Bagaimana Badan Intelijen CIA Membuat Google? (Google PART-1)

(Google PART-1) Bagaimana Badan Intelijen Sentral Amerika Serikat C.I.A. Membuat Google?

Ini adalah artikel panjang, membutuhkan waktu yang lebih untuk membacanya. Waktu baca: satu jam.


“How the CIA made Google: Inside the secret network behind mass surveillance, endless war, and Skynet—
by: Nafeez Ahmed

Author: Nafeez Ahmed, Investigative journalist, recovering academic, tracking the Crisis of Civilization patreon.com/nafeez


Intelligence Insurge, sebuah proyek jurnalisme investigatif yang didanai oleh banyak orang, memecahkan cerita eksklusif tentang “Bagaimana komunitas intelijen Amerika Serikat mendanai, memelihara dan menginkubasi Google sebagai bagian dari dorongan untuk mendominasi dunia melalui kontrol informasi”.

Dibiayai oleh Badan Keamanan Nasional atau National Security Agency (NSA) dan Badan Intelijen Pusat atau Central Intelligence Agency (CIA), Google hanyalah yang pertama diantara kebanyakan perusahaan swasta yang dikooptasi oleh intelijen AS untuk mempertahankan ‘keunggulan informasi’.

Asal-usul strategi cerdik ini melacak kembali ke kelompok rahasia yang mensponsori Pentagon (secret Pentagon-sponsored group), bahwa selama dua dekade terakhir telah berfungsi sebagai jembatan antara pemerintah AS dan elit di sektor bisnis, industri, keuangan, korporasi, dan media.

Seal of the National Security Agency (NSA)

Kelompok ini telah memungkinkan beberapa kepentingan khusus yang paling kuat di perusahaan Amerika untuk secara sistematis menghindari akuntabilitas demokratis dan aturan hukum untuk mempengaruhi kebijakan pemerintah, serta opini publik di AS dan di seluruh dunia.

Hasilnya menjadi bencana: pengawasan massa NSA, keadaan permanen perang global, dan inisiatif baru untuk mengubah militer AS menjadi Skynet. Info eksklusif ini dirilis secara gratis untuk kepentingan publik, dan diaktifkan oleh crowdfunding.

Saya ingin berterima kasih kepada komunitas yang luar biasa dari para pendukung saya atas dukungan mereka, yang memberi saya kesempatan untuk melakukan penyelidikan mendalam ini. Harap dukung jurnalisme investigatif independen untuk kepentingan global.

Setelah serangan Charlie Hebdo di Paris, pemerintah barat bergerak cepat untuk melegitimasi kekuatan yang diperluas dari pengawasan massa dan kontrol di internet, semua atas nama memerangi terorisme.

Politisi AS dan Eropa menyerukan untuk melindungi “gaya NSA” yang mengintip, dan untuk memajukan kapasitas untuk mengganggu privasi internet dengan melarang enkripsi.

Seal of the Central Intelligence Agency (CIA)

Satu ide adalah untuk membangun kemitraan telekomunikasi yang secara sepihak akan menghapus konten yang dianggap sebagai “bahan bakar kebencian dan kekerasan” dalam situasi yang dianggap “tepat.”

Diskusi hangat berlangsung di tingkat pemerintah dan parlemen untuk mengeksplorasi merobohkan kerahasiaan pengacara-klien.

Apa saja yang akan dilakukan untuk mencegah serangan Charlie Hebdo tetap menjadi misteri, terutama mengingat bahwa kita sudah tahu teroris berada di radar intelijen Prancis selama satu dekade. (baca juga: Kejanggalan Video Tragedi Penembakan Kantor Majalah “Charlie Hebdo” di Paris)

Ada sedikit hal baru dalam cerita ini. Kekejaman 9/11 adalah yang pertama dari banyak serangan teroris, masing-masing berhasil oleh perpanjangan dramatis kekuasaan negara kejam dengan mengorbankan kebebasan sipil, didukung dengan proyeksi kekuatan militer di daerah yang diidentifikasi sebagai hotspot yang memendam teroris. (baca juga: Dibalik Layar: Fakta Nyata Tragedi WTC 9/11 Telah di Rakayasa!)

Namun ada sedikit indikasi bahwa formula yang dicoba dan diuji ini telah melakukan apa saja untuk mengurangi bahaya. Jika ada, kita tampaknya terkunci dalam lingkaran kekerasan yang semakin dalam tanpa akhir yang jelas.

Seal of The Pentagon Force & Protection Agency

Ketika pemerintah kita mendorong untuk meningkatkan kekuatan mereka, “kecerdasan untuk memberontak” kini dapat mengungkapkan sejauh mana komunitas intelijen AS terlibat dalam memelihara platform web yang kita kenal sekarang, untuk tujuan yang tepat dengan memanfaatkan teknologi sebagai mekanisme untuk melawan informasi global – perang-perang untuk melegitimasi kekuatan segelintir orang di atas kita semua, yaitu para Elite.

Inti dari kisah ini adalah korporasi yang dalam banyak hal mendefinisikan abad ke-21 dengan omnipresence yang tidak mencolok: Google.

Google menata dirinya sendiri sebagai perusahaan teknologi yang ramah, funky, dan mudah digunakan yang menjadi terkenal melalui kombinasi keterampilan, keberuntungan, dan inovasi asli. Ini benar. Tapi itu hanyalah bagian dari cerita. Kenyataannya, Google adalah tabir asap di belakang yang mengintai kompleks industri militer AS.

Kisah dalam kebangkitan Google, yang diungkapkan di sini untuk pertama kalinya, membuka sekaleng cacing yang jauh melampaui Google, secara tak terduga menyinari keberadaan jaringan parasit yang mendorong evolusi aparat keamanan nasional AS, dan menguntungkan secara menjijikkan dari operasinya.

Jaringan bayangan (The shadow network)

Selama dua dekade terakhir, strategi luar negeri dan intelijen AS telah menghasilkan ‘perang melawan teror’ global yang terdiri dari invasi militer yang berkepanjangan di dunia Muslim dan pengawasan komprehensif terhadap penduduk sipil. Strategi-strategi ini telah diinkubasi, jika tidak didikte, oleh jaringan rahasia di dalam dan di luar Pentagon.

Didirikan di bawah pemerintahan Clinton, yang dikonsolidasikan di bawah Bush, dan tertanam kuat di bawah Obama, jaringan bipartisan dari kebanyakan ideolog neokonservatif ini menyegel dominasinya di dalam Departemen Pertahanan AS atau Department of Defense (DoD) pada awal 2015, melalui operasi entitas perusahaan yang tidak jelas di luar Pentagon, tetapi dijalankan oleh Pentagon.

Seal of the Department of Defense (DoD)

Pada tahun 1999, CIA menciptakan firma investasi modal ventura sendiri, In-Q-Tel, untuk mendanai startup yang menjanjikan yang dapat menciptakan teknologi yang berguna bagi badan-badan intelijen. Tetapi inspirasi untuk In-Q-Tel datang lebih awal, ketika Pentagon menyiapkan pakaian sektor swasta sendiri.

Dikenal sebagai The Highlands Forum atau ‘Forum Dataran Tinggi‘, jaringan pribadi ini telah beroperasi sebagai jembatan antara Pentagon dan elit Amerika yang kuat di luar militer sejak pertengahan 1990-an.

Meskipun ada perubahan dalam administrasi sipil, jaringan di sekitar The Highlands Forum telah menjadi semakin sukses dalam mendominasi kebijakan pertahanan AS.

Kontraktor pertahanan raksasa seperti Booz Allen Hamilton dan Aplikasi Sains International Corporation kadang-kadang disebut sebagai ‘komunitas intelijen bayangan’ karena pintu putar antara mereka dan pemerintah, dan kapasitas mereka untuk secara bersamaan mempengaruhi dan mendapat keuntungan dari kebijakan pertahanan.

Tetapi sementara para kontraktor ini bersaing untuk mendapatkan kekuasaan dan uang, mereka juga berkolaborasi di tempat yang diperhitungkan. The Highlands Forum selama 20 tahun memberikan ruang bagi sebagian anggota komunitas intelijen bayangan yang paling menonjol untuk bertemu dengan pejabat senior pemerintah AS, bersama dengan para pemimpin lain dalam industri yang relevan.

https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/d/d3/DARPA_logo_%28current%29.png

Seal of The Defense Advanced Research and Projects Agency (DARPA)

Saya pertama kali menemukan keberadaan jaringan ini pada November 2014, ketika saya melaporkan Motherboard VICE bahwa sekretaris pertahanan AS Chuck Hagel yang baru-baru ini mengumumkan ‘Inisiatif Inovasi Pertahanan’ benar-benar tentang membangun Skynet – atau sesuatu seperti itu, pada dasarnya untuk mendominasi era yang muncul dari perang robot otomatis.

Kisah itu didasarkan pada “kertas putih” yang didanai Pentagon yang kurang terkenal yang diterbitkan dua bulan sebelumnya oleh National Defence University (NDU) di Washington DC, sebuah institusi militer AS terkemuka yang, antara lain, menghasilkan penelitian untuk mengembangkan AS. kebijakan pertahanan di tingkat tertinggi. Kertas putih mengklarifikasi pemikiran di balik inisiatif baru, dan perkembangan ilmiah dan teknologi revolusioner yang diharapkan dapat dimanfaatkan.

Forum Dataran Tinggi (The Highlands Forum)

Rekan penulis kertas putih NDU itu adalah Linton Wells, seorang pejabat pertahanan veteran AS berusia 51 tahun yang bertugas di pemerintahan Bush sebagai kepala informasi Pentagon, mengawasi Badan Keamanan Nasional atau National Security Agency (NSA) dan agen mata-mata lainnya.

Dia masih memiliki izin keamanan rahasia yang aktif, dan menurut laporan oleh majalah Pemerintah Eksekutif (Government Executive magazine) pada tahun 2006 ia memimpin ‘The Highlands Forum” atau dalam bahasa Indonesia berarti “Forum Dataran Tinggi” (dan selanjutnya akan kami terjemahkan seperti ini), yang didirikan oleh Pentagon pada tahun 1994.

Linton Wells II (kanan) mantan kepala pejabat informasi Pentagon dan asisten sekretaris pertahanan untuk jaringan, pada sesi Pentagon Highlands Forum baru-baru ini. Rosemari Wenchel (kiri), seorang pejabat senior di Departemen Keamanan Hiomeland AS, duduk di sebelahnya.

Majalah New Scientist (paywall) telah membandingkan The Highlands Forum dengan pertemuan elit seperti “Davos, Ditchley dan Aspen,” menggambarkannya sebagai “jauh kurang dikenal, namun … bisa dibilang sama berpengaruhnya dengan toko yang berbicara.”

Pertemuan Forum Reguler menyatukan “inovatif orang-orang untuk mempertimbangkan interaksi antara kebijakan dan teknologi. Keberhasilan terbesarnya adalah dalam pengembangan peperangan berbasis jaringan berteknologi tinggi.”

Mengingat peran Wells dalam Forum seperti itu, mungkin tidak mengherankan bahwa kertas putih transformasi pembelaannya mampu memiliki dampak yang sangat besar pada kebijakan Pentagon yang sebenarnya. Tetapi jika itu masalahnya, mengapa tidak ada yang memperhatikan?

Meskipun disponsori oleh Pentagon, saya tidak dapat menemukan laman resmi di situs web DoD tentang Forum. Sumber-sumber militer dan intelijen AS yang aktif dan sebelumnya tidak pernah mendengarnya, dan juga wartawan keamanan nasional. Saya bingung.

Perusahaan ventura modal intelektual Pentagon (The Pentagon’s intellectual capital venture firm)

Dalam prolog untuk bukunya 2007, A Crowd of One: The Future of Individual Identity (Masa Depan Identitas Perorangan), oleh John Clippinger, seorang ilmuwan MIT dari Media Lab Human Dynamics Group, menggambarkan bagaimana dia berpartisipasi dalam pertemuan “Forum Highlands”, sebuah “pertemuan mirip ‘undangan biasa’ yang didanai oleh Departemen Pertahanan dan diketuai oleh asisten untuk jaringan dan integrasi informasi.”

Ini adalah pos DoD senior yang mengawasi operasi dan kebijakan untuk lembaga mata-mata Pentagon yang paling kuat termasuk NSA, Badan Intelijen Pertahanan atau the Defense Intelligence Agency (DIA), diantara undangan lain. Mulai dari tahun 2003, posisi itu dialihkan menjadi apa yang sekarang menjadi ketua bersama menteri pertahanan untuk intelijen.

The Highlands Forum, tulis Clippinger, didirikan oleh pensiunan kapten Angkatan Laut AS bernama Dick O’Neill. Delegasi termasuk pejabat militer senior AS di berbagai agensi dan divisi – “kapten, laksamana belakang, jenderal, kolonel, jurusan dan komandan” serta “anggota dari kepemimpinan Departemen Pertahanan”.

Richard Patrick O’Neill alias Kapten “Dick” O’Neill, presiden pendiri dari Forum Highlands Pentagon (Forum Dataran Tinggi Pentagon).

Nama lengkap Captain “Dick” O’Neill, presiden pendiri The Highlands Forum, adalah Richard Patrick O’Neill, yang setelah karyanya di Angkatan Laut bergabung dengan Departemen Pertahanan.

Dia melayani jabatan terakhirnya sebagai ketua bersama untuk strategi dan kebijakan di Kantor Asisten Sekretaris Pertahanan untuk Komando, Kontrol, Komunikasi dan Intelijen, sebelum mendirikan The Highlands Forum.

Apa yang pada awalnya tampak sebagai situs web utama Forum menggambarkan Highlands sebagai “jaringan lintas disiplin informal yang disponsori oleh Pemerintah Federal,” yang berfokus pada “informasi, sains, dan teknologi.” Penjelasannya jarang, di luar satu logo ‘Departemen Pertahanan’.

Tapi Highlands juga memiliki situs web lain yang menggambarkan dirinya sebagai “perusahaan modal ventura intelektual” dengan “pengalaman luas membantu perusahaan, organisasi, dan pemimpin pemerintahan.”

