Astrobiologis Temukan “Partikel Hantu”: Apakah Ini Bukti Dari Adanya Kehidupan Alien?

microscopic life form header

Wow! Tim Astrobiologis Klaim Temukan “Partikel Hantu”: Apakah Ini Bisa Jadi Bukti Adanya Kehidupan Alien?

Partikel hantu ghost particle - Apakah Ini Bisa Jadi Bukti Adanya Kehidupan Alien

Beberapa peneliti astrobiologis percaya bahwa mereka telah menemukan bukti kehidupan asing dalam atmosfer planet Bumi kita. Sejak bulan September tahun 2015 silam, grup astrobiologis yang dipimpin oleh Profesor Milton Wainwright, telah membuat sebuah berita utama yang menghebohkan dunia sains seantero planet!

Pakar astrobiologis dan juga mikrobiologis terkemuka bernama Profesor Milton Wainwright dan juga para peneliti yang lainnya ini mengumumkan, bahwa mereka telah menemukan partikel biologis yang ada di lapisan stratosfer (stratosphere), yaitu wilayah terluar dari lapisan atmosfer planet Bumi.

Bidang astrobiologi atau kadang disebut juga eksobiologi, eksopaleontologi, bioastronomi atau xenobiologi, adalah kajian tentang asal, evolusi, penyebaran, dan masa depan kehidupan di alam semesta.

The team awaiting the results. Scientists are interested in discovering ghost particles because they are considered a fundamental building block of matter.

The team awaiting the results. Scientists are interested in discovering ghost particles because they are considered a fundamental building block of matter.

Bidang ilmu antar-disiplin ini meliputi pencarian lingkungan laik huni baik di dalam maupun di luar Tata Surya.

Pencarian mencakup bukti kimia prebiotik, kehidupan di planet Mars dan benda lain di Bumi, Tata Surya dan alam semesta

Bukti penelitian laboratorium dan lapangan menyangkut asal dan evolusi awal kehidupan di Bumi, serta kajian potensi makhluk hidup untuk beradaptasi di Bumi dan di luar angkasa.

Para peneliti ini kemudian berspekulasi bahwa apa yang awalnya mereka namakan sebagai “dragon particles” atau “partikel naga” tersebut bisa mewakili bukti pertama secara langsung, bahwa ada bentuk-bentuk kehidupan di luar planet Bumi!

Profesor Milton Wainwright menjelaskan bahwa kehidupan yang ada dibagian lain dari alam semesta itu, mirip seperti kehidupan alien (makhluk asing) atau E.T. (extraterrestrial) yang ada diluar planet Bumi.

Kehidupan tersebut memiliki hubungan yang erat dengan Partikel Hantu atau “makhluk halus”  yang ada di Bumi ini, demikian seperti yang diwartakan oleh Sunday Express.

ghost-particle-big

Penelitian Lanjutan

Dan sekarang, tim telah kembali ke pusat penelitian mereka untuk mengungkapkan rincian baru dari studi yang telah dilakukan secara berkelanjutan tentang apa yang disebut sebagai “partikel hantu” yang kemudian disetujui dengan penamaan internasional sebagai “Neutrino” ini, dengan penampilan mereka yang tipis di bawah mikroskop.

Wainwright dan rekan-rekannya menjelaskan bahwa, mikroskopis berstruktur biologis ini bisa hidup sekecil mikroba berbentuk “balon” yang terlihat sasngat asing dan dapat membesar dan mengambang di sekitar atmosfer planet Bumi.

Extraterrestriallife forms

This is an Extra-terrestrial life forms decending on England from outer space. This Isolation of Biological Entities from Stratosphere (22-27km).

“Kami berspekulasi bahwa di lingkungan ruang, Partikel Hantu ini adalah sebuah balon organisme mikroskopis asing yang hidup dan berkembang dengan masa yang jauh lebih ringan daripada gas dan udara, memungkinkannya untuk mengambang atau melayang di udara atau laut yang tidak diketahui selama ini”, jelas tim astrobiologis.

Di sisi lain, perkembangan terakhir dari penemuan terbaru oleh astronot Russia tentang diatomik plankton pada permukaan Stasiun Ruang Angkasa atau the International Space Station (ISS) mengindikasikan bahwa, organisme dari permukaan planet kita dapat mencemari pesawat ruang angkasa,  dan kemudian dibawa ke dalam orbit jauh diatas atmosfir Bumi.

Meskipun demikian, Wainwright dan timnya tetap bersikeras, bahwa Partikel Hantu adalah nyata dan tidak berasal dari Bumi ini.

