawasan bersejarah di Tanah Air.

Dia mengatakan, kawasan tersebut sebelumnya merupakan gudang milik VOC untuk jalur keluar-masuknya barang menuju Pelabuhan Sunda Kelapa. Namun, pada awalnya tidak ada permukiman warga di sana.

“Jadi bukan pemukiman warga. Kawasan Pasar Ikan dan Kampung Aqurium itu gudang VOC,” tutupnya.

Rencananya, Pemprov DKI Jakarta juga akan membangun tanggul untuk memompa air sungai atau air banjir. Sedangkan air laut yang menutupi benteng akan dibuang langsung ke laut atau ke Kali Pakin.

Suasana kawasan Pasar Ikan Tahun 1940.

Suasana kawasan Pasar Ikan Tahun 1940.

Benteng Bastion Zeeburg 

Jakarta pada masa lalu bernama Batavia, adalah salah satu kota besar pada zamannya VOC yang menjadi andalan mereka. Jadi tak heran jika di wilayah ini, apalagi disepanjang garis pantainya, ditemukan bangunan-bangunan kuno berupa benteng-benteng masa lalu sebagai tembok pertahanan untuk kota itu.

Benteng (Citadel) Prins Frederik Hendrik di Weltevreden (kini Masjid Istiqlal) sebelum tahun 1918. (Pict by TROPEN MUSEUM)

Benteng (Citadel) Prins Frederik Hendrik di Weltevreden (kini Masjid Istiqlal) sebelum tahun 1918. (Pict by TROPEN MUSEUM)

Selain Jembatan Gantung Kota Intan yang sudah terkenal warga Ibu Kota Jakarta, ada pula beberapa situs bersejarah di daerah Pasar Ikan, Jakarta Utara.

Nama salah satu situs bersejarah tersebut adalah Bastion Zeeburg atau Benteng Zeeburg. Pada masa kini, Benteng Zeeburg merupakan tembok yang merupakan bagian dari deretan Benteng Kota Batavia, salah satunya yang berada dikawasan yang kini dinamakan Pasar Ikan yang masuk dalam wilayah bernama Luar Batang di Jakarta Utara.

Namun, Benteng di Kota Batavia ini hanyalah bagian kecil saja dari tembok-tembok Benteng Frederik Hendrik yang membentang dan cukup panjang.

Sebagian dari Benteng Zeeburg berada di utara Museum Bahari, sementara sisanya berdekatan dengan tembok batu bata baru, yang dibangun warga Pasar Ikan dan akhirnya sudah diratakan untuk pembangunan kawasan hijau di daerah Jakarta Utara.

Benteng Pertahanan Defensieljn van den Bosch

Gubernur Jenderal Johannes van den Bosch adalah arsitek yang pawai dalam hal garis pertahanan, dan benteng yang dibuatnya dinamakan menurut namanya, yakni Defensieljn van den Bosch.

Johannes van den Bosch lahir di Herwijnen, Lingewaal, 1 Februari 1780. Kapal yang membawanya mulai tiba di Pulau Jawa tahun 1797, sebagai seorang letnan. Tetapi pangkatnya cepat dinaikkan menjadi kolonel. Ia memerintah antara tahun 1830 – 1834.

https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/thumb/1/12/Raden_Sarief_Bastaman_Saleh_-_Johannes_Graaf_van_den_Bosch.jpg/202px-Raden_Sarief_Bastaman_Saleh_-_Johannes_Graaf_van_den_Bosch.jpg

Graaf Johannes van den Bosch. Lukisan potret dibuat oleh Raden Saleh. (wikimedia)

Pada masa pemerintahannya Tanam Paksa (cultuurstelsel) mulai direalisasi, setelah sebelumnya hanya merupakan konsep kajian yang dibuat untuk menambah kas pemerintah kolonial maupun negara induk Belanda.

Hal itu dilakukan karena Kerajaan Belanda kehabisan dana akibat peperangan di Eropa maupun daerah koloninya, terutama di Jawa dan Pulau Sumatera.

Pada tahun 1810, ia sempat dipulangkan ke Belanda karena perbedaan pendapat dengan Gubernur Jenderal Herman Willem Daendels. Di Belanda, ia diangkat kembali sebagai kolonel di ketentaraan dan menjadi Panglima Maastricht.