Perusahaan ini menyediakan “berbagai layanan, termasuk: perencanaan strategis, pembuatan skenario dan permainan untuk memperluas pasar global, “serta” bekerja dengan klien untuk membangun strategi untuk eksekusi. “‘The Highlands Group Inc.,” kata situs web itu, mengatur berbagai macam Forum tentang masalah ini.

Misalnya, di samping the Highlands Forum atau Forum Dataran Tinggi, sejak 9/11 Grup ini juga membuat “Island Forum” atau ‘Forum Pulau’ yang sangat rahasia, sebuah acara internasional yang diselenggarakan bersama dengan Kementerian Pertahanan Singapura, yang O’Neill awasi sebagai “konsultan utama.”

Situs web Kementerian Pertahanan Singapura menggambarkan “Forum Pulau” sebagai “berpola setelah The Highlands Forum yang diselenggarakan untuk Departemen Pertahanan AS.”

Dokumen-dokumen yang dibocorkan oleh whistleblower dari NSA, Edward Snowden, menegaskan bahwa Singapura memainkan peran kunci dalam memungkinkan AS dan Australia untuk menyadap kabel bawah laut untuk memata-matai kekuatan Asia seperti Indonesia dan Malaysia.

Situs web Highlands Group juga mengungkapkan bahwa Highlands bermitra dengan salah satu kontraktor pertahanan terkuat di Amerika Serikat. The Highlands Forum “didukung oleh jaringan perusahaan dan peneliti independen,” termasuk “mitra The Highlands Forum kami selama sepuluh tahun terakhir di SAIC; dan jaringan luas para peserta di The Highlands Forum. ”

SAIC adalah perusahaan firma pertahanan AS, singkatan dari Science Applications International Corporation, yang mengubah namanya menjadi Leidos pada tahun 2013, dan mengoperasikan SAIC sebagai anak perusahaan. SAIC/Leidos adalah salah satu dari 10 kontraktor pertahanan terbesar di AS, dan bekerja erat dengan komunitas intelijen AS, terutama NSA.

Menurut wartawan investigasi Tim Shorrock, yang pertama kali mengungkapkan besarnya privatisasi intelijen AS dengan buku seminalnya Spies for Hire, SAIC memiliki “hubungan simbiosis dengan NSA: agensi adalah pelanggan tunggal terbesar perusahaan dan SAIC adalah Kontraktor terbesar NSA. “

“Singapura memainkan peran kunci dalam memungkinkan AS dan Australia untuk menyadap kabel bawah laut untuk memata-matai kekuatan Asia seperti Indonesia dan Malaysia.” ~Edward Snowden, NSA whistleblower

Klub Yoda (Andrew “Andy” Marshall Club)

Tetapi Clippinger juga merujuk pada “individu misterius” lainnya yang dihormati oleh peserta Forum:

“Dia duduk di belakang ruangan, tanpa ekspresi di balik kacamata tebal berbingkai hitam. Saya tidak pernah mendengar dia mengucapkan sepatah kata pun…

Andrew (Andy) Marshall adalah ikon dalam DoD. Beberapa orang memanggilnya Yoda, yang menunjukkan status mistiknya yang tidak masuk akal…

Dia telah melayani banyak administrasi dan secara luas dianggap sebagai politik partisan di atas. Dia adalah pendukung The Highlands Forum dan perlengkapan rutin dari awal. ”

Sejak 1973, Marshall telah memimpin salah satu lembaga Pentagon yang paling kuat, the Office of Net Assessment  (ONA), sebuah ‘think tank‘ internal menteri pertahanan AS yang melakukan penelitian yang sangat rahasia tentang perencanaan masa depan untuk kebijakan pertahanan di seluruh militer AS dan komunitas intelijen.

Andrew ‘Yoda’ Marshall, kepala Kantor Penilaian Bersih Pentagon atau Pentagon’s Office of Net Assessment (ONA) dan ketua bersama Highlands Forum (Forum Dataran Tinggi), difoto pada awal “Highlands event” atau pertemuan Dataran Tinggi pada tahun 1996 di Santa Fe Institute, Marshall pensiun pada Januari 2015.

Think Tank adalah sebutan sebuah badan ahli yang memberikan saran dan ide tentang masalah politik atau ekonomi tertentu.

ONA telah memainkan peran kunci dalam inisiatif strategi Pentagon utama, termasuk Strategi Maritim, Inisiatif Pertahanan Strategis, Inisiatif Strategi Kompetitif, dan Revolusi dalam Urusan Militer.

Dalam profil yang langka di situs Wired pada tahun 2002, reporter Douglas McGray menggambarkan Andrew Marshall, sebagai “DoD yang paling sulit dipahami”, dan salah satu pejabat yang “paling berpengaruh”.

McGray menambahkan bahwa “Wakil Presiden Dick Cheney, Menteri Pertahanan Donald Rumsfeld, dan Wakil Sekretaris Paul Wolfowitz” – secara luas dianggap sebagai “the hawks of the neoconservative movement in American politics” atau elang dalam gerakan neokonservatif di politik Amerika – adalah “bintang protégés” diantara para Marshall.

Berbicara di seminar Universitas Harvard yang rendah beberapa bulan setelah 9/11, Ketua Pendiri The Highlands Forum Richard O’Neill mengatakan bahwa Marshall lebih dari sekadar “perlengkapan rutin” di Forum.

“Andy Marshall adalah ketua bersama kami, jadi secara tidak langsung segala sesuatu yang kami lakukan kembali ke sistem Andy,” katanya kepada hadirin. “Secara langsung, orang-orang yang ada dalam pertemuan Forum mungkin akan kembali untuk memberikan pengarahan kepada Andy tentang berbagai topik dan untuk mensintesiskan hal-hal.”

Dia juga mengatakan bahwa Forum memiliki wakil ketua bersama ketiga: direktur Penelitian Lanjutan Pertahanan dan Projects Agency atau the Defense Advanced Research and Projects Agency (DARPA), yang pada waktu itu adalah Rumsfeld, kemudian mengangkat Anthony J. Tether. Sebelum bergabung dengan DARPA, Tether adalah wakil presiden SAIC’s Advanced Technology Sector.

Anthony J. Tether, direktur DARPA dan ketua bersama di Pentagon Highlands Forum dari Juni 2001 hingga Februari 2009.

Pengaruh Forum Dataran Tinggi atau “Highland Forum” terhadap kebijakan pertahanan AS telah beroperasi melalui tiga saluran utama:

Sponsornya oleh Kantor Menteri Pertahanan, dan sekitar pertengahan dekade terakhir ini dialihkan secara khusus ke Kantor Wakil Menteri Pertahanan untuk Intelijen (the Office of the Undersecretary of Defense for Intelligence), yang bertanggung jawab atas lembaga pengawasan utama.

Menurut Clippinger dalam “A Crowd of One”:

“Apa yang terjadi pada pertemuan informal seperti The Highlands Forum dapat, dari waktu ke waktu dan melalui jalur pengaruh yang tak terduga, memiliki dampak yang sangat besar, tidak hanya di dalam Departemen Pertahanan tetapi di seluruh dunia.”

Ide-ide Forum telah “beralih dari aliran sesat ke arus utama. Ide-ide yang laknat pada tahun 1999 telah diadopsi sebagai kebijakan hanya tiga tahun kemudian”. Meskipun Forum tidak menghasilkan “rekomendasi konsensus,” dampaknya lebih dalam daripada komite penasihat pemerintah tradisional. “Ide-ide yang muncul dari pertemuan tersedia untuk digunakan oleh para pengambil keputusan serta oleh orang-orang dari think tank,” menurut O’Neill:

“Kami akan menyertakan orang-orang dari Booz, SAIC, RAND, atau orang lain di pertemuan kami…

Kami menyambut kerja sama semacam itu, karena, jujur, mereka memiliki gravitas. Mereka ada di sana untuk jangka panjang dan mampu mempengaruhi kebijakan pemerintah dengan kerja ilmiah nyata…

Kami menghasilkan ide dan interaksi dan jaringan bagi orang-orang ini untuk mengambil dan menggunakan karena mereka membutuhkannya. ”

Permintaan saya yang berulang kepada O’Neill untuk informasi tentang pekerjaannya di The Highlands Forum diabaikan. Departemen Pertahanan juga tidak menanggapi beberapa permintaan informasi dan komentar di Forum.

Peperangan informasi (Information Warfare / IW)

Forum Dataran Tinggi atau “Forum Highland” telah berfungsi sebagai ‘jembatan yang pengaruh’ pada dua arah: di satu sisi, untuk jaringan bayangan kontraktor swasta untuk mempengaruhi perumusan kebijakan operasi informasi di seluruh intelijen militer AS; dan di sisi lain, Pentagon memengaruhi apa yang terjadi di sektor swasta. Tidak ada bukti yang lebih jelas mengenai hal ini selain peran instrumental Forum yang sesungguhnya dalam menginkubasi gagasan pengawasan massa sebagai mekanisme untuk mendominasi informasi dalam skala global.

Pada tahun 1989, Richard O’Neill, seorang ahli cryptologi US, menulis sebuah makalah untuk US Naval War College, bertajuk: “Toward a methodology for perception management” (Menuju metodologi untuk manajemen persepsi).

Dalam bukunya, Future Wars, Col. John Alexander, yang saat itu menjadi perwira senior di Angkatan Bersenjata AS dalam Komando Intelijen dan Keamanan atau Intelligence and Security Command (INSCOM), mencatat bahwa kertas O’Neill untuk pertama kalinya menguraikan strategi untuk “manajemen persepsi” sebagai bagian dari informasi peperangan atau information warfare (IW).

Strategi Information Warfare yang diusulkan O’Neill mengidentifikasi tiga kategori target untuk IW, yaitu:

  • Lawan, sehingga mereka percaya bahwa mereka rentan.
  • Mitra Potensial, sehingga mereka melihat penyebab (perang) cuma “hanya”, dan akhirnya:
  • Penduduk Sipil dan Kepemimpinan Politik, sehingga mereka “melihat biaya sepadan dengan usaha.”

Pengarahan rahasia berdasarkan karya O’Neill “membuat jalannya menuju kepemimpinan puncak” di DoD. Mereka mengakui bahwa O’Neill benar dan menyuruhnya untuk menguburnya.”

Strategi untuk “manajemen persepsi” adalah bagian dari informasi peperangan atau Information Warfare (IW).

Kecuali Departemen Pertahanan tidak menguburnya, sekitar tahun 1994, Group Highlands (masih berbentuk “grup” atau kelompok, bukan forum), didirikan oleh O’Neill sebagai proyek resmi Pentagon pada saat penunjukan mantan Menteri Pertahanan Bill Clinton dan William Perry – yang kemudian bergabung dengan dewan direksi SAIC setelah pensiun dari pemerintah pada tahun 2003.

Dalam kata-kata O’Neill sendiri, kelompok itu akan berfungsi sebagai ideas lab. atau ‘lab ide’ Pentagon.

Menurut Pejabat Pemerintah (Government Executive), ahli teknologi militer dan informasi berkumpul di pertemuan Forum pertama “untuk mempertimbangkan dampak IT dan globalisasi di Amerika Serikat dan tentang peperangan. Bagaimana internet dan teknologi baru lainnya akan mengubah dunia? ”Pertemuan itu membantu menanamkan gagasan“ perang jaringan-sentris ”di benak“ pemikir militer utama negara. ”

Tidak termasuk publik

Catatan resmi Pentagon menegaskan bahwa tujuan utama Forum Highlands adalah untuk mendukung kebijakan DoD tentang spesialisasi O’Neill: Peperangan Informasi. Menurut Laporan Tahunan Pentagon  kepada Presiden dan Kongres tahun 1997 dibawah bagian berjudul ‘Operasi Informasi’ atau Information Operations (IO) oleh kantor Sekretaris Pertahanan atau Office of the Secretary of Defense  (OSD) yang telah memberikan wewenang kepada “pembentukan Highland Group atau Kelompok Dataran Tinggi, kuncinya dari DoD, industri, dan pakar akademis IO, untuk mengoordinasikan IO di seluruh badan intelijen militer federal.

Laporan tahunan DoD tahun berikutnya mengulangi sentralitas Forum untuk operasi informasi: “Untuk memeriksa masalah IO, DoD mensponsori The Highlands Forum, yang menyatukan pemerintah, industri, dan profesional akademis dari berbagai bidang.”

Perhatikan bahwa pada tahun 1998, Grup ‘Highlands’ menjadi ‘Forum’. Menurut O’Neill, ini adalah untuk menghindari menundukkan pertemuan-pertemuan The Highlands Forum ke “pembatasan birokrasi.” Apa yang dia maksud adalah Undang-Undang Komite Penasehat Federal atau Federal Advisory Committee Act (FACA), yang mengatur cara pemerintah AS secara formal dapat meminta saran dari kepentingan khusus.

Anggota “Federal Advisory Committee Act” (FACA) tahun 2008.

Dikenal sebagai hukum ‘pemerintahan terbuka’, FACA mensyaratkan bahwa pejabat pemerintah AS tidak dapat mengadakan konsultasi tertutup atau rahasia dengan orang-orang di luar pemerintah untuk mengembangkan kebijakan. Semua konsultasi semacam itu harus dilakukan melalui komite penasihat federal yang memungkinkan pengawasan publik.

FACA mensyaratkan bahwa pertemuan diadakan di depan umum, diumumkan melalui Daftar Federal (the Federal Register), bahwa kelompok penasihat terdaftar di kantor di Administrasi Layanan Umum (General Services Administration), diantara persyaratan lain yang dimaksudkan untuk menjaga akuntabilitas terhadap kepentingan publik.

Tetapi Eksekutif atau Pemerintah melaporkan bahwa “O’Neill dan yang lain percaya” masalah regulasi seperti itu “akan memadamkan aliran bebas ide dan diskusi tanpa pengawasan yang mereka cari.”