“Mereka muncul pada sampling dalam kondisi yang benar-benar murni dengan tidak terkontaminasi seperti partikel serbuk sari, rumput ataupun partikel polusi”, klaim Wainwright dan tim penelitinya.

“Mereka (partikel) itu bukan hasil kontaminasi, kecuali ada sarana untuk mengangkat mereka dari wilayah permukaan atau atmosfir bagian bawah dari Bumi yang selektif. Namun mereka keluar dari puing-puing yang berasal dari Bumi atau planet lain, maka mereka harus masuk dari luar angkasa menuju ke Bumi”, jelas Wainwright dan timnya.

Professor-Milton-Wainwright-Partikel hantu ghost particle

Profesor Milton Wainwright

Profesor Milton Wainwright adalah seorang pakar astrobiologi dan mikrobiologi asal Inggris lulusan University of Nottingham dan pernah bekerja di National Research Council Canada.

Ia juga percaya bahwa fenomena  “hujan merah” atau “red rain” yang hingga kini masih misterius yang pernah terjadi di Kerala India beberapa tahun lalu, adalah asli makhluk biologis dan sangat misterius karena belum dikenal dunia sains.

Wainwright juga banyak menulis buku, termasuk tentang sejarah penemuan penisilin, juga termasuk buku yang menjelaskan bahwa kehidupan Hitler terselamatkan oleh obat-obatan dan streptomisin (sejenis antibiotik).

Juga, ia menulis hipotesis bahwa bakteri dan mikroba non-virus lainnya, dapat menyebabkan kanker. Ia mendapat gelar Profesor dari Cardiff University, Inggris pada tahun 2009. Ia juga mendapat gelar Profesor dari King Saud University, Saudi Arabia, pada tahun 2010.

Selain itu, gelar kehormatan Profesor juga didapat dari Buckingham Centre for Astrobiology, University of Buckingham Inggris pada tahun 2012, dan sekaligus menjadi anggota disana. Pada saat ini Milton Wainwright bekerja di Department Of Molecular Biology and Biotechnology, University of Sheffield di Inggris.

“Partikel Hantu” Pengaruhi Bumi dan 500.000 kali lebih ringan daripada elektron

Para ilmuwan sudah mulai meneliti Neutrino atau “Partikel Hantu” yang dihasilkan dari Bumi. Mereka menggunakan tanki raksasa berisi cairan organik yang terkubur di bawah sebuah gunung di Italia. Kemudian dibangun pula beberapa laboratorium dan observatorium lainnya di beberapa negara, bahkan ada yang berada di dalam tanah di kutub selatan Bumi.

Penelitian ini menjelaskan tentang apa unsur-unsur radioaktif terletak jauh di dalam Bumi dan bagaimana mereka mempengaruhi perputaran inti bumi. Neutrino merupakan partikel subatomik yang dihasilkan karena adanya reaksi nuklir dan peluruhan radioaktif dari atom yang tidak stabil. Mereka 500.000 kali lebih ringan daripada elektron.

Neutrino memiliki muatan listrik dan jarang berinteraksi dengan partikel lain, sehingga mereka dapat menyelinap melalui materi dengan mudah. Namun, kadang-kadang neutrino menyerang atom. Ketika itu terjadi, mereka memberikan tanda dengan cahaya yang berkedip-kedip. Seperti yang sebelumnya terlihat oleh ilmuwan untuk mengkonfirmasi keberadaan partikel.

Scientists from The Microboone experiment aims to study how neutrinos interact and change within a distance of 500 meters. Particle detector from Deep Underground Neutrino Experiment (DUNE), that is filled with 170 tons of liquid argon. Liquid argon is crucial to the process. It is 40 per cent more dense than water, and neutrinos are more likely to interact with it. When a neutrino hits the nucleus of an argon atom in the detector, its collision creates a spray of subatomic particle debris. Tracking these particles allows scientists to reveal the type and properties of the neutrino that produced them.

Scientists from The Microboone experiment aims to study how neutrinos interact and change within a distance of 500 meters. Particle detector from Deep Underground Neutrino Experiment (DUNE), that is filled with 170 tons of liquid argon. Liquid argon is crucial to the process. It is 40 per cent more dense than water, and neutrinos are more likely to interact with it. When a neutrino hits the nucleus of an argon atom in the detector, its collision creates a spray of subatomic particle debris. Tracking these particles allows scientists to reveal the type and properties of the neutrino that produced them.

Peluruhan unsur-unsur radioaktif dalam Bumi mengirimkan aliran neutrino yang dapat dideteksi dari permukaan Bumi oleh para ilmuwan. Partikel neutrino yang bisa dideteksi ini kemudian disebut dengan “Geoneutrino” yang akan membuka wawasan baru tentang penampakan perut planet Bumi. Geoneutrino ini dapat membuka wawasan baru tentang penampakan perut planet.