Di Belanda karier militernya membuatnya terlibat sebagai komandan di Maastricht dengan pangkat sebagai Mayor Jenderal. Di luar kegiatan karier, Van den Bosch banyak membantu menyadarkan warga Belanda akan kemiskinan akut di wilayah koloni.

terowongan bunker fatahillah tanjung priok dan syahbandar batavia jakarta 01

Ruang-ruang bawah tanah yang dipakai sebagai penjara di Museum Fatahillah.

Pada tahun 1827, dia diangkat menjadi jenderal komisaris dan dikembalikan ke Batavia, hingga akhirnya menjadi Gubernur Jenderal pada tahun 1830.

Van den Bosch kembali ke Belanda sesudah lima tahun. Dia pensiun secara sukarela pada tahun 1839, lima tahun kemudian ia meninggal di Den Haag, 28 Januari 1844 pada umur 63 tahun. Van den Bosch adalah Gubernur-Jenderal Hindia Belanda yang ke-43.

Selama karirnya, ia membuat benteng di atas dan dibawah Batavia yang sangat panjang. Benteng yang rencana awalnya akan menjadi garis pertahanan ini kemudian dinyatakan gagal karena kurang manfaatnya.

Benteng itu terbentang dari ujung selatan jalan Bungur Besar yang kini berada di belakang stasiun Senen, memanjang ke arah utara Batavia.

terowongan bunker tanjung priok dan syahbandar batavia jakarta 04

Terowongan Bawah Tanah menara Syahbandar, sebrang Museum Bahari, Pasar Ikan.

Dari ujung yang utara itu, garis petahanan membelah ke arah barat melalui Sawah Besar, Krekot hingga Gang Ketapang.

Kemudian bentang garis pertahanan itu membelok ke arah selatan melalui Petojo sampai ke sebelah barat Lapangan Monas.

Dari sini, garis pertahanan itu masih diteruskan lagi sampai ke Tanah Abang, kemudian membelok ke arah timur melalui Jalan Kebon Sirih, Jembatan Prapatan dan Kramat Bunder.

Belum lagi terowongan bawah tanah Batavia yang membentang ratusan atau mungkin ribuan meter yang saling menghubungkan antara satu gedung ke gedung lain.

Hingga kini hanya sebagian kecil saja terowongan yang terkuak, seperti terowongan bawah tanah di bawah stasiun Tanjung Priok.

terowongan bunker tanjung priok dan syahbandar batavia jakarta 02

Ruang bawah tanah (bunker) di Stasiun Tanjung Priok Jakarta.

Selain itu ditemukan pula beberapa terowongan bawah tanah dibawah gedung-gedung tua di kawasan Kota Tua di Jakarta.

Baru-baru ini juga ditemukan ruang bawah tanah dan terowongan bawah tanah di bawah Musium Fatahilah. (baca: Misteri Ruangan Rahasia di Musium Fatahillah Jakarta)

Sedangkan  sisa terowongan-terowongan bawah tanah dan bunker di bawah Batavia lainnya, hingga kini masih misterius.

Jadi belum bisa disimpulkan berapa panjang keseluruhan benteng yang memutari dan membeleh kota Batavia dari berbagai penjuru. Belum diketahui pula, berapa lama bangunan itu dibuat, dari era gubernur jenderal siapa hingga gubernur jenderal siapa. Juga, berapa jumlah pekerja paksa selama pembuatan benteng untuk garis pertahanan di kota Batavia itu?

Benteng Bastion Frederik Hendrik

Garis pertahanan Johannes van den Bosch pastinya memiliki kaitan kepada beberapa bentang lainnya, termasuk hubungan dengan Benteng (citadel) Frederik Hendrik atau dikenal juga sebagai The Citadel Prins Frederik, atau Fort Prins Frederik.

Benteng itu juga dibangun oleh Gubernur Jenderal Van den Bosch pada tahun 1834 di masa-masa akhir jabatannya, dan terletak ditengah-tengah taman Wilhelmina Park, tempat berdirinya Masjid Istiqlal sekarang.

Diatas benteng Frederik Hendrik dipasang sebuah loceng besar. Lonceng yang meski sudah tua tetapi masih berjalan baik itu, awalnya berada dibawah pemilikan toko arloji bernama “Van Arken” milik orang Belanda yang berada di daerah Rijswijk.