Pengacara Pentagon telah memperingatkan bahwa kata ‘kelompok’ mungkin mengharuskan kewajiban tertentu dan disarankan menjalankan semuanya secara pribadi: “Jadi O’Neill menamainya The Highlands Forum dan pindah ke sektor swasta untuk mengelolanya sebagai konsultan Pentagon. The Highlands Forum Pentagon dengan demikian berjalan di bawah jubah ‘modal intelektual O’Neill perusahaan ventura,  Highlands Group Inc.”

Pada tahun 1995, setahun setelah William Perry menunjuk O’Neill untuk memimpin The Highlands Forum, SAIC – “mitra” organisasi Forum – meluncurkan Pusat Strategi dan Kebijakan Informasi (Center for Information Strategy and Policy) yang baru, dibawah arahan “Jeffrey Cooper, anggota dari Kelompok The Highlands Forum yang memberi nasihat kepada pejabat senior Departemen Pertahanan tentang masalah peperangan informasi.

”Pusat Strategi dan Kebijakan Informasi (Center for Information Strategy and Policy) yang baru ini memiliki tujuan yang sama persis dengan Forum, berfungsi sebagai clearinghouse (kantor penerimaan cek-cek antara bank) untuk menyatukan pikiran terbaik dan tercerdas dalam peperangan informasi dengan mensponsori serangkaian seminar yang berkelanjutan, makalah dan simposium yang menyelidiki implikasi dari peperangan informasi secara mendalam.

”Tujuannya adalah untuk“ memungkinkan para pemimpin dan pembuat kebijakan dari pemerintah, industri, dan akademisi untuk mengatasi isu-isu kunci seputar peperangan informasi untuk memastikan bahwa Amerika Serikat mempertahankan keunggulannya atas segala potensi musuh. “

Meskipun peraturan FACA, komite penasihat federal sudah sangat dipengaruhi, jika tidak ditangkap, oleh kekuatan perusahaan. Jadi dalam melewati FACA, Pentagon bahkan melampaui batasan longgar FACA, dengan secara permanen mengecualikan kemungkinan keterlibatan publik.

O’Neill mengklaim bahwa tidak ada laporan atau rekomendasi yang tidak jujur. Dengan pengakuannya sendiri, konsultasi rahasia Pentagon dengan industri yang telah berlangsung melalui The Highlands Forum sejak tahun 1994 telah disertai dengan presentasi makalah akademis dan kebijakan reguler, rekaman dan catatan rapat, dan bentuk dokumentasi lainnya yang terkunci dibelakang login hanya dapat diakses oleh delegasi Forum. Ini melanggar semangat atau jiwa, jika bukan surat, maka FACA – dengan cara yang sengaja dimaksudkan untuk menghindari akuntabilitas demokratis dan supremasi hukum.

The Highlands Forum tidak perlu menghasilkan rekomendasi konsensus. Tujuannya adalah untuk menyediakan mekanisme jejaring sosial bayangan bagi Pentagon untuk memperkuat hubungan yang langgeng dengan kekuatan perusahaan, dan untuk mengidentifikasi bakat baru, yang dapat digunakan untuk menyempurnakan strategi peperangan informasi dalam kerahasiaan mutlak.

Jumlah peserta di DoD’s Highlands Forum berjumlah lebih dari seribu, meskipun sebagian besar sesi terdiri dari pertemuan gaya lokakarya tertutup yang kecil dari maksimum 25-30 orang, menyatukan para ahli dan pejabat tergantung pada subjek.

Delegasi telah memasukkan personil senior dari SAIC dan Booz Allen Hamilton, RAND Corp, Cisco, Human Genome Sciences, eBay, PayPal, IBM, Google, Microsoft, AT&T, BBC, Disney, General Electric, Enron, di antara orang lain yang tak terhitung banyaknya;

Demokrat dan anggota Kongres dari Partai Republik dan Senat; eksekutif senior dari industri energi AS seperti Daniel Yergin dari IHS Cambridge Energy Research Associates; dan orang-orang kunci yang terlibat di kedua sisi kampanye kepresidenan.

Peserta lain termasuk profesional media senior: David Ignatius, editor asosiasi dari Washington Post dan pada saat itu editor eksekutif International Herald Tribune; Thomas Friedman, kolumnis lama New York Times; Arnaud de Borchgrave, seorang editor di Washington Times dan United Press International; Steven Levy, mantan editor Newsweek, penulis senior untuk Wired dan sekarang pemimpin editor teknologi di Medium; Lawrence Wright, staf penulis di New Yorker; Noah Shachtmann, editor eksekutif di Daily Beast; Rebecca McKinnon, salah satu pendiri Global Voices Online; Nik Gowing dari BBC; dan John Markoff dari New York Times.

Karena sponsornya saat ini oleh wakil menteri pertahanan OSD untuk intelijen, Forum ini memiliki akses ke kepala lembaga pengawasan dan pengintai utama AS, serta para direktur dan asisten mereka di lembaga riset DoD, dari DARPA, hingga ONA. Ini juga berarti bahwa Forum dicolokkan secara mendalam ke dalam gugus tugas riset kebijakan Pentagon.

Google: Diunggulkan oleh Pentagon

Pada tahun 1994 – tahun yang sama The Highlands Forum didirikan di bawah pengawasan Kantor Menteri Pertahanan, ONA, dan DARPA – dua mahasiswa PhD muda di Universitas Stanford, Sergey Brin dan Larry Page, membuat terobosan pada otomatisasi pertama perayapan web dan aplikasi peringkat halaman.

Aplikasi itu tetap menjadi komponen inti dari apa yang akhirnya menjadi layanan pencarian Google. Brin dan Page telah melakukan pekerjaan mereka dengan pendanaan dari Digital Library Initiative (DLI), program multi-lembaga National Science Foundation (NSF), NASA dan DARPA.

Tapi itu hanya satu sisi dari cerita…

Dr. Bhavani Thuraisingham, perwakilan dari program riset komunitas intelijen AS yang sensitif tentang keamanan informasi dan penambangan data.

Sepanjang perkembangan mesin pencari, Sergey Brin melaporkan secara teratur dan langsung kepada dua orang yang sama sekali bukan dari fakultas Stanford, yaitu: Dr. Bhavani Thuraisingham dan Dr. Rick Steinheiser.

Keduanya merupakan perwakilan dari program riset komunitas intelijen AS yang sensitif tentang keamanan informasi dan penambangan data.

Thuraisingham saat ini adalah profesor terkenal dari Louis A. Beecherl dan direktur eksekutif dari Cyber ​​Security Research Institute di University of Texas, Dallas, dan seorang ahli yang banyak dicari dalam penambangan data (data-mining), manajemen data dan masalah keamanan informasi.

Namun pada 1990-an, ia bekerja untuk MITER Corp, kontraktor pertahanan terkemuka AS, di mana ia mengelola inisiatif Massive Digital Data Systems, sebuah proyek yang disponsori oleh NSA, CIA, dan Direktur Central Intelligence, untuk mendorong penelitian inovatif di teknologi Informasi.

“Kami mendanai Universitas Stanford melalui ilmuwan komputer Jeffrey Ullman, yang memiliki beberapa mahasiswa pascasarjana yang menjanjikan yang bekerja di banyak bidang yang menarik,” kata Prof. Thuraisingham kepada saya.

“Salah satunya adalah Sergey Brin, pendiri Google. Program MDDS (Massive Digital Data Systems) komunitas intelijen pada dasarnya memberikan pendanaan benih Brin, yang dilengkapi oleh banyak sumber lain, termasuk sektor swasta.”

Pendanaan semacam ini tentu tidak biasa, dan Sergey Brin bisa menerimanya dengan menjadi mahasiswa pascasarjana di Stanford tampaknya telah insidental. Pentagon adalah seluruh penelitian ilmu komputer saat ini. Tapi itu menggambarkan betapa tertanam budaya Silicon Valley dalam nilai-nilai komunitas intelijen AS.

Sergey Brin, saat menjadi mahasiswa PhD muda di Universitas Stanford, membuat terobosan pada otomatisasi pertama perayapan web dan aplikasi peringkat halaman. Aplikasi itu tetap menjadi komponen inti dari apa yang akhirnya menjadi layanan pencarian Google.

Dalam sebuah dokumen luar biasa yang diselenggarakan oleh situs web Universitas Texas, Thuraisingham menceritakan bahwa dari tahun 1993 hingga 1999, “Komunitas Intelijen atau Intelligence Community (IC) memulai program yang disebut Massive Digital Data Systems (MDDS) yang saya kelola untuk Komunitas Intelijen ketika saya berada di MITRE Corporation.

”Program ini mendanai 15 upaya penelitian di berbagai universitas, termasuk Stanford. Tujuannya adalah mengembangkan “teknologi manajemen data untuk mengelola beberapa terabyte hingga petabyte data,” termasuk untuk “pemrosesan kueri, manajemen transaksi, manajemen metadata, manajemen penyimpanan, dan integrasi data.”

Pada saat itu, Thuraisingham adalah kepala ilmuwan untuk manajemen data dan informasi di MITRE, di mana ia memimpin penelitian dan pengembangan tim untuk NSA, CIA, Laboratorium Penelitian Angkatan Udara AS atau US Air Force Research Laboratory, serta Komando Angkatan Laut dan Sistem Perang Angkatan Laut AS atau the US Army’s Space and Naval Warfare Systems Command (SPAWAR) dan Komunikasi dan Komando Elektronik atau Communications and Electronic Command (CECOM). Dia melanjutkan untuk mengajar kursus bagi para pejabat pemerintah AS dan kontraktor pertahanan di “pertambangan data” dalam kontra-terorisme (counter-terrorism).

Dalam artikelnya di University of Texas, ia menempelkan salinan abstrak program MDDS komunitas intelijen AS yang telah dipresentasikan ke “Simposium Komunitas Intelijen Tahunan” (Annual Intelligence Community Symposium) pada tahun 1995.

Abstrak ini mengungkap bahwa sponsor utama program MDDS adalah tiga lembaga: NSA, Kantor Penelitian & Pengembangan CIA (the CIA’s Office of Research & Development), dan Community Management Staff (CMS) komunitas intelijen yang beroperasi di bawah Director of Central Intelligence.

Administrator program, yang menyediakan dana sekitar 3-4 juta dolar per tahun selama 3-4 tahun, diidentifikasi sebagai Hal Curran (NSA), Robert Kluttz (CMS), Dr. Claudia Pierce (NSA), Dr. Rick Steinheiser (ORD – yang berdiri untuk Kantor Penelitian dan Devisi CIA), dan Dr. Thuraisingham sendiri.

Thuraisingham melanjutkan dalam artikelnya untuk menegaskan kembali bahwa program bersama antara CIA-NSA ini sebagian didanai Sergey Brin untuk mengembangkan inti Google (the core of Google), melalui dana hibah untuk Stanford yang dikelola oleh supervisor Brin Prof. Jeffrey D. Ullman:

Faktanya, pendiri Google, Mr. Sergey Brin, sebagian didanai oleh program ini ketika dia menjadi mahasiswa PhD di Stanford. Dia bersama dengan penasehatnya, Prof. Jeffrey Ullman dan rekan saya di MITER, Dr. Chris Clifton (Kepala ilmuwan Mitre di IT), mengembangkan Query Flocks System yang menghasilkan solusi untuk menambang data dalam jumlah besar yang tersimpan dalam basis data.

Saya ingat mengunjungi Stanford bersama Dr. Rick Steinheiser dari Komunitas Intelijen dan Mr. Brin akan masuk dengan menggunakan roller blades, memberikan presentasinya dan bergegas keluar.

Bahkan terakhir kali kami bertemu pada bulan September 1998, Mr. Brin menunjukkan kepada kami mesin pencarinya yang menjadi Google, segera setelahnya. ”

Brin dan Page secara resmi memasukkan Google sebagai perusahaan pada bulan September 1998, pada bulan yang paling akhir mereka laporkan ke Thuraisingham dan Steinheiser.

‘Query Flocks’ juga merupakan bagian dari sistem pencarian ‘PageRank’ Google yang dipatenkan, yang dikembangkan Brin di Stanford dibawah program CIA-NSA-MDDS, serta dengan pendanaan dari NSF, IBM dan Hitachi. Tahun itu, Dr. Chris Clifton dari MITRE, yang bekerja di bawah Thuraisingham untuk mengembangkan sistem ‘Query Flocks’, turut menulis makalah dengan pengawas Brin, Prof. Ullman, dan Rick Steinheiser dari CIA. Berjudul: Knowledge Discovery in Text (Penemuan Pengetahuan dalam Teks), makalah ini kemudian dipresentasikan pada konferensi akademis.

“Pendanaan MDDS (Massive Digital Data Systems) yang mendukung Brin secara signifikan selama benih pendanaan berlangsung, tetapi mungkin melebihi aliran pendanaan lainnya. Durasi pendanaan Brin sekitar dua tahun atau lebih. Pada periode itu, saya dan rekan-rekan saya dari MDDS akan mengunjungi Stanford untuk melihat Brin dan memantau perkembangannya setiap tiga bulan atau lebih. Kami tidak mengawasi dengan tepat, tetapi kami ingin memeriksa kemajuan, menunjukkan potensi masalah dan menyarankan ide. Dalam briefing tersebut, Brin memang hadir untuk kami dalam penelitian kueri kawanan, dan juga menunjukkan kepada kami versi mesin pencari Google,” kata Thuraisingham.

Brin kemudian melaporkan kepada Thuraisingham dan Steinheiser secara teratur tentang pekerjaannya mengembangkan Google.

Google is watching you!

Prof. Thuraisingham telah mengubah artikelnya, “Menolak gagasan bahwa CIA mendanai Google”

Sejak publikasi artikel ini, Prof. Thuraisingham telah mengubah artikelnya yang dirujuk diatas. Versi yang diubah mencakup pernyataan modifikasi baru, diikuti oleh salinan versi asli dari akunnya tentang MDDS (Massive Digital Data Systems). Dalam versi yang telah diubah ini, Thuraisingham menolak gagasan bahwa CIA mendanai Google, dan mengatakan sebagai gantinya:

Sebenarnya Prof. Jeffrey Ullman (di Stanford) dan rekan saya di MITRE Dr. Chris Clifton bersama dengan beberapa orang lain mengembangkan Query Flocks System, sebagai bagian dari MDDS, yang menghasilkan solusi untuk menambang data dalam jumlah besar yang tersimpan dalam basis data.