Geoneutrino dapat mengungkapkan isotop radioaktif apa saja yang tersebar di dalam Bumi dan bagaimana pengaruh mereka terhadap aktivitas geologi seperti jalur bebatuan dan gempa bumi yang dihasilkan setiap gunung berapi. Temuan terbaru tentang neutrino ini ditulis Ianni dan rekan-rekannya dalam jurnal Physical Review-D edisi 7 Agustus 2015 silam.

Untuk mendeteksi geoneutrino, fisikawan bernama Aldo Ianni dan rekan-rekannya bekerja di Detektor neutrino Borexino di Gran Sasso National Laboratory. Instrumen ini menggunakan lebih dari 2.200 sensor untuk melihat kilatan cahaya yang dikeluarkan neutrino ketika menembus hampir 300 ton cairan organik khusus.

Mereka berinteraksi dengan hampir 300 ton cairan organik khusus. Semua ini bertempat di pusat sebuah ‘bola raksasa‘ yang dikelilingi oleh 2.400 ton air murni sekitar 1 mil (1,5 kilometer) di bawah Pegunungan Apennine.

Setelah melakukan pengamatan selama 2.056 hari, Ianni dan tim berhasil mendeteksi sekitar 24 geoneutrino. Sebanyak 11 partikel hantu terdeteksi berasal dari mantel Bumi dan 13 lainnya dari kerak Bumi.

Para ilmuwan berada di Detektor neutrino Borexino di Gran Sasso National Laboratory, terkubur 1 mil (1,5 kilometer) di bawah Pegunungan Apennine.

Para ilmuwan berada di Detektor neutrino Borexino di Gran Sasso National Laboratory, terkubur 1 mil (1,5 kilometer) di bawah Pegunungan Apennine.

Kecepatan Neutrino melebihi cahaya dan pengaruhi perputaran inti Bumi

Neutrino mendapat julukan `Partikel Hantu` karena merupakan partikel paling kecil yang memiliki massa paling kecil, bisa dikatakan tidak memiliki massa. Neutrino merupakan partikel yang tidak bermuatan, sehingga sangat kecil kemungkinannya terjadi interaksi dengan partikel lainnya, dan juga memiliki kecepatan yang sangat tinggi melebihi kecepatan cahaya. Dari sifat-difat inilah muncul istilah “Partikel Hantu”.

Penemuan ini bisa menjawab zat-zat radioaktif apa saja yang berada jauh di kedalaman perut Bumi dan pengaruhnya terhadap perputaran inti Bumi. Neutrino yang memiliki massa paling kecil, neutrino 500 ribu kali lebih ringan ketimbang elektron ini, ternyata dihasilkan oleh reaksi nuklir dan peluruhan zat radioaktif dari atom yang tidak stabil.

Karena tidak memiliki muatan listrik dan jarang berinteraksi dengan partikel lainnya, neutrino ini dapat dengan mudah menembus melalui materi dengan kecepatan melebihi kecepatan cahaya, yaitu bisa mencapai 9,5 triliun kilometer per jam!

Peluruhan zat radioaktif di dalam Bumi ini akan mengirim aliran neutrino ke permukaan, dengan begitu pembuatan detektor sangat berguna, sehingga bisa dideteksi oleh para ilmuwan.

Menurut perkiraan Ianni, geoneutrino akan lebih banyak ditemukan di kedalaman Bumi yang memiliki tingkat panas yang tinggi meski jumlahnya belum bisa diketahui secara pasti. Alasannya 70 persen tingkat panas tersebut disebabkan oleh aktivitas zat radioaktif. Dan untuk memastikan hasilnya, Ianni mengatakan ia dan timnya harus mengumpulkan data 17 tahun lagi. (©IndoCropCircles.com / Department Of Molecular Biology and Biotechnology, University of Sheffield)

Pustaka:

Foto-foto observatorium dan detektor untuk eksperimen mikro fisik baru yang tak terlihat, seperti neutrion dan sejenisnya di Bumi dan di alam semesta:

the-germanium-detector-array--helping-to-uncover-why-we-exist-at-all

The GERmanium Detector Array (GERDA) helping to uncover why we exist at all and looks for neutrinos by monitoring the electrical activity inside pure Germanium crystals isolated deep under a mountain in Italy.

daya-bay--chasing-antineutrinos

Daya Bay is a neutrino and anti-neutrinos experiment that uses 3 experimental halls buried in the hills of Daya Bay, China. Six cylindrical detectors, each containing 20 tons of liquid scintillator, are clustered in the halls and surrounded by close to 1,000 PMTs. They are submerged in pools of pure water to block out any surrounding radiation.