Wilhelmina-Park-Oude-Fort dan benteng tanah, kini mesjid Istiqlal Jakarta

Wilhelmina Park Oude Fort dan benteng tanah, kini mesjid Istiqlal Jakarta.

Di zaman penjajahan Belanda, benteng Frederik Hendrik sepanjang siang dan malam selalu dijaga tentara VOC. Dari benteng ini tiap pukul 05.00 pagi dan pukul 20.00 malam, selalu terdengar bunyi meriam.

Maksud dari tembakan meriam itu hanya sebagai kode atau tanda yang ditujukan bagi kalangan tentara dan pemimpin militer saja yang menunjukkan bahwa mereka para penjaga, selalu siap dan terjaga.

Kabarnya benteng tua yang sudah lama dibongkar ini, dibawahnya ada terowongan yang menghubungkan dari taman Wilhelmina Park menuju Pasar Ikan. Bayangkan betapa panjangnya terowongan ini. Si atas taman Wilhelmina Park kemudian didirikan Masjid Istiqlal yang dibuka tahun 22 February 1978 silam. (baca: Misteri Terowongan antara Masjid Istiqlal dan Menara Syah Bandar di Bawah Batavia)

Dan bisa jadi terowongan bawah tanah itu bercabang-cabang ke berbagai bangunan kuno diatasnya, seperti ke bangunan-bangunan pemerintahan milik VOC, ke bawah bangunan untuk bank-bank VOC, ke bawah Musium Fatahillah, ke bawah Stasiun Tanjung Priok, dan gedung-gedung lainnya.

Benteng (Citadel) Prins Frederik Hendrik di Weltevreden (kini Masjid Istiqlal) (Pict by TROPEN MUSEUM)

Benteng (Citadel) Prins Frederik Hendrik di Weltevreden (kini Masjid Istiqlal) (Pict by TROPEN MUSEUM)

Namun panjang terowongan ini pastinya tak hanya satu terowongan dan tak seberapa panjang, jika dibandingkan dengan keseluruhan terowongan bawah tanah di bawah kota Batavia yang masih misterius hingga kini.

Terowongan yang membelah Batavia dari bawah taman Wilhelmina Park (Mesjid Istiqlal sekarang) menuju Pasar Ikan saja sudah lumayan panjang, yang mana di daerah Pasar Ikan, Luar Batang, ditemukan pula bangunan-bangunan dan benteng-benteng kuno.

Bahkan ada yang ditemukan sudah terendam dibawah air laut hingga kedalaman dua meter ketika tanahnya dibebaskan untuk dikembalikan seperti tempo doeloe, kembali ke masa laloe. Bagaimana kelanjoetannya dari bangoenan koeno ini, kita lihat saja ke depannya, ketika situs sudah dibersihkan. (©IndoCropCircles.com)

Gallery Lukisan Peta kota Jayakarta a.k.a. Batavia a.k.a. Jakarta:

Lukisan pedesaan di Jayakarta (Batavia) pada sekitar tahun 1605 1608 (dilukis pada sekitar tahun 1675-1725)

1605 – Lukisan pedesaan di Jayakarta (Batavia) dari arah laut pada sekitar tahun 1605-1608 (dilukis pada sekitar tahun 1675-1725).

Kota Batavia dilukis dari arah Teluk Batavia pada abad 17

Kota Batavia dilukis dari arah Teluk Batavia pada abad 17

Reproduction of a map of the city Batavia circa 1627

1627 – Reproduction of a map of the city Batavia circa 1627

Batavia in 1667 (TROPEN MUSEUM)

1667 – Peta kota Batavia pada tahun 1667 sebelum era Johannes van den Bosch (TROPEN MUSEUM)

Dutch Batavia in 1681, built in what is now North Jakarta.

1681 – Dutch Batavia in 1681, built in what is now North Jakarta.