Juga, Tuan Sergey Brin, salah satu pendiri Google, adalah bagian dari kelompok riset Prof. Ullman pada waktu itu.

Saya ingat mengunjungi Stanford bersama Dr. Rick Steinheiser dari Komunitas Intelijen secara berkala dan Mr. Brin akan masuk dengan menggunakan roller blades, memberikan presentasinya dan bergegas keluar.

Selama kunjungan terakhir kami ke Stanford pada bulan September 1998, Mr. Brin menunjukkan kepada kami mesin pencarinya yang saya percaya menjadi Google segera setelah…”

Ada juga beberapa ketidakakuratan dalam artikel Dr. Ahmed (tertanggal 22 Januari 2015). Sebagai contoh:

“Program MDDS (Massive Digital Data Systems) bukanlah ‘program sensitif’ sebagaimana dinyatakan oleh Dr. Ahmed; itu adalah program Unclassified (tidak rahasia) yang mendanai universitas di AS. Selanjutnya, Sergey Brin tidak pernah melaporkan kepada saya atau Dr. Rick Steinheiser; dia hanya memberikan presentasi kepada kami selama kunjungan kami ke Departemen Ilmu Komputer di Stanford selama tahun 1990-an. Juga, MDDS tidak pernah membiayai Google; itu didanai Universitas Stanford. “

Google is Watching You

Di sini, tidak ada perbedaan faktual substantif dalam akun Thuraisingham, selain untuk menegaskan bahwa pernyataannya yang menghubungkan Sergey Brin dengan pengembangan ‘query flocks’ keliru.

Khususnya, pengakuan ini berasal bukan dari pengetahuannya sendiri, tetapi dari artikel ini yang mengutip komentar dari juru bicara Google.

Namun, upaya aneh untuk memisahkan Google dari program MDDS (Massive Digital Data Systems) meleset dari sasaran:

  • Pertama, MDDS tidak pernah mendanai Google, karena selama pengembangan komponen inti dari mesin pencari Google, tidak ada perusahaan yang digabungkan dengan nama itu. Dana hibah itu diberikan kepada Stanford University melalui Prof. Ullman, melalui siapa beberapa dana MDDS digunakan untuk mendukung Brin yang bersama-sama mengembangkan Google pada saat itu.
  • Kedua, Thuraisingham kemudian menambahkan bahwa Brin tidak pernah “melaporkan” kepada dia atau Steinheiser CIA, tetapi mengakui dia “memberikan presentasi kepada kami selama kunjungan kami ke Departemen Ilmu Komputer di Stanford selama tahun 1990-an”. Tidak jelas, meskipun, apa yang disebut “Perbedaan” ada disini antara pelaporan, dan menyampaikan presentasi yang terperinci – dengan cara apa pun, Thuraisingham menegaskan bahwa ia dan CIA sangat tertarik dengan perkembangan Google di Google.
  • Ketiga, Thuraisingham menggambarkan program MDDS sebagai “tidak diklasifikasikan”, tetapi ini tidak bertentangan dengan sifat “sensitif”. Sebagai seseorang yang telah bekerja selama puluhan tahun sebagai kontraktor dan penasehat intelijen, Thuraisingham pasti sadar bahwa ada banyak cara untuk mengkategorikan intelijen, termasuk ‘sensitif tetapi tidak rahasia’. Sejumlah mantan pejabat intelijen AS yang saya ajak bicara mengatakan bahwa hampir tidak adanya informasi publik mengenai inisiatif MDDS CIA dan NSA menunjukkan bahwa meskipun progam tidak digolongkan, sepertinya kontennya dianggap sensitif, yang akan menjelaskan upaya-upaya untuk meminimalkan transparansi tentang program dan cara itu “memberi makanan kembali” ke alat pengembangan untuk komunitas intelijen AS.
  • Keempat, dan akhirnya, penting untuk menunjukkan bahwa abstrak MDDS yang termasuk Thuraisingham dalam dokumen Universitas Texas-nya menyatakan dengan jelas tidak hanya bahwa Direktur Pusat Intelijen, CMS , CIA dan NSA adalah pengawas inisiatif MDDS, tetapi bahwa pelanggan yang dituju dari proyek ini adalah “DoD, IC, dan organisasi pemerintah lainnya” yaitu: Pentagon, komunitas intelijen AS, dan lembaga pemerintah AS yang relevan lainnya. Dengan kata lain, penyediaan dana MDDS untuk Brin melalui Ullman, di bawah pengawasan Thuraisingham dan Steinheiser, pada dasarnya karena mereka mengakui utilitas potensial pekerjaan Brin mengembangkan Google ke Pentagon, komunitas intelijen, dan pemerintah federal pada umumnya.

Program MDDS (Massive Digital Data Systems) sebenarnya dirujuk dalam beberapa makalah yang ditulis bersama oleh Brin dan Page ketika di Stanford, khususnya menyoroti perannya dalam mensponsori Brin secara finansial dalam pengembangan Google.

Dalam makalah mereka tahun 1998 yang diterbitkan dalam “Bulletin of the IEEE Computer Society Technical Committeee on Data Engineering” (Buletin Komite Teknik Komputer Masyarakat IEEE tentang Teknik Data), mereka mendeskripsikan otomatisasi metode untuk mengekstrak informasi dari web melalui “Ekstraksi Relasi Pola Ganda” (Dual Iterative Pattern Relation Extraction), pengembangan peringkat global halaman Web disebut PageRank, dan penggunaan PageRank untuk mengembangkan mesin pencari baru bernama Google.

Peringkat global halaman web disebut PageRank, dan penggunaannya untuk mengembangkan mesin pencari baru bernama Google.

“Melalui catatan kaki pembukaan, Sergey Brin menegaskan bahwa dia “didukung oleh sebagian Program Sistem Data Digital Massive Staf Manajemen Masyarakat (Community Management Staff’s Massive Digital Data Systems Program), NSF memberikan IRI-96–31952” – mengonfirmasi bahwa karya Brin yang mengembangkan Google memang sebagian didanai oleh program CIA-NSA-MDDS.

Dana hibah dari NSF ini diidentifikasi bersama MDDS, yang laporan proyeknya Brin berisi diantara siswa yang didukung (tanpa menyebutkan MDDS), berbeda dengan dana hibah NSF untuk Larry Page yang termasuk pendanaan dari DARPA dan NASA.

Laporan proyek, yang ditulis oleh pengawas Brin, Prof. Ullman, melanjutkan dengan mengatakan dibawah bagian ‘Indikasi Keberhasilan’ bahwa “ada beberapa cerita baru tentang startup berdasarkan penelitian yang didukung NSF.” Di bawah ‘Dampak Proyek,’ pernyataan laporan: “Akhirnya, Proyek Google juga menjadi komersial seperti Google.com.”

Akun Thuraisingham termasuk versi amandemennya yang baru, oleh karena itu menunjukkan bahwa program CIA-NSA-MDDS tidak hanya sebagian mendanai Brin di seluruh karyanya dengan Larry Page untuk mengembangkan Google, tetapi bahwa perwakilan intelijen senior AS termasuk pejabat CIA mengawasi evolusi Google di fase pra-peluncuran ini, sampai perusahaan siap untuk didirikan secara resmi. Google, kemudian, telah diaktifkan dengan jumlah pendanaan dan pengawasan yang signifikan dari Pentagon: yaitu, CIA, NSA, dan DARPA.

Department of Defense (DoD), tidak dapat dihubungi untuk dimintai komentar

Ketika saya bertanya kepada Prof. Ullman untuk mengonfirmasi apakah sebagian Brin didanai di bawah program MDDS (Massive Digital Data Systems) untuk komunitas intelijen, dan apakah Ullman menyadari bahwa Brin secara teratur memberikan penjelasan singkat kepada agen CIA Rick Steinheiser tentang kemajuannya dalam mengembangkan mesin pencari Google, tanggapan Ullman menghindar.

Seal of the Department of Defense (DoD)

“Bolehkah saya tahu siapa yang Anda wakili dan mengapa Anda tertarik dengan masalah ini? Siapa ‘sumber’ Anda? ”Ia juga membantah bahwa Brin memainkan peran penting dalam mengembangkan sistem ‘query flocks’, meskipun jelas dari dokumen-dokumen Brin bahwa ia memang menarik atas pekerjaan itu dalam pengembangan bersama sistem PageRank bersama dengan Page.

Ketika saya bertanya kepada Ullman apakah dia menolak peran komunitas intelijen AS dalam mendukung Brin selama pengembangan Google, dia berkata:

“Saya tidak akan menghargai omong kosong ini dengan penyangkalan. Jika Anda tidak menjelaskan apa teori Anda, dan apa yang Anda coba lakukan, saya tidak akan membantu Anda sedikit pun.”

Abstraksi MDDS (Massive Digital Data Systems) diterbitkan secara online di University of Texas menegaskan bahwa alasan untuk proyek CIA-NSA adalah untuk “menyediakan bibit uang (seed money) untuk mengembangkan teknologi manajemen data yang beresiko tinggi dan hasil tinggi,” termasuk bebrapa teknik untuk:

  • Querying, yang artinya mengajukan pertanyaan tentang sesuatu, terutama untuk mengekspresikan keraguan seseorang tentang hal itu atau memeriksa keabsahan atau keakuratannya.
  • Menelusuri dan memfilter (browsing and filtering).
  • Pemrosesan transaksi (transaction processing).
  • Mengakses metode dan pengindeksan (accesses methods and indexing).
  • Manajemen metadata dan pemodelan data (metadata management and data modelling).
  • Mengintegrasikan basis data heterogen (integrating heterogeneous databases).
  • Mengembangkan arsitektur yang sesuai (developing appropriate architectures).

Visi utama dari program MDDS (Massive Digital Data Systems) ini adalah:

Visi utama dari program MDDS (Massive Digital Data Systems) ini adalah untuk “menyediakan akses tanpa batas dan penggabungan sejumlah besar data, informasi dan pengetahuan dalam lingkungan heterogen, secara real-time”, untuk digunakan oleh Pentagon, komunitas intelijen dan berpotensi di seluruh pemerintahan.

Pengungkapan ini menguatkan klaim Robert Steele, mantan perwira senior CIA dan direktur sipil pendiri dari Aktivitas Intelijen Korps Marinir (the Marine Corps Intelligence Activity), yang saya wawancarai untuk The Guardian beberapa tahun lalu pada sumber intelijen yang terbuka.

Mengutip sumber di CIA, Steele mengatakan pada tahun 2006 silam bahwa Steinheiser, seorang rekan lamanya, adalah penghubung utama CIA di Google dan telah mengatur sebagai pionir pendanaan awal untuk firma perintis IT. Pada saat itu, pendiri Wired, John Batelle berhasil mendapatkan penolakan resmi ini dari juru bicara Google sebagai tanggapan atas pernyataan Steele:

“Pernyataan yang terkait dengan Google sepenuhnya tidak benar.”

Kali ini, meskipun beberapa permintaan dan percakapan, juru bicara Google menolak berkomentar. Pada 22 Januari 2015 silam, direktur komunikasi perusahaan Google menghubungi dan meminta saya untuk menyertakan pernyataan berikut:

“Sergey Brin bukan bagian dari Program Query Flocks di Stanford, juga tidak ada proyeknya yang didanai oleh badan Intelijen AS.”

Inilah yang saya tulis kembali:

Tanggapan saya terhadap pernyataan itu adalah sebagai berikut:

“Brin sendiri dalam makalahnya mengakui pendanaan dari Community Management Staff  (Staf Manajemen Komunitas) yang berinisiatif pada Massive Digital Data Systems (MDDS), yang dipasok melalui NSF. MDDS adalah program komunitas intelijen yang dibentuk oleh CIA dan NSA.

Saya juga mencatatnya, sebagaimana dicatat dalam artikel itu, dari Prof Thuraisingham dari University of Texas bahwa ia mengelola program MDDS atas nama komunitas intelijen AS, dan bahwa dia dan Rick Steinheiser dari CIA bertemu Brin setiap tiga bulan atau lebih selama dua tahun, akan diberitahu tentang kemajuannya mengembangkan Google dan PageRank. Apakah Brin bekerja pada query flocks (kawanan kueri / ternak permintaan) atau tidak, tidak ada disini atau disana, alias tidak penting.

Dalam konteks itu, Anda mungkin ingin mempertimbangkan pertanyaan-pertanyaan berikut:

1). Apakah Google menyangkal bahwa karya Brin sebagian didanai oleh MDDS melalui dana hibah dari NSF?

2). Apakah Google menyangkal bahwa Brin melaporkan secara teratur ke Thuraisingham dan Steinheiser dari sekitar 1996 hingga 1998 hingga September tahun itu ketika ia mempresentasikan mesin pencari Google kepada mereka?

Google don’t be evil

Kesadaran Informasi Total (Total Information Awareness)

Surat panggilan untuk MDDS dikirim melalui email pada 3 November 1993 dari pejabat intelijen senior AS David Charvonia, direktur penelitian dan kantor koordinasi pengembangan komunitas intelijen CMS. Reaksi dari Tatu Ylonen (pencipta terkenal dari protokol perlindungan data keamanan [SSH] yang digunakan secara luas) kepada rekan-rekannya di daftar email mengatakan:

“Relevansi Kriptografi (Crypto relevance)? Membuat Anda berpikir apakah Anda harus melindungi data Anda. ”

Email tersebut juga menegaskan bahwa kontraktor pertahanan dan mitra The Highlands Forum, SAIC, mengelola proses pengajuan MDDS, dengan abstrak untuk dikirim ke Jackie Booth dari Kantor Penelitian dan Pengembangan CIA melalui Alamat email SAIC.