super-kamiokande--detecting-neutrino-flavors

Super-Kamiokande (Super K) is a neutrino observatory a little over 3,000 feet underground beneath the mountains of west Japan. The massive detector contains 50,000 tons of pure water surrounded by about 11,200 PMTs, which staff must fix by boat. Similar to IceCube, Super K detects neutrinos using Cherenkov radiation. And Super K beat SNO to the punch in 1998 by being the first observatory to find strong evidence of neutrinos oscillating between flavors, which also showed that the tiny particles have mass.

sudbury-neutrino-observatory--investigating-a-smorgasbord-of-neutrinos

The Canadian Sudbury Neutrino Observatory (SNO) is buried roughly a mile underground. It was originally built in the 1980s but was recently repurposed to form SNO+.Then, SNO+ will investigate neutrinos from Earth, the sun, and even supernovae. At its heart is a huge acrylic sphere filled with 800 tons of a special fluid called liquid scintillator. The sphere is surrounded by a shell of water, and kept suspended with ropes. It’s monitored by an array of about 10,000 extremely sensitive light detectors called photomultiplier tubes (PMTs).

icecube--exploring-the-universe

IceCube is the largest neutrino detector in the world, located at the South Pole, uses 5,160 sensors distributed over a billion tons of ice to spot high-energy neutrinos from extremely violent cosmic sources like exploding stars, black holes, and neutron stars. When neutrinos crash into water molecules in the ice, they release high-energy eruptions of subatomic particles that can stretch as far as six city blocks, Symmetry reports. These particles move so quickly that they emit a brief cone of light, called Cherenkov radiation. That’s what IceCube’s detectors pick up.

Partikel hantu ghost particle - Apakah Ini Bisa Jadi Bukti Adanya Kehidupan Alien header

Artikel ini juga di forward oleh forum viva.co.id

vivanews partikel hantu

Video:

NASA’s Fermi Links Ghost Particle to Galaxy

Life Found In Space: Exclusive Interview with Milton Wainwright

Artikel Lainnya:

[Dunia Gaib Ada] “Partikel Tuhan”, Pintu Gerbang Sains Kenali “Alam Gaib”

Virus Raksasa Teraneh Sejagad Ini Mungkinkah Alien?

Misteri Penyerbukan Benih Oleh Alien di Planet Bumi

Misteri UFO Jatuhkan “Angel Hair” (Rambut Peri) Tahun 1959

Masih Misterius: Apakah Star Jelly (Bintang Jel) Senjata Biologis Alien?

Help Us! Ilmuan Ajak Publik Mencari Makhluk Luar Angkasa

Misteri Meteorit Membawa Alien

Meteor Sri Lanka Bawa Fosil Makhluk Luar Angkasa

Ada Kehidupan Primitif di Planet Venus

Ilmuwan NASA : “Ternyata Alien Memang Ada Dan Kita Memiliki Bukti!”

Puluhan Laporan Alien dan UFO Yang Jatuh Di Dunia

Mengapa Alien dan Jin Tak Mudah Terlihat?

Waduh! Ilmuwan Klaim Wahana Alien Mungkin Sudah Sampai di Tata Surya?

Selama ini Para Ilmuwan telah Berkomunikasi dengan Alien

NASA: Alien Sedang Awasi Bumi, 20 Tahun Lagi Bertemu Manusia!

UFO Misterius: 20 Fakta Tentang Misteri Satelit “Black Knight” Pengorbit Bumi

Ilmuwan: Beberapa Tahun Lagi Pemimpin Dunia Harus Bersiap Sambut Alien

[Foto] Alien Roswell Kerdil Dari Area-51 Ini Diklaim Asli Oleh Ilmuwan dan Astronot

[CLASSIFIED] Misteri “Dulce Alien Base”, Pangkalan Sangat Rahasia Alien Di Bumi

Inilah 6 Spesies Alien Yang Saat Ini Berjuang dan Berusaha Mengontrol Bumi

=>Puluhan Artikel Terkait Alien dan ET<=

=>Puluhan Artikel Terkait UFO Dunia<=

=>Puluhan Artikel Terkait Penemuan Misterius<=

*****

http://wp.me/p1jIGd-7qS

((( IndoCropCircles.com | fb.com/IndoCropCirclesOfficial )))

Iklan
Pos ini dipublikasikan di Misteri Alien & E.T., Penemuan-Penemuan Misterius dan tag , , , . Tandai permalink.

Satu Balasan ke Astrobiologis Temukan “Partikel Hantu”: Apakah Ini Bukti Dari Adanya Kehidupan Alien?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s