Batavia, China Massacre 9_October 1740

1740 – Batavia, China Massacre 9 October 1740

Jakarta jadul Ville_de_Batavia_Image of Batavia, capital of the Dutch East Indies in what is now North Jakarta, circa 1780

1780 (foto terbalik) – Image of Batavia, capital of the Dutch East Indies in what is now North Jakarta, circa 1780

1780 - Batavia circa 1780

1780 – Batavia circa 1780

The Old City of Batavia circa 1780

1780 – The Old City of Batavia circa 1780

Batavia tahun 1840 setelah era Johannes van den Bosch (TROPEN MUSEUM)

1840 – Batavia tahun 1840 setelah era Johannes van den Bosch (TROPEN MUSEUM)

Batavia_1897

1897 – Peta kota Batavia tahun 1897

board-game-batavia-indonesia

Artikel Lainnya:

Misteri Terowongan dan Bunker antara Masjid Istiqlal dan Menara Syah Bandar di Bawah Batavia

Bahas Tuntas: “Pembantaian Glodok” Tahun 1740 (Tragedi Angke / Geger Pacinan)

Misteri Ruangan Rahasia di Musium Fatahillah Jakarta

Sejarah dan Misteri Wilayah Ancol Jakarta

Gedung Yang Telah Lenyap: Harmonie, Riwayatmu Dulu

Legenda Betawi: Njai Dasima, Cinta. Tragedi. Pengorbanan!

Peradaban Prasejarah di Tepian Sungai Ciliwung Jakarta

Misteri Monas: Wanita Di Obor Api Tugu Monas Jakarta, Nyi Roro Kidul?

10 Tempat Paling Angker dan Misterius Seantero Jakarta

Novel Heboh: “The Jacatra Secret” Misteri Satanic Symbols di Jakarta

Letusan Krakatau Tertulis di Kitab Ronggowarsito: Kitab Raja Purwa

Inilah Beberapa Board Game Di Dunia Yang Bertemakan Indonesia

Sejarah Freemason di Indonesia: Awas! Freemason di Indonesia Bangkit Kembali

Misteri Harta Karun Ribuan Ton Emas Rampasan Jepang di Indonesia

Konspirasi: “Mystery of The National Treasures of Indonesian Kingdoms”

Inilah Perang Terlama di Indonesia Yang Luput Dari Sejarah

Eropa Heboh! Tahun 1935: Pesawat ‘Made In’ Bandung Mendarat Di Belanda!

Misteri Jejak Kapal Selam U-Boat Nazi di Indonesia

Misteri Kapal “SS Ourang Medan” : Semua Kru Tewas Kaku, Mata Melotot, Dengan Muka Ketakutan!

10 Misteri Indonesia Yang Mungkin Belum Pernah Anda Ketahui Sebelumnya

Ditemukan: Terowongan Besar Misterius Setinggi Menara Eiffel Dibawah Es Antartika

[VIDEO] Siap Kiamat, Illuminati Buat Bunker di Bawah Bandara

=>Puluhan Artikel Terkait Arkeologi Indonesia<=

=>Puluhan Artikel Terkait Misteri Indonesia<=

=>Puluhan Artikel Terkait Konspirasi Indonesia<=

*****

http://wp.me/p1jIGd-7pR

((( IndoCropCircles.com | fb.com/IndoCropCirclesOfficial )))

Pos ini dipublikasikan di Arkeologi Indonesia, Misteri Indonesia dan tag , , , , , . Tandai permalink.

4 Balasan ke Ditemukan 2 Meter Dibawah Laut: Benteng VOC Misterius Di Daerah Pasar Ikan

  1. adit berkata:

    nice post gan, thanks infonya gan

  2. firman simbolon berkata:

    perlu diteliti lebih mendalam tentang sejarah pembangunan terowongan dan gedung gedung peninggalan Belanda terutama yg ditemukan dibawah permukaan tanah maupun situs bangunan didalam air sebab lamanya belanda menjajah indonesia 350 thn tentunya ada bangunan yg sudah rusak maupun diganti menjadi bangunan baru pada zaman belanda juga misalnya zaman VOC bangunannya diganti pada zaman gubernur jendral van den bosch jadi bangunan yg dipugar adalah bangunan yg rusak karena alam maupun tangan jahil manusia pemugaran harus sesuai kebijaksanaan pemerintah pada saat itu.

  3. firman simbolon berkata:

    drs.firman simbolon adalah sejarawan berkecimpung tentang penulisa sirus situs sejarah di indonesia apakh bisa membantu anda ?

  4. ipanase berkata:

    kerennya jalam dulu

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s