Pada tahun 1997, Thuraisingham mengungkapkan, tidak lama sebelum Google tergabung dan ketika dia masih mengawasi pengembangan perangkat lunak mesin pencari di Stanford, pemikirannya beralih ke aplikasi keamanan nasional dari program MDDS.

Dalam ucapan terima kasih kepada bukunya, “Web Data Mining and Applications in Business Intelligence and Counter-Terrorism (2003)” (Penambangan dan Aplikasi Data Web dalam Intelijen Bisnis dan Anti-Terorisme 2003), Thuraisingham menulis bahwa dia dan Dr. Rick Steinheiser dari CIA, memulai diskusi dengan Defense Advanced Research Projects Agency untuk menerapkan penambangan data untuk kontra-terorisme, ”sebuah gagasan yang dihasilkan langsung dari program MDDS yang sebagian didanai Google. Diskusi ini akhirnya berkembang menjadi program “Bukti Ekstraksi dan Deteksi Tautan” atau Evidence Extraction and Link Detection (EELD) saat ini di DARPA.

Jadi pejabat CIA senior yang sama dan kontraktor CIA-NSA yang terlibat dalam penyediaan pendanaan benih untuk Google secara bersamaan merenungkan peran penambangan data untuk tujuan kontra-terorisme, dan mengembangkan ide untuk alat yang benar-benar canggih oleh DARPA.

Hari ini, seperti yang diilustrasikan New York Times baru-baru ini, Thuraisingham tetap menjadi pendukung kuat penambangan data untuk tujuan anti-terorisme, tetapi juga menegaskan bahwa metode ini harus dikembangkan oleh pemerintah bekerja sama dengan pengacara kebebasan rakyat sipil dan pendukung privasi untuk memastikan bahwa prosedur yang kuat ada untuk mencegah potensi penyalahgunaan. Dia menunjukkan, dengan tegas, bahwa dengan jumlah informasi yang dikumpulkan, ada risiko tinggi positif palsu.

Dr. Anita K. Jones

Pada tahun 1993, ketika program MDDS diluncurkan dan dikelola oleh MITER Corp atas nama komunitas intelijen AS, ilmuwan komputer Universitas Virginia, Dr. Anita K. Jones, seorang wali MITRA, mendapatkan posisi sebagai direktur DARPA dan kepala penelitian dan rekayasa di Pentagon. Anita Jones telah berada di dewan MITER sejak 1988.

Dari 1987 hingga 1993, Anita Jones secara bersamaan melayani di dewan direksi SAIC. Sebagai kepala DARPA yang baru dari 1993 hingga 1997, ia juga memimpin Ketua The Highlands Forum Pentagon selama periode pengembangan pra-peluncuran Google di Stanford di bawah MDSS.

Jadi, ketika Thuraisingham dan Steinheiser berbicara dengan DARPA tentang aplikasi kontra-terorisme penelitian MDDS, Anita Jones adalah direktur DARPA dan ketua bersama Highlands Forum. Tahun itu, Anita Jones meninggalkan DARPA untuk kembali ke posnya di Universitas Virgina. Tahun berikutnya, ia bergabung dengan dewan National Science Foundation, yang tentu saja juga baru saja mendanai Brin dan Page, dan juga kembali ke dewan SAIC.

Ketika Anita Jones meninggalkan DoD, Senator Chuck Robb memberi Jones penghormatan berikut: “Dia membawa teknologi dan komunitas militer operasional bersama-sama untuk merancang rencana terperinci untuk mempertahankan dominasi AS di medan perang ke abad berikutnya.”

Di dewan National Science Foundation dari 1992 hingga 1998 (termasuk tugas sebagai ketua dari 1996) adalah Richard N. Zare. Ini adalah periode di mana NSF mensponsori Sergey Brin dan Larry Page bekerja sama dengan DARPA.

Pada Juni 1994, Prof. Zare, seorang ahli kimia di Stanford, berpartisipasi dengan Prof. Jeffrey Ullman (yang mengawasi penelitian Sergey Brin), pada sebuah panel yang disponsori oleh Stanford dan National Research Council yang membahas perlunya para ilmuwan untuk menunjukkan bagaimana kerja mereka “mengikat untuk kebutuhan nasional. ”Panel ini menyatukan para ilmuwan dan pembuat kebijakan, termasuk“ orang dalam Washington.”

Program EELD DARPA, yang terinspirasi oleh karya Thuraisingham dan Steinheiser di bawah pengawasan Jones, dengan cepat diadaptasi dan diintegrasikan dengan seperangkat alat untuk melakukan pengawasan menyeluruh di bawah pemerintahan Bush.

Menurut pejabat DARPA, Ted Senator, yang memimpin program EELD untuk Kantor Kesadaran Informasi singkat, EELD berada di antara berbagai “teknik menjanjikan” yang dipersiapkan untuk integrasi “ke dalam sistem prototipe TIA.”

Admiral John Poindexter, official Navy photo, 1985.JPEG

Admiral John Poindexter konspirator Iran-Contra membentuk Total Information Awareness (TIA)

TIA adalah “Kesadaran Informasi Total” atau Total Information Awareness (TIA) merupakan electronic eavesdropping and data-mining program (program penyadapan elektronik dan penggalian data elektronik) secara global yang dikerahkan oleh pemerintahan Bush setelah Tragedi 9/11.

TIA telah dibentuk oleh konspirator Iran-Contra, Admiral John Poindexter, (14th United States National Security Advisor) yang diangkat pada tahun 2002 oleh Bush untuk memimpin Information Awareness Office (Kantor Penyadaran Informasi) yang baru di DARPA.

Xerox Palo Alto Research Center (PARC) adalah kontraktor lain di antara 26 perusahaan (termasuk SAIC) yang menerima kontrak jutaan dolar dari DARPA (jumlah tertentu tetap diklasifikasikan) di bawah Poindexter, untuk mendorong program pengawasan TIA pada tahun 2002 dan seterusnya. Penelitian ini termasuk “profil berbasis perilaku,” “deteksi otomatis, identifikasi dan pelacakan” aktivitas teroris, di antara proyek analisis data lainnya. Pada saat ini, direktur dan ilmuwan kepala PARC adalah John Seely Brown. Baik Brown dan Poindexter adalah peserta Forum Pentagon Highlands – Brown secara reguler hingga saat ini.

TIA konon ditutup pada tahun 2003 karena oposisi publik setelah program itu dipaparkan oleh media, tetapi pada tahun berikutnya Poindexter berpartisipasi dalam sesi Pentagon Highlands Group di Singapura, bersama dengan pejabat pertahanan dan keamanan dari seluruh dunia. Sementara itu, Ted Senator terus mengelola program EELD di antara proyek penambangan dan analisis data lainnya di DARPA hingga 2006, ketika ia keluar untuk menjadi wakil presiden di SAIC. Dia sekarang adalah seorang teknis SAIC / Leidos.

Larry Page (kiri) dan Sergey Brin (kanan).

 

Google, DARPA, dan jejak uang (Google, DARPA and the money trail)

Jauh sebelum munculnya Sergey Brin dan Larry Page, departemen ilmu komputer Stanford University memiliki hubungan kerja yang erat dengan intelijen militer AS. Sebuah surat tertanggal 5 November 1984 dari kantor ahli Kecerdasan Buatan atau Artificial Intelligence (AI) ternama, Prof Edward Feigenbaum, yang ditujukan kepada Rick Steinheiser, memberikan petunjuk terakhir untuk Proyek Pemrograman Heististik Stanford (Stanford’s Heuristic Programming Project), yang membahas Steinheiser sebagai anggota dari AI Steering Committee (Komite Pengarah AI).

Daftar peserta pada konferensi kontraktor sekitar waktu itu, yang disponsori oleh Kantor Penelitian Angkatan Laut Pentagon atau the Pentagon’s Office of Naval Research (ONR), termasuk Steinheiser sebagai delegasi di bawah penunjukan “OPNAV Op-115” – yang mengacu pada Kantor Kepala Operasi Angkatan Laut, program pada kesiapan operasional, yang memainkan peran utama dalam memajukan sistem digital untuk militer.

Dari tahun 1970-an, Prof. Feigenbaum dan rekan-rekannya telah menjalankan Stanford’s Heuristic Programming Project dibawah kontrak dengan DARPA, berlanjut hingga tahun 1990-an. Feigenbaum sendiri telah menerima sekitar lebih dari US$ 7 juta pada periode ini untuk karyanya dari DARPA, bersama dengan pendanaan lain dari NSF, NASA, dan ONR.

Pengawas Brin di Stanford, Prof. Jeffrey Ullman, pada tahun 1996 merupakan bagian dari proyek pendanaan bersama program Integrasi Informasi Cerdas DARPA (DARPA’s Intelligent Integration of Information program). Tahun itu, Ullman memimpin pertemuan yang disponsori DARPA pada pertukaran data antara beberapa sistem.

Pada bulan September 1998, bulan yang sama ketika Sergey Brin memberi penjelasan kepada perwakilan intelijen AS, Steinheiser dan Thuraisingham, pengusaha teknologi, Andreas Bechtolsheim dan David Cheriton, masing-masing menginvestasikan US$ 100.000 di Google. Kedua investor terhubung ke DARPA.

Sebagai mahasiswa PhD di bidang teknik elektro pada 1980-an, proyek workstation SUN perintis Bechtolsheim telah didanai oleh DARPA dan departemen ilmu komputer Stanford – penelitian ini adalah dasar pembentukan Sun Microsystems Bechtolsheim, yang ia dirikan bersama William Joy.

Adapun co-investor Bechtolsheim di Google, David Cheriton, yang terakhir adalah profesor ilmu komputer lama Stanford yang memiliki hubungan yang lebih mengakar dengan DARPA. Biografinya di Universitas Alberta, yang pada November 2014 memberikannya gelar doktor ilmu kehormatan, mengatakan bahwa “penelitian Cheriton telah menerima dukungan dari Badan Proyek Penelitian Lanjutan Pertahanan AS atau the US Defense Advanced Research Projects Agency (DARPA) selama lebih dari 20 tahun.”

Sementara itu, Bechtolsheim meninggalkan Sun Microsystems pada tahun 1995, pendiri bersama Granite Systems bersama sesama investor Google, Cheriton sebagai mitra. Mereka menjual Granit ke Cisco Systems pada tahun 1996, mempertahankan kepemilikan Granit yang signifikan, dan menjadi eksekutif senior Cisco.

Sebuah email yang diperoleh dari Enron Corpus (database 600.000 email yang diperoleh oleh Federal Energy Regulatory Commission dan kemudian dirilis ke publik) dari Richard O’Neill, mengundang eksekutif Enron untuk berpartisipasi dalam The Highlands Forum, menunjukkan bahwa eksekutif Cisco dan Granit adalah terhubung erat dengan Pentagon.

Email tersebut mengungkapkan bahwa pada bulan Mei 2000, mitra Bechtolsheim dan pendiri Sun Microsystems, William Joy – yang saat itu menjadi kepala ilmuwan dan eksekutif perusahaan di sana – telah menghadiri Forum untuk membahas nano-teknologi dan komputasi molekuler.

Pada tahun 1999, Joy juga memimpin ketua Komite Penasihat Teknologi Informasi Presiden, mengawasi laporan yang mengakui bahwa DARPA memiliki:

“…merevisi prioritasnya di tahun 90-an sehingga semua pendanaan teknologi informasi dinilai berdasarkan manfaatnya bagi para petarung.”

Sepanjang 1990-an, kemudian, pendanaan DARPA ke Stanford, termasuk Google, secara eksplisit mengembangkan teknologi yang dapat meningkatkan operasi intelijen militer Pentagon di teater perang.

Laporan Joy merekomendasikan lebih banyak pendanaan pemerintah federal dari Pentagon, NASA, dan lembaga lain ke sektor TI. Greg Papadopoulos, salah satu rekan Bechtolsheim lainnya yang juga menjabat sebagai chief technology officer Sun Microsystem, juga menghadiri pertemuan Forum Pentagon Highlands pada September 2000.

Pada bulan November 2000, The Highlands Forum Pentagon menjadi tuan rumah Sue Bostrom, yang merupakan wakil presiden untuk internet di Cisco, duduk di dewan perusahaan bersama Google bersama dengan para investor Bechtolsheim dan Cheriton. Forum tersebut juga menjadi tuan rumah Lawrence Zuriff, yang kemudian menjadi mitra pengelola Granite, yang Bechtolsheim dan Cheriton telah dijual ke Cisco. Zuriff sebelumnya pernah menjadi kontraktor SAIC dari 1993 hingga 1994, bekerja dengan Pentagon dalam masalah keamanan nasional, khususnya untuk Marshall’s Office of Net Assessment / Kantor Penilaian Bersih Marshall.

Pada tahun 1994, baik SAIC maupun ONA, tentu saja, terlibat dalam pembentukan Forum Pentagon Highlands. Diantara produksi Zuriff selama masa jabatan SAIC-nya adalah sebuah makalah berjudul ‘Memahami Perang Informasi’, yang disampaikan pada Meja Bundar Angkatan Darat AS yang disponsori SAIC pada Revolusi dalam Urusan Militer. Setelah penggabungan Google, perusahaan menerima $ 25 juta dalam pendanaan ekuitas pada tahun 1999 yang dipimpin oleh Sequoia Capital & Kleiner Perkins Caufield & Byers.

Menurut Homeland Security Today, “Sejumlah perusahaan baru yang dibiayai dengan pengalihan bank telah mengontrak Departemen Pertahanan, terutama setelah Tragedi 9/11 ketika Mark Kvamme dari Sequoia bertemu dengan Menteri Pertahanan Donald Rumsfeld untuk membahas penerapan teknologi baru untuk perang dan intelijen. Demikian pula, Kleiner Perkins telah mengembangkan “hubungan yang erat” dengan In-Q-Tel, firma kapitalis ventura CIA yang mendanai startup “untuk memajukan ‘prioritas’ nilai teknologi” kepada komunitas intelijen.

John Doerr, yang memimpin investasi Kleiner Perkins di Google memperoleh posisi dewan, adalah investor awal besar di Sun Microsystem milik Becholshtein pada peluncurannya. Dia dan istrinya Anne, adalah penyandang dana utama di balik Pusat Kepemimpinan Teknik di Universitas Rice atau Rice University’s Center for Engineering Leadership (RCEL), yang pada tahun 2009 menerima US$ 16 juta dari DARPA untuk Program Platform-Kesadaran-Kompilasi-Lingkungan atau Platform-Aware-Compilation-Environment  (PACE) di mana-mana.

Doerr juga memiliki hubungan dekat dengan pemerintahan Obama, yang dia anjurkan tidak lama setelah mengambil alih kekuasaan untuk meningkatkan pendanaan Pentagon ke industri teknologi. Pada tahun 2013, di konferensi TIF, Brainstorm, Doerr bertepuk tangan “bagaimana DoD DARPA mendanai GPS, CAD, sebagian besar departemen ilmu komputer utama, dan tentu saja, Internet.”

Sejak awal, dengan kata lain, Google diinkubasi, dipelihara, dan dibiayai oleh kepentingan yang berafiliasi langsung atau terkait erat dengan komunitas intelijen militer AS, yang banyak diantaranya tertanam di Forum Pentagon Highlands.

Google menangkap Pentagon (Google captures the Pentagon)

Pada tahun 2003, Google mulai menyesuaikan mesin pencarinya di bawah kontrak khusus dengan CIA untuk Kantor Manajemen Intelink (Intelink Management Office), “mengawasi info sangat rahasia, rahasia dan sensitif tetapi tidak terklasifikasi untuk CIA dan lembaga IC lainnya,” menurut Homeland Security Today. Tahun itu, pendanaan CIA juga sedang “diam-diam” disalurkan melalui National Science Foundation ke proyek-proyek yang mungkin membantu menciptakan “kemampuan baru untuk memerangi terorisme melalui teknologi canggih.”

Tahun berikutnya, Google membeli perusahaan Keyhole, yang awalnya didanai oleh In-Q-Tel. Menggunakan Keyhole, Google mulai mengembangkan perangkat lunak pemetaan satelit canggih di belakang Google Earth. Mantan direktur DARPA dan ketua bersama The Highlands Forum Anita Jones berada di dewan In-Q-Tel saat ini, dan tetap demikian dan masih menjabat ketika tulisan ini dibuat.

Kemudian pada November 2005, In-Q-Tel mengeluarkan pemberitahuan untuk menjual US$ 2,2 juta saham Google. Hubungan Google dengan intelijen AS semakin terungkap ketika seorang kontraktor TI mengatakan pada konferensi tertutup di Washington DC tentang para profesional intelijen atas dasar “not-for-attribution” atau “tidak-untuk-atribusi” bahwa setidaknya satu badan intelijen AS bekerja untuk “memanfaatkan pemantauan data (pengguna) Google” kemampuan sebagai bagian dari upaya untuk memperoleh data “kepentingan intelijen keamanan nasional.”

Sebuah foto di Flickr tertanggal Maret 2007 mengungkapkan bahwa direktur riset Google dan ahli AI, Peter Norvig menghadiri pertemuan Pentagon Highlands Forum tahun itu di Carmel, California. Hubungan intim Norvig ke Forum pada tahun itu juga dikuatkan oleh perannya dalam mengedit daftar tamu undangan dan bacaan untuk Forum tahun 2007.

Foto di bawah ini menunjukkan Norvig dalam percakapan dengan Lewis Shepherd, yang pada waktu itu adalah perwira teknologi senior di Badan Intelijen Pertahanan (the Defense Intelligence Agency), bertanggung jawab untuk menyelidiki, menyetujui, dan merancang “semua perangkat keras / perangkat lunak sistem baru dan akuisisi untuk the Global Defense Intelligence IT Enterprise (Perusahaan IT Intelijen Pertahanan Global), termasuk “big data technologies”.

Shepherd sekarang bekerja di Microsoft. Norvig adalah seorang ilmuwan penelitian komputer di Stanford University pada tahun 1991 sebelum bergabung dengan Sun Microsystems di Bechtolsheim sebagai ilmuwan senior hingga 1994, dan keluar untuk mengepalai divisi ilmu komputer NASA.

Lewis Shepherd (kiri), kemudian seorang perwira teknologi senior di Badan Intelijen Pertahanan Pentagon, berbicara dengan Peter Norvig (kanan), ahli terkenal dalam pakar kecerdasan buatan dan direktur penelitian di Google. Foto ini diambil dari rapat The Highlands Forum tahun 2007.

Norvig muncul di profil Google Plus O’Neill sebagai salah satu koneksi dekatnya. Mencakup sisa koneksi Google Plus, O’Neill menggambarkan bahwa dia terhubung langsung tidak hanya dengan berbagai eksekutif Google, tetapi juga untuk beberapa nama terbesar di komunitas teknologi AS.

Koneksi tersebut termasuk Michele Weslander Quaid, seorang mantan kontraktor CIA dan mantan pejabat senior Pentagon yang sekarang adalah perwira teknologi utama Google dimana dia mengembangkan program untuk “memenuhi kebutuhan instansi pemerintah”; Elizabeth Churchill, direktur pengalaman pengguna Google; James Kuffner, seorang ahli robotik humanoid yang sekarang mengepalai divisi robotika Google dan memperkenalkan istilah ‘cloud robotics’ (robotika awan); Mark Drapeau, direktur inovasi yang terkait untuk bisnis sektor publik Microsoft; Lili Cheng, general manager laboratorium Microsoft Future Social Experiences (FUSE) Labs; Jon Udell, ‘evangelist’ Microsoft; Cory Ondrejka, wakil presiden bidang teknik di Facebook; ini untuk menyebutkan beberapa saja dari mereka.

Pada tahun 2010, Google menandatangani kontrak tanpa tawaran multi-miliar dolar dengan lembaga adik NSA, Badan Intelijen Geospasial Nasional atau the National Geospatial-Intelligence Agency (NGA). Kontraknya adalah menggunakan Google Earth untuk layanan visualisasi untuk NGA. Google telah mengembangkan perangkat lunak di belakang Google Earth dengan membeli Keyhole dari firma ventura CIA, In-Q-Tel.

Kemudian setahun setelahnya, pada tahun 2011, koneksi Google Plus O’Neill lainnya, Michele Quaid – yang pernah menjabat di posisi eksekutif di NGA, National Reconnaissance Office and the Office of the Director of National Intelligence – meninggalkan perannya sebagai pemerintah untuk menjadi Google ‘innovation evangelist’ (Penginjil inovasi) dan titik-titik untuk mencari kontrak pemerintah.

Peran terakhir Quaid sebelum pindah ke Google adalah sebagai perwakilan senior dari Direktur “Intelijen Nasional untuk Intelijen, Pengawasan, dan Satuan Tugas Pengintaian” atau National Intelligence to the Intelligence, Surveillance, and Reconnaissance Task Force, dan penasihat senior untuk wakil menteri pertahanan untuk direktur intelijen Dukungan Koalisi Bersama dan Koalisi / Joint and Coalition Warfighter Support (J & CWS ).

Kedua peran tersebut melibatkan operasi informasi pada intinya. Sebelum dia pindah Google, dengan kata lain, Quaid bekerja erat dengan Kantor Wakil Menteri Pertahanan untuk Intelijen, di mana The Highlands Forum Pentagon adalah bawahannya. Quaid sendiri menghadiri Forum, meskipun tepat kapan dan seberapa sering saya tidak bisa memastikannya.

Pada Maret 2012, kemudian direktur DARPA, Regina Dugan – yang dalam kapasitas itu juga ketua bersama dari Pentagon Highlands Forum – mengikuti rekannya Quaid ke Google untuk memimpin perusahaan yang baru, Advanced Technology and Projects Group.

Selama masa jabatannya di Pentagon, Dugan memimpin di keamanan cyber strategis dan media sosial, diantara inisiatif lainnya. Dia bertanggung jawab untuk memfokuskan “porsi yang meningkat” dari pekerjaan DARPA “pada investigasi kemampuan ofensif untuk mengatasi kebutuhan spesifik militer,” mengamankan dana pemerintah US$ 500 juta untuk penelitian cyber DARPA dari 2012 hingga 2017.

Regina Dugan, mantan ketua DARPA dan ketua Forum Highlands, sekarang menjadi eksekutif senior Google – mencoba yang terbaik untuk melihat bagian tersebut.

Pada November 2014, kepala AI Google dan ahli robotika James Kuffner adalah delegasi bersama O’Neill di Forum Highlands Island Forum 2014 di Singapura, untuk mengeksplorasi “Advancement in Robotics and Artificial Intelligence: Implications for Society, Security and Conflict” (Kemajuan dalam Robotika dan Kecerdasan Buatan: Implikasi bagi Masyarakat, Keamanan dan Konflik).

Acara ini melibatkan 26 delegasi dari Austria, Israel, Jepang, Singapura, Swedia, Inggris dan AS, dari industri dan pemerintah. Namun, asosiasi Kuffner dengan Pentagon mulai jauh lebih awal. Pada tahun 1997, Kuffner adalah seorang peneliti selama PhD-nya di Stanford untuk proyek yang didanai Pentagon pada “networked autonomous mobile robots” atau jaringan robot otonom, yang disponsori oleh DARPA dan Angkatan Laut AS.

Donald Rumsfeld dan pengawasan secara terus-menerus

Singkatnya, banyak eksekutif senior Google yang berafiliasi dengan The Highlands Forum Pentagon, yang selama periode pertumbuhan Google selama dekade terakhir, telah berulang kali muncul sebagai kekuatan penghubung dan berkumpul. Inkubasi komunitas intelijen AS dari Google sejak permulaan terjadi melalui kombinasi sponsor langsung dan jaringan informal dari pengaruh keuangan, mereka secara erat selaras dengan kepentingan Pentagon.

The Highlands Forum sendiri telah menggunakan pembangunan hubungan informal jaringan-jaringan swasta seperti itu untuk menyatukan sektor-sektor pertahanan dan industri, yang memungkinkan penggabungan kepentingan-kepentingan perusahaan dan militer dalam memperluas aparat pengawasan rahasia atas nama keamanan nasional. Kekuatan yang digunakan oleh jaringan bayangan yang diwakili dalam Forum, bagaimanapun juga, dapat diukur paling jelas dari dampaknya selama pemerintahan Bush, ketika memainkan peran langsung dalam menulis strategi dan doktrin dibalik upaya AS untuk mencapai ‘keunggulan informasi’.

Pada bulan Desember 2001, O’Neill menegaskan bahwa diskusi strategis di The Highlands Forum memberi “makanan langsung” ke dalam review strategis Departemen Pertahanan, William Marshall, yang diperintahkan oleh Presiden Bush dan Donald Rumsfeld untuk meningkatkan militer, termasuk Quadrennial Defense Review – dan bahwa beberapa dari yang paling awal rapat-rapat forum yang “menghasilkan penulisan sekelompok kebijakan DoD, strategi, dan doktrin untuk layanan dalam peperangan informasi.”

Proses “menulis” kebijakan peperangan informasi Pentagon “dilakukan bersama dengan orang-orang yang memahami lingkungan secara berbeda – tidak hanya warga AS, tetapi juga warga negara asing, dan orang-orang yang mengembangkan IT korporat”. Doktrin perang informasi Pentagon pasca 9/11 kemudian ditulis bukan hanya oleh pejabat keamanan nasional dari AS dan luar negeri: tetapi juga oleh entitas perusahaan yang kuat di sektor pertahanan dan teknologi.

Donald Rumsfeld (Menteri Pertahanan AS 2001-2006) dan George “Walker” Bush (Presiden AS 2001-2009).

Pada bulan April tahun itu, Jenderal James McCarthy telah menyelesaikan tinjauan transformasi pertahanannya yang diperintahkan oleh Rumsfeld. Laporannya berulang kali menyoroti pengawasan massal sebagai bagian integral dari transformasi DoD. Sedangkan untuk Marshall, laporannya untuk Rumsfeld akan mengembangkan cetak biru yang menentukan masa depan Pentagon di ‘era informasi’.

O’Neill juga menegaskan bahwa untuk mengembangkan informasi peperangan doktrin (information warfare doctrine), Forum telah mengadakan diskusi ekstensif tentang pengawasan elektronik dan “apa yang merupakan tindakan perang dalam lingkungan informasi.”

Makalah ‘memberi makan’ ke dalam kebijakan pertahanan AS yang ditulis akhir 1990-an oleh konsultan RAND John Arquilla dan David Rondfeldt, anggota Forum Highlands yang sudah lama menjabat, dihasilkan “sebagai hasil dari pertemuan-pertemuan itu,” mengeksplorasi dilema kebijakan tentang seberapa jauh untuk mencapai tujuan ‘Keunggulan Informasi’.” Salah satu hal yang mengejutkan publik Amerika adalah kami tidak mencuri akun Milosevic secara elektronik padahal sebenarnya kami bisa,” komentar O’Neill.

Meskipun proses R&D seputar strategi transformasi Pentagon tetap dirahasiakan, sebuah petunjuk pada diskusi DoD yang terjadi pada periode ini dapat diperoleh dari sebuah monografi penelitian US Army School of Advanced Military Studies di jurnal DoD, Military Review, yang ditulis oleh seorang petugas yang masih aktif  di intelijen militer.

“Gagasan tentang Pengawasan Persisten sebagai kemampuan transformasional telah beredar di dalam komunitas Intelijen Nasional / Intelligence Community (IC) dan Departemen Pertahanan / Department of Defense (DoD) setidaknya selama tiga tahun,” kata surat kabar itu, yang merujuk pada studi transformasi yang ditugaskan Rumsfeld.

Tulisan oleh Angkatan Darat melanjutkan untuk meninjau berbagai dokumen militer resmi tingkat tinggi, termasuk satu dari Kantor Ketua Kepala Staf Gabungan (the Office of the Chairman of the Joint Chiefs of Staff), menunjukkan bahwa “Pengawasan Persisten” (Persistent Surveillance) adalah tema mendasar dari visi informasi-sentris untuk pertahanan kebijakan di seluruh Pentagon.

Kita sekarang tahu bahwa hanya dua bulan sebelum alamat O’Neill di Harvard pada tahun 2001, dibawah program TIA, Presiden Bush telah secara diam-diam mengizinkan pengawasan domestik NSA terhadap orang Amerika tanpa surat perintah yang disetujui pengadilan, dalam apa yang tampaknya merupakan modifikasi ilegal dari “ThinThread data-mining project” (Proyek pertambangan-data ThinThread) – seperti yang kemudian diekspos oleh whistleblower NSA, William Binney dan Thomas Drake.

Pengawasan-startup Nexus (The surveillance-startup Nexus)

Mulai saat ini, mitra Forum Highland, SAIC, memainkan peran kunci dalam peluncuran NSA dari awal. Tak lama setelah 9/11, Brian Sharkey, chief technology officer SAIC’s ELS3 Sector (berfokus pada sistem IT untuk responden darurat), bekerja sama dengan John Poindexter untuk mengusulkan program pengawasan TIA. Sharkey  di SAIC, sebelumnya telah menjadi wakil direktur Kantor Sistem Informasi (Information Systems Office) di DARPA selama tahun 1990-an.

Sementara itu, sekitar waktu yang sama, wakil presiden SAIC untuk pengembangan perusahaan, Samuel Visner, menjadi kepala program sinyal-intelijen di NSA (the NSA’s signals-intelligence programs). SAIC saat itu berada diantara konsorsium yang menerima kontrak senilai US$ 280 juta untuk mengembangkan salah satu “sistem pengupasan rahasia NSA” (the NSA’s secret eavesdropping systems).

Google is Watching You

Pada tahun 2003, Visner kembali ke SAIC untuk menjadi direktur perencanaan strategis dan pengembangan bisnis dari kelompok intelijen perusahaan. Tahun itu, NSA mengkonsolidasikan program TIA dari pengawasan elektronik tanpa jaminan (programme of warrantless electronic surveillance), untuk menjaga “jejak individu” dan memahami “bagaimana mereka masuk ke dalam model” melalui profil risiko warga negara Amerika dan orang asing. TIA melakukan hal ini dengan mengintegrasikan basis data keuangan, perjalanan, medis, pendidikan, dan catatan lainnya ke dalam “basis data virtual terpusat” (virtual, centralized grand database).

Ini juga merupakan tahun dimana pemerintahan Bush menyusun “Operasi Informasi Peta Jalanan”  (Information Operations Roadmap) yang terkenal buruk. Menggambarkan internet sebagai “sistem senjata yang rentan,” IO roadmap Rumsfeld telah menganjurkan bahwa strategi Pentagon “harus didasarkan pada premis bahwa Departemen Pertahanan akan ‘bertarung dengan jaring’ karena akan menjadi sistem senjata musuh”. Amerika Serikat harus mencari “kontrol maksimum” dari “spektrum penuh sistem komunikasi global yang muncul, sensor, dan sistem persenjataan”, anjuran dari dokumen tersebut.

Tahun berikutnya, 2004, John Poindexter yang telah mengusulkan dan menjalankan program pengawasan TIA melalui posnya di DARPA, berada di Singapura berpartisipasi dalam Highlands 2004 Island Forum. Delegasi lainnya termasuk kemudian ketua bersama Forum Highlands dan Pentagon CIO Linton Wells; presiden kontraktor perang informasi Pentagon yang terkenal, John Rendon; Karl Lowe, direktur Joint Forces Command (JFCOM) Joint Advanced Warfighting Division; Air Vice Marshall Stephen Dalton, manajer kapabilitas untuk keunggulan informasi di Kementerian Pertahanan Inggris; Letnan Jenderal Johan Kihl, kepala staf Panglima Tertinggi Angkatan Bersenjata Swedia; diantara yang hadir lainnya.

Pada 2006, SAIC telah diberi kontrak NSA bernilai jutaan dolar untuk mengembangkan proyek pertambangan data besar bernama ExecuteLocus, meskipun kegagalan yang sangat besar US$1 miliar  dari kontrak sebelumnya, yang dikenal sebagai ‘Trailblazer’. Komponen inti dari TIA sedang “diam-diam berlanjut” dibawah “nama kode baru” menurut Kebijakan Luar Negeri Shane Harris, tetapi telah disembunyikan “dibalik tabir anggaran intelijen yang rahasia.” Program pengawasan baru pada saat itu telah sepenuhnya dialihkan dari Yurisdiksi DARPA ke NSA.

Ini juga merupakan tahun dari Singapore Island Forum lainnya yang dipimpin oleh Richard O’Neill atas nama Pentagon, termasuk pejabat pertahanan dan industri senior dari AS, Inggris, Australia, Perancis, India dan Israel. Peserta juga termasuk teknolog senior dari Microsoft, IBM, serta Gilman Louie, mitra di perusahaan investasi teknologi Alsop Louie Partners.

Perusahaan In-Q-Tel adalah perusahaan CIA yang berinvestasi terutama dalam memulai pengembangan teknologi penambangan data (data-mining).

Gilman Louie adalah mantan CEO In-Q-Tel – perusahaan CIA yang berinvestasi terutama dalam memulai pengembangan teknologi penambangan data (data-mining). In-Q-Tel didirikan pada tahun 1999 oleh Direktorat Sains dan Teknologi CIA, dimana Kantor Penelitian dan Pengembangan atau Office of Research and Development (ORD) – yang merupakan bagian dari program MDSS pendanaan Google – telah beroperasi.

Pada dasarnya, idenya adalah menggantikan fungsi yang pernah dilakukan oleh ORD, dengan memobilisasi sektor swasta untuk mengembangkan solusi teknologi informasi untuk seluruh komunitas intelijen. Louie telah memimpin In-Q-Tel dari 1999 hingga Januari 2006 – termasuk ketika Google membeli Keyhole, perangkat lunak pemetaan satelit In-Q-Tel, didanai.

Diantara rekan-rekannya di dewan In-Q-Tel pada periode ini adalah mantan direktur DARPA dan ketua bersama The Highlands Forum Anita Jones (yang masih ada), serta anggota dewan pendiri William Perry: orang yang telah menunjuk O’Neill untuk set-up Forum Highlands sejak pertama lahirnya forum itu.

Bergabung dengan Perry adalah anggota dewan pendiri  In-Q-Tel John Seely Brown, uang kemudian menjadi kepala ilmuwan di Xerox Corp dan direktur Palo Alto Research Center (PARC) dari tahun 1990 hingga 2002, yang juga merupakan anggota senior Forum Senior yang lama sejak awal.

Selain CIA, In-Q-Tel juga didukung oleh FBI, NGA, dan Badan Intelijen Pertahanan (Defense Intelligence Agency), diantara lembaga-lembaga lain. Lebih dari 60 persen investasi In-Q-Tel dibawah pengawasan Louie adalah “di perusahaan yang mengkhususkan diri dalam mengumpulkan, menyaring dan memahami lautan informasi secara otomatis”, menurut Medill School of Journalism’s News21, yang juga mencatat bahwa Louie sendiri telah mengakuinya. tidak jelas “apakah privasi dan kebebasan sipil akan dilindungi” oleh pemerintah menggunakan teknologi ini “untuk keamanan nasional.”

Transkrip dari seminar Richard O’Neill di Harvard akhir tahun 2001  menunjukkan bahwa Pentagon Highlands Forum pertama-tama telah melibatkan Gilman Louie jauh sebelum the Island Forum (Forum Pulau) yang pada kenyataannya, tak lama setelah 9/11 untuk mengeksplorasi “apa yang terjadi dengan In-Q-Tel.”

Sesi Forum ini berfokus pada bagaimana “mengambil keuntungan dari kecepatan pasar komersial yang tidak ada di dalam komunitas sains dan teknologi Washington”, dan untuk memahami “implikasi untuk Departemen Pertahanan dalam hal tinjauan strategis, QDR , Hill action, dan para pemangku kepentingan”.

Para peserta pertemuan termasuk “orang militer senior, komandan tempur, beberapa perwira senior, beberapa orang industri pertahanan, dan berbagai perwakilan AS termasuk anggota Kongres Republik, William Mac Thornberry, dan Senator Demokrat, Joseph Lieberman.

Baik Thornberry dan Lieberman adalah pendukung setia pengawasan surveillance NSA, dan secara konsisten bertindak untuk menggalang dukungan bagi undang-undang pro-perang, pro-surveilans (pro-pengawasan). Komentar O’Neill menunjukkan bahwa peran Forum bukan hanya untuk memungkinkan para kontraktor perusahaan untuk menulis kebijakan Pentagon, tetapi untuk menggalang dukungan politik bagi kebijakan pemerintah yang diadopsi melalui jaringan informal jejaring bayangan Forum.

Berulang kali, O’Neill mengatakan kepada khalayak Harvard bahwa pekerjaannya sebagai ketua Forum adalah untuk lingkup studi kasus dari perusahaan nyata di sektor swasta, seperti eBay dan Human Genome Sciences, untuk mencari tahu dasar ‘Keunggulan Informasi’ AS – “bagaimana caranya mendominasi” pasar informasi – dan memanfaatkan ini untuk “apa yang diinginkan oleh presiden dan sekretaris pertahanan berkaitan dengan transformasi DoD dan tinjauan strategis”.

Richard Patrick O’Neill alias Kapten “Dick” O’Neill, presiden pendiri dari Forum Highlands Pentagon (Forum Dataran Tinggi Pentagon).

Pada tahun 2007, setahun setelah pertemuan the Island Forum yang mencakup Gilman Louie, Facebook menerima dana putaran kedua senilai US$ 12,7 juta dari Accel Partners.

Accel dikepalai oleh James Breyer, mantan ketua National Venture Capital Association (NVCA) dimana Louie juga menjabat di dewan sementara ketika masih menjadi CEO In-Q-Tel.

Baik Louie dan Breyer sebelumnya bekerja bersama di dewan BBN Technologies – yang telah merekrut mantan kepala DARPA atau ex-DARPA-chief In-Q-Tel, Anita Jones. Pembiayaan Facebook putaran 2008 dipimpin oleh Greylock Venture Capital, yang menginvestasikan US$ 27,5 juta.

Mitra senior perusahaannya termasuk Howard Cox, dan mantan ketua NVCA lainnya yang juga duduk di dewan In-Q-Tel. Selain Breyer dan Zuckerberg, satu-satunya anggota dewan Facebook lainnya adalah Peter Thiel, co-founder kontraktor pertahanan Palantir yang menyediakan segala jenis teknologi penambangan-data dan visualisasi kepada pemerintah AS, militer dan badan intelijen, termasuk NSA dan FBI, dan itu sendiri dipelihara untuk kelangsungan keuangan oleh anggota Forum Highlands.

Pendiri Palantir Thiel dan Alex Karp bertemu dengan John Poindexter pada 2004, menurut Wired, tahun yang sama ketika Poindexter menghadiri the Highlands Island Forum (Forum Pulau Dataran Tinggi) di Singapura. Mereka bertemu di rumah Richard Perle, seorang acolyte (pembantu pendeta pada upacara misa atau ‘misdinar’) Andrew Marshall lainnya. Poindexter membantu Palantir membuka pintu, dan untuk mengumpulkan “legiun pendukung dari strata pemerintah yang paling berpengaruh”. Thiel juga bertemu dengan Gilman Louie dari In-Q-Tel, yang mendapatkan dukungan dari CIA di fase awal ini.

Jadi mereka datang dengan lingkaran penuh. Program penambangan data (Data-mining programs) seperti ExecuteLocus dan proyek yang terkait dengannya, yang dikembangkan selama periode ini, tampaknya menjadi dasar bagi program baru NSA yang akhirnya diungkapkan oleh Edward Snowden.

Tahun 2007, Facebook menerima dana US$12,7 juta dari Accel Partners. Tahun 2008 Greylock Venture Capital menginvestasikan US$27,5 juta di Facebook. Tahun 2011, George C. Lee merekayasa Facebook senilai US$50 miliar.

Pada tahun 2008, saat Facebook menerima putaran pendanaan berikutnya dari Greylock Venture Capital, dokumen dan laporan pengungkap fakta menegaskan bahwa NSA secara efektif membangkitkan kembali proyek TIA dengan fokus pada penambangan data melalui pemantauan komprehensif e-mail, pesan teks, dan web browsing.

Kami sekarang juga tahu berkat Snowden, bahwa sistem eksploitasi ‘Digital Network Intelligence’ dari NSA’s XKeyscore dirancang untuk memungkinkan analis mencari, tidak hanya database Internet seperti email, obrolan online (online chats) dan riwayat browsing (browsing history), tetapi juga layanan telepon, audio ponsel, transaksi keuangan dan komunikasi transportasi udara global – atau pada dasarnya seluruh jaringan telekomunikasi global.

Mitra The Highlands Forum, SAIC memainkan peran kunci, diantara kontraktor lain, dalam memproduksi dan mengelola NSA’s XKeyscore, dan baru-baru ini terlibat dalam peretasan NSA dari jaringan privasi Tor.

Karena itu, The Pentagon Highlands Forum sangat erat terlibat dalam semua ini sebagai convening network (menyelenggarakan jaringan) — tetapi juga secara langsung. Mengkonfirmasi peran pentingnya dalam perluasan alat pengawasan global yang dipimpin AS.

Kemudian ketua bersama di Forum, CIO Pentagon Linton Wells mengatakan kepada majalah FedTech pada tahun 2009 bahwa ia telah mengawasi peluncuran NSA dari “arsitektur jangka panjang yang mengesankan pada musim panas lalu yang akan memberikan keamanan yang semakin canggih hingga tahun 2015 atau lebih”.

Koneksi Goldman Sachs (The Goldman Sachs connection)

Ketika saya bertanya kepada Wells tentang peran Forum dalam mempengaruhi pengawasan massa AS, dia hanya menjawab untuk mengatakan dia akan memilih untuk tidak berkomentar dan bahwa dia tidak lagi memimpin grup.

Karena Wells tidak lagi di pemerintahan, ini memang diharapkan – tetapi dia masih terhubung ke Highlands. Pada September 2014, setelah mengantarkan kertas putihnya yang berpengaruh pada transformasi Pentagon, ia bergabung dengan Institut Keuangan untuk Pembelajaran Internasional atau Inisiatif Internasional Monterey Institute for International Studies (MIIS) Cyber ​​Security Initiative (CySec) menjadi MIIS CySec sebagai seorang rekan senior yang terhormat.

Sayangnya, ini bukan bentuk mencoba untuk tetap sibuk di masa pensiun. Langkah Wells menggarisbawahi bahwa konsep Pentagon tentang perang informasi bukan hanya tentang pengawasan, tetapi tentang eksploitasi pengawasan untuk mempengaruhi opini pemerintah dan publik.

Inisiatif MIIS CySec sekarang secara resmi bermitra dengan Pentagon Highlands Forum melalui Memorandum of Understanding (Nota Kesepahaman) yang ditandatangani dengan MIIS provost Dr. Amy Sands, yang duduk di Sekretaris Dewan Penasihat Keamanan Internasional Negara.

Situs web MIIS CySec menyatakan bahwa MoU ditandatangani oleh Richard O’Neill:

“…Membuka jalan bagi sesi bersama MIIS CySec-Highlands Group di masa depan yang akan mengeksplorasi dampak teknologi pada keamanan, perdamaian dan keterlibatan informasi.

Selama hampir 20 tahun Grup Highlands telah melibatkan para pemimpin sektor swasta dan pemerintah, termasuk Direktur Intelijen Nasional, DARPA, Kantor Menteri Pertahanan, Kantor Sekretaris Keamanan Dalam Negeri dan Menteri Pertahanan Singapura, dalam percakapan kreatif untuk membingkai daerah penelitian kebijakan dan teknologi. “

Siapakah donatur keuangan dari inisiatif MIIS CySec yang bermarkas di Pentagon Highlands? Menurut situs MIIS CySec, inisiatif ini diluncurkan “melalui sumbangan dana benih yang berlimpah dari George Lee.”

George C. Lee

George C. Lee adalah mitra senior di Goldman Sachs, di mana dia adalah petugas informasi utama dari divisi perbankan investasi, dan ketua Global Technology, Media and Telecom (TMT) Group.

Tapi inilah momen penendangnya, pada tahun 2011, Lee merekayasa Facebook senilai US$50 miliar, dan sebelumnya menangani transaksi Highlands-connected tech giants, atau teknologi raksasa terkait-Highlands, seperti perusahaan cyber lainnya Google, Microsoft, dan eBay.

Lee kemudian menjadi bos, Stephen Friedman mantan CEO menjadi chairman Goldman Sachs dan kemudian menjadi mitra senior di dewan eksekutif perusahaan dan adalah anggota dewan, juga pendiri In-Q-Tel bersama Highlands Forum dan overlord atau mengagung-agungkan William Perry dan anggota Forum John Seely Brown.

Pada tahun 2001, Bush menunjuk Stephen Friedman ke Dewan Penasihat Intelijen Presiden (the President’s Intelligence Advisory Board), dan kemudian memimpin dewan tersebut dari tahun 2005 hingga 2009. Friedman sebelumnya bertugas bersama Paul Wolfowitz dan yang lainnya pada komisi kepresidenan 1995–1996 untuk penyelidikan kemampuan intelijen AS, dan pada tahun 1996 di Jeremiah Panel yang menghasilkan laporan kepada Direktur Kantor Pengintai Nasional atau National Reconnaisance Office (NRO) – salah satu agen pengawas masuk ke The Highlands Forum.

Friedman berada di Panel Yeremia dengan Martin Faga, kemudian wakil presiden senior dan manajer umum Pusat Sistem Integrasi Terpadu di MITER Corp – tempat Thuraisingham, yang mengelola program CIA-NSA-MDDS yang mengilhami penambangan data kontrateror DARPA, juga seorang insinyur utama.

President George W. Bush
with George C. Lee. (George C. Lee Honored by White House)

Dalam catatan kaki untuk bab pada buku, Cyberspace and National Security (Georgetown University Press), eksekutif SAIC/Leidos Jeff Cooper mengungkapkan bahwa mitra senior Goldman Sachs lainnya Philip J. Venables – yang sebagai petugas informasi risiko kepala memimpin program perusahaan pada informasi keamanan – menyampaikan presentasi The Highlands Forum pada tahun 2008 pada apa yang disebut ‘Pengayaan Sesi tentang Pencegahan.’ Bab Cooper mengacu pada presentasi Venables di Highlands “dengan izin”.

Pada tahun 2010, Venables berpartisipasi dengan bosnya saat itu, Friedman di pertemuan Aspen Institute mengenai ekonomi dunia. Selama beberapa tahun terakhir, Venables juga duduk di berbagai dewan peninjau cybersecurity NSA.

Singkatnya, perusahaan investasi yang bertanggung jawab untuk menciptakan kekayaan miliar dolar dari sensasi teknologi abad ke-21, dari Google ke Facebook, terkait erat dengan komunitas intelijen militer AS; dengan Venables, Lee dan Friedman terhubung langsung dengan The Highlands Forum Pentagon, atau ke anggota senior Forum.

Melawan teror dengan teror (Fighting terror with terror)

Konvergensi dari kepentingan finansial dan militer yang kuat ini di sekitar The Highlands Forum, melalui dukungan George Lee terhadap mitra baru Forum, inisiatif MIIS Cysec, terungkap dengan sendirinya.

Direktur MIIS Cysec, Dr, Itamara Lochard, telah lama ada seperti telah tertanam di Highlands. Dia secara teratur “menyajikan penelitian saat ini pada kelompok-kelompok non-negara, pemerintahan, teknologi dan konflik ke Kantor Sekretaris Menteri Pertahanan AS,” menurut bio-nya Tufts University.

Dia juga, “secara teratur menyarankan komandan tempur AS” dan mengkhususkan diri dalam mempelajari penggunaan teknologi informasi oleh “kekerasan dan tanpa kekerasan pada kelompok sub-negara” atau “violent and non-violent sub-state groups”.

Dr Itamara Lochard adalah anggota senior Forum Highlands dan ahli operasi informasi Pentagon. Dia mengarahkan inisiatif MIIS CyberSec yang sekarang mendukung Pentagon Highlands Forum dengan pendanaan dari mitra Goldman Sachs George Lee, yang memimpin penilaian Facebook dan Google.

Dr Lochard memiliki basis data yang komprehensif dari 1.700 kelompok non-negara termasuk gerilyawan, milisi, teroris, organisasi kriminal yang radikal, geng terorganisir, pelaku siber jahat dan aktor non-kekerasan strategis untuk menganalisis ‘pola organisasi, bidang kerja sama, strategi mereka’, dan juga taktiknya.

Perhatikan, di sini, penyebutan “aktor non-kekerasan strategis ”- yang mungkin mencakup LSM dan kelompok atau organisasi lain yang terlibat dalam aktivitas atau kampanye politik sosial, dilihat dari fokus program penelitian DoD lainnya.

Pada 2008, Lochard telah menjadi profesor di US Joint Special Operations University di mana ia mengajar kursus lanjutan rahasia di ‘Irregular Warfare’ yang ia rancang untuk perwira pasukan khusus AS. Dia sebelumnya telah mengajar kursus tentang ‘Perang Internal’ untuk ‘perwira militer militer’ senior dari berbagai rezim Teluk.

Pandangannya dengan demikian mengungkapkan banyak hal tentang apa yang Forum Pendukung dari The Highlands Forum selama bertahun-tahun ini. Pada tahun 2004, Lochard adalah penulis dari sebuah studi untuk the US Air Force’s Institute for National Security Studies (Institut Ilmu Keamanan Nasional AS) tentang strategi AS terhadap ‘kelompok-kelompok bersenjata non-negara’.

Studi di satu sisi menyatakan bahwa kelompok bersenjata non-negara harus segera diakui sebagai ‘prioritas keamanan utama‘, dan di sisi lain bahwa proliferasi kelompok bersenjata “memberikan peluang strategis yang dapat dimanfaatkan untuk membantu mencapai tujuan kebijakan. Ada dan akan menjadi contoh di mana Amerika Serikat dapat menemukan kerja sama dengan kelompok bersenjata dalam kepentingan strategisnya.”

Tetapi “alat canggih” harus dikembangkan untuk membedakan antara kelompok yang berbeda dan memahami dinamika mereka, untuk menentukan kelompok mana yang harus dilawan, dan yang dapat dimanfaatkan untuk kepentingan AS. Profil kelompok bersenjata juga dapat digunakan untuk mengidentifikasi cara-cara di mana Amerika Serikat dapat membantu kelompok-kelompok bersenjata tertentu yang suksesnya akan menguntungkan bagi tujuan kebijakan luar negeri AS.”

Pada tahun 2008, Wikileaks menerbitkan “US Army Special Operations field manual” (panduan lapangan untuk Operasi Khusus Tentara AS)  yang bocor, yang menunjukkan bahwa jenis pemikiran yang disarankan oleh ahli Highlands seperti Lochard telah secara eksplisit diadopsi oleh pasukan khusus AS.

Karya Lochard dengan demikian menunjukkan bahwa The Highlands Forum duduk di persimpangan strategi Pentagon yang canggih pada pengawasan, operasi rahasia dan peperangan tidak teratur: memobilisasi pengawasan massa untuk mengembangkan informasi rinci tentang kelompok kekerasan dan non-kekerasan yang dianggap berpotensi mengancam kepentingan AS, atau menawarkan peluang untuk eksploitasi, sehingga memberi makan atau umpan langsung ke Operasi Rahasia AS (US covert operations).

Itu semua, pada akhirnya, adalah mengapa CIA, NSA, Pentagon, menelurkan Google. Jadi mereka bisa menjalankan “secret dirty wars” atau perang kotor yang rahasia mereka, dengan efisiensi yang jauh lebih besar daripada sebelumnya….

(©IndoCropCircles.com / translated by: IndoCropCircles, from: How the CIA made Google:Inside the secret network behind mass surveillance, endless war, and Skynet- (PART-1) – by Nafeez Ahmed)

(BACA PART-2: Mengapa Google Membuat Badan Agen NSA?)


Author: Nafeez Ahmed, Investigative journalist, recovering academic, tracking the Crisis of Civilization patreon.com/nafeez. Dr Nafeez Ahmed is an investigative journalist, bestselling author and international security scholar.

Dr Nafeez Ahmed adalah jurnalis investigasi, pengarang buku terlaris dan pakar keamanan internasional. Sebagai mantan penulis Guardian, ia menulis kolom ‘Pergeseran Sistem’ untuk Motherboard VICE, dan juga seorang kolumnis untuk Middle East Eye. Dia adalah pemenang penghargaan tahun 2015 dalam “Project Censored Award ” untuk Outstanding Investigative Journalism dari karyanya di Guardian.

Nafeez juga menulis untuk The Independent, Sydney Morning Herald, The Age, The Scotsman, Foreign Policy, The Atlantic, Quartz, Prospect, New Statesman, Le Monde diplomatique, New Internationalist, Counterpunch, Truthout, , antara lain. Dia adalah penulis Panduan Pengguna A untuk Crisis of Civilization: Dan Cara Menyimpannya (2010), dan novel scifi thriller ZERO POINT , di antara buku-buku lain. Karyanya tentang akar masalah dan operasi rahasia yang terkait dengan terorisme internasional secara resmi berkontribusi pada Komisi 11/9 dan Penyelidikan 7/7 Koroner.


Pustaka:


Artikel Lainnya:

(Google Part-2) Mengapa Google Membuat Badan Agen NSA?

Wow! Waspadalah, Peramban “Google Chrome” Memindai File Komputer Anda!

Cek Akun Facebook Anda: 87 Juta Data Pengguna Facebook Bocor!

Peneliti: Awas! Smartphone Adalah Alat Sadap Yang Tak Anda Sadari

Awas “Big Brother” Israel Sadap Telepon Anda!

Big Brother’s Watching You: Pengguna Internet Diawasi Intelijen

Big Brother Indonesia? Provider Mulai Intai Pelanggan!

Wow!! Jutaan Data Pelanggan Telkomsel & Indosat Disadap NSA

Wow! NSA Dapat Sadap Seluruh Ponsel Dunia

Gila! Intelijen AS dan Israel Bisa Sadap Komputer Tanpa Koneksi Internet!

WikiLeaks: CIA Bisa Ubah TV Jadi Alat Dengar Hingga Kendalikan Mobil Dari Jauh

Tahukah Anda? Hardisk Komputer Anda Sudah Ditanam Spyware Oleh NSA!

Lebih Dekat, ‘Cyber Forces’ Korea Utara Bisa Tembus 90% Pertahanan Internet Sejagad!

Edward Snowden : NSA, Project PRISM dan Illuminati Awasi Internet (Snowden Part-1)

Punya Akun Facebook Sama Saja Bekerja untuk CIA Tanpa Dibayar

Vatikan dan Paus Fransiskus Ikut Dimata-matai NSA, Untuk Apa?

Para Ahli Keamanan Ungkap Beberapa “Spy Cyber” Tingkat Tinggi!

Gila, e-KTP Sudah Tak Aman! Seluruh Data Penduduk Indonesia “Diberikan” ke Pihak Asing

Waspada! Begini Cara Australia, Kanada, Selandia Baru, Inggris dan AS Menyadap Indonesia!

[Sejarah Peretasan Terburuk] Gary McKinnon Peretas NASA Dan Militer Temukan Teknologi Alien

[Project IDEALIST] Tak Terdeteksi: Pesawat Intai AS Ini Sering Terbang Diatas Indonesia

Inilah Mereka, Hacker-Hacker Yang Paling Ditakuti Amerika!

Ini Dia, 20 Virus Komputer Paling Berbahaya Dalam Sejarah Internet!


https://wp.me/p1jIGd-92F

((( IndoCropCircles.com | fb.com/IndoCropCirclesOfficial )))

Iklan
Pos ini dipublikasikan di Konspirasi Teori, Sadap (Spying & Tapping) dan tag , , . Